Selasa, 28 Oktober 2014

Het Biying Elon

Sebagai manusia, kalian pernah gak sih ngerasain mood kalian itu kayak rumah habis pindahan? Berantakan, banyak barang dari yang sangat-penting, penting-aja, gak-penting, sampe gak-penting-penting banget-kelesss betebaran di seantero rumah trus kamu bingung mau mulai natanya dari mana? Sebenarnya rumah itu gak jelek, rumahnya bagus, tapi kamunya yang kebingungan, dan akhirnya jadi bete. Kesel, Sama diri sendiri.

Aku pernah, bahkan bisa dibilang sering. Oh, mungkin selalu. Setiap hari aku ngerasa moodku gak pernah baik abadi minimal dalam satu hari penuh. Naik turun dengan ekstrim. Selalu ada yang sukses ngobrak-ngabrik tatanan moodku yang udah kuatur rapi dan apik dari rumah. Entah itu karena user rempong, Zai gak ngangkat telponku, Ibu Bakoel gak jualan, gak dapat istirahat, desktop background komputer seenak udel diganti bubuhan kantor sama gambar bangkai tikus bedarah-darah. line gak dibales....

Emang jelek sih sifat aku yang moody-an ini, tapi gak bisa kupungkirin aku gak bisa nahan diri untuk gak bad mood kalau ada hal-hal yang ngebetein. Kalau orang lain mungkin ketawa atau nyumpah nyerapah udah habis itu plong, nah kalau aku mendadak dihinggapi niat mogok ngomong, lama-lama jadi mogok makan mogok minum, mogok pake baju, mogokin motor orang---


Tapi moody-an ku itu mulai bisa aku tangani dengan (lumayan) baik. Kalau aku udah mulai bete, aku langsung ambil headset trus putar lagunya Eminem dengan volume penuh. Kadang sambil dibawa kaaokean juga nyanyi nyaring-nyaring buta nada, Atau enggak stalkingin akun-akun twitter, kayak @premanGank, @damnitstrue atau twitternya idola gueh, @radityadika, @GePamungkas, @abangjayOK. Udah habis itu mood kembali good kayak mastin. Aku ketawa-ketawa ngakak lagi seolah-olah kayak gak terjadi apa-apa tadi.

Beda sama waktu jaman sekolah, tepatnya pas SMK. Aku sering diamin Dina dan teman-teman lain kalau udah bete. Nunggu mereka nanyain aku, "Kamu kenapa Chaaa? Cerita dah!" kalau mereka gak nanyain aku malah tambah betek. Pake K. Parahnya, aku sampe ngibrit ke parkiran samping kelas dan ngumpet di bawah motor. Waktu itu Owi datangin aku, nanyain aku, dan ngibur. Macam badut aja Owi. 

Sumpahhh aku kayak anak kecil banget. Eh bahkan sampe sekarang. sampe hari ini, karena hari ini aku mulai kayak gitu lagi. Padahal aku pikir aku udah berubah, minimal sedikit.

Moodku udah kadung jelek dari rumah, gara-gara siklus datang bintangku yang gak teratur kayak motor-motor di parkiran pasar malam. Kemaren aku udah halangan sampe dua minggu, dua minggu, padahal biasanya cuman seminggu. Ngeselinnya sekarang halangan lagi, maka sakit banget kayak hari pertama halangan. Kamvretttttt sekamvret-kamvretnya dah. Mau aku sebulanan penuh gitu halangannya? Untung ini bukan bulan puasa.

Dan entaahhhhhh habis itu moodku teracak-acak entah kenapa. Aku gak mau makan, laperrrr tapi rasanya males buat buka mulut. Kalau berpapasan sama bubuhan kantor aku gak ada senyum negor atau gimana, cuma diam seolah kayak gak orang. Kalau gak ada kerjaan aku dengerin lagu nyaring-nyaring. Aku cuma mau ada aku dan headset! Jadi aku gatau deh kalau misalnya bubuhannya ngajakin aku ngobrol atau nanya aku.

Pengen tidur aja tapi gak bisa, jadi aku pejamin mataku. Masih dengan headset yang bertengger di dua telinga. Sumpahhhhh bete banget. Akun-akun twitter andalanku cuman bikin aku senyum simpul. Lagu Eminem jugakkk. Bahkan aku kesel pas tedengar bubuhannya lagi asik ketawa. Rasanya pengen ngomong, "Kalian enak banget bisa ketawa, ENAK BANGET!!!!!!!! Trus gak pikirin aku disini???"

KEZEL adek bang.

Aku jadi ingat dulu aku pernah datangin Bu--- Ibu siapa ya namanya aku lupa, oke Ibu BK aja-- gara-gara aku diem-dieman sama Dina. Ibunya nanggapin dengan bijak, dan nganggap kalau 'masalah'ku itu sebenarnya bukan masalah. Iya sih emang bener, sebenarnya apa yang aku masalahin itu bukan masalah besar, bahkan bukan masalah, tapi........

Aku juga sebenarnya gak mau kayak gini, bete tanpa sebab. Siapa juga yang mau? Tapi mau gimana lagi, melankolis itu gak bisa bohongin moodnya kayak sanguinis. Kalau sanguinis lagi bete dia masih bisa aja haha hihi hoho hehe. Melankolis gak bisa meng-handle moodnya kayak yang phlegmatis lakuin. Melankolis gak bisa gak nganggap kalau mood itu gak penting kayak koleris.

Tapi gak semuanya melankolis seaneh aku sih. Gak semuanya beneran. Aku daritadi nanya sama diriku sendiri, aku ini KENAPA? Apa aku punya penyakit bipolar kayak Marshanda? Atau skizofrenia? Atau aku stress? GILAAAA???????

Enggak. Mungkin aku cuman ngerasa sendirian. Kesepian. SENDIRIAN. Simple, tapi sakitnya mahadahsyat. Squidward aja sampe ketakutan banget pas dia lagi di ruangan putih kosong yang banyak tulisan ALONE ALONE ALONE ALONE gitu. Gurita aja takut sendirian, apalagi manusia? 

Aku punya teman, tapi ngerasa kayak gak punya. Ada Dita tapi kami udah jarang ketemu, dia lagi menghayati jadi mahasiswi sibuk. Otomatis jadi jarang cerita. Kalaupun mau cerita rasanya lebih enak face-to-face. Ada teman di kantor, tapi aku tetap ngerasa sendirian, aku kayak gak punya teman karib, akrab, lengket, nempel, semacamnya lah. 

Kan masih ada pacar?

Iyaaa, memang masih ada. Ada Zai. Tapi entah perasaanku aja atau apa, sekarang dia udah gak begitu nanggapin curhatanku lagi. Tatapan antusiasnya lenyap entah kemana. Mungkin karena dia jauh lebih punya planning dan beban yang harus dia selesaikan, bukannya ngedengerin curhatan gak pentingku.

Huhuhu, yang jelas aku sendirian. Itu kenapa aku bete. Dan aku benci. 

0 komentar:

Poskan Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com