Minggu, 19 Oktober 2014

Kehujanan

Bisa dibilang kalau bulan Oktober ini bulan kemarau. 

Setiap hari panas terik jadi menciutkan nyali buat keluar beli makan, timbul rumor kalau nanti bakal krisis air dari PDAM karena adanya perbaikan jalan ring road. Belum lagi AC di ruang depan kantor tempat CS dan teknisi bergumul rusak. Jadi tiap hari kami ngerasain panas dan gerah yang selalu bikin kami pengen bugil aja. Kami jadi sering nongkrong di ruangan dalam karena ada kipas angin.

Tapi untungnya jumat kemaren tukang Ac datang dan baikin itu AC. Bak malaikat, si tukang AC menjelma ruangan kami yang kayak gurun menjadi kutub. Keinginan buat bugil di kantor pun sirnaaaaaa.

Tapi tetep, cuaca di luar sana panasnya ganas. Tadi malam aja aku sampe buka baju dan gak pake selimut butek andalanku saking panasnya. Ini mau berenang atau mau tidur? Ceplosku pas ngeliat penampilanku tadi malam.


Kadang ada momen dimana langit gelap mendung, tapi gak hujan hujan juga. Dasar pehape! Rasanya tu kayak ada orang yang suka sama kita tapi gak nembak-nembak.

Sedih, baru kali ini kangen hujan seberat ini. Kak Ira sampe ngarep banget ada hujan turun tengah malam. 

Dan aku ngarep, tadi malam itu hujan aja. Supaya penyebab Zai yang gak datang ke rumahku karena hujan deras itu lebih bisa aku terima daripada Zai gak datang ke rumahku karena ke Tenggarong, entah sama siapa.

Sabtu di minggu kemaren Zai datang ke rumahku dengan mengetok pintu, bukan dengan nelpon aku bilang kalau dia udah di depan rumahku kayak biasanya. Begitu aku keluar rumah datangin dia, kalimat pertama yang bilang adalah,

"Hapeku hilang."

Jelas lah aku kaget, HILANG LAGI???

Gak lama dia nyodorin plastik besar, isinya boneka. Otomatis aku keingat bulan Mei tahun kemaren, hapenya hilang habis beliin aku boneka.

"Hilang dimana? Kapan? Ngapain juga kamu beliin aku boneka? Keulang lagi dah yang kayak kemaren..."

"Aku belinya tadi kok."

Dia pun cerita panjang soal hilangnya itu hape. Kejadiannya habis wisuda, dia sama teman-teman SMA makan-makan trus gatau deh itu hapenya ngilang. Dalam hati aku spontan nyeplos, 

"Itu sih gak ngajak aku datang ke wisudamu sengggg."

Eeeh jangan gitu Cha!

Sambil melukkin boneka yang dia kasih, aku berkali-kali bilang kalau dia itu ceroboh. Dia senyum, dan bilang kalau seminggu ini kami bakal gak ada komunikasian karena hapenya hilang itu. Ditambah lagi kalau dia diterima kerja di perusahaan sawit di Sangatta, bulan November atau Desember dia bakal berangkat.

Huaaa lap ingus mana lap ingussssssss??!!

Dan sabtu malam, malam kemaren, genap seminggu dari kejadian itu. Tapi Zai gak datang ke rumahku, dia juga gak ada kasih kabar. Aku mau mikir positif, mungkin dia belum beli hape, lagian dia juga gak hapal nomor hapeku, tapiiiiiii susah. Pikiranku diganggu sama rasa cemas dan takut. Takut dia marah sama aku, takut dia gak mau ketemu aku lagi, takut------

Ketakutan mendorongku buat bbm-in Yofi, adeknya. Aku juga mau bbm-in Kak Echa, kakaknya supaya aku bener-bener tau Zai lagi dimana. Tapi pas aku aktifin data selulerku, data selulerku gak mau aktif, gak ada tanda 3G atau H di layar hapeku. Udah restart hape matiin hape lepas baterai sampe lepas simcard trus pasang lagi tetep aja gak bisa. Mau ngais-ngais tanah rasanya.....

Aku pinjem hape Kak Dayah buat bbm-in si Yofi, kebetulan Kak Dayah punya kontaknya Yofi. Gak peduli deh Khansa teriak meraung-raung gak terima hapenya Emaknya digerayangi orang lain. Yofi bales bbm ku, dia bilang Zai nya ke Tenggarong. Aaaaaakkkk pasti ke festival lampion. Mungkin sama temannya, aku gak nanya sih. Habis itu aku balas makasih aja ke Yofi. Nelan kekecewaan bulat-bulat.

Coba sama aku ke Tenggarongnya. Eeh paling gak dibolehin Nyonyah kesana malam-malam. Yaaa seenggaknya coba kabarin aku gitu kah huaaaa.

Jadilah malam itu aku tidur cepat. Aku gamau nangis, aku mau berusaha buat biasa aja.

Besoknya aku yang rencananya gak mau galau malah tegalau, karena pas malamnya itu aku temimpi Zai. Di mimpi itu Zai ke rumahku minta maaf, trus dia pamer hape baru yang katanya dia dikasih orang karena udah nolong orang itu  haha. Aku curhat ke Dita lewat bbm, ke path lewat postingan listening-ku huhu. Juga curhat ke Nina, gara-gara Nina bbm aku ngasih tau kalau dia punya kontak bbm-nya Arighi. Setelah dia bebuih ngapakin aku soal Arighi, aku tecurhat sama dia. Nina santai tapi bijak nanggapin curhatku, gak berubah, sama kayak dulu. Dia juga ngasih saran yang menghibur. Sumpah, langsung keingatan jaman SMP waktu masih akrab-akrabnya.

Nina nyaranin aku buat bbm Yofi lagi, minta tolong sampaikan ke Zai kalau ada waktu suruh ke rumahku. Yaudin langsung kulakuin. Dengan senang hati atau kepaksa, entahlah, Yofi mau nyampaikan pesanku.

Malam ini aku nungguin dia datang. Aku berharap banget dia datang dan jelasin dia kemaren kenapa gak datang, kalau perlu minta maaf. Ahaha keharatan, dia datang aja itu udah bikin aku senang banget. Bahkan aku koar-koar ke Dita kalau dia gak datang malam ini berarti dia gak mau ketemu aku.

Sampe akhirnya Yofi bbm kalau Zai nya ke rumahku hari Rabu. Alhamdulillah dapat kepastian. Walaupun bukan malam ini tapi yang penting ntar datang, kalau gak datang baru silahkan hamuki, begitu kata Dita pas aku kasih tau.

Yaaaa semoga aja dia datang. Aku pengen ketemu dia, sepengen aku pengen kehujanan lagi.

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com