Rabu, 20 Agustus 2014

Padahal Udah Jadi Ipin

Pemirsah, sekarang aku mulai binal lagi sama yang namanya stand-up comedy. Bener-bener binal, karena jadi sok akrab sama comic.

Sekitar tanggal dua puluhan bulan Juli kemaren kami yang terdiri dari aku, Dita, Kak Ira, Kak Fajar, Kak Indra, dan Kak Uun nonton Tawa Dari Timur Borneo The Finale, acara stand-up comedy yang ngumpulin para comic se-Kalimantan Timur, huhu sayang banget gak ada Wilda, padahal kan aku awal-awal suka nonton stand-up comedy tu bareng dia huaaaa. 

cantik kan? tiketnya maksudnya
Nah aku tau TDTB itu dari Kak Iqsan, kakak kelasku waktu SMK sekaligus comic Samarinda. Awalnya aku kirim pesan ke dia di path nanyain soal acara stand-up comedy yang ada Arie Kritingnya (baca di postingan Kriting Bareng Arie).
Sekalinya dia gak tau dan malah ngasih tau aku soal acara mereka. Yaudin karena aku juga kegilaan sama yang namanya stand-up comedy jadinya aku minat buat nonton. Rencananya mau nonton beduaan aja sama Kak Ira eh ternyata Kak Fajar mau juga, Kak Uun juga, Kak Indra pun juga, Kak Indra itupun pas hari H-nya, soalnya pas jauh-jauh hari dia gak yakin bisa ikut eh sekalinya bisa alhamdulillah haha. Waw jokowaw rameeeee. Pas di hari H nya aku spontan ngajak Dita, dan gak nyangka juga dia mau ikut. Acaranya di D'music Cafe Villa Tamara. 

Kami berenam pun dibuat ngakak sama kalau gak salah delapan comic yang nampil malam itu. Ada yang dari Balikpapan, Sangatta, Bontang, dan Samarinda sendiri. Khusus comic dari Bontang namanya Upiin Chaplin, aaa lucu banget, gaya bicaranya mirip banget sama Sri dari Stand Up Comedy Indonesia season 4, kebugis-bugisan gitu, maka dia itu polos, ngomong apa adanya. Gak ngomong aja cengengesan gitu aja udah lucu apalagi ngomong hahaha. Yang nyadar kalau Upiin itu mirip Sri itu Kak Fajar, terus Kak Indra. Kami bertiga ngakak hebat sementara Dita tebengong-bengong gak ngerti kenapa kami bertiga kayak gitu.

penampakan comic-comic yang nampil
Ada Setiawan Yogy, Hakim Putra, dan Arditya Taqwa sebagai comic perwakilan dari Samarinda.

Pas bagian Setiawan Yogy aku kena bully, tiba-tiba dia langsung nanyain,

"Kesini sama siapa?" 

"Sama temen."

Kujawab gitu dengan gelabakan. Eh dia langsung bilang, "Bagus, jangan pulang dulu ya."

Dih giling deh . Memang ciri khasnya gitu sih suka ngebully penonton. Dita sempat nyesalin kenapa kami milih duduk di depan, paling depan huhu, sementara Kak Ira, Kak Fajar, dan Kak Indra duduk di belakang. Yogy juga banyak ngehapakin penonton lain, salah satunya yaitu anak cowok yang masih SMA, maka sampe disuruh naik ke atas panggung segala haha sumpah ngakak tu anak polos lagi. Parahnya lagi, menurutku parah sih, dia ngebully Kak Uun yang waktu malam itu juga duduk di depan, sebelah Dita. Dia langsung ngomong ke Kak Uun, 

"Mas, mas adeknya Bhakti ya? Bisa naik ke panggung sebentar?" 

Trus Kak Uun jelas gak mau lah, trus Yogy tetep keukeh nyangkain Kak Uun itu adeknya Bhakti.

"Woiii adeknya Bhakti woiiiii!!!!"

Teriaknya, mengundang bubuhan comic lain buat dateng, termasuk Bhakti itu sendiri. Bhakti yang lagi megang kamera langsung deketin Kak Uun sok-sok ngajak selfie gitu, trus pake ngomong, 

"Cepet pulang, dicariin Bapak kamu."

Hahaha lucu, memorable banget. Tapi sumpeh aku gak terima kalau Kak Uun dibilang mirip Bhakti, secara dia itu comic Samarinda favoritku, aku pertama kali liat dia di acara SMP 4 (baca postingan Norak-Norakin Diri Demi Satu Jepret Sama Dani), cuman dulu perasaan dia pake nama panggung Jay bukan Bhakti. You know, aku tu ngefans sama dia, pas tau dia ikut audisi SUCI 4 trus lolos aku senang bitil walaupun cuman nampil satu episode karena harus close mic aku tetep seneng. Dan sebenarnya malam itu juga agak kecewa kenapa bukan dia gak ikutan jadi perwakilan Samarinda. 

Pas pulangan, sempet-sempetnya foto sama Kak (sok akrab banget Chaaaaa) Yogy. Hahahaha.



Intinya malam itu nyenengin banget, pulang-pulang masih aja ngakak di jalan. Gak kalah seru sama yang Arie Kriting itu. Ternyata gak ada Wilda pun aku masih ngelanjutin hobiku (?) yaitu ngetawain comic. 

Kerjaanku yang dulu yang sempat kutinggalkan semenjak udah jarang jalan sama Wilda yaitu suka mantengin timelinenya @StandUpSMD akhirnya bangkit lagi. Dan aku baru tau kalau bubuhan comic itu open mic tiap malam Sabtu di D'Beranda Cafe, setelah sebelumnya sempat di kafe bajak laut yang di RE  Martadinata juga apa tu namanya aku lupa sama di Daisy Coffee, di Zuppa-Zuppa juga pernah. Nah aku mau nonton open mic cuman lagi bulan puasa jadi rada males gitu, lagian juga pas terakhir-terakhir bulan puasa aku lagi rajin-rajinnya jadi anak RS, jadi gak tenonton-nonton. 

Akhirnya pas open mic pertama mereka setelah lebaran, aku sama Ira nonton juga. Dan kembali di-bully. Padahal kalau dari segi tempat duduk sih tempat duduk kami itu gak strategis, di tengah bukan di depan gitu kayak kemaren. Tapi kali ini bully-an nya bikin senyam-senyum semalam sih, karena yang bully itu Bhakti. Bhakkkkkkkktiiiiiiiiii.

Awalnya dia yang baru datang .langsung disuruh Yogy naik ke panggung buat jadi MC ngegantiin Arditya TaQwa. Akhirnya mereka berdua pun jadi MC, Bhakti dan Yogy.

Si Bhakti pun ngebacot gitu bareng Yogy, ngomongin apa ya aku lupa pokoknya lucu. Sampe akhirnya, Bhakti nunjuk ke arah tempat dudukku dan ngomong----

"Itu mbak-mbak yang duduk disitu, berdua aja ya? Yang satunya berjilbab tuh."

Aku sama Kak Ira spontan celingak-celinguk, nyariin mana yang dimaksud sama Bhakti. Dan ternyata, gak ada, cuman kami yang lagi bedua trus satunya pake jilbab.

"Mbaknya namanya siapa ya?" tanya Bhakti sambil nunjuk ke arahku.

"SAYA?" gatau ya kenapa aku kegeeran banget aku yang ditanya, padahal kan bisa aja Kak Ira.

"Iya, namanya siapa?"

"Icha."

"Sama, nama saya juga Icha."

"Ichantik ya?" kataku sok ngelucu, padahal lagi gugup kenapa si Bhakti bilang namanya Icha juga.

"Bukannnnn. Icha aja. Kalau kamu Icha-nya Bhakti, kalau aku Bhakti-nya Icha."

Aaaaaakkkkkk bisa bayangin gak mukaku kayak mana? Kepiting rebusssssssss!!!! Penonton ketawaan, trus Kak Ira pake ngomong,

"Haruskah ku rekam Cha?"

Haahahaha aaakkkk aku cuman bisa pasang tampang sok-sok bingung gitu sambil cengengesan.

"Icha, kalau kamu pacaran sama Bhakti, kamu gak bakal cemburu, karena kalau setiap cewek yang deket sama dia pasti kesurupan." sambung Yogy.

Nah terus mereka berdua ngomong apa gitu aku gak begitu denger, atau aku lupa, gatau juga, yang jelas aku inget habis itu Bhakti ngomong,

"Comic selanjutnya yang nampil siapa ya? Hmmm atau kita suruh Icha aja buat milih."

Bhakti langsung jalan menuju ke ke tempat dudukku sambil cengar-cengir. Dia ngasih kertas yang isinya daftar comic yang nampil malam ini. Aku spontan milih Zaki, soalnya nama itu yang keliatan pertama kali dan dia juga itu tetangganya Wilda, issss jadi inget Wilda kan huhuhuuuuuu.

Aaaaaak sumpeh, rasanya gimana ya, seneng sih bisa ngobrol (?) sama idola walaupun cuman kayak gitu aja. Terus lebih senengnya lagi, si Bhakti ini kan temenan sama Kak Ira di path, pas Kak Ira posting dia lagi di D'Beranda Cafe, si Bhakti laughed. Kami teriakkan gitu, kegirangan, karena sebelumnya Bhakti memang gak pernah ninggalin komen di postingan Kak Ira, dan kami ngerasa kayaknya si Bhakti ngeh gitunah kalau Kak Ira itu yang duduk di sebelah orang yang dia bully haha.

Lagi-lagi, malam itu nyenengin banget. Aku ceritain betapa nyenenginnya malam itu ke Zai, dan responnya----- seperti biasa, cuek gitu

Pas Seninnya, Kak Ira gak sengaja teliat path Talk, terussss ada message dari Bhakti, yang ternyata message itu dikirim hari Sabtu dan baru kebaca Kak Ira haha. Dia nanyain soal kemaren itu Kak Ira itu nonton open mic kah. Sekali lagi kami dibuat teriak kegirangan huaaaa aakkkkkkkk ahahhaahhahahaha. Kami jadi kebelet pengen nonton open mic tiap Jumat malam hahaha.

Besoknya, aku ada buka path dan ada permintaan berteman dari Bhakti. What the--- aaaakk aku langsung ke dalam datangin Kak Ira sambil kegirangan. Girang sih, soalnya dulu aku pernah add di path tapi gak di-accept, malah Kak Indra yang di-accept padahal dia baru nge-add sementara aku udah dari malam. Akhirnya karena ngambek aku batalin permintaan pertemananku itu. Eh sekarang dia yang nge add. Wkekekekekek--- biasa aja sih biasa aja kan Chaaaa.

Jum'at-nya, pas buka path aku ngeliat Upiin ngeposting dia lagi di D'Orange Cafe, aaaakkk aku langsung teriak kegirangan. Upiin lagi di Samarinda mennnnnnnnnnn. Dan aku terdorong buat kirim message ke dia nanyain ntar malam dia ikut open mic di D'Beranda Cafe kah. Sok akrab.

Tapi sampe malam pun gak dibalas. Kak Indra yang awalnya mau ikut nonton open mic gak jadi ikut, katanya dia ntar nyusul ke kafenya, tapi gak ada nyusul juga. Akhirnya cuman aku sama Kak Ira yang ke kafe. Pas di parkiran, Kak Ira nyengkram lenganku,

"Cha, itu siapa deh? Itu yang betopi?"

Aku sontak ngeliat ke arah cowok yang dimaksud Kak Ira. Trus gasped.

"Itu Upiin? Hah itu Upiin? Huaaaaa iya Kak itu Upiin!!!!! Beneran di Samarinda dia!!!"

"Yess Cha kita nonton Upiin kita nonton Upiin!!!"

Rasanya pengen shuffle deh saking senengnya.

Kami pun masuk kafe berbarengan sama Upiin dan temennya Upiin, tapi kami mempercepat langkah kami karena saking malunya. Pas udah di kafe, kami cari tempat duduk yang memungkinkan buat gak kena bully lagi, yaitu gak tengah-tengah banget. Kafe tampak lebih sepi dari Jumat malam kemaren, trus panggung juga masih tampak lengang, padahal kami kira open mic nya udah mulai.

Sampe jam sembilan open mic-nya belum dimulai juga, yang ada malah tayangan sinetron Ganteng-Ganteng Serigala di tv kafe itu. Aku sama Kak Ira mulai resah. Dan akhirnya keresahan kami kejawab sama bisik-bisik para comic yang ternyata pada duduk di belakang kami daritadi. Kami tu baru nyadar pas denger suara Upiin,

"Sound nya rusak." katanya kayak gitu dengan nada suara bugisnya yang khas.

Sekali lagi, kami berdua gasped. What the f, soundnya rusak? Jadi gara-gara itu open mic-nya gak mulai-mulai daritadi?

Aaaakkkkkkkkkkkkkkkkkk pengen garuk-garuk tanah rasanya. Kalau Kak Indra datang pasti dia kecewa berat, secara comic idolanya itu udah di depan mata tapi gak open mic. Kami masih gak percaya, Kak Ira sampe komenin postingan Upiin di path, nanyain kenapa open mic-nya kenapa gak mulai-mulai. Dan ternyata bener, soundnya rusak, trus kabar buruknya lagi besok Upiin udah balik lagi ke Bontang.

Mata Kak Ira langsung berkaca-kaca.

"Chaaaaaa aku nyesel kenapa di parkiran tadi kita gak minta foto bareng!!!!! Chaaaa besok dia pulang Chaaaaaaaa!!!!"

"Iya Kak Iraks aaaaaakkkkkkkk aku jugak nyesel kenapa kita gak langsung tembak aja tadi!!!!!! Loh kan Kak Iraks gak ngefans sama Upiin lok?"

"Iya dulu sih Cha, tapi gara-gara Indra sama kamu tu ngomongin Upiin terus, sama postingannya di path tu lucu-lucu, aku jadi ngefans Chaaaaaaaa. Aaaaa Upiiiiinnnnnnnnnnnnnn!!!!"

"Iya Kak huaaaa pelukan yuks huaaaaa!!!"

Tapi Kak Ira gak mau meluk aku. Dia malah sibuk nyari tissue.

Fix malam itu gak jadi open mic. Yang ada aku malah ceritaan panjang sama Kak Ira, padahal kan kalau udah tau gak ada open mic kami bisa langsung pulang. Sejauh mata memandang aku gak ada ngeliat Bhakti, aku malah ngeliat si Eqy. Pas bubuhan comic mau pulang, aku tu mau negur Eqy tapi aku keburu buang muka, gatau ya malu gitunah pas dia gak nanggapin sapaanku.

Kami pun pulang dengan perasaan kecewa yang dipendam. Yaaaa seenggaknya bisa ngeliat Upiin lagi secara langsung, walaupun gak bisa ngelaksanain tugas sebagai Ipin, alias penonton setia yang nontonin dia open mic. Haha apasih.

Nyampe rumah aku gak langsung tidur, aku buka path, dannnnnnnn ada komen dari Bhakti di postinganku, aku posting aku lagi di D'Beranda Cafe, dan dia juga komen di postingannya Kak Ira. Aku jadi gak bisa tidur hahaha. Seneng aja gitu, ada idola nimbul di Path, ceileh idola, tapi emang idola kok. Tapi lebay juga sih, masa dikomenin aja udah seneng.

Pas Seninnya lagi kah kalau gak salah, aku lupa, Upiin akhirnya bales message, dia bilang baru liat messageku dan ngasih tau kalau malam itu sound nya rusak. Aku ngakak kesenangan, suara ngakakku tambah keras pas dia bilang kalau dia sepertinya ngeliat aku, oooohhhh berarti dia nyadar aja pas ngeliat aku sama Kak Ira di parkiran, atau pas di dalam kafenya. Huaaa pokoknya ntar kalau dia open mic di Samarinda aku mau ngajakin dia selfie bareng!

Udah deh sampe disitu sok akrabku sama bubuhan comic. Oh iya, katanya ntar tanggal 10 September ada tiga finalis SUCI 4 yaitu Abdur, Dzawin, sama Dodit di D'Orange Cafe. AAAAKKKKKKKKKK Dodit!!!!! Aaakkkkkkkkkkkk para comic ibukota!!!!!! Gajian ntar langsung beli tiketnya!!!!!!

Moga ntar bisa nonton deh.

Moga ntar bisa nontonnya sama Zai juga, soalnya ada comic favoritnya disitu yaitu Abdur, soalnya aku pengen ngerasain atmosfer nonton comic bareng dia, ketawa ngakak bareng dia. Bukan cuman ceritain setiap pengalamanku nonton open mic aja.

0 komentar:

Poskan Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com