Kamis, 14 Agustus 2014

Anak RS

Di postingan ini banyak bitil yang mau aku ceritain, yang intinya Bapak dan Mama sakit. Mereka berdua masuk rumah sakit secara gantian. Cedih.

Nggg langsung aja ya,

Setelah enam hari mendem di rumah sakit, akhirnya Bapak bisa keluar juga dari sono malam takbiran kemaren. Seneng sihh, khayalan lebaranan di rumah sakit besaliman sama suster-suster di rumah sakit noni gitu akhirnya gak terwujud. Nyesek juga pas Mama bilang, nginstruksiin kami buat pagi lebaran kami ngumpul semua di rumah sakit terus sungkeman disana sama Bapak. Huaaaa mirisnya kalau beneran kejadian. Untungnya enggak.

Selama enam hari itu nyimpan banyak cerita.

Tiga hari masuk ruang ICU, tiga hari di ruangan. Keluar dari ICU itu pun gak langsung keluar gitu, kondisi Bapak masih lemah cuman udah bisa ngomong banyak gak kayak kemaren.

Waktu itu pulang dari ngantar Nanda ngurus kuliah aku sama Nanda ke rumah sakit, jar Kak Dayah jam tiga Bapak mau dipindahin ke ruangan, yaudin jadi kami bertiga nungguin becukung di depan pintu ruang ICU, waktu itu masih jam dua. Pas udah jam tiga belum ada suster yang keluar yang ngabarin kalau Bapak mau dipindahin, sumpah yaaa kok gak tepat gitu, yowes kami nunggu lagi. Kak Dayah pamit pulang, sisa kami berdua. Lama bitil nunggunya, si suster gak keluar-keluar ngasih tau, trus akunya malah ketiduran di depan ruang ICU itu, di pangkuan Nanda. Bangun-bangun aku kaget udah jam empat tapi Bapak belum dipindahin juga. Dan yaaaaahhh akhirnya jam lima dipindahin ke ruangannya.



Tiga hari deh di ruangan, kami sesaudaraan pada gantian jagain Mama yang kondisinya emang udah lemah dari awal karena sakit juga jadi gak bisa ke rumah sakit, kami anak-anak-nya sama mantunya deh yang ke rumah sakit shift-shift an jagain. Nanda sama Kak Dayah ngejagain dari pagi sampe siang, kadang sampe sore. Sementara aku sama Kak Fitri pas malam. Aku sempet dua malam nginap jagain Bapak, pertama sama Kak Kris kedua sama Kak Dayah. Awalnya sempat ragu sih apa aku bisa bangun sahur ntar. Alhamdulillah sih bisa, Kak Kris sabar beneh ngebangunin aku, nyariin makan sahur juga. Lah waktu sama Kak Dayah, dia halangan sihhh, aku jadi musti bangun sendiri dan hampir cari makan sendiri.. Tapi untungnya ada sate yang dibelinya pas malamnya. Horror juga sih harus kucuk kucuk keluar sendirian gitu nyari makan, buang sampah di depan pintu aja aku takut, sepi nian gitu apalagi harus keluar coy ngelewatin koridor demi koridor, jadi keingat sama sosok yang biasa disebut suster ngesot--- Hiiiiii.

Sedih ngeliat kondisi Bapak kayak gitu. Mama juga gak maksimal beraktifitasnya, Mama yang biasanya gak bisa diem sekarang jadi lemes gitu kerjaannya baring aja. Mama juga jarang ngomel-ngomel, waktu ngulur-ngulur waktu buat mandi biasanya Mama hancap ngomel lah ini enggak. Bukan Mama banget.

Untungnya ada Dita sama Shela yang datang ngejenguk ke rumah sakit. Eh bikin keributan deh lebih tepatnya. Kami poto-poto gaje gitu, trus pas pulangnya pas pamit sama Bapak, Dita nabrak pintu dan nimbulin suara yang nyaring hahaha sumpah heh ngakak banget.


Zai juga ikut ambil bagian dalam ngibur aku. Ngggg gak ngibur juga sih, ya minimal dia ada pas di kondisi yang bisa dibilang menyedihkan ini. Dia nemanin aku jagain Bapak, ngedengerin semua curhatanku soal keadaan Bapak, ngolokkin aku yang gak tau kalau lagu Regina Spektor yang judulnya Us itu bagus---

tumbenan juga mau diajak poto
Dan ya, seperti yang aku udah bilang di awal, Bapak akhirnya keluar dari rumah sakit pas malam takbiran. Besoknya kami ngelewatin lebaran dengan haru. Bapak masih belum bisa beraktifitas normal, masih harus banyak baring-baring. Sementara Mama masih pucat pasi mukanya. Bapak dengan kaos putih dan sarungnya, Mama dengan daster usangnya. Huaaaaa sedangkan kami anak-anaknya pada pake baju baru huaaaaa. Pas sungkeman, aku ngeliat Mama netesin air mata, begitu juga dengan Bapak. Apalagi pas ada anak sahabat Bapak sekaligus tetangga kami juga, yang Bapaknya meninggal pas Bapak masuk rumah sakit. Bapak melukin dia sambil nangis kejer gitu.

Lebaran tahun ini benar-benar haru. Dan rasanya baru kali ini aku benar-benar haru, terharu, bukan kayak tahun-tahun kemaren yang harunya seolah dipaksakan, seolah keharusan, kamu harus terharu Cha ini kan lebaran, gak ada bisikin kayak gitu lagi. Aku, kami, bener-bener dalam haru, haru bersama orang tua yang kami sayangin banget.

ruang tengahnya berantakan tapi kami tetap senyum haha apaan sih
Selang beberapa hari kemudian, pas hari Jumat, Mama masuk rumah sakit. Ternyata Mama udah gak tahan lagi dengan selera makannya yang semakin hari semakin turun, trus ambeiennya juga makin parah, jadinya tekanan darah Mama turun. Mama dirawat selama empat hari. Beda sama Bapak yang lebih banyak diem pas sakit, Mama tetap aja masih suka rempong, aku datang Mama langsung berkicau naroh tas dimana. Pas aku, Kak Dayah, Kak Fitri dan Kak Iin lagi behamparan di lantai rumah sakit makan nasi goreng, Mama yang lagi di atas ranjang spontan ngelempar martabak ke arah kami, trus kami tekajut gitu. Mama ni kayak kami ayam atau kucing aja dilemparin makanan gitu haha.

Jadi ya gitu, hari-hariku kembali dilewatin dengan malam ke rumah sakit pulang pagi ke kantor. Jarang di rumah. Aku sampe ngerasa rumah sakit itu jadi rumah keduaku haha. Ya emang gak lama-lama banget sih di rumah sakitnya hehe tapi gimana ya, tiap hari ke rumah sakit jadi gak asing gitu. Untungnya aja Mama gak lama-lama disono, aku juga gak nyangka sih Mama bisa cepat pulang. Selama Mama di rumah sakit sumpah deh kerasa banget berantakkannya rumah itu, kerasa juga gak ada yang koar-koar ngebangunin aku, nyuruh aku sarapan, nyuruh aku mandi cepet,  ngelarang aku kelahian sama Tasya binal, gak ada pemandangan Mama dengan lipstick merahnya pulang dari pasar bawa-bawa tas rotan yang isinya belanjaan--

Sekarang keadaan Mamaku membaik sih, udah mulai masak lagi, udah mulai ngomel-ngomel kayak biasa lagi, lipatan baju di lemari udah kembali rapi lagi hahaha aku kayaknya gak bakal bisa ngelipat baju rapi kayak Mama. Aku senang banget ngeliat Bapak yang lahap makan sup, sampe dihirup gitu air supnya hahaha, Bapak yang akhirnya bisa shalat di langgar lagi padahal kemaren-kemaren gak bisa bangun cuma baring dan duduk aja. Oh iya aku jadi inget waktu Mama masih sakit, Tasya sok-sok berdoa, "Ya Allah sembuhkanlah nenek biar bisa masak buat Chaca dan Khansa lagi. Nenek tu sakit bedarah ya Allah." 

Alhamdulillah, semoga aja mereka gak sakit lagi deh, aku berharap semoga Bapak dan Mama diberi kesehatan. Dan kalaupun misalnya harus sakit lagi, semoga kami anak-anaknya bisa merawat mereka dan selalu di sisi mereka, menjadi anak yang benar-benar anak, anak yang berbakti. 

0 komentar:

Poskan Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com