Minggu, 02 November 2014

Main Ayunan

Makin banyak aja orang gila di dunia yang fana ini. Bukan orang gila yang suka keliaran di jalan gak pake baju badannya dekil gangguin ketentraman orang jadi santapan lemparan anak-anak kecil, tapi orang 'gila', orang yang punya jiwa kreatif dan jiwa penghibur yang sama-sama tingginya. Penyakit 'gila' itu dijangkiti oleh comic, pelaku stand-up comedy, yang dituntut selain harus lucu juga harus kreatif.

Kak Iqsan, kakak kelasku waktu SMK yang sekarang jadi comic, adalah contoh spesias 'gila' itu. Dia lucu abis, video-video di instagramnya jadi hal yang aku tunggu-tunggu. Contoh lainnya, Vian Pradipta, comic asal Sangatta yang pernah nampil di Tawa Dari Timur Borneo waktu bulan Juni. Dia bareng Upiin, comic asal Bontang bikin dua video lucu gitu di youtube. Video pertama itu ceritanya mereka lagi bosen di rumah trus mau balapan, eh balapannya sekalinya--- liat aja deh di bawah ini:



Naahhh video yang kedua, hahahahaha ketawa dulu ya, si Vian- nya ini lipsync lagu videonya Syahrini waktu di pegunungan Italia. Ada Upiin juga nongol di akhir video.

Lucu banget ngakakkkk sampe tepipis pipis. Maka sebelum liat video itu aku liat video harlem shakenya Bhakti yang gak kalah bikin ngakaknya. Waktu liat video-video itu aku gak sendirian. Ada Kak Ira di sampingku yang ngakak juga dan capture video itu, tadaaaaaaaa diupload di path deh. Si Vian yang temanan sama Kak Ira di path itu liat dan ngasih komen frowned haha.

Sumpah ya, kagum ekes sama cowok-cowok 'gila' gitu uwowowowowowooo~

*Btw, maafin aku ya Kak Upiin, Kak Vian, main upload upload aja disini tanpa ijin sungkem dulu sama kalian. Mau sih ijin tapi bingung gimana ijinnyaaaaaa*

Puncaknya, di acara SUN5 tanggal 31 Oktober, aku ngerasain ternyata kami kegilaan juga karena ngefans sama cowok-cowok gila.

Acara yang aku sama Kak Ira udah tunggu-tunggu dari jauh-jauh itu akhirnya tiba juga. Kami berdua sampe ambil shift pulang jam empat demi memaksimalkan persiapan kami dalam nontonin acara itu. Bahkan aku sampe berencana tidur di rumah Kak Ira habis dari acara itu, supaya ntar kalau pulangan kemalaman aku gak kena omel Nyonyah huehehehehehe *ketawa jin*

Pulang kerja kami langsung cussss ke Plaza Mulya, tau gak kami ngapain? Bukan, bukan buat ngegodain mas-mas Pizza Hut buat dapet pizza sepotong gratis, bukannn. Kami cari-cari baju buat dipake ke acara. Berbekal pendapat 'udah gak punya baju lagi' padahal yang ada di lemari itu apa kalau bukan baju, kami ke mall itu for looking-looking baju yang centes-centes. Aku dapat sih, baju cewek banget rekomen dari Kak Iraks, sementara Kak Iraks nya sendiri gak dapet-dapet. Kami pun meluncur ke toko baju lain, dari yang di Anggur eeeh sampe ke Lembuswana juga, depan kantor, dapet juga disitu. Astaga orang daritadi aja kalau tau dapatnya disitu huhuhu.

Saking keasikannya nyari baju, kami gak nyadar kalau itu udah jam tujuh malem. Kak Indra udah nelponin, nanyain kami udah dimana. Ternyata dia sama sepupunya udah disana. Acaranya sih kalau di tiket mulainya jam setengah delapan, tapi tau aja sih kami biasanya mereka suka molor gitu. Yah kami berharapnya sih molor-molor aja, jam sembilan kek baru mulai.

Aku sama Kak Ira pun ngelucur ke rumahku buat ambil baju tidur, habis itu ke rumah Kak Ira buat mandi plus siap-siap. Nyampe di rumah Kak Ira, ternyata si gandut Dita, makhluk kesayanganku, lagi nunggu disitu, duduk di atas motornya sambil mainan hape.

"Loh, kamu baru pulang kerja?" tanya Dita begitu aku turun dari motor.

"Iya naah Dit huhuhu maaf ya, kamu udah lama kah? Aku mandi dulu ya, ayok masuk tungguin aku mandi yaaa."

Si Dita cuman bisa senyum kecut.

Demi menghemat waktu serta mengembalikan keceriaan Dita (alah yang ini lebay banget), aku sama Kak Ira memutuskan buat... MANDI BARENG!

Nggg sebenarnya aku sih yang memutuskan, Kak Ira awalnya ogah-ogahan. Tapi akhirnya mau juga ay. Ini bukan kali pertamanya kami mandi bareng, waktu di Beras Basah tuh sama Kak Yulita juga mandinya bareng. Nah kali ini kami mandi bareng lagi yeyeyeyeye. Saling membelakangi sih, sampe ada insiden pantat kami saling bergesek, bukan sekali dua kali, tapi sering. Hahahahahaha, itu pang gantian beambil sabun sama shampo. Udah kayak J-Lo sama Iggy Azalea di mv Booty aja lagi.

Akhirnya jam delapan kurang kami udah siap, tinggal nunggu Kak Yulita datang. Jam delapan lewat kami, udah ada Kak Yuls-nya,  nyampe di TKP, Brick Cafe. Parkirannya penuh banget. Di pintu masuk juga bejubel. Ada Zaki yang jaga di pintu depan, ngerobeki tiket-tiket yang disodorin penonton buat masuk. Masuk ke dalam, di ruangan pertama yang kami liat rada sepian, ada Kemal duduk sama dua cowok lain. Kak Ira nyengkram tanganku kuat-kuat, nafsu buat foto bareng sama Kemal semakin menggebu-gebu. Kalau aku, Dita, sama Kak Yuls mah nyante, yang ada di pikiran kami cuman, 

"Ini acaranya udah mulai apa belum?"

Kami dihadapkan sama penonton yang berhamburan, rata-rata udah pada duduk, sisanya mondar mandir nyari tempat duduk, ada juga yang baru datang juga kayak kami. Fokus kami sekarang yaitu mencari Kak Indra sama Ressa, sepupunya, dimana. Kami telponin dia sekalinya dia duduk di tengah, aaaaakkk tempat paling strategis buat nonton!!!!! Kami langsung sibuk becarian tempat duduk, tapi pada penuh semua.

Yaaa jadi kami berdiri deh. Gak jauh dari tempat kami berdiri ada bubuhan comic yang lagi duduk, termasuk Eqy. Acaranya ternyata baru dimulai, gak ketinggalan-ketinggalan banget lah. Pas kami berdiri, kami udah ngeliat aja si Bhakti sama Yogy asik ngebawain acara. Duuh kalau jadi Kak Indra enak banget ya duduk manis gitu gak pegel kayak kami....

Sampe akhirnya, mataku menangkap sebuah benda di belakang kami, yaitu ayunan. Bubuhannya emang udah koar-koar nanya itu ayunan kah itu ayunan kah, kayak mau duduk disitu gitu tapi entahlah mungkin malu atau mungkin gak yakin itu namanya ayunan. Nah aku langsung datangin itu ayunan, dan duduk dengan lempengnya. Eeeeh basah, airnya merembes ke celana lepis, mungkin sampe ke dalam-dalam huhuhu. Kak Yuls langsung ambil tissue trus ngelapin tempat duduk ayunannya. Pas banget ternyata buat orang empat. Yaudin akhirnya kami duduk disitu, daripada berdiri. Tapi masih gak bisa ngeliat ke panggung dengan jelas sih, ketutup pilar.

"Berdoa aja semoga cabe-cabean yang gak ngerti stand-up cepat pulang...." doa Kak Ira setulus hati

Prihatin sih, tapi lucu juga. Kami jadi mencolok, pada diliatin sama comic-comic, orang yang lalu-lalang pada ngeliatin dengan tatapan kaget, Belum lagi sama suara derit ayunan yang cukup nyaring, terbukti yang pada duduk di belakang noleh ke arah kami mulu. Biarin deh malu-maluin, yang penting bisa naroh pantat. Sambil nonton stand-up comedy sambil main ayunan yuhuuuu~

Sesuai dengan nama acaranya, SUN5 (Stand Up Nite 5), ada lima comic Samarinda yang nampil sebelum kehadiran si guest star, Kemal Palevi. Diawali sama Eqy, seterusnya aku lupa dah urutannya yang jelas ada Arditya Taqwa favoritnya Dita, Dudut si comic wanita yang asik banget banjarnese abis, Molen yang bahas mantan mulu, DIAAAAAAAA *ngomong dengan nada ngenes*, dan Kakak Iqsan yang lucu banget, ngebahas soal apa ya aku lupa, ya pokoknya lucu lah.

Kami ada ngeliat Odonk mondar-mandir di hadapan kami, ada Fadil juga. Mereka berdua itu pemain serial youtube yang judulnya Namanya Juga Anak Kost. Nah si Odonk ini sih juga comic, cuman udah jarang ikut open mic, setauku sih. Kak Ira yang ngefans banget sama Odonk jejingkrakan di ayunan pas ngeliat Odonk lewat mulu. Aku sama Kak Yuls kompak ngetawain dia. Eeeeh giliran ada teliat Upiin, aku yang jejingkrakan. Upiin! Upiin!!!!!!!! Ada Ipin disini Pinnn!!!!!!

Upiin gabung sama bubuhan stand up Samarinda, dia juga ada bawa cowok yang mirip banget sama dia, diduga itu kembarannya, namanya Ipin. Lebih kagetnya lagi ternyata ada Vian! Dia lagi ngobrol sama Eqy, nyandar di pilar dekat ayunan kami. Lagu Ada Bunga-Bunga pun terngiang-ngiang begitu ngeliat Vian.

Pas mendekati sesi Kemal aku agak-agak ngantuk sih, bercampur sama laper juga. Ada sih tadi minum teh sama nyicip kentang Dita, kentangku sendiri ludes jatoh di dalam tas. Akunya juga ngapain taroh di tas segala, udah kayak ibu-ibu yasinan aja.

Akhirnyaaaaaa si Kemal-Kemal itu naik ke panggung. Kak Ira sama Kak Yuls kepanasan di ayunan, gak sabaran banget, sementara aku sama Dita masih betah nyandar, ceritaan sampe bebuih.

Riuh banget, ciwik-ciwik pada neriakkin nama Kemal. Kak Ira sama Kak Yuls maju ke depan, kebetulan ada kursi kosong di depan. Semangat banget deh si Ira Mayasari. Kalau aku mah sibuk nyusun strategi buat foto sama Upiin. Hah, kali ini si Upiin gak boleh lolos! GAK BOLEH.

Kelar Kemal cuap-cuap, entah cuap-cuap apa soalnya aku gak dengerin sama sekali, semua comic disuruh maju ke depan, termasuk Inul, adeknya Kemal. FYI, Kemal itu orang Samarinda. Kata Zai sih dia pernah ketemu Kemal waktu ulang tahun HipHop Etam, si Kemal itu anak komunitas itu. Tapi gak keliatan banget ya kalau dia orang Samarinda. Dan kemiripan dia sama Inul itu gak keliatan sih. Kemal putih kalau si Inul rada iteman. Tapi sama-sama ganteng sih.

Pas moment bubuhan Samarinda asik bejubelan di panggung, aku sama Kak Ira nekat deketin Vian. Kak Ira sih yang awalnya deketin, ngajakin poto. Vian-nya kaget. Trus Kak Ira bilang, "Sama Kak Upiin juga." eeeh yang lebih kaget si Upiin. Tapi mereka mau kok. Mungkin mereka kaget kali ya ada aja yang kenal mereka sebagai comic bukan penonton atau temannya comic, soalnya kan mereka gak ada nampil.

Aku pun motoin mereka, yang terdiri dari Kak Ira, Kak Yuls, Kak (?) Upiin, dan Kak Vian. Waktu itu aku lagi pengen moto aja gak ngikut poto haha. Aku labil ya padahal pengen betul foto. Eeeh si Ira Mayasari itu dengan rohaknya teriak-teriak manggil aku,

"Chaaaa sini Chaaa ikut poto!"

Daripada Kak Ira makin sember aja manggilin aku, mending aku ngikut poto. Emang udah rejeki kali ya poto sama Kakak Upiin. Hape aku serahkan ke Dita, kebetulan dia juga gak minat buat ikut poto. Dita motoinnya gak pake aba-aba, sampe Kak Upiin itu ngomong,

"Bisakah dia pake hape itu?"

Hahaha, aku refleks aja jawab, "Bisalah!"

Kak Upiin ni lucuuuuuu, entah itu dia bermaksud ngelucu atau apa tapi itu lucu haha.


Akhirnyaaaaa, sesi yang jadi sesi tak terlupakan buat Kemalicious, yaitu sesi poto bareng Kemal. Penonton disuruh antri buat naik ke panggung. Jelas,gak usah ditanya, Kak Ira semangat buat antri, sama Kak Yuls juga. Aku sama Dita malah ke tempat yang agak tinggi trus duduk, ngeliatin orang-orang yang lagi poto. Sumpah aku gak semangat, antara gak ngefans sama Kemal sama laper capek ngantuk juga. Jiwaku kayak ngilang gitu. Aku pikir Dita bakal menghambur ke antrian eh sekalinya setia sama aku hahaha. Aku tau aja sih itu anak pengen ikut poto juga, duh duh maaf ya Ditaaaa :')

Kak Ira sama Kak Yuls ngedatangin kami dengan wajah sumrigah. Puas banget keliatannya. Isss potonya bagus, ngiriiiiiiiii.



Di dekat kami ada Odonk bareng teman-temannya. Kak Ira gatal pengen poto bareng. Dia ngajakin aku buat poto juga, tapi akunya lagi lemes. Lafar mak lafarrrrr, pengen makan mas-mas McD makkkk...


Kata Kak Ira, Odonk itu baik banget. Gak sesuai perkiraannya, dia kira si Odonk itu sombong, eeeh sekalinya ramah banget. Bahkan dia yang nawarin buat poto sekali lagi, muka jelek muka jelek gitu, tuh yang di poto sebelah kanan. Duuuuy kayaknya Kak Ira makin ngefans aja tuh sama si Odonk.

Menang banyak Kak Ira leh, menang banyak!

Acara pun selesai, penonton udah banyak yang pulang. Huaaaaaaa capek banget tapi puas! Ya walaupun gak poto sama guest star-nya, huhuhuhu padahal mau pamer sama Shela. Niat muliaku itu gak dikabulin Tuhan.

Jadi makin kecanduan nonton stand-up comedy. Cobaaaa aja aku tinggal di Jakarta, pasti deh tiap minggu nonton SUCI secara langsung. Cobaaaa aja. 

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com