Menulis Karena Gelisah

Selamat hari Pahlawan!!!!!

Terpujilah bagi para pahlawan yang telah rela gugur demi bangsa ini. R.A Kartini, Cut Nyak Dien, Pattimura, Soekarno-Hatta, Imam Bonjol, Naruto, Ironman--- eeh bukan ya.

Mau pamer nih, aku baru pulang dari talkshow menulis Raditya Dika di Universitas Mulawarman, bertajuk Kreatif Menulis, Rejeki Tak Akan Habis persembahan Faber Castell uwowowowooooo. Aku tau acara ini dari Kak Ira, dan dia taunya dari Kak Roy, pacarnya mantan CS di NCC. kak Roy itu kerja di Faber Castell.

Huaaaaaaa akhirnya kesampaian juga liat Bang Dika secara langsung!!!!!!!! `Ketemu pahlawanku, pahlawan dalam dunia menulis, pembangkit semangat untuk tetap nulis dan punya blog ini.

Awalnya aku yakin gak bisa ikut karena Kak Indra ambil cuti selama dua minggu, termasuk hari ini. Aku sempat kesel sedih kecewa bunga citra lestari, udah gak bisa ikut talkshow tahun kemaren, masa tahun ini aku juga gak ikut? Untungnya Kak Ira dengan baik hati ngasih aku ijin keluar buat hari itu, hari ini, dan dia yang gantiin aku sementara aku keluar. Huuuuuuaaaa lop yu kak muahhh!!!!!

Jadi jam 12 tadi aku meluncur ke Unmul, sempat bingung ini acaranya diadain dimana. Kalau dari tiketnya sih tertera acaranya di Gedung Auditorium, tapi pas aku kesana anak-anak teater Yupa yang pada keluar dari sana, gak ada gegap gempita orang-orang yang mau nonton talkshow. Feeling ku bilang baiknya aku ke GOR 27 September aja, eeeh sekalinya emang beneran disitu acaranya. Aku pede-pede aja sih nyempil-nyempil di segerombolan anak kuliahan, ada juga anak SMA. Gapapa sendirian gapapa yang penting ada kakak Raditya Dika yuhuuuuuuuuuuu.




Jam satu lewat akhirnya Bang Dika dipersilahkan naik ke atas panggung, ditemani sama panitia-panitia yang berjumlah lebih dari dua. Para peserta talkshow pada teriakan dan berusaha ngegapai ngegrepe-grepe Bang Dika, sementara aku stay cool aja. Bukannya gak mau ikutan heboh, tapi karena kejauhan ambil tempat duduknya jadi gak bisa liat Bang Dika dengan jelas, apalagi ngrepe-grepe huhuhuhu.

Bang Dika memulai talkshownya dengan banyolan dan suara lembut ngondeknya yang khas. Aaaaaakk gemetar dengarnya! Semua yang dia ucapkan lucu banget, semuanyaaaaaa!!! Dia bilang kalau euphoria Samarinda lebih kerasa daripada di Banjarmasin, terus kami kesenangan dan ujung-ujungnya dia bilang kalau dia bilang kayak gitu cuman basa-basi aja supaya kami senang hahaha. Dia godain mbak-mbak MC-nya.

Aku ingat banget pas dia nanya ke semua peserta talkshow,

"Disini ada yang jomblo?" 

Trus riuh tuh pada jawab "Adaaaaaaaaaa." 

Eeeeh dia bilang,

"Silahkan keluar."

Sumpah ngakak! Aaaaaakkk Bang Dikaaaa minta dicubit!!!!!

Di talkshow itu Bang Dika nyeritain tentang suka dukanya jadi penulis novel, penulis skenario film, penulis skenario serial youtube, komika. Bang Dika bilang masalah kita kalau kita tuangin ke tulisan dengan apik bakal bisa ngasilin duit.

Dannn sesi pertama talkshow pun dimulai dengan cara Bang Dika ngedapatin ide tulisan, yaitu dengan mencari kegelisahan. Ide tulisan itu berasal dari kegelisahan kita sendiri sebenarnya. Nah jadi kalau misalnya kita gelisah sedih galau kecewa, nikmatin aja, karena disitu sumber menulis kita. Bang Dika juga bilang kunci dari lucunya stand-up nya itu, semakin perihnya cerita kita semakin lucu. Di sesi itu Bang Dika ngasih kesempatan buat siapa aja yang angkat tangan buat nyampein kegelisahannya trus dijadiin bahan cerpen, novel, atau materi stand-up comedy sama dia. Banyak yang angkat tangan dan nyeritain kegelisahannya, mulai dari anak SMP yang gelisahnya karena LDR trus diolokkin sama Bang Dika kalau dia terlalu cepat puber, ada guru SMK yang gelisah karena murid-muridnya pada bandel, ada yang kena PHP, ada yang gak dikasih uang jajan sama orangtuanya eh sekalinya gak dikasih gara-gara uangnya dipake buat ke warnet main game online mulu, dan ada yang punya teman yang iri, ada juga yang ini nih gokil banget, dia putus sama pacarnya gara-gara ditikung, padahal pacarannya dari SD. Mereka ngejelasin kegelisahan mereka, dan Bang Dika dengan konyolnya ngasih tau step-step menulis yang baik. Kata Bang Dika, menulis itu ada tiga step, yaitu karakter, tujuan, halangan. Rumusnya itu pertama awali dengan kalimat, "Seorang cewek/cowok....." terus jelasin sifat karakter, tujuan dia di cerita itu dan halangan-halangan apa yang dia dapatkan. Ilmu yang sangat bermanfaat, adek suka bangggggg!

Huaaaa padahal coba aja aku angkat tangannya lebih cepet, aku mau nyampein kegelisahanku soal Mama yang udah kayak sipir penjara over protective-nya, aku pengen banget dijadiin cerita sama Bang Dika. Tapi apa daya sesi itu udah berakhir, berganti dengan sesi ngebahas tentang nulis itu bisa gak cuman komedi doang, jadi bisa diaplikasikan ke cerita bergenre lain terus dia nyuruh angkat tangan buat jelasin premis dari novel-novel bukan komedi kayak Laskar Pelangi, Ayat-Ayat Cinta, Habibie & Ainun.

Akhirnya di sesi yang itu aku angkat tangan juga, itupun karena gak ada yang angkat tangan makanya aku unjuk tangan hahaha. Aku langsung disuruh berdiri lalu disodorin mic sama cewek yang sebelumnya juga angkat tangan

"Nama saya Icha."

Eeehh suaraku gak membahana gitu, aku kebingungan, aku pikir mic nya rusak.

"Itu dinyalain dulu Mbak," 

"Ya itu ya namanya teknologi." kata Bang Dika

"Coba ngomong, pasti ada suaranya," 

"Ichaaaa." aku bilang kayak gitu/ Bang Dika langsung ngomong, "Yaaa tuh kan ada!"

Huhuhhuhuhuhuhu bikin malu aja Icha ni! Boh ngol....

Seterusnya aku jelasin deh premis dari novel-novel itu dengan kegugupan tingkat tinggi. Aaaakkk gapapa deh bikin malu yag penting bisa ngobrol (?) sama penulis favorit gue haha.

Kelar sesi itu, ada sesi tanya jawab. Ada satu peserta talkshow, cowok, namanya Tawakal, anak Unmul jurusan Fakultas Ilmu Budaya, diolokkin mulu sama Bang Dika. Terakhirnya dia diajak naik ke panggung, aaakkkkk bikin ngiri! Sekonyong-konyong para peserta talkshow terutama yang cewe-cewe pada teriak envy.

Habis itu kami dikasih waktu lima belas menit buat nulis kegelisahan kami di kertas yang udah disediain panitia. Tiga tulisan yang terpilih bakal dibedah sama Raditya Dika. Aku semangat banget nulis, berharap tulisanku bakal dibedah dikupas, akunya juga ikut dibedah dikupas juga gapapa. Eeeeh tapi ga kepilih, tiba-tiba aja udah nongol dua orang di atas panggung, nemanin si Tawakal. Mereka satu persatu ngebacain cerita mereka trus dikomen sama Bang Dika. Endingnya mereka bertiga diajak foto bareng. Issssss enaknyaaaaa.

Acara memuaskan sih, walaupun gak sempat poto bareng, padahal udah keluar paling awal buat nungguin dia di depan mobil Kak Roy. Aku udah kayak orang gila aja pas Bang Dika keluar aku ngelambaikan tangan sambil lompat-lompat, ngajakin foto, eeeeehhh dihalangin sama panitia acara. Bang Dika langsung dijeblosin gitu ke dalam mobil. Tapi aku puas sih, nontonin Bang Dika ngoceh bagi-bagi ilmu tentang kepenulisan, ngeliat dia yang ternyata pendek juga huhu but he's cute muaahhhh kesayangan banget dah.

Ya moga aja ntar tahun depan ada talkshow lagi, atau enggak ntar kalau dia udah rilis buku terbarunya, Koala Kumal, ada acara tanda tangan bukunya itu di Samarinda.

Semoga. Aku selalu menunggu kamu Bang. Dengan gelisah.  Makasih udah bikin aku nganggap kalau kegelisahan itu modal menulis kita ya Bang. 

You Might Also Like

4 komentar

  1. salam muah muah buat bang dika

    BalasHapus
  2. Huueee...ternyata ada jg yang post,bdw aku yang curhat sama.abang yang pacaran dr SD dan ditikung wkwk :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus