Sabtu, 01 November 2014

Adam Gak Mau Dicium

"Udah November aja, sebentar lagi Desember, sebentar lagi tahun baru."

Begitu yang ditulis Tama, teman sosmed (temen tau di sosial media aja maksudnya) di line-nya. Bikin aku mikir, kalau perjalanan menuju November itu berasa banget, bukan gak terasa sehingga tau-tau udah November aja yang kayak Tama rasain.

Serius, emang kerasa banget. Bulan Oktober aku boros banget perasaan. Dua minggu sebelum gajian uangku udah habis aja, mau isi bensin aja sampe minjem duit Kak Fitri. Kuota yang biasanya di akhir bulan masih ada eeeeh udah habis pas lima hari sebelum gajian. Cekak banget.

Ada momen pas aku sama Kak Ira beli makan siang di mall depan, Mall Lembuswana. Habis beli mie instan cup (huhuhuhu ketahuan kan cekaknya) gak lama hujan turun. Maka hujannya deras, sampe banjir tumpeh-tumpeh. Terpaksalah kami mendekam di mall, yaaaa kerasa kepaksa karena gak ada duit, cobanya kalau ada duit kami senang mendem di mall. Jadi aku sama Kak Ira beli minum dan duduk di kursi yang disediain sepanjangan koridor lantai dua. Dibawa ngobrol buat lupa sama si laper. Ada anak umur lima tahun lagi makan crepes tiba-tiba nyetop langkahnya di hadapan kami, trus makan crepesnya itu dengan lahap, crepesnya dijilat-jilat digigit-gigitin nikmat banget.


Maksud loe apa dekkkkk??????? Kamvretttttt, kayak pamer banget punya crepes. Kesel deh kami-kami yang gak bisa beli ini~

Untunglah bulan Oktober yang kemarau kering kerontang itu berakhir, berganti dengan bulan November. Tapi untuk bokeknya sih kayaknya tetep-teteop aja huhu.

Oke, aku gak pengen bahas bokek-bokekan lagi, mendingan bahas lagunya mantan pacar aku deh, Adam Levine. Judulnya Unkiss Me, lagu yang awalnya disukain Kak Ira trus lama-lama aku ikut suka. Lagunya mellow, slow R&B gitu, genre yang kayaknya gak pernah dibawain Adam dkk sebelumnya. Tapi sebenarnya bukan itu yang bikin aku jatuh cinta sama ini lagu. Liriknya tunaaaahhh aaaaaakkkk!!!!!

Di lagu itu, Adam ngasih tau sama pasangannya kalau emang gak pengen pacaran sama lagi dia yaudah bilang, kalau udah gak cinta ya udah bilang, kalau emang gak cinta kenapa gak bilang dari awal. Adam gak mau maksain ceweknya buat sayang sama dia kalau cewenya memang dasarnya gak sayang. Adam bilang ke cewenknya kalau emang kayak gitu mendingan gak usah cium dia sekalian, sentuh dia, miliki hatinya, Lebih baik bilang sejujurnya trus pergi deh.

Wow emejing!!! Jarang-jarang ada lagu yang ngangkat tema begituan. Dan kayaknya jarang-jarang juga ada hubungan sejujur itu. Nggg jujur, langsuug ngomong kalau udah gak sayang lagi, atau langsung bilang memang gak pengen pacaran kalau memang gak pengen.

Sekarang, atau bahkan dari dulu kali ya, suka mempertahankan hubungan bukan karena sayang tapi karena alasan lain. Dia sebenarnya udah gak sayang, tapi karena faktor-faktor lain, hubungan itu dia mati-matian pertahanin. Faktor udah pacaran lama banget, faktor udah kenal sama keluarga besarnya, faktor takut ntar yang diputusin bakalan sakit hati-------

Nah untuk faktor yang pertama, aku jadi keingatan Jannah. Waktu jaman dia pacaran sama Andi, dia gak betah banget sama hubungannya gara-gara sifat Andi yang dinilai temperamen dan posesif abis. Kami sebagai temannya nyaranin si Jannah putusin Andi aja, berkali-kali.

"Tapi sayang, udah dua tahun aku pacarannyaaaaaaa." katanya dengan terisak isak ingus meler.

Aku sama bubuhannya sih juga ikut nyayangin umur pacaran mereka yang bisa dibilang lama itu, tapi kalau emang gak tahan ngapain dilanjutin? Eeeh tapi akhirnya mereka nikah juga. Jodoh memang bekerja dengan caranya yang misterius ya.

Menurutku, lama pacarannya bukan alasan yang kuat buat mempertahankan hubungan. Begitu juga kalau kita kenal baik keluarganya, apalagi takut anak orang sakit hati. Menurutku itu semua alasan yang bisa dikesampingkan kalau kita sudah gak tahan lagi, atau kita sudah gak sayang lagi, udah gak ada rasa lagi. Saat rasa cemburu sudah gak ada, dia ngeliat kita jalan sama orang lain dia biasa aja, kita juga biasa aja. Saat kita jadi makan jarang ketemu, makin jarang smsan telponan bbman. Saat kita lagi butuh dia banget tapi dia gak ada dan malah orang lain hadir ngisi posisi yang harusnya dia isi. Saat kita ngerasa kita memiliki tapi kita gak ngerasa dimiliki.

Kalau kita udah ngerasain saat-saat itu, atau lagi ngerasain saat-saat itu, mendingan kita akhiri hubungan kita sama dia. Daripada kita harus maksain perasaan kita, kita harus pura-pura, kita nyiksa batin kita sendiri, kita nyiksa dia. Daripada kita selingkuh dari dia. Pura-pura disayang dicintain itu jauh lebih nyakitin dari diputusin, diakhiri, ditinggalkan. Dan kalau posisinya kita yang masih sayang tapi dianya gak sayang, lepaskan dia. Tanya dia maunya apa. Kalau dia mau lepas, lepaskan dia. Pacaran itu harus jujur, walaupun pada akhirnya menggumam sendiri, "Seharusnya dari awal kamu gak usah pacaran sama aku..."

Yuks memulai bulan November ini dengan gak berpura-pura. Mengawali bulan November dengan merelakan orang yang sebenarnya gak sayang sama kita. Bilang yang kayak Adam bilang.

2 komentar:

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com