Kamis, 13 November 2014

Berkat Tahi Lalat

Jujur aku suka gugupan kalau terima user yang sopan. User yang ngomongnya tertata, keliatannya berpendidikan, antusiasnya tinggi, gak rempong. Aku pernah dapat user bapak-bapak baikkkk banget. Dia ngomongnya kayak dipikir dulu, smart, menghargai apa yang aku ucapin, dan bilang terimakasih dengan pembawaan yang super tenang pas hapenya selesai diservis. Aku jadi ngerasa kecilllll banget kayak upil, kayak lututnya semut. Senang kagum malu pengen kayak gitu nyampur jadi satu. Beda dengan hal nya kalau ngelayanin user rempong, aku percaya diri ngomong petantang petenteng tanpa peduli kalau seorang customer service itu harus sabar. Harusnya cuman ngangguk ngangguk sambil kasih senyum manis pas usernya ngomal ngomel.

Trus gimana kalau ketemu user yang sopan plussssss dia itu orang yang gak disangka sangka? Idola gitu?

Gugup, gugup banget. Gagap malah.

Dan Rabu minggu kemaren aku kegagapan.

Bulan kemaren, eh sampe sekarang sih, aku gandrung gandrungnya sama buku The Naked Traveler, buku tentang traveling gitu. Aku belum pernah beli buku dengan genre gitu, tapi karena sampul bukunya menarik, oranye gitu, akhirnya aku beli. Gak peduli deh itu seri yang ke-3 dan aku belum baca yang seri sebelumnya.

Sampe rumah aku langsung baca, langsung jatuh cinta pada bab pertama. Bikin aku pengen cepat-cepat ke bab berikutnya.

Aaaaakkkkkk she is fuckin awesome!

Mbak Trinity, penulis buku itu, doyan banget sama namanya traveling. Gaya nulisnya gak boring, lucu, humoris, ringan. Beda banget sama buku-buku traveling lain, yang rata-rata ngupas tempat-tempat wisata indah dan pengalaman-pengalaman keliling dunia yang bikin iri banget. Baca buku traveling lain itu kayak baca atlas rasanya, beda sama buku yang ditulis Trinity.
Gak semua yang Trinity alamin itu pengalaman yang manis-manis, ada juga pahitnya. Malah lebih banyak pahitnya. Tapi itu sih yang bikin aku jadi jatuh cinta sama bukunya. Trus juga, dia ngunjungin tempat-tempat gak biasa, tempat-tempat yang gak biasa rekomendasiin traveler-traveler lain, atau tempat wajib dikunjungin. Dia juga gak ragu nyeritain kekurangan negara yang dia kunjungin. Dia gak suka gemerlap kota dan teknologi sebenarnya, lebih suka menyatu dengan alam. Gak malu buka-bukaan aib tentang pengalaman malu-maluinnya karena badannya yang gendut. Anti mainstream lah pokoknya.

Semua bab aku suka, tapi kalau ditanya yang manayang memorable banget, yaitu pas dia ngejelasin kalau China itu jorok, judul bab-nya Joroknya China. Hahaha syumpah jujur abis Trinity ih, kerennnnn!!!!


Kayaknya harus nyediain bugdet buat jemput buku Trinity tiap bulan deh, ngejar ketertinggalanku. Kamvrettttttt.



Aku jadi ngiri, ngiri banget. Pengen juga seliar dia, senekat dia, segembira dia, se-gak tau malunya dia, sebebas dia, semandiri dia, segila dia. secerdas dia nuangin pengalaman-pengalaman dia dalam bentuk buku, aaaaakkkkkk!!!!!

Berkaca dari pengalaman travellingku yang ke Bontang (alala padahal cuman ke Bontang aja tuh Chaaaa!) kemaren, kayaknya aku gak bisa deh kayak gitu. Gak bakalan berani kayaknya melalang buana di kota orang, apalagi kayak dia yang sampe ke negara orang, SENDIRIAN. Makanya kalau aku dipertemukan sama Trinity gitu, aku mau berguru sama dia. Ngedengerin ceritanya, mintain tips-tips jadi traveller yang baik dan benar, selfie bareng, diajak keliling dunia bareng....

Nah, kembali ke poin "dan Rabu minggu kemaren aku kegagapan". Di hari itu aku kedapatan user yang dari jauh udah keliatan mencolok. Bukan, bukan karena dia pake bedak ketebalan make-up menor alis shinchan baju kain tipis kewer-kewer, bukannnn. Dia cewek, tomboy, berbadan tinggi besar, rambut pendek, putih bersih. Tingginya mungkin 180-an, pokoknya tinggi yang gak biasa kayak aku liat. Ngeliat user itu berjalan menuju kursiku, aku deg-deg an, kayak gak asing sama sosok user itu.

Pas dia duduk dan ngomong, aku makin ngerasa kayak tau ini user. Dia ngeluhin hape Lumia 630-nya yang gak bisa dipake download, dan ternyata dia belum punya windows live-id. Yaudin aku buatin itu akunnya.

Aku pun pinjem KTP-nya buat data.  Namanya tu C. Anne Try Handayani. Try. Sekilas ingat sosok mbak-mbak penulis yang lagi aku incar buku-bukunya yang lain. Aku liat sekali lagi itu user, makin lama semakin mirip..... Trinity! Badan suburnya, kulit putihnya, cara bicaranya yang jenaka tapi masih tetap sopan, Aku liat lagi KTP-nya, tempat tinggal di Tangerang, bukan di Samarinda.

Aaah tapi gak mungkin ah ini Trinity, gak mungkinnnnn.

Si userku itu minta di-cekkin handphone itu beneran Lumia atau replika aja, soalnya dia belinya di Filipina. Aku bilang sih kalau dari fisik itu bukan hape replika. Trus aku nawarin buat dicekkin pake nomor IMEI. Ternyata emang bener hapenya itu sold-nya di Filipina. Eeeeehh itu bikin aku tertegun, dan bikin aku gatal buat nanya,

"Maaf sebelumnya Bu, Ibunya  suka traveling?"

Yang ditanya kaget gitu sih, terus ketawa kecil sambil bilang,

"I-iya bisa dibilang gitu Mbak."

"Ooooh. Ibunya penulis?" si bungul ini ngasih pertanyaan lagi. Userku itu bukan kaget lagi kayaknya, tapi keselek. Eeeh tapi dia masih mau jawab sih.

"Hahahahaha, enggak lah Mbak. Baca aja saya males, apalagi nulis!"

"Ohh habis Ibunya mirip sama penulis favorit saya." kataku, mendam malu gitu.

Seterusnya aku gagap banget, tangan getar getir mencetin keyboard. Kalau ditanyain soal fitur-fitur di Lumia 630 juga aku jawabnya gagap. Antara gugup bukan main sama emang gak tau apa aja fitur-fiturnya sih...

Habis akunnya selesai dibikin, aku sign in ke hapenya. Dia minta di-download-in aplikasi-aplikasi gitu, sosmed juga. Aku pun permisi bawa hapenya ke dalam biar downloadnya cepet pake wi-fi, soalnya di luar wi-fi rada lelet. Sama sekalian mau cerita sama bubuhan di dalam sih.

"Ada Trinity, ada Trinity Kakkkk di luarrrrr!!!" jeritku begitu masuk ruang admin.

Aku ceritain apa yang terjadi (?) di luar tadi. Sampe aku googling siapa itu Trinity. Bubuhannya sontak celingak celinguk keluar, dan pada bilang kalau userku itu mirip sama yang di Google. Faktor-faktor lain yang buat aku yakin banget itu Trinity yaitu,:
  1. Dari fisik udah sama, cuman setauku Trinity itu rambutnya sebahu, udah liat foto di atas kan, aaah tapi palingan dia potong rambut. 
  2. Bukan orang Samarinda, domisilinya di Tangerang. Aku gak tau sih tempat tinggal Trinity itu dimana, yang jelas dia itu orang Jakarta, dan Tangerang itu daerah Jakarta kan ya.
  3. Namanya ada Try-Try nya, aku yakin banget Trinity itu diambil dari nama itu. Trinity itu nama pena nya mungkin ya.
  4. Ibunya suka traveling, traveling nya juga gak karbitan, gak di dalam negeri tapi di luar negeri mennn. Beli hape aja di Filipina. Kalau dari bukunya dia itu pernah kuliah di Filipina. Naahhhhh
  5. Ibunya itu kayaknya suka laut, pantai, atau apalah yang berhubungan sama air. Terbukti dengan alamat e-mail nya. Aku lupa sih, yang jelas ada kata-kata pecintalaut gitu. Ini bikin aku tambah yakin, Trinity kan suka pantai. Tapi syukurlah aku masih bisa tahan buat gak nanya, "Ibunya suka laut? Suka pantai juga?" ke Ibunya. 
  6. Agama Ibunya itu bukan Islam, tapi Protestan. Entahlah agama Trinity itu apa, yang jelas Trinity itu bukan Muslim. 
  7. Ibunya gampang akrab sama orang. Cara bicaranya santai tapi tetap sopan. Dia juga ngobrol banyak sama bapak-bapak yang udah tua renta, yang awalnya aku kira datang bareng dia sebagai temannya eh sekalinya bukan. Trinity banget, suka menyatu dengan orang-orang.
Sumpahhhhhhh gagap banget jadinya!!!! Beneran Trinity kah itu? Tapi kenapa dia gak ngaku kalau dia penulis? 

Aaaakkkk i dont fckin care, aku mau ajak poto bareng sama tanda tanganin bukuku pokoknyaaaa!!!!!! Aaakkkkk terimakasih ya Allah!!!!

Aku makin himung aja ngomongin Ibunya sana-sini. Si userku itu sesekali ngeliat ke arahku, kayaknya dia nyadar kalau lagi diomongin. Ampuni fansmu yang norak ini ya.

"Bukan Cha, dia punya tahi lalat di matanya. Coba kamu liat!" Suara Kak Uun menggelegar memecah kehimunganku.

"Masa sih, perasaaan gak ada deh."

"Ada Chaaaaa! Eeh coba kamu bukain hapenya. Tuh tuh tuh dia udah nikah, punya anak dua. Penulis itu udah nikah?"

Perasaan Trinity belum nikah, dia ngaku kalau dia jomblo ngenes. Seenggaknya itu yang aku tau dari bukunya. Aaah mungkin baru aja nikah kali ya, atau cerita di bukunya itu pas dia masih single. 

Aku cari tanggal kelahirannya di Google, 11 Januari. Tanpa nyantumin tahun. Aku bandingin sama yang di KTP, beda. Tahunnya berapa ya aku lupa, yang jelas tanggal lahirnya beda. Tempat kelahirannya juga beda. Trinity di Sukabumi, Ibu Try di Cirebon. Agamanya juga beda, Trinity itu agamanya Protestan, kalau userku itu Katholik.

Wadefakkkk gugel??? Gak salah loeeee?

Sempat mau nyalahin Google sih, sempat mau marah-marah sama Larry Page. Tapi aku ngeliatin userku itu lagi, lalu ngebanding-bandingin sama foto Trinity. Mereka mirip banget, cuman bedanya di tahi lalat. 

Berkat tahi lalat, aku terbangun dari tidur panjangku, mimpi ketinggianku ketemu penulis kondang macam Trinity.

"Mungkin usermu itu adeknya Chaaaa." kata Kak Maya pas ngeliat air muka kekecewaanku.

Habis itu aku ngakak, trus kembali ke userku itu. Hapenya udah selesai aku download-in aplikasinya. Si user pun ngucap terimakasih dengan senyum lebar trus pulang. Duuu padahal mau ngajak poto tapi lidah ini kelu.

Ahahahaha sebenarnya lucu sih, bisanya ada orang yang bener-bener mirip, kesamaannya itu nah kebetulan banget. Udah malu-maluin pake nanya pertanyaan gak jelas segala juga, udah suudzon juga, eeeh sekalinya emang bukan dia hahaha. Untung aku gak sempat buat maksa-maksa dia buat ngaku kalau dia itu sebenarnya Trinity. Atau nodongin cutter punya Kak Maya sambil ngomong, "Pilih poto bareng atau nyawa? Hah? HAH??!!"

Ternyata bener ya kalau ada yang bilang, "kita punya tujuh kembaran yang tersebar di seluruh dunia." Mungkin Ibu Try itu kembaran tanpa hubungan darahnya Trinity. Aaaaaaa jadi penasaran, kembaran tanpa hubungan darahku ada gak ya? 

Nggg emang ada yang mau kembaran sama kamu Chaaa?

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com