Senin, 24 November 2014

A Real Slut

Jaman SMK, tepatnya waktu aku ganti bio twitter dari "I adore me, because I love just the way I am" menjadi "Tukang ngeblog kembaran Emma Stone. Hidup seperti Easy A", bubuhannya pada ribut. Jelas ribut karena gak terima kalau aku mengumumkan diriku sebagai kembarannya Emma Stone padahal kan emang kembar, lututnya. Lebih ribut lagi pada nanyain Easy A itu apa?

"Itu filmnya Emma, aku banget filmnya itu. Coba nonton, malam ini tayang di HBO." kataku waktu itu.

Dina yang udah nonton filmnya makin ribut, koar koar nanya, 

"Apanya yang KAMU banget? Disitu Emmanya rambut merah, pake baju seksi ada tulisan A nya merah, kamu aja gak suka warna merah."

"Tapi dia konyol kan? Aku suka cara ngomongnya yang sembarangan"


"Nah konyolnya itu  yang kamu banget. Tapi binalnya? Emang kamu pernah bohong kayak dia gitu? Atau kamu lagi pengen kayak gitu?"

"Aku kagum sama Olive Penderghast Din, dia itu heroik. Dia rela menderita batin demi kepentingan orang lain. Dia lucu, dia ceplas ceplos tapi cerdas, dia ekspresif, dia itu kayak panutan, kayak cermin malah!"

Dina langsung ngakak, ngakak yang gak bisa aku tafsirin itu artinya apa sampe sekarang. Seterusnya aku beneran ngefans pake banget sama Emma Stone. Film Easy A seolah jadi pintu gerbang buat masuk ke dunianya Stone. Waktu dia main di film The Amazing Spiderman bareng Andrew Garfield, obrolanku sama Dina makin hot aja. Apalagi Dina ngefans sama Garfield, ditambah lagi mereka bukan sekedar pasangan kekasih di film tapi juga di dunia nyata. Duuuuu so sweet mereka.

Sampe sekarang sih aku masih ngefans Emma Stone. Aku harap sih Dina masih setia sama Garfield.

Dan aku masih setia pake bio itu. Makin ngerasa kalau aku kayak Olive.

Dari jaman SMK, entah persisnya kapan mulainya, aku punya teman khayalan,  eeh pacar khayalan, nggg oke, om om khayalan, namanya Om Joni. Bukan teman khayalan yang biasanya diajak ngobrol, diajak main bareng kayak teman khayalan di film-film. Om Joni ini hasil dari imajinasi liarku aja sih, aku yang ceritanya binal trus punya om-om namanya Joni. Tokoh fiktif yang sering aku pake kalau lagi becandaan sama temen temenku, kalau lagi bete, lagi bokek. Aku selalu nyelipin dia di tiap omonganku. Contohnya,

"Pulangan pengen dijemput Om Joni ah, pake Karimun Estilo. Eh itu mah kecil yah, pake jet pribadinya deh."

"Pop mie mah masih kalah angetnya daripada pelukan Om Joni."

"Gak dibolehin mangkal lagi sama Om Joni, ntar sakit katanya."

"Ntar ke Korea Selatan mau operasi hidung, ke Thailand juga operasi kelamin  kalau udah bosen jadi cewek. Sama siapa? Om Joni lah."

"Pending aja terus insentif saya Buuuu Cipenggggg, pending ajaaa! Saya masih punya Om Joni kok!"

Bubuhannya sih ketawa aja kalau denger kayak gitu. Ya namanya juga becanda, tujuannya buat diketawakan. Waktu di sekolah sih bubuhannya pada maklum aja, saking maklumnya sampe Dina ngolokkin aku ini hina. Kalau bubuhan kantor mah senang nambah-nambahin, sering nanyain Om Joni kemana, kalau lagi bokek gak usah bawa bekal cukup minta uang aja sama Om Joni. Kak Yuls sampe pernah kegirangan di jalan katanya gara-gara ngeliat bapak-bapak pake baju batik yang motif batiknya sama kayak baju batikku. Kak Ira bilang kalau mereka berdua sampe ngejar bapak-bapak itu sambil teriak,

 "Itu Om Joni-nya Icha!"

Kak Yuls juga pernah spontan mukul aku, pas kami bertiga (aku, Kak Yuls, Kak Ira) lagi di Lembus, ngasih tau kalau ada Om Joni-ku, trus nunjuk ke arah antrian toko roti. Ada bapak-bapak setelan kemeja denim dimasukkan ke celana lepisnya sampe pendeng dan perut buncitnya keliatan jelas. Kulitnya coklat, rambutnya mengkilat klimis, berkumis tipis, ada kacamata hitam yang dia selipkan di kemeja denimnya.

Aaaaaaaaaaaaaakkkk sesuai bayanganku banget itu om! Om Joni banget!

Kak Ira sama Kak Yuls geleng geleng kepala pas ngeliat aku histeris. Habis gak nyangka aja sih tokoh fantasiku ada wujud nyatanya, sumpah persis banget sama yang ada di pikiranku selama ini tentang Om Joni haha.

Untung bubuhannya paham aja kalau aku cuma becanda. Gak ada kemungkinan juga aku punya om-om betulan. Anak pingit gitu loh, yang susah jalan malam, kalaupun bisa gak boleh bawa motor sendiri, itupun harus sama orang yang Mamaku pernah liat, kalau gak pernah liat minimal orang itu harus teman waktu jaman sekolah dulu. 

Mau dapat om-om darimana coba? Lagian kalau kenyataannya mah om-om nyari peyempuan yang montok sintal gitu, lah eike kumpulan kulit tulang sama kentut gini mau dapat om kayak gimana caranyaaaa pemirsahhhhh???

Tapi ada aja yang nganggap aku betulan punya.

Waktu jaman SMK sih, kalau gak salah pas pelajaran Olahraga. Biasa lah aku begayaan gitu, trus ada anak kelas sebelah yang dengar. Dia nanya ke temanku yang anak kelas sebelah juga, apa aku beneran punya. Temanku itu bilang enggak lah sambil ketawa. Sumpahh sempet shock, becandaanku udah kelewat batas kali ya. 

Berkaca dari kejadian di atas, aku jadi gaer bacain komenku sama Kak Muti di postingan path-ku tadi sore.

Kak Muti yang emang sering begayaan sama aku soal mangkal memangkal itu komen tentang om-om gitu. Sudah ay aku sebut tuh tokoh andalanku, Om Joni. Kak Muti makin binal aja, pake nyebut mantan selingkuhan, mantan hotel yang pernah dipake. Aku keikut binal, bilang kalau selama ini pake rumahnya bukan pake hotel. Sejauh itu sih aman-aman aja, sampe akhirnya aku liat di deretan orang yang ngeliat postingan kita itu ada someone, ada Dia. You know Dia? Aaakk Dia yang aku sebenarnya pengen gak dipikirin tapi ora iso. Dia yang kayaknya bakal makin ilfill sama aku gara-gara liat komen itu. Kalau orang yang udah kenal lama dan kenal baik sama aku nganggapnya itu becandaan aja, lah kalau Dia?

Kata bubuhannya sih hapus aja postingan itu, tapi gak aku hapus juga sih, sayang haha. Tapi kamvret, aku jadi kepikiran. Sibuk mikirin apa Dia nganggap aku serius komen kayak gitu. Aku gak peduli tanggapan temen path-ku yang lain, yang gak kenal baik aku, mau mereka nganggap aku beneran punya om-om kek, aku sering pake rumahnya Kak Muti kek, gak peduli karena toh itu emang cuman becanda. Tapi kalau tanggapan Dia, aku peduli. Aku gak mau kayak giniiiiii!!!

Apalagi tadi di twitter, Dia ada retweet tentang wanita nakal gitu, isinya kira-kira gini, "Pria hanya ingin bersenang-senang dengan wanita nakal, karena dia tidak akan menjadikan wanita itu sebagai ibu dari anak-anaknya kelak." Sumpah, aku langsung ngerasa kalau itu for meeeeee. AAAKKK entah akunya yang kepedean atau apa, bisa aja kan buat orang lain, aaak tapi aku tetap kepikiran.

Apa aku harus ganti foto jilbaban syar'i? Share listening lagu-lagu nasyid? Check in di path aku lagi di masjid mana? SUPAYA AKU GAK DIANGGAP NAKAL?

Sudah lama rasanya aku gak jaim gini. Takut buat orang ilfill. Berusaha jadi sosok yang disuka. Sudah lama sekaliiiii.

Bodoh.

Jujur aku kesal sama orang-orang yang nge-judge orang sembarang sembiring.

Tuh, aku udah ketemu apa yang "aku banget" di Easy A! Aku kayak Olive yang asal nyeplos, suka nimbulin imej binal. Kami mengaku slut tapi kami bukan slut, slut yang menjajakan kehormatannya ke lelaki hidung zebra cross. Kami koar koar bilang ke dunia kalau kami binal, dunia yang akrab sama kami tau kami itu sebenarnya siapa, dan dunia asing di luar sana cuman tau dari yang mereka liat dan dengar dari kami. I kind of hate me too, kata Olive, berlaku juga buat aku sekarang.

Rasanya aku pengen jadi cowok aja,

Dan yang paling kayak Olive, aku pengen ketemu cowok yang kayak di film tahun 80 an. Cowok yang gigih perjuangannya, yang berdiri di depan rumahku, membawa aku jalan-jalan dengan sepedanya, kesenangan yang berapi-api meluap kalau dia sudah dapatkan aku. Emang sekarang masih ada cowok kayak gitu? Rata-rata sekarang pada manis di mulut aja, act out nya gak ada. Dan ceweknya yang pada bodoh, dimanisin di mulut udah meleleh----


Tapi Olive punya tujuan yang bisa dibilang mulia dari kebohongan dan kebinalan dia itu, yang sebenarnya juga gak disengaja berawalnya. Dia cuman ingin membantu orang-orang target bullying di sekolahnya agar dianggap, agar punya reputasi, agar disegani. Semakin Olive banyak membantu orang, semakin jeleklah citranya di mata orang lain. Apa yang mereka tau tentang Olive jauh beda sama yang sebenarnya terjadi sama Olive. Dia aja gak pernah pacaran, gak pernah ciuman, apalagi sampe have sex. Tapi sekelilingnya pada mencaci maki dia. Dia terima aja. Dia terima ganjaran dari perbuatan buruk yang dia sendiri gak pernah perbuat.

Lah kalau aku? Emang ada tujuannya nyiptain tokoh Om Joni terus nimbulim imej binal?

Ngggg supaya bikin orang ketawa sih. Menghibur diri sendiri juga. Mungkin itu tujuannya.

"Kamu cuman menghibur orang aja, kamu sendiri gak terhibur lah!!!"

Langsung kengiang aja kata-kata Kak Ira tadi pagi.

Ya emang iya juga sih, aku cuman bikin orang ketawa dan bikin aku dihapakin. Tapi aku bahagia dari situ. Ya, cuman itu yang aku mau. 

Lama-lama jadi mikir, buat apa aku mikirin, apalagi sedihin tanggapan orang tentang aku? Orang yang gak kenal aku, orang yang gak "hidup" sama aku setiap hari kayak bubuhan kantor. orang yang gak tau kurang lebihku kayak keluarga, orang yang ngelewatin suka duka bareng aku kayak teman sekolah dulu. 

"You're not even a real slut. You just want people to think you are."

Tiba-tiba kayak denger kalau ada Olive di sampingku, ngomong gitu.

Hah, seandainya emang ada beneran, aku pengen meluk erat Olive rasanya. 

2 komentar:

  1. abis baca film easy A, aku langsung baca tulisan Icha yang ini wkkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. NJUUUUSSS!!!! Ahahaha aku malu. Ini tulisan udah lama. Trus gimana? Film Easy A bagus nggak? 😂

      Hapus

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com