Jumat, 10 Oktober 2014

Pasukan Care

Di bulan Oktober ini ada tiga orang di kantor yang ulang tahun. Sebagaimana tradisi di kantor, yang berulang tahun itu biasanya dikasih kue dan dibajakin traktiran. Plus dikerjain, tradisi yang kayaknya cuman berlaku buat aku sebagai anak bawang di kantor huhuhu.

Ulang tahun pertama jatoh pada hari Sabtu, tanggal 4, hari lahirnya Kak Fajar. Di hari itu Kak Fajar gak turun kerja, ambil cuti. Padahal Kak Ira selaku pacarnya tapi sekarang jadi mantan udah nyiapin kue. Ketahuan banget gak mau dikerjain ya tu anak. Tapi kami gak kehabisan akal, kami nekat buat ke rumahnya yang kami pikir dengan kehadiran Kak Uun sebagai peta bisa kami jabanin dengan mudah. Eeeeeehhh sekalinya jauh banget itu rumah, sepanjangan perjalanan tu aku ngerasanya kayak lagi mau ke Tenggarong. Ngelewatin jalanan sepi yang sisi-sisinya pohon-pohon besar, kalaupun dilewatin juga rata-rata mobil truk.

Tapi have fun aja sih selama di perjalanan, pas di lampu merah kami ada liat mobil truk berisikan tiga sapi. Mereka (?) itu goyang-goyang kayak mau jatoh. Kami ciwik-ciwik yang awalnya ketakutan, takut ketimpa sapi, lama-lama jadi ngakak.

"Cha, booty Cha!" teriak Kak Yuls.

"Boot, boot, booty HAHAHAHAHAHAAHA! Yang itu J-Lo, terus itu Iggy, yang itu Nicky Minaj." 

Bubuhan ciwik-ciwik pada ngakak di jalan. Gak peduli pengendara lain pada ngeliatin.



Pas kami nyampe, sempat betunjul-tunjulan tuh siapa yang duluan masuk ke rumah Kak Fajar. Trus foto-foto juga hahaha.


Eh sekalinya orangnya nyadar kalau ada kami. Dia yang lagi nyapuin halaman depan rumahnya cengangas-cengenges ngeliatin kami yang daritadi becungkung di depan rumahnya.

Habis itu langsung ngasih kuenya, masuk ke rumahnya trus makan-makan haha. Pulangnya gak jauh dari tempat Kak Fajar, motorku mogok. Untungnya aku cepet-cepet teriakin Kak Ira dan Kak Maya. Dan untung ada orang yang lewat jadi bisa dimintain tolong huhu. Akhirnya Kak Ira yang pake motorku dan aku pake motornya, padahal motorku udah gapapa sih tapi Kak Ira takut kalau ntar aku kemogokan (?) lagi. Huuuuu dasar Kak Ira orangnya terlalu baik~

Ulang tahun kedua yaitu ulang tahunku, tanggal 7. Aku sebenarnya gak terlalu excited sama ulang tahunku tahun ini. Aku aja tidur cepat, gak kayak tahun-tahun kemaren yang sengaja begadang buat nungguin siapa yang ngucapin HBD duluan, Ngerasa gak siap buat nginjak umur dua puluh. AAAAKKKK KEPALA DUA! Gak mau kepala dua, muka dua apalagi, diduain apalagiiiii.

Sebelum tidur aku nulis note di hape, yang isinya tentang kado yang aku pengenin tahun ini. Aku pengen Bapak sama Mama sehat lagi kayak dulu. Sedih liat keadaan mereka sekarang, Mama bekurus dan Bapak baring nontonin tv aja. Kalau dulu sebelum sakit, Mama paling antusias buat beliin kue, dan ngomel kalau kuenya dikasih lilin. Katanya kalau dalam Islam gak boleh pake acara tiup lilin, entah maksudnya karena apa. Sekarang gak kayak gitu lagi, maka aku disuruh beli kue sendiri lagi huhuhuhu lap ingus mana lap ingussssssssssssssssss.

Besoknya pas ngeliat hape, cuma satu sms aja yang masuk. Dari Zai. Oh, ternyata dia ingat haha. Lagi-lagi dia ngucapin dan ngasih doa yang gak waras,

"Moga dadanya besar dan bisa twerking." 

Kamvrettttt tu anak kalau di depanku udah kutimpuk pake kipas angin kali!

Nyampe di kantor, ternyata pintu kantor masih ketutup. Rapat. Gak mungkin banget jam segini bubuhannya belum datang, perasaan aku datangnya udah termasuk telat.

Gak lama Kak Fajar datang,

"Kamu pegang kunci kah Cha?"

Kalimat pertama yang keluar dari mulut Kak Fajar begitu ngeliat aku yang duduk becukung di depan kantor yang pintunya masih ketutup.

"Enggak. Aneh loh Kak Fajar orang biasanya aku emang gak bawa kok."

"Bubuhannya belum datang kah?" Satu lagi pertanyaan Kak Fajar yang bikin aku gedek mau jawabnya.

"Ya belum lah Kak!"

"Coba kamu yang pegang! Telat lok aku jadinya!"

"Bisanya aku yang pegang! Orang aku datangnya ngepas terus kok."

"Orang satu-satu pegangnya, admin satu teknisi sartu CS satu."

"Ya Kak Indra gitu kek yang megang."

"Kamu lah! Indra sering keluar ngurusin kuliahnya gitu." katamya gak mau kalah, lengkap dengan muka jutek.

Hhhhh Kak Fajar bikin sangkal aja pagi-pagi. Udah telat, pake disalahin-salahin lagi, kan sama-sama telat aja tuh. Untungnya sebelum aku makan dia hidup-hidup, Kak Uun datang minta dimakan duluan, eeeh datang sebagai penengah. Dia langsung nelpon Kak Ira.

"Aku telat Un, kamu kesini nah ke rumahku ambil kunci." Suara Kak Ira, telponnya di-loudspeaker sama Kak Uun.

Kak Uun langsung ngajak Kak Fajar. Pas aku mau ikut, mereka ngelarang keras. Kak Uun sok-sok nyuruh aku jangan kemana-kemana. Issss padahal aku mau ikut, udah bepake helm udah siap nunggangin motor, tetap aja mereka gak bolehin aku ikut. Bikin kzl.

Jadi aku nungguin di luar bepanas-panas. Maka ada user lagi nanya-nanya,

"Mbak bukanya jam berapa Mbak?'

"Jam setengah sepuluh Pak."

"Itu temannya ngambil kunci dimana Mbak?"

Yaelahhhhh ternyata dia nguping pembicaraan aku sama bubuhan teknisi tadi.

"Di Cendana Pak."

"Ooh, lama kah itu ambilnya?"

ASTAGA HEHH USER INI KEPO BINGGO!!!

Setelah penantian kurang lebih sepuluh menit, akhirnya Kak Fajar sama Kak Uun datang. Pake bilang segala kalau kuncinya hilang, jatoh di jalan. Aku gak percaya lah, secara mukanya Kak Fajar cengengesan gitu. Aku ngedorong pintu gerbang kantor keras, dan Kak Fajar kembali sok-sok an sibuk nyari kunci pintunya. Tuh kan sekalinya ada! Pintunya pun dibuka, dannnnn......

"Happy Birthday Tuyul... Happy Birthday Tuyulllllll..." 

Kalo gak salah aku dengernya gitu. Ada Kak Indra yang lagi megangin kue, ada Kak Ira dan Kak Yul syang cengengesan, dan ada Kak Maya yang keluar dari ruang dalam, habis nyalain lampu.

Trus menggema lagu Selamat Ulang Tahun, yang biasa diputar di pesta ulang tahun anak-anak. Haha sumpah bubuhannya ini kocak banget, coba lagunya Jamrud kek lah ini -___-




Kak Indra yang mutar lagunya itu haha. Trus ternyata mereka udah di kantor dari jam delapan, jadi tadi pagi itu cuman sandiwaranya Kak Fajar dan Kak Uun saja huaaaaaaa kalian!!! Pas mereka berdua kesahnya ke rumahnya Kak Ira itu bukan ke rumah Kak Ira betulan tapi cuman ke Soetomo.
Dazar ya kalian, tapi keren eh, kirain kalau mau ngerjain pas pulangan kayak tahun kemaren.




Cinteh kalian banget dah!!!!! Tapi sayang gak ada Kak Muti huhuhuhuhu lap ingus mana lap ingussss??!!

Oh iya, selain ucapan dari Zai yang ngeselin, ada ucapan yang gak kalah ngeselin lagi, dari phlegmatis juga, siapa lagi kalau bukan Dina.


Aku langsung nelpon dia tuh, mau denger dia ucapin ulang tahun. Tapi dia gak mau, dia bilang udah mainstream kalau ngucapin ulang tahun tuh, jadi dia mau sok-sok gatau aja. Dasarrrrrrrr, nyebelin seperti biasa.

Ulang tahun ketiga di bulan penuh rahmat ini jatuh pada tanggal 9, ulang tahunnya Kak Ira. Jadi pas hari itu dia gak turun kerja, sama kayak Kak Fajar. Cieeeee cieeeeee jodoh ni yeee *ngecie-ciein ala anak sd*  Kami mau ngasih surprise tapi bingung mau kayak gimana, kalau ke rumahnya udah mainstream, selain itu cara yang dipake buat ultah Kak Fajar, tahun kemaren juga kami pake cara itu di ulang tahunnya. Pasti udah jadi gak suprise lagi. Ditambah lagi Kak Ira orangnya intuisinya tinggi, bisa mencium rencana kami buat ngerjain dia, gak kayak aku yang oon abis huhu.

Tapi mau gimana lagi, masa ngasih suprisenya besok? Akhirnya diputuskanlah pake cara itu, tapi kita pake Ana, jadi si Ana (adeknya Kak Ira) bawa Kak Ira jalan trus kami ke kamarnya gitu. Nah begitu dia datang kan pasti dia kaget tuh. Cekikikan kami ngebayangin itu seketika musnah gara-gara keingat kalau Neneknya Kak Ira lagi sakit, dan kalau kita ngelakuin rencana itu takutnya ganggu. Kembali bingung lagi.

Setelah dipikir masak-masak, masak di kuali, rumah Kak Mirna, kakaknya Kak Ira, jadi tempat buat kasih suprise. Aku pun minta ijin dan juga minta bantuan sama empunya rumah itu. Kak Ira juga pasti gak nyangka kan kalau kami pake rumahnya Kak Mirna. Dah, rencana tersusun mulus, tinggal pelaksanaannya aja lagi.

Habis maghrib mau ke isya kami pada ngumpul di rumah Kak Mirna. Kak Fajar yang awalnya koar-koar kalau gak bisa ikut eh akhirnya ikutan juga, alhamdulillah deh. Bubuhannya pada markir motor jauh-jauh supaya gak ketahuan, naroh sepatu juga. Aku sih taroh di bawah kursi, palingan Kak Ira juga gak liat.

Kami bergumul di dapurnya Kak Mirna, nyiapin kue ulang tahun. Agak lama kemudian Kak Mirna ngasih isyarat kalau target sudah datang. Kuenya yang pegang Kak Fajar, lalu kami langsung keluar dan nyanyiin lagu kebangsaan orang yang lagi ulang tahun. Muka kagetnya Kak Ira nampak bener. Ketawa puassssssss deh kami!

"Kaget sih, kalian kok bisa pake rumahnya Kak Mina? Keren! Eh tapi sempat curiga juga, aku ada liat motornya Uun sama sepatunya Icha hahaha."

Ya gapapa deh, yang penting tetep keren kan suprisenya. Makasih buat Kak Mirna yang nyediain tempat hehe.



Nah belum selesai, kami masih mau bikin Kak Ira kaget dengan nyeplokin dia. Kopi, tepung dan telor udah di tangan Kak Indra, siap dibalurkan ke kepala Kak Ira. Aku disuruh buat manggil Kak Ira. Eeeeeh Kak Iranya udah tau kalaui mau dikerjain, dan dia malah,

"Cha, sini dulu, aku mau liatkan kamu."

"Apa Kak?"

"Makanya sini!"

Si bungul ini pun mendekat ke Kak Ira, trus aaaaarrrrggggggghhh malah gueh yang kena tepung!

Dia bilang itu tepung yang mau dipake di tanggal 7 kemaren, tapi gak jadi. Lah aku gak mau kalah, langsung aku ceplokin telor ke kepalanya. Dia juga nyeplokin ke aku. Sisa satu telor. Kak Indra ngasih isyarat ke aku supaya satu telor itu diceplokin ke.... Kak Fajar!

Semuanya pun ngejar Kak Fajar, tapi tu orang keukeh gak mau diceplokkin. Tinggal aku sama Kak Ira yang masih semangat '45 ngejar dia. Dia sembunyi di dekat SD, gak mau keluar sampe kami berdua pergi. Lama eh nungguinnya, akhirnya kami nyerah. Eeeh sekalinya dia pulang duluan. Gak mau banget kotor. Padahal kan berani kotor itu baik.

Semoga tahun depan bisa ngerayain sama pasukan care lagi, walaupun misalnya ntar aku udah gak mengabdi di NCC lagi.

Happy birthday to me, to us.

0 komentar:

Poskan Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com