Sabtu, 08 November 2014

Ketika Cebok Dicerang

Kalau aku sudah tekumpul sama Kak Ira dan Kak Yuls, pasti gak luput dari acara ngetawain sesuatu, seseorang, segalanya. Apa aja yang mungkin bagi orang gak lucu jadi lucu buat kami. Biasanya sih kalo ada yang ceroboh macam kesandung batu, salah ngomong, terlalu polos. Ngetawain orang yang lewat. Beolokkan behapakan satu sama lain.

Si Cebok (cewek bokong) yaitu Kak Yuls, hobi beneh ketawa ngakak. Ketawanya meledak menggelegar, ngundang orang buat ikut ketawa juga sambil mukulin badannya. Dan dia yang paling sering ngetawain aku. Dia juga yang ngasih aku gelar Cerang (cewek sembarang). Sungguh suatu kehormatan!

Kami sebenarnya tau kalau ketawa berlebihan itu gak boleh, karena ntar biasanya habis itu bakal nangis. Bakal ada musibah atau kejadian gak terduga yang bisa bikin nangis. Fenomena itu kita kenal dengan sebutan kemerawaan.

KITA? Urang banjar aja kaleeeeeee

Dan fenomena itu terjadi hari ini. Nyataaaaaa.

Terjadi di dua minggu kemaren, dan seminggu sebelum ikut Samarinda City Run (baca postingan Pesta Rakyat). Maunya sih aku posting pas hari itu juga tapi masih suasana berduka cita cyinnn, makanya baru posting sekarang (alala bilang aja males Chaaa) . Seperti biasa kalau aku mau ceritain kejadiannya, aku ceritain awalnya dulu aja. Oke oke oke?



Sebenarnya dari awal aku memang mau ikutan SCR ini, cuman ini. Awalnya juga mau beli tiket SCR tapi berhubung distro tempat penjualan tiketnya terasnya dipenuhin sama anak-anak cowok bertampang songong, kami berdua (aku & Dita) putar haluan ke travel depan Bank OCBC, tempat dijualnya tiket SSC. Nah aku bisa ikut SCR itu gara-gara Max gak jadi ikut. Yaudin aku gantiin tiketnya. Otomatis, aku ikut dua-duanya deh. 

Nggg lanjut,

Di pagi yang cerah itu aku, Kak Ira, sama Kak Yuls ke GOR Segiri dalam rangka pemanasan ikut SCR. Hahaha gaya banget kan. Eh tapi emang bener pemanasan sih, soalnya mereka berdua, nggg kata mereka berdua sih mereka jarang lari-larian. Dan kenapa kita pilih GOR Segiri padahal acara SCR-nya itu di GOR Sempaja? Karena kami ngehindarin wisata belanja disana, wisata dimana kantong kami dikuras kayak bak mandi, apa-apa yang dipajang disana mulai dari makanan minuman sampe baju pada minta dijemput semuaan. Beda sama GOR Segiri yang gak ada wisata belanjanya, paling-paling jual makanan doang, itupun gak ada makanan yang aneh-aneh kayak di GOR Sempaja kayak klapertart, macaron, risoles, aaaaakkk aneh kalau sampe dilewatkan maksudnya.

Pas lagi siap-siap mau berangkat, sekitar jam enaman tuh, Mama yang baru muncul dari dapur langsung ngomelin aku panjang lebar. Salah apa aku Makkkkk salah apa? Pagi-pagi udah dikasih sarapan omelan aja.

"Celanamu pendek betul! Paha bebuangan! Coba pake celana lain Chaaaaa!!!"

"Celana apa lagi Mak? Gak ada celana lagi naaaah. Icha mau pake celana bekantong."

Lagian aneh juga Nyonyah ni, perasaan malamnya aku udah koar-koar ijin deh, dibolehin aja. Eh udah dipake malah disuruh pake celana lain. Padahal celananya gak ketat kok, gak kayak cabe-cabean deh. Celana tenis gitu.

Pehape Nyonyah ni.

Aku sama Nyonyah pun ribut berdebat soal pake-celana-apa. Ujung-ujungnya malah nyaranin aku buat pake celana lepis panjang sama jilbab. Aaarrrrrrrrgghhhhhh!!! Bukannya jijay gak mau pake jilbab, enggakkk enggak sekafir itu, tapi masa pake jilbab pas jogging doang? Alim karbitan.

Kezel Hayati bang!

Daripada gak jadi jogging, aku langsung ambil celana training SMA Negeri 3 yang mejeng di lipatan paling atas dalam lemariku. Ngacir ke kamar, tetap pake celana pendek itu tapi aku lapisin pake celana training. Perfecto.

Habis cium tangan pamitan, aku cusss ke rumah Kak Ira. Eeeeh di jalan ketemu Kak Ira sama Kak Yuls. Kak Ira ketawa ngakak ngeliat penampilanku yang udah kayak rapper aliran sesar, eh sesat. Kaos putih, celana gombrong, sepatu kegedean...

Kami markir motor di daerah Balai Kota, di atas gunungnya. Habis itu aku langsung melorotin celana trainingku itu, dannnnnn kami turun ke bawah.

Larinya dikit aja tapi makannya banyak, ketawanya apalagi. Pota potonya jugak hahaha. Dasar, tempat jogging emang gak ngaruh sama kebiasaan kami.





Sempat aja lagi ketemu Dita yang lagi jalan santai sama teman-teman kampusnya, dalam rangka memperingati Hari Kesehatan Nasional. Dia manggil aku, "Tanteee!!!" dengan lantangnya habis itu cengar-cengir. Mau aku susul mau kujitak keburu jauh huhu.

Sekitar jam sepuluh kami mutusin buat pulang. Area GOR Segiri dan Balkot pun juga udah pada sepi. Nyampe di parkiran, ada yang ganjil sama jok motorku, jungkit gitu gak rapat aku nutupnya. Ditambah lagi lubang buat masukkin kunci motor juga rusak, susah banget kunci mau masuk. Kak Ira sama Kak Yuls langsung neriakin aku Cerang lagi. Aku mah selow aja, emang aku orangnya serampangan sih. Nah kami gak langsung pulang, tapi malah asik pota-poto lagi, menuh-menuhin memori. Anak-anak cowok yang tadinya lagi main bola dekat parkiran sekarang pada dudukan. Mungkin pada nontonin kami yang lagi selfie *plakkkk kegeeran banget kamu Chaaa!!


Akhirnya pantat kami tergerak buat hengkang dari situ. Aku ngambil jaket yang aku taroh di jok motor Kak Yuls. Kak Ira juga naroh jaketnya disitu. Pas Kak Yuls ulurin tangannya ke jok motornya,

"Eh, dompetku mana ya?" katanya setengah panik.

Aku dan Kak Ira pun refleks ikut-ikutan ngejulurin tangan ke situ. Nihil, gak ada yang namanya dompet. Adanya sisir sama remah-remah (?) motor.

Yang empunya dompet langsung nelpon ke rumah, siapa tau dompetnya memang gak dibawa tapi ditinggal. Gak ada. Kak Yuls berusaha ngingat-ngingat lagi apa tadi dia bawa dompet dan ditaroh disitu.

"Aku ingat banget Raaa tadi dompetnya aku taroh dalam-dalam disini, pake ditimbun segala sama jaket kalian!"

Muka kami langsung pucat.

Dicari di dekat-dekat motor kami juga gak dompet itu nimbul. Kata Kak Yuls uangnya gak seberapa sih tapi SIM, STNK, KTP, ATM dan tiket SCR ada disitu semua. Duuuuuh rasa mau siup aja adek bang!

Pandangan kami dari yang ke bawah motor berpindah jadi ke kumpulan anak-anak cowok yang di parkiran lagi duduk.

"Tanyain aja yok mereka Kak."

Kak Ira dan Kak Yuls ngangguk, trus memulai langkah ke anak-anak cowok itu. Ternyata mereka gak ada liat dompet berceceran, dan mereka gak terus-terusan disitu tapi sempat turun ke bawah buat jogging. Salah satu dari kumpulan cowok itu cerita kalau tiap minggu memang sering terjadi insiden dompet hilang di jok. Dia juga sempat jadi korban. Si pelaku itu masih belum ketahuan sampe sekarang, si pelaku memang ngincar jok motor orang.

Aku langsung keingatan sama jok motorku, Huaaaaaa bukan gara-gara keceranganku, tapi si pelaku itu huaaaaaaa!!!!!! Si pelaku pasti buka paksa jok motorku itu, makanya jadi rusak gitu lubangnya. Untung di jok motorku gak ada apa-apanya, cuman jas hujan robek doang.

Habis wawancara dengan kumpulan cowok itu, kami bertiga keliling menelusuri area Balkot. Soalnya kata cowok itu si pelaku bisa aja ngebuang dompetnya. Minggu kemaren ada dompet kececer tapi gak ada duitnya. Masih nihil, gak ada sama sekali. Kami tanyain petugas kebersihan disitu juga gak ada nemu. Kami langsung ke kantor polisi buat ngurus itu. Keliat banget muka gamangnya Kak Yuls di sepanjangan perjalanan kami ke kantor polisi. Huhuhuhu jangan nangis Cebokku T_____T

Ternyata disaranin buat ngurus di kantor polisi yang di Karang Asam. Yowes, jadi rencananya besok tuh Kak Yuls ngurus. Sumpahhhh sebenarnya masih gak ikhlas banget, Kak Yuls hebat bisa tetap tenang dan gak nangis tanjal, hal yang pasti terjadi kalau aku yang ketimpa masalah dompet hilang itu.

Eeeh kami kembali ke area Balkot, kami telusuri lagi sampe ke bukit-bukitnya, trus tempat sampah juga gak luput. Orang-orang pada kami tanyain, mulai dari petugas kebersihan sampe bapak-bapak berbaju safari, dan mereka juga bilang seperti yang bubuhan anak-anak cowok di parkiran tadi. Pencuri pembongkar jok motor ternyata udah melegenda.

Pas lagi di turunan bukit, ada cowok separuh baya pake baju hitam yang kami liat daritadi sibuk mondar mandir. Mencurigakan. Pengen rasanya kukejar, jangan-jangan dia itu pencuri dompetnya Kak Yuls. Aneh juga sih, siang bolong ngapain gitu ngitari area Balkot dengan jalan kaki? Tawaf gitu kah?

Tapi urung sih buat ngejar, orang itu udah keburu nyebrang (alah, bilang aja takut kena gampar Chaaa). Kami bertiga pun pulang dengan tangan hampa. Gak bisa berkata apa-apa dah habis itu. Maka Kak Yuls pake koar-koar kagak bisa ikutan SCR gara-gara tiketnya ikut hilang. Tapi untungnya bisa ikut, dia beli lagi tiketnya haha.

Sampe situ deh cerita kemerawaan kami. Dengan kejadian itu, sebenarnya kami gak kapok sih jogging disitu. Lain kali kalau mau jogging di GOR Segiri jangan markir di atas gunung Balkot itu lagi karena katanya paling sering disitu terjadi pencuriannya, jangan taroh barang berharga di jok motor, jangan cerang pokoknya. 

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com