Kamis, 20 November 2014

Cerang

Namanya juga manusia. pasti gak lepas dari salah dan keliru. Sikap ceroboh juga termasuk dalam salah.

Mungkin aku manusia yang terlalu manusia, bukan malaikat atau bidadari yang digombalin sama cowok-cowok, kamuuuu bidadari tanpa sayap, kamu bidadari jatuh dari surga di hadapankuuuu aaakkk apaan sih Chaa, saking sering salah dan cerobohnya. Nah sikap cerobohku dari kecil kayaknya gak bakal sembuh-sembuh sampe aku gede. Mau umurku udah dua puluh kek, mau rambutku udah rontokkan kek, mau kemaren-kemaren kek, mau hari ini kek, tetep aja aku ceroboh.

Apalagi gara-gara insiden Selasa kemaren, aku makin pantas aja dipanggil Cerang sama Kak Yuls, Cerang, cewek sembarang. Sementara aku dengan riangnya manggil dia Cebok, cewek bokong haha.



Selasa kemaren hujan deras, turun jam tiga sore tadi. Bujur-bujur deras ngasilin sungai kecil alias banjir, sampe temannya Kak Indra bilang kalau banjirnya sampe ke ranjang. Emang ngeri sih banjirnya, nyampe ke parkiran motor kami segala airnya. Waktu aku, Kak Ira, sama Kak Yuls keluar mau beli roti, kami harus gulung celana kami, banjirnya sampe ke paha. Jalannya musti hati-hati kalau enggak ntar tecelobok. Kami kasian pas ngeliat di tengah jalan ada mbak-mbak maksain buat motornya jalan, dia terbenam gitu.

Sebagai orang yang udah lama kerja di daerah yang rawan banjir, kami sih biasa aja nanggapin banjir kali ini. Udah jadi resiko. Justru aku malah senang soalnya bisa pulang telat dengan alasan,

"Nunggu banjirnya surut Makkkkk." 

Bisa bikin video jogat-joget lagi deh kayak Sabtu kemaren yeah!!!

Oh iya aku belum cerita ya kalau Sabtu kemaren aku, Kak Ira, sama Kak Indra itu begilaan bikin video kayak model mv Chandelier-nya Sia. Kami kegilaan banget tuh sama lagu itu, sempat mau aku posting sih tapi euforianya udah ilang, entar lah kalau emang masih nimbul aku posting. Nggg sebenarnya kalau videonya itu masih disimpan Kak Indra sih baru aku posting haha.

Sekitar jam tujuh banjir udah mulai surut, jalanan udah mulai keliatan aspal gak ratanya dan lobang besar kecilnya. Habis beli bakso, Kak Ira sama Kak Yuls mau ambil motor di parkiran Hotel Grand Victoria, soalnya pas banjir itu mereka gak sanggup nerjang banjirnya jadi ditaroh disitu deh. Aku dengan lempengnya bilang kalau mau ikut mereka.

"Seriusan mau ikut? Kamu tinggal disini aja gin Chaaaaaa." Kak Ira kayaknya shock banget.

"Issss aku mau ikut naaaaaaaaaaa!!!"

"Yaudah kita gonceng tiga aja biar kayak cabe-cabean." Kak Yuls ngegamit tanganku buat digandengin, isyarat untuk segera ambil motor.

Owalah jadi satu motor? Aku kira dua motor, masing-masing gitu, makanya aku mau ikut...

Karena udah terlanjur ikut mereka jalan, yaudin ay aku terusin aja jalan. Sempet aja lagi buat foto-foto. Di jalan kami ketawaan cekikikan. Tapi aku jalannya lambat banget, aku paling belakang, kadang gamitan sama Kak Yuls kadang enggak. Kak Ira ngolokkin aku siput. Nah pas di depan ATM Drive Thru Mandiri, obrolan kami makin hangat,

"Iiih ternyata ada toiletnya, aku mau pipis ah disitu." Pembicaraan dimulai dari Kak Ira

"Iyaaaaaa cusss dah pipis nyussssss." sambung Kak Yuls, niruin suara kalau lagi pipis.

Aku yang lagi gamitan sama Kak Yuls ngakak ngeliat mereka berdua. saking keasikan ngakaknya tiba-tiba aku jatoh dannnnnnnnnn

Bluk! Bluk! Blep! *kira-kira kayak gitu deh bunyinya*

Kakiku tiba-tiba masuk ke dalam penutup besi parit, tau kan bentuknya gimana? Sela-sela penutup besi yang menurutku mustahil banget bisa bikin kakiku masuk eeeh tapi kakiku temasuk! Kaki kiriku kejepit diantara dua besi penutup itu. Sementara kaki satunya refleks membentang ke kanan. Aku otomatis jadi bisa split.

"Aaaaakkkkkkkkkkk!!!!!!"

Kak Ira langsung noleh ke arahku, sementara Kak Yuls ikut teduduk juga. Yang bisa aku lakuin waktu itu cuman teriak dan nangis, mau keluarin paksa kaki kiriku sakit banget, sesaakkkkkk rasanya. Kak Yuls dan Kak Ira berusaha buat ngeluarin kakiku, tapi makin sakit aja rasanya. Besinya ngegesek kuat kakiku.

Gak lama orang-orang pada datangin kami, ada dua ibu-ibu sama bapak-bapak bersorban, Si bapak-bapak nanyain aku pake sandal apa enggak, aku jawab iya pake. Trus beliau berusaha buat ngeluarin kaki kiriku, lewat dalam, jadi dia masukkin tangannya ke sela-sela besi itu, ngedorong kakiku dari dalam. Sumpahhhhhh makin sakit, apa aku gak ngeraung-raung. nangis gitu, di pinggir jalan gitu. Udah dua kali dah aku bikin malu diriku sendiri di pinggir jalan (baca Soooooo Much Better).

Si bapak-bapak bersorban itu nyaranin buat kakiku dipakein sabun. Tau-tau kakiku udah dibalurin sabun aja, trus aksi dorong tarik kaki dimulai lagi. Bapak-bapak bersorban itu ngucap basmallah berkali-kali, dorong kakiku lebih kuat lagi. Sumpah rasanya pengen nyerah ajaaaa.

"Cha, gapapa sakit sekarang Cha yang penting bisa keluar..." kata Kak Yuls nenangin.

Kak Ira dan Kak Yuls nyuruh aku buat berdiri. Jadi aku berdiri dengan kaki kiri yang masih tersangkut di penutup parit keparat itu. Sabun makin banyak aja dibalurin ke kaki, lama-lama rasanya aku jadi pengen sekalian mandi aja begitu liat busanya. Aku berusaha buat narik kakiku, licin licin sakit dannnnn aaaaaaa akhirnya keluar juga! Aku langsung duduk ngejauh dari penutup parit itu.

Kak Yuls langsung ambil motor, sementara Kak Ira nemanin aku duduk. Kami gak jadi gonceng tiga, Kak Ira jalan kaki, aku sama Kak Yuls naik motor. Nyampe di depan kantor, ada Kak Fitri yang masih duduk aja nungguin suaminya jemput. Aku berusaha supaya gak keliatan sakit, ntar malah dimarahin kalau ketahuan jatoh. Untungnya aja gak ketahuan, padahal aku jalannya rada keseok-seok gitu. Eeeeh Kak Ira malah nanyain Kak Fitri, sudah liat Icha apa belum huhuhhu pintar! Untung (lagi) aja Kakakku gak ngeh, dengan raut muka bingung dia ngejawab pertanyaan Kak Ira. Duh udah tua masih aja oon kayak adeknya haha.

Begitu ketemu kursi aku spontan duduk, duuuuuuuh nyerinya kamvret! Ada luka di sisi kiri dan kanan lutut, trus memar di sisi kanan lutut. Kak Fajar sama Kak Maya ngirainnya aku sampe badan-badanku yang jatoh, gara-gara ngeliat bajuku yang kuyup sama eyelinerku yang berhamburan.

Trus aku disuruh baring, lukanya dikompres pake air hangat. Kak Ira sama Kak Yuls katanya sampe mau nangis ngeliat aku kesakitan, pas denger bapak-bapak sorban ngomong, "Gak bisa keluar ini" mereka shock. Aaaaaa aku jadi terharu sobattttt.

Bubuhannya pada gak habis pikir kok bisa aku tecelebok, padahal sela-sela besinya itu kecil, kalau gede kenapa susah banget ngeluarin kakiku dari sana. Mungkin karena sandalku waktu itu licin, trus tertekuk, trus masuk deh dengan mudahnyaaaaa.

Jam setengah sembilan akhirnya aku bisa pulang, aku bisa menapakkan kakiku, kalau tadi mah nyeri banget, gemetaran. Tapi di motor sempat gak bisa dipijakkan sih, ngegantung gitu kaki kiriku itu. Kak Ira pake ngikutin sampe depan rumah segala, huaaaaa jadi tambah terharu deh dicemasin gitu hohohoho.

Di rumah aku gak nampakkan kalau aku habis jatoh, walaupun pas lagi jongkok atau duduk antara sujud pas shalat kaki susah ditekuk. Aku pake setelan baby doll yang celananya panjang biar luka sama memarku gak keliatan. Yang tau cuman Nanda aja sih, itupun dia nanggapinnya biasa aja. Cool seperti biasa.

Sempat-sempatnya Kak Yuls ngirim aku foto ini, foto sebelum tragedi katanya huhu,


Alhamdullilah sih sekarang udah agak mendingan. Bengkaknya udah gak begitu keliatan lagi. Lukanya juga udah kering. Rasa maluku juga sudah memudar, eeeh emang udah gak punya malu lagi sih. Eeeh tapi malu sih sebenarnya, malu banget, bukan sama orang-orang di TKP waktu itu, sama bubuhan kantor juga apalagi. Malu sama diri sendiri booo, masih aja ceroboh di usia yang harusnya bersikap anggun gitu.

Eh tapi kalau namanya musibah juga siapa yang tau?

Eh tapi gak ngenes gitu juga sih musibahnya, gak keren lagi. Tercelobok di penutup besi yang kecil, cuman kaki Barbie anoreksia aja kayaknya yang bisa masuk.

Pokoknya siapa aja yang jalan sama aku, siap-siap dah dicerobohin, dicerangin.

Daaaaah. Salam cerang.

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com