Selasa, 14 Oktober 2014

Efek Hormones

Kali ini aku bakal ngebahas tentang series favoritku, Hormones Series. 

Gak secara keseleuruhan mendetail sih aku bahasnya, gimana ya, aku juga males sih buat bahas, udah banyak gitu blog-blog yang bahas soal Hormones, dari episode-episodenya sampe pemain-pemainnya. Lagian sebenarnya bukan itu yang pengen aku bahas disini, tapi aku mau bahas soal efek yang ditimbulkan Hormones, efek yang aku sama Kak Ira rasain.

Oke, mulai dari ceritanya dulu deh, eh lebih tepatnya asal mula aku ketemu Hormones. Hormones The Series ini sebenarnya remake dari film berjudul sama, yang dibintangi sama Chantavit Dhanasevi dkk, aku paling ingat sih sama Chantavit haha soalnya itu aktor favoritku,




Secara kebetulan aku nonton film itu, terus aku searching di Google, eh malah banyak yang bahas soal Hormones Series ketimbang filmnya. Dan seriesnya beda banget sama filmnya, dari segi ceritanya sampe pemain-pemainnya.  Dari review-review yang ditulis sih rata-rata pada bilang seru, bahkan sampe ada yang bilang kecanduan buat nonton terus. Makin penasaran sih, sebagus apa sih Hormones Series itu?  Perasaan filmnya aja udah bagus.

Besoknya pas pulangan aku iseng searching di Youtube, trus nonton deh episode satunya. Ternyata seruuuuuuuu!!!! Pemain-pemainnya pada masih muda, ganteng-ganteng cantik-cantik cucok-cucok.  Ada Peach Pachara, yang main di film Suckseed, film favoritku waktu SMA, dan gak cuma dia aja lah yang main di series itu, tapi ada 13 pemain yang namanya terlalu susah untuk diketik-kecuali-di-copast, apalagi buat diucapin. Nama orang Thailand memang gitu, susah dilafalkan trus anehnya lagi nama panggilannya pasti satu suku kata dan gak nyambung sama nama lengkap mereka. 

Lanjut ke ceritanya ya, jadi ceritanya tuh tentang kehidupan pemain-pemainnya itu, mereka bersekolah di sekolah yang sama tapi beda-beda kelas, beda tingkatan juga. Masing-masing punya masalah sendiri, mulai dari masalah keluarga, masalah perilaku, masalah di sekolah, masalah persahabatan, sampe ya tentu aja masalah percintaan, magnet series, dan kayaknya magnet dari semua series yang selama ini ada. Intinya masing-masing punya story sendiri, dan kadang saling berkaitan juga. 

Dari semua pemain dan storynya, aku awalnya suka sama masalahnya Mhog dan Mint, yang diperanin sama Sirachuch Chienthaworn atau nama panggilannya Michael (tuh kan, gak nyambung) dan aku gak tau namanya siapa soalnya si Mint itu bukan pemeran utama. 



Nah mereka ceritanya itu pacaran, tapi si Mhog nya itu cuek bitil, teman-temannya aja sampe gak nyangka kalau Mhog itu punya pacar soalnya gak keliatan kalau dia punya. Mhog orangnya gak romantis, kalau di line sama Mint selalu lambat balesnya karena keasikan baca buku. Suatu hari si Mhog nonton film sendirian, lucu ya kayak gak punya pacar gitu, dan pas pacarnya nanya dia tadi seharian ngapain aja, dengan entengnya jawab nonton dan bilang kalaupun mau ngajak Mint, Mint gak bakal mau karena gak suka .Trus Mint nya ngambek, Mhog janjiin Mint buat nonton bareng. Mereka akhirnya nonton film, film yang sama kayak waktu Mhog nonton sendirian. Sebenarnya tujuan Mint mau nonton itu bukan karena pengen nonton filmnya,tapi karena pengen manja-manjaan sama Mhog. 

Tapi waktu Mint ngode-ngodein Mhog kayak megang tangan atau nyandar di bahu Mhog, eeh si Mhog gak ngerespon, malah tegang banget nonton filmnya, eeeeeeeeh pas si Mint nya mau nyandar, si Mhog refleks majuin posisi duduknya, lebih fokus buat nonton filmnya itu. Si Mint kesal disitu, dia langsung keluar dari teater bioskop, tapi si Mhog masih larut aja sama kefokusannya. Pas filmnya selesai si Mhog nya tetep aja gak ngeh kalau si Mint itu ngambek atau marah. Habis itu Mintnya tambah kesel tambah marah sama Mhog, kelahian deh. Beberapa hari kemudian si Mhog mergokin Mint jalan sama cowok lain, si Mhog buntutin, ternyata mereka nonton film yang waktu itu juga Mint sama Mhog tonton. Mint sama cowok itu mesra-mesraan di bioskop. Abang Mhog langsung sakit hati. Nyessssssss.

Sederhana sih ceritanya Mhog, tapi membekas di hati. Aku jadi ingat Zai kalau liat Mhog haha, karakter yang dia mainkan itu nah Zai banget, cuek-cuek gimana gitu. Oh iya, ternyata Mhog itu pernah main di film Hormones, bareng Ungusumalynn Sirapatsakmetha atau Pattie Ung, yang main di Hormones Series juga. 





Pantesan kayak pernah liat mukanya gitu, sekalinya emang bener pernah main di filmnya.

Awalnya aku suka Mhog, awalnya, karena habis itu Mint-nya kagak ada nongol lagi, dan otomatis cerita mereka berakhir, Mhognya malah jadi dekat sama Khwan, yang diperanin sama Pattie. Terus aku jadi suka sama ceritanya Phai sama Sprite, yang diperanin sama  Thanapob Leetanakajorn (Thor) sama Supassara Thanachart (Kao).
Lumayan complicated sih, jadi ceritanya Phai ini bad boy yang punya geng yang solid banget. Geng itu hobinya kelahian mulu, apa-apa pake kekerasan gitunah. Ketua geng nya yang sudah lulus dan baru jadi anak kuliah punya pacar bernama Sprite, yang kebetulan teman satu sekolahnya Phai dkk. Sprite ini orangnya cantik, playgirl, bisa dibilang murahan gitu karena suka have sex sama cowok-cowok.

Suatu malam pas bubuhan Phai ngumpul, ada Sprite juga tuh, nah pas momen Phai sama Sprite lagi di beranda loteng berduaan, Sprite ngegodain Phai, dan tadaaaaaaaa mereka ciuman deh. Phai-nya jadi suka sama Sprite, dan Sprite kayaknya juga suka sama Phai, karena setelah itu ada kejadian buruk yang nimpa Sprite dan Phai selalu ngelindungin dia. Mereka sadar kalau mereka sama-sama sayang, trus Sprite mutusin pacarnya yang ketua geng-nya Phai itu. Phai sebenarnya gak maksud buat ngerebut pacar ketua geng yang dia udah anggap kayak kakak sendiri, tapi gimana ya, dia udah kadung sayang sama Sprite. Nah udah deh mereka pacaran, tapi masalah gak selesai sampe disitu aja, masih ada masalah lain, sedih eh--- nonton deh kalau penasaran!

Bener eh, aku jadi ketagihan nonton Hormones, dan suatu kebanggan tersendiri kalau kecanduanku itu menular ke orang. Kak Indra adalah orang pertama yang tertular, Kedua Kak Maya. Kami tiap hari nonton Hormones, rela pulang telat demi ngabisin satu sampe dua episode. Trus aku promote mati-matian sama Kak Ira, alhamdulillah nambah lagi deh orang yang ketularan. Aku suka banget sama Phai alias Thor. Pokoknya kalau episede yang ada Phai sama Sprite aku suka!!!!!! Aku sampe berharap mereka jadi the real couple, cocok banget soalnya.


Oke, langsung ke efek yang ditimbulkan sama Hormones.

Pertama, yang pasti aku sering pulang telat gara-gara nonton itu. 

Kedua, aku jadi kemimpi sama Thor, aku follow instagramnya trus aku ambilin foto-fotonya hohoohohoho ganteng banget bad boy gitu mukanya. Perlahan bayangan Ko Chun-Teng, pemeran utama di film You Are The Apple of My Eye pun mulai pudar, tapi aku tetep suka kok sama dia, cuman sekarang lagi demen-demennya sama abang Thor.

Ganteng kan? Cakep kan? Aku sempat mikir kalau Thor berambut pasti tambah keren. Eeehhhh sekalinya enggak, ngg ganteng sih cakep sih tapi malah bagusan botak, kalau berambut pesona bad boy nya langsung ilang, malah kayak cowok-cowok  manis.


Efek kedua, eeeh ketiga kali ya, aku jadi pengen punya rambut kepang kelabang kayak Sprite. Di seriesnya, Sprite alias Kao itu selalu ngepang rambutnya gitu, bagusssssssss. Kepangannya tu rada susah, kepangnya di sisi-sisi rambut trus kepangannya digabung trus dikuncir satu deh. Bingung? sama, eike juga bingung ngejelasinnya. Mungkin foto di bawah ini bisa menjelaskannya.


Nah, jadilah di suatu hari aku maksa-maksa Kak Ira buat ngepangin rambutku. Kak Ira udah berusaha keras, sisir beberapa kali, liat video tutorial kepang di youtube, sampe ngebasahin rambutku biar nurut, tapi tetep aja gak bisa persis. Trus aku iseng-iseng bikin tutorial pengepangan rambut hahaha.



Efek keempat, efek terakhir sekaligus efek paling gila yang ditimbulkan sama Hormones, aku jadi kehimungan kalau liat produk yang diiklanin di selama penayangan Hormones Series. Waktu liat Du**x di supermarket, aku sama Kak Ira cekikikan. Waktu aku sama Kak Muti jalan beli pisang gapit keju, di jalan kami liat ada orang pake motor (yang kami duga) Unblocked, motor Honda yang dipunyain sama Tar, salah satu tokoh di Hormones Series. Aku sama Kak Muti sampe mau ngejar itu motor hahaha. Tapi sempat mikir sih, emang itu beneran motor Unblocked ya? Soalnya keren banget kalau beneran ada di Indonesia.

Yang paling himung dan gila sih, pas ngeliat Freshlight, produk pewarna rambut dari Thailand kah Korea aku lupa juga. Aku, Kak Ira, sama Kak Yulita ngeliat Freshlight di Foodmart, langsung teriak jejeritan kayak nemuin harta karun bawah tanah, Aku sama Kak Ira aja sih yang teriak, Kak Yulita cuman bisa geleng-geleng kepala. Kami tu padahal mau langsung beli, tapi ragu gara-gara ada tanggal di bawah kemasannya tu, tahun 2013. Gatau itu tanggal apa, takutnya itu tanggal kadaluarsa. Yaudin jadi pupus harapan mau boyong pulang ke rumah. Eeeehh sekalinya kami nemu barang itu di Guardian Plaza Mulya, ada promo juga tambah seribu rupiah bisa dapat satu. Emang direstui banget kayaknya buat beli. Tanpa pikir panjang, akhirnya kami ambil deh dari tempatnya bertengger.

Malamnya Kak Ira pake, rambutnya jadi coklat tapi di atasnya aja hahaha. Dia semakin pengen beli buat ngeratain coklatnya itu. Sementara aku pake pas paginya, aku kucuk-kucuk ke rumah Kak Ira sejam sebelum berangkat kerja. Takut cyinnn ntar kalau pake di rumah dimarahin Nyonyah. Lagian kalau pake ini juga dimarahin kok sebenarnya, cuman akunya aja yang nekat.

Cara pakenya cukup gampang, pewarna rambut itu foam, jadi dikocok sampe warnanya nyatu, dikocok sampe membentuk foam atau busa. Trus dibalurin di kepala kayak lagi pake shampo, plus rambut dikacak-kacak juga biar semakin nyerap warnanya. Ditunggu deh kurang lebih empat puluh lima menit. Habis itu rambut dicuci dan dikeringkan, lalu dipakein treatment.

Ini ada poto-poto behind the scenes-nya pewarnaan rambutku.



Tralalalalalalalala trililiiiiiii rambut ekes jadi!


Bubuhan kantor pada ngasih pujian sama rambutku. Apalagi Kak Muti, dia sampe panas mau punya rambut coklat juga. Sumpah, mereka gak kena sogok kok bilang rambut ini bagus haha.

Bertolak belakang sama orang rumah. Waktu hari pertama rambut coklatku, Mama gak ngeh. Aku sujud syukur karena gak perlu buat nyepol rambutku setiap di dekat Mama. Nanda yang baru liat langsung ngeh abis, dia geleng-geleng kepala dan bilangin rambutku itu rambut salon Mbak Wenny huhu. Besoknya Kak Fitri acak-acak rambutku begitu pertama liat. Malamnya dia sengaja teriak nyaring-nyaring, "Astagaaaaa rambutmu tuh, rambut sumber air sudekat!" seolah-olah kayak baru pertama kali liat tunah. Hal itu memancing perhatian Mama. Doi langsung datengin aku dan acak-acak rambutku.

"Astaga rambutmu Cha, hih jeleknya, kayak lonte!"

Cengkeraman Mamaku ke rambutku makin kuat. Belum lagi sama muka jijiknya. Dan julukannya ke aku itu loh huhu, sakitnya tuh disini Makkkk., Shock cyinn dibilangin kayak gitu sama Emak sendiri.

Kalau menurutku sendiri sih, aku ngerasa senang aja ada perubahan sama penampilanku. Poniku juga udah gak rata lagi, aku panjangin dari bulan Juni sampe sekarang gak aku potong. Iya sih dengan rambut coklat tanpa poni jatohnya jadi kayak tante-tante, tapi aku suka haha.

Kak Ira semakin rajin make Freshlight, dia udah pake empat kali bahkan. Sementara aku udah dua kali ini pake hahaha. Demi warnanya jadi keliatan natural tu pang. Bubuhannya sampe bilang mendingan kami ke salon aja sekalian daripada beli berkotak-kotak Freshligt, berkali-kali balurin ke kepala. Tapi Kak Ira nolak, dengan alasan,

"Kalian gak tau sih rasanya ngacak-ngacak rambut pake Freshlight, enak bangetttttt, itu dah sebenarnya yang aku kangenin."

Dia mah bisa pake sendiri, lah aku dipakekan sama dia. Tu anak emang doyan udak-udak rambut orang, cocok buat diberdayakan di salon kayaknya.

tuh kan, girang banget kan kak ira-nyaaaa

Itu foto pas pemakain Freshlight untuk kedua kalinya. Kak Ira sih berencana buat pake Freshlight lgai, gila tu orang bener-bener ketagihan,

Dengan efek yang aku rasain setelah nonton Hormones, aku jadi mikir, ternyata kita bisa suka atau bahkan beli suatu barang bukan karena lagi butuh, tapi karena penasaran. Dan betapa bangganya suatu iklan bisa mejeng di suatu acara yang ratingnya tinggi, karena otomatis mereka kena imbasnya.

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com