Rabu, 12 November 2014

Pengen di Luar Pagar

Rasanya aku masih belum bisa move on dari talkshow kemaren. 

Kata-kata Raditya Dika yang, "Temukan kegelisahan kita, mulai dari kegelisahan dalam diri sendiri, kegelisahan dari luar. Karena kita gelisah, maka kita menulis." itu masih kengiang-ngiang di kepalaku, menari-nari di otakku macam Shahrukh Khan sama Kajol di drama India. Dan aku sadar kegelisahanku sebenarnya bukan tentang Mamaku yang over-protective, tapi tentang masalah hari Sabtu kemaren. Entahlah apa itu bisa disebut masalah atau enggak, yang jelas aku gelisah. 

Gimana ya ngawalin cerita kegelisahannya, aku juga bingung. Tapi kalau gak diceritain ntar gelisah mulu...


Nggg gini, dua minggu kemaren aku dekat sama anak manusia, entahlah aku sakit buat nyebutin dia punya nama. Dia punya kelamin aja ya, dia cowok. Yaaa intinya aku dekat lah sama dia. Sebut saja Dia. Dia, orang yang aku kagumin dari kelas dua SMK. Dia, orang yang dulunya aku cuma bisa pandangi dari atas panggung atau di youtube. Dia, orang yang bikin aku sama temanku nekat mau jadi stalker cuma buat tau rumahnya dimana. Dia, orang yang jadi alasan kenapa aku suka ke kafe. Dia, orang yang aku dukung banget waktu dia terbang ke Jekardah buat ikut kompetisi.  Dia, huuuufffhhhh im addicted to him. 

Deket sama dia itu kayak mimpi lama yang baru kewujud. Kayak doa-doa yang baru kejawab. Kayak permintaan yang baru terkabul.

Awalnya cuman di Path, Line, telponan. Dia ngasih perhatian yang sebenarnya aku mau anggap itu biasa aja tapi gak bisa. Dia nyariin aku kalau lambat balas line. Dia datang dengan telponnya pas aku lagi butuh teman curhat kalau aku lagi ditilang. Dia lucu, dia baik, dia konyol. Aku nyaman bisa dekat sama idolaku itu walaupun gak ketemu. Dia ngajak jalan tapi aku gak bisa mulu. Jujur aku kaget dia ngajak jalan. Emang dia mau jalan sama aku yang bukan orang apa-apa ini? Lagian aku juga punya Zai, eh tapi Zai juga gak pernah ngelarang aku buat jalan sama siapa aja.

Akhirnya Senin minggu kemaren aku bisa jalan sama dia. Senin yang nyenengin. Kami nonton film. Dari dia jemput aku, aura menyenangkannya udah kentara banget. Dia humoris, bikin aku mau ketawa terus. Dia cerita dan dia juga dengerin aku cerita. Dia bacot, cerewet, kekanakkan, gak tau malu. Semua yang ada disekitarnya bisa dijadiin bahan obrolan yang menyenangkan sama dia.

Satu momen yang kayaknya bakal gak bisa aku lupain selamanya. waktu antri beli tiket, tali sepatuku lepas. Dia dengan sengaknya nyuruh aku buat ikat tali sepatu. Aku gak mau, males aja gitu nunduk-nunduk, ntaran aja ngikatnya. Dia tetap keukeh nyuruh aku, dan aku tetap keukeh gak mau.

"Kalau diikatkan baru aku mau." kataku dengan nada bercanda.

Eeeeehhhh dia langsung nunduk ngikatin tali sepatuku. Aku kaget, kaget banget, speechless, membatu. Buatku itu so sweet sih aaakkkkk!!!! Padahal kan aku cuman becanda, gak nyangka aja dia ngikatin beneran. Kalau sepatuku bisa senyum pasti udah senyum daritadi sih sampe sumbing.

Habis itu intensitas chat kami di line semakin sering, bertambah. Tiap saat notif line ku bunyi, dan itu dari dia. Aku senang ada yang hadir buat ngisi hari-hariku, bikin aku senyam-senyum gak jelas. Dengarin ceritaku. Ngisi posisi yang harusnya pacarku isi. Yaaa you know aja kan Zai gimana, dia orangnya anti cemburu. 

Aku salah sih, udah dekat sama orang padahal aku udah punya pacar. Aku juga ngerasa salah sama dia, dia gak tau aku punya pacar. Lagian aku pikir dia juga punya pacar pas pertama kami chat, tapi ternyata enggak, padahal perasaan ada loh. Aku juga mau bilang bingung soalnya dia gak ada nanya. Mau ngasih tau tapi bingung gimana, takutnya ntar dia ngegumam,

"Ini cewe pede banget sih, orang mau nambah temen aja kok!"

Tapi bubuhan kantor pada ngedukung aku, bukannya nyalahin aku atau gimana. Kata mereka aku wajar aku ngerasa senang sama dia. Dan jujur aku emang senang, senang banget, bahagia. Sampe mereka bilang kalau mereka gak pernah liat aku sebahagia itu. Dita bilang aku nyeremin kalau bahagia, udah kayak orang gila di Pasar Segiri, gak berhenti cengar-cengir. 

Tapi di hari Sabtu kemaren aku resmi berhenti jadi orang gila, ganti profesi jadi orang bodoh. Di hari itu aku disadarkan kalau selama dua minggu itu aku bodoh sudah mikir kalau dia itu tulus. Ada kejadian yang entahlah kenapa aku juga mau kejadian itu terjadi, aku mau dia bikin kejadian itu terjadi sama aku. Awalnya aku pikir aku jahat sudah mikir gitu, tapi habis kejadian itu kami udah gak ada komunikasi lagi. Terakhir chat pas hari Minggu, itupun juga alot, dia kayak kepaksa komunikasian sama aku. Jadi hari Senin sampe sekarang, dia gak ada. gak ada nyariin aku juga kayak kemaren-kemaren. Mungkin dia sibuk, gak ada pulsa paket habis, mungkin dia lelah----- pembelaan atas dia kengiang-ngiang di kepala. Tapi semakin aku membela dia, aku semakin ngerasa bodoh. 

Kalau aku ceritain kejadiannya kayak apa, pasti kalian pada rame bilangin aku bodoh. Taruhan deh. Aku udah kenyang dibilang bodoh gara-gara itu, kenyangggggg sampe buncit.

Sumpah rasanya sedih banget. Hari Senin kemaren habis pulang dari talkshow Bang Dika, aku becucuran air asin. Bujur bujur becucuran kayak orang bodoh yang gak naik kelas atau gak lulus sekolah. Kontras sama hari Senin minggu kemaren yang penuh sama cekakak cekikik. Kata-kata ternyata dia ternyata dia ternyata dia lain kali cha lain kali lain kali nemanin lamunanku tentang dia.

Aku nyesal tapi gak tau deh ini aku nyesal beneran apa kagak, karena kalau nyesal itu pasti marah. Kalaupun juga nyesal, buat apa? Apa dengan nyesal itu gak bakal terjadi?

Kalau kata Kak Ira, anggap aja dia itu kentut. Kata Dita, aku pinter banget, ranking satu dah pokoknya. Sumpah itu anak ngolok banget huhu dasar gandut. Kata Dina, lain kali jangan senaif itu. Kata Chris Martin, learn from my mistakes, tuh dia sampe bikinin aku lagu judulnya Fix You.

Kalau kataku, aku kecewa. Sama dia dan diriku sendiri. Dan aku belajar dari kekecewaanku itu. Dia tetap jadi idolaku kok, cuman aku pengen jadi fans yang cuma ngagumin dia dari jauh. Analoginya, jadi fans yang berdiri di pagar rumahnya, ngelongok-longok ke dalam rumahnya dengan penasaran level sepuluh. Cuma fans yang tau rumahnya dari balik pagar. Bukan fans yang tau isi rumahnya, masuk ke dalam rumahnya, duduk di terasnya, dipersilahkan masuk, ngerecokkin kamarnya, ngamburin isi kulkasnya, berkeliaran dan ngotorin lantai di dapurnya. Aku gak mau.

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com