Selasa, 18 November 2014

Kopi Tukang

Kalau disuruh milih antara makan banyak atau tidur banyak, aku pilih yang kedua. Aku gak peduliin rasa lapar di perut yang merongrong kalau ngantuk udah datang. Buat yang udah pernah baca postingan-postinganku sebelumnya pasti udah tau kalau aku sering ketiduran dimana-mana. 

"Dasar cerang, cewek sembarang!"

Tiba-tiba kedengaran aja suara mengumpatnya Kak Yuls huhuhu

Emang dasarnya aku gak hobi makan juga sih, maknaya badan jadi kayak angka satu gini. Contohnya, kalau di rumah lagi ada acara selamatan atau nikahan atau ulang tahun ponakan, aku lebih milih buat mendem di kamar menuntaskan hasrat tidurku daripada ngabisin makanan yang berlimpah ruah di luar. Aku juga gak hobi buat berbaur sama orang banyak. Bisa dibilang sih aku sombong, eh tapi sebenarnya aku gak sombong, cuman gimana ya, kayak males aja berbaur sama orang-orang kecuali sepupuku, ngobrol-ngobrol gitu, ditanyain macam-macam sama saudara Bapakku yang berdarah bugis, 

"Eeeehhh ini kah Nisa? Sudah besar kau?"

"Kenapa tak kuliah?"

"Kapan nikah?"

Aaarrrrgggghhh!!!!!

Dan pagi tadi, aku dihadapkan sama dua pilihan yang lumayan sulit, berangkat kerja atau lanjut tidur? 

Sumpah, pagi-pagi udah dibikin galau aja sama yang namanya ngantuk. Bingung, ini ngantuk bagusnya ditemanin aja atau dimusuhin. Ya kalau ditemanin ntar ngelunjak, kebablasan tidur sampe sore, ya kalau dimusuhin juga gak tega sama mata merem melekku.
Habis shalat subuh aku sempetin aja buat mejamin mata di atas sajadah. Di kamar mandi pas jongkok buang hajat sempat aja ketiduran. Depan kaca mau gosok gigi ngelongo aja. Asli ngantuk banget, udah dua hari ini sih. Cuman hari ini bener-bener klimaksnya. Kemaren aku juga ngantuk di jalan pas pulang dari ngantar Nanda kuliah, trussssss jatoh di depan sekolahan MAN 2. Tapi aku gak jatoh bareng motorku, tau-tau aku lompat aja dari motorku trus berdiri rada jauhan dari motor, si (?) motor jatoh sendirian. Malu banget, maka pake ditolong sama guru disitu. Coba gak usah ditolong--- eeh tapi makasih deh Pak udah bantuin saya~

Nah, jadi ada kecemasan tuh aku bakalan kayak gitu lagi karena ngantuk. Bisa aja ntar aku bukannya jatoh tapi malah tidur di jalan, jadi polisi tidur. Lagian aku juga males buat ketiduran di kantor lagi, jadi sasaran bully bubuhannya.

Rencananya aku mau ngebo aja di kamar seharian.

Jadi pas di jalan habis nganterin Nanda, aku buat janji sama diriku sendiri, kalau aku nyampe ke rumah sebelum jam setengah delapan, berarti aku gak turun kerja. Aku bakal lakuin sebaliknya kalau misalnya nyampe ke rumah jam setengah delapan lewat. Aku memang suka gitu kalau lagi bingung, suka bikin ngg apa ya, semacam pertaruhan gitu, sama diri sendiri.

Dan ternyata aku nyampenya jam setengah delapan kurang. 

Emang ditakdirin buat gak turun kali ya, kataku sambil terkekeh.

Pas aku nelponin Kak Ira, gak diangkat-angkat. Jangan-jangan takdirku berkata lain, hari ini harus turun. Trus aku baru inget kalau Kak Indra itu hari ini ijin pulang cepat karena ada acara. Yaaaaahhhhhh yaudin aku putuskan buat turun. Mama yang tau kalau aku lagi ngantuk berat pun kerempongan. Beliau nyuruh aku buat nebeng Kak Ira aja. Ya jelas lah aku tolak, uma ay sampe ngerepotin orang segala. 

"Kamu taroh motormu di rumah Ira, nanti kamu berangkat sama dia."

"Ah gak usah Mak, bisa aja tuh Icha berangkat sendiri."

Mama masih duduk, ngeliatin aku yang lagi siap-siap. Aku liat beliau juga kayak lagi mikirin sesuatu. Bola matanya berputar-putar.

"Kamu tunggu kakak Dayah ya, kamu diantar sama dia."

"Astagaaa Makkk gak usah!" 

Mama pun bangkit dari duduknya, ngambil duit di dompet.

"Mama belikan susu beruang lah, kata kakak (panggilan buat Kak Fitri) bisa membunuh racun. pas kamu kena racun ngantuk terus,"

Tanpa nunggu jawaban dari aku, Mama melenggang aja keluar rumah. Padahal mau ngasih tau mending beli pestisida aja sekalian.

"Chaaaaa, susu beruangnya gak ada, Mama belikan kopi aja!" Tau-tau Mama udah nongol di depanku, trus kucuk-kucuk ke dapur. 

Mulai deh rempongnya, padahal aku cuman bilang ngantuk berat, apalagi kalau aku sampe cerita kalau kemaren aku jatoh...

Gak lama kemudian Mama datangin aku dengan segelas kopi. Tanpa basa-basi lagi aku langsung tenggak aja, agak pahit gitu sih tapi enak-enak aja.

"Kamu jarang minum kopi kan? Ntar kalau maag kambuh kepalamu pusing setop aja ya di jalan."

"Iya Makkkkk. Eh ini kopi apa Mak?"

"Kopi biasa, yang diminum tukang-tukang."

Bleppp, pantas aja rada pahit trus warnanya hitam pekat gitu. Untung bukan kopi gajah yang kayak di serial youtube-nya Raditya Dika episode Insomnia Helen, yang kalau diminum bisa bikin mata melek seminggu.

Habis itu aku langsung berangkat. Di jalan udah gak ngantuk sih, tapi pas nyampe kantor tetap ay aku tidur, sempat setengah jam tidur pules. Untung bubuhannya paham aja, tumben gak ngerjain aku yang lagi tidur. Selama aku tidur ternyata Mama nelponin aku lima kali, pake nelponin Kak Ira juga. Segitu khawatirnya si Nyonyah sama babunya, eh anaknya.

Ya gitu deh harfiahnya orangtua, bukan orangtua namanya kalau gak cemas sama anaknya. Gak ngasih ekstra perhatian.

Sayang kamu Nyah. Makasih kopi tukangnya. 

1 komentar:

  1. sudah setrong belom? kyk tukang-tukang dipinggir jalan(?)

    BalasHapus

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com