Selasa, 21 Oktober 2014

Softlens Pemakan Nyawa

Drama di Selasa pagi ini dipersembahkan oleh softlens yang hampir merenggut nyawa orang di jalan.

Aku berangkat bareng Nanda, sebelum menginjak lantai kantor aku nganterin si kuntil itu ke kampusnya. Baru di wilayah Cendana aja aura macet udah kerasa bener, maka panas lagi cuacanya, debu-debu beterbangan. Eeeh mata sebelah kiriku kelilipan, ditambah lagi sama poni kepanjanganku nyucuk-nyucuk. Aku mengerang kesakitan di jalan, lalu setop di depan Alfamidi. Sakit banget, kayak ada helaian rambut yang nyelip di mata. Setelah kucak-kucek belalakan mata beberapa kali akhirnya sakitnya agak mendingan. 

Kami pun melanjutkan perjalanan, tapi mata ini kayaknya nyuruh aku buat setop mulu. Sakitnya kumat lagi, kayaknya rambut yang nyelip di mataku ini bercabang saking kerasa banget sakitnya. Teseok-seok bawa motornya, sampe minta tolong Nanda ambilin kacamata buat selfie di tas dan sekarang dipake buat ngelindungin mata dari debu. Aku merem melek, mencoba menyesuaikan diri dengan sensasi perih di mata. Dan akhirnyaaaaaaa adek gak tahan bang, adek setop lagi di daerah RE Martadinata bangggggg.

Pedih campur gatal campur panas bro! Mata kiriku berair dan ingusku sampe meler (emang lebay, tapi ini emang beneran terjadi, suer!). Sampe tukang balon yang jalan searah sama kami langsung setop, nanyain aku kenapa, aku bilang ya gapapa huhuhu. Nanda turun motor dan nyaranin buat itu softlens yang nempel di mata kiriku baiknya dilepas aja. 


"Mau taroh dimana Ndaaaaa??? Orang gak bawa tempatnya!"

"Ya taroh dimanakah, daripada kau kesakitan kayak gitu." katanya sambil ngudak-ngudak isi tasku. 

Cairan softlens gak bawa, padahal kalau bawa kan bisa ditetesin di mata, atau bisa kulepas dulu softlesnya baru kucuci gitu. Dulu pernah bawa kemana-mana tapi sekarang udah gak lagi, trauma cyinnnn airnya suka tumpah basahin tas aja. Bukan sayang tasnya sih tapi mubazir airnya kebuang banyak huhuhuhu. Tempat softlens juga gak bawa, kacamata minus apalagi. Nihiiiiiiiillllll.

Tapi kalau gak dilepas, sampe hari raya capung pun aku tetep aja kesakitan kayak gini.  Akhirnya kulepas, spontan kutaroh di plastik tempat ikat rambut karetku. Masalah itu softlens bakal kotor atau robek itu urusan belakangan, yang penting ini mata selamat dulu.

Bener kan, habis softlens dilepas mataku udah gak sakit lagi. Tapi pandangan jadi kabur, bebayang, rada pusing. Bukan pertama kalinya sih pake softlens sebelah aja, dulu waktu jaman SMK juga aku pernah pake kayak gitu. Karena softlens sebelahnya robek lah atau kotor lah. Tapi untuk pertama kali dalam sejarah pemakaian softlensku, baru kali ini aku lepas softlens di jalan huhu.

Rasanya pengen Nanda aja yang bawa motor, sayangnya dia belum bisa. Pengen ada mobil yang geret kami huhu. Aku bawa motor dengan pandangan bebayang plus kepala rada pusing, Pelan-pelan kukendarain itu motor. Dan akhirnya nyampe juga di kampus Nanda. Untuk pertama kalinya dia bilang ke aku, "Hati-hati." 

Otw ke kantor aku percepat laju motor, ngejar waktu. Aku gak mau telat pokoknyaaaa!!!!!! Eh sekalinya pas di daerah Soetomo aku hampir mau nabrak orang yang lagi mau nyebrang. Astaga heh untung aja cepat-cepat ngerem! Sorry ya Bu!

Kembali naik motor dengan kecepatan rendah. Nyampe di kantor telat juga huhuhuhu. Aku tanyain Kak Indra dia ada bawa air softlens apa enggak, dia ternyata gak bawa. Kak Ira ada air softlensnya sih tapi  belum datang, dia lagi di tempat service DVD, gatau datangnya kapan. Mati adek banggg masa mau ngelayanin user dengan mata gede sebelah bangggg??

Dalam hati komat-kamit berdoa semoga gak ada user yang datang sampe jam sebelas haha, ya minimal sampe Kak Ira sang malaikat pembawa air softlens datang lah. Doaku dijabanin, belum jam sepuluh Kak Ira udah datang. Aku langsung nyuciin softlensku dan pake ke mata. 

Dan alhamdulillah ini softlens gak merongrong seharian ini. Puja Kak Iraaaaa pujaaaaaaaaa *sembah sujud ke Kak Ira*

Kalau ditanya, 

"Kapok gak Cha pake softlens?" 

Aku jawab, "Enggak sih." 

Yaaa emang gak kapok sih, tapi sebenarnya harus kapok. Aku udah beberapa kali diperingatkan kalau "It's not easy to use softlens. Glasses is better than softlens you know!" sama yang Maha Kuasa. Tapi tetap aja aku pake dan pake terus. Pas ngerasain sakit aku rencananya gak mau pake lagi tapi pas sakitnya hilang pake lagi. Tobat sambel. Membandel. Ketergantungan sama softlens. 

Tadi pagi itu padahal aku bisa aja nabrak motor orang, atau ngelindes ibu-ibu yang mau nyebrang itu, trus aku ditangkep polisi dan divonis lima tahun penjara, atau bisa aja aku sendiri yang jadi korban, naik motor oleng trus jatoh trus kelindus truk pengangkut barang-barang pasar. Tapi Allah masih sayang sama aku, masih aja ngelindungin aku dari marabahaya gak ngejadiin aku penyebab marabahaya. Entahlah apa itu maksud aku masih diijinin pake softlens atau belum saatnya aku bener-bener dibikin kapok, yang jelas aku masih gak ada bayangan buat ngegeser posisi softlens di hatiku. 

Amanat, kalau punya mata normal disyukurin, pake softlens seperlunya jangan berlebihan. Yang mata minus baiknya pake kacamata aja, gak usah pake softlens. Karena pas suatu hari kalau mata iritasi parah trus mendadak kesakitan gak peduli tempat akhirnya bakal hampir mau makan nyawa orang di jalan. Kalaupun mau pake softlens jangan keseringan, jangan kecanduan, jangan ketergantugan. Jangan kemakan pesona softlens. Jangan kejerat softlens trus gak bisa lepas dari pake softlens. Jangan sakau kalau gak ada softlens. Jangan kayak saya.....

0 komentar:

Poskan Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com