Sabtu, 18 Oktober 2014

Impian (Bukan) Stan

Di siang bolong aku dapat jam tangan dari Pak Nanang, kurir DHL yang sering ke kantor ngantarin paket atau ngambil paket. 

Pas hari Selasa tanggal 7 kemaren bubuhannya pada nyuruh Pak Nanang buat nyalamin aku. Tanggal 10 nya, aku dikasih jam tangan. Aku yang masuk ke ruangan dalam tiba-tiba disodorin kotak hitam.

"Nah, kado buat Icha."

Aku pikir barang DHL, hape servisan punya user yang baru datang dari pusat atau gear yang baru datang, yaudah jadi aku pasang ekspresi sok kegirangan gitu. Pas dibuka, isinya ternyata jam tangan. 

"Ini buat saya? Mimpi kah saya Pak?" kataku cengo. 

Sumpah cengo banget, bisanya aku dikasih kado sama orang yang cuman kenal-kenal aja. Kalaupun nyapa itupun sekedar buat formalitas. Cengonya lagi jam tangannya, jam tangan rantai warna putih dengan aksen bling-bling gold-nya. Manis sih, tapiiiiiiii that's not my style, Aku yang biasa pake jam tangan karet dan baru-baru kerja ini aja pake jam tangan dikasih jam feminim begitu. Mau dipake buat apa---

"Iya buat Icha. Ira ulang tahun juga ya? Ntar kadonya ya Ra." kata Pak Nanang memecah lamunanku.

 "Gak usah Pak, Ira dikasih doa aja udah seneng." Kak Ira senyam-senyum ngadap ke aku.

"Iya Pak ntar ini kadonya dibagi dua sama Kak Iraaaa." timpalku.

"Jangannn. Yaudah saya balik. Daaah semuaaaa."

"Iyaaaa makasih ya Pak hati-hatiiiiii." teriakku mengantar kepergian eh kepulangan Bapaknya. 

Kak Maya dan Kak Yuls langsung datangin aku dan Kak Ira. Mereka juga cengo kenapa Pak Nanang ngasih kado, trus mereka udah tau juga aku pasti bakal bingung kalau dikasih jam rantai. 



Maka jam-nya kegedean, jadi harus dipotong dulu supaya bisa tepake. Belum aku potong sampe sekarang sih, dan belum aku pake juga. Jadi kalau Bapaknya dateng, aku langsung cepet-cepet lepasin jam tangan biru bututku, ngebiarin tanganku telanjang tanpa jam. Atau enggak aku turunin tanganku ke bawah meja huhu. Gak enak sama Bapaknya...

Tapi gak peduli jam-nya sih, yang penting dapat kado hahaha. Makasih ya Pak Nanang xixixixixixi

Kalau dikasih kado sama orang yang gak kenal-kenal banget itu termasuk mimpi, mimpi siang bolong, mungkin kalau deket sama idola itu juga bisa dibilang kayak mimpi. Tapi pengertiannya beda, kalau tadi mimpi artian hal yang gak pernah terpikirkan terjadi, nah kalau yang mau aku ceritain ini adalah impian, IMPIAN.

Jadi gini, sebelumnya aku udah pernah cerita kan kalau aku ngefans sama comic Stand Up Comedy Samarinda, namanya Bhakti. Aku pertama liat dia waktu di aula SMP 4, ngisi acara disitu. Sejak saat itu aku jadi suka ngeliatin dia dan jadi penggemar stand up comedy Samarinda. Bukan cuma aku yang ngefans, Wilda juga ngerasain hal yang sama kayak aku. Kami sampe pernah punya pikiran buat buntutin dia pulang demi rasa penasaran kami dia tinggal dimana haha. 

Setelah dia nge add path ku (baca di postingan Padahal Udah Jadi Ipin-red), aku pikir cuman sampe situ. Itu aja aku udah seneng banget. Lama-lama dia sering nampang di postingan pathku, ngasih smile. Mau postingan listening lagu sedih kek, mau status lucu kek, mau poto malu-maluin kek, mau meme yang bikin ngakak kek, dia smile mulu. Dasar comic, gak mau mainstream banget. 

Dia juga ada komen di beberapa postinganku di path, yang memorable banget pas dia komen di postingan laguku. Waktu itu aku nge-post listening to You and I (Nobody In The World)-nya John Legend, trus aku kasih caption "Seandainya John Legend itu kamu...." trus dia komen, "*berubah jadi john legend*" Hahaha sumpah disitu lucu, trus gak nyangka juga dia komen begitu.

Puncaknya sabtu kemaren Kak Ira ada nanya-nanya aku soal Path Talk. Dia nanya aku ada buka itu gak, ya ku jawab enggak karena aku emang gak buka, males karena loadingnya lambat, trus gak ada juga perasaan yang kirim message. Malamnya Kak Ira sms aku nyuruh buat buka, tapi seperti biasa loadingnya lembet minta ditimpuk. Pas Zai pulang dari rumahku, aku langsung nelpon Kak Ira.

"Bhakti tu naaahhhh, minta id line mu di path talk! Udah mau kukasih tapi dia bilang dia gak mau, dia mau kamu aja yang kasih." suara sember Kak Ira mengalir di telepon.

Langsung kubuka line, aplikasi instant messaging yang jarang banget aku buka semenjak hape Zai yang ada line-nya hilang dan dia gak download line lagi. Aku add id line--nya si Bhakti, dan dia nge-chat aku. Terus chattingan sampe malam. Jujur aku seneng bisa ngobrol banyak sama idolaku itu, cerita aku pertama liat dia di aula SMP 4 dan ternyata itu pertama kali dia stand-up, aku tinggal dimana, dan aku nanya kenapa waktu Jum'at malam pas dia open mic dia gak total gitu. Dia ngejelasin tentu dengan gaya bahasanya yang gak ngebosenin, banyak ngebanyol ngelanturnya ala comic.

Dan aku udah gak line-an lagi sama Bhakti sekarang, terakhir line-an itu pas hari Selasa. Kalau boleh jujur, aku sedih sih. Gak ada teman ngobrol di line lagi, gak ada alasan satu-satunya lagi buat aku buka line. Di path dia juga gak ada komen-komen postinganku. Tapi seenggaknya aku udah pernah ngobrol sama idolaku itu walaupun secara gak langsung. Tapi sekali lagi, gapapa. Emang gapapa sih, karena aku bukan Stan. Nama fans gila di lagu Eminem. 

Oh iya, ntar tanggal 31 ada acara SUN5, acara stand up comedy yang menghadirkan Kemal Palevi sebagai guest star-nya. Walaupun aku gak ngefans Kemal, tapi aku udah beli tiketnya buat nonton haha. Mau ngeliat Bhakti soalnya. Mau ngagumin idolaku itu lagi. 

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com