Sabtu, 20 September 2014

Niat Jahat

Perasaan di rumah itu gak ada yang mewarisi sifat rempong Mama. Aku, Nanda, dan dua kakakku keliatannya woles-woles aja kalau ngelakuin. Eh tapi aku gak woles-woles juga sih, aaaa tapi yang jelas aku gak serempong Mama tadi pagi. Entah sih itu bisa dibilang rempong apa enggak.

Tadi pagi, aku yang tidur di depan tv dibangunin Mama buat kerja jam setengah delapan. Beliau merintahin aku buat mandi di kamar mandi sebelah aja, karena kamar mandi yang biasa dipakai mandi itu baknya lagi mau dikuras sama beliau. Its okay to be fine sih. Tapi apa daya panggilan alam gak bisa ditolak, mendadak aku pengen buang air besar, dan kalau mau kayak gitu tuh harus di kamar mandi yang ada baknya itu. 

"Bentar Mak Icha mau beol duluuuuuu." kataku sambil ngibrit ke dalam kamar mandi buru-buru.

Lagi asik-asiknya bebuangan air besar, terdengar gedoran pintu kamar mandi dari luar.

"Cha lakasi sudah kamu tu di wc bejam bejam memuyaki haja!!!!!!!!'

Astaga Mamski!!!!!!! Ngapain pake acara gedar gedor pintu segala neriaki aku gitu? Kayak satpol PP ngegerebek kamar kos mesum ajaaaa huhuhuhuhuhuhuhuhu.


Alhamdulillah yang mau dibuang akhirnya gak keluar lagi haha. Jadi aku langsung ke kamar mandi sebelah, kamar mandi yang biasa dipake buat cuci baju, cuci piring, sama wudhu. Isinya cuman ada keran, selang, ember gayung, dan mesin cuci. 

"Lakas-lakas mandinya lah, sudah jam berapa ini." Lagi-lagi Mama bekicau.

Aku nyalakan keran, trus mau ngambil gayung di atas mesin cuci. Eeeehhhhh kedengaran lagi kicauan---

"Coba tu mandi pake gayung! Jangan bekeran haja!"

Diiiiihhhhhhh gedeknya! Orang aku baru mau ngambil gayung kok! Aku kesel banget, trus aku jawabin aja, "Tau ay Mak.". 

Malah dijawabin,

"Dasar, sudah tuha masih diatur atur!" 

Kesel bangettttt. Refleks ay kubanting itu gayung. Mama ni rempong, tau ay harus pake gayung, maulah aku mandi di bawah kerannya gitu bebungulan gitu hhhhhhhhh. 

Istighfar Cha istighfar----

Tapi emang kesel sih, kita tu udah tau gitunah apa yang harus dilakuin. Mama tu seolah-olah memperlakukan aku kayak anak kecil. Contohnya aku tu udah niat nyapu, eh pas otw ke ditarohnya sapu, si Mama bekicau nyuruh aku nyapu, pake ngomelin aku dikiranya aku lupa sama tugasku itunah. Hhhhhh jadi males kalau udah kayak gitu, niat yang udah ngegebu-gebu jadi melempem. Juga kalau nyuruh jangan pulang malam, selalu nyuruh jangan lewat dari jam sepuluh. Dari jaman Kudungga mah aku udah tau kalau pulang ke rumah harus jam segitu, lagian teman jalanku juga gak mungkin jalan sampe jam sepuluh lewat, dia juga dilarang, kecuali Zai kali ya haha. Tapi Zai ngerti kok kalau aku cewek berbatas, batas jalan sampe jam sepuluh. 

Kesel gitunah, dikasih tau hal yang sebenarnya kita udah tau. Kayak Kak Ira, dia juga dilarang pulang lewat dari jam sepuluh. Kalau udah dikasih tau gitu, dia jawabnya, "Nanti aku pulangnya tengah malam, gak pulang kah." Dia sama kesalnya kayak aku, tapi aku gak berani ngejawab kayak gitu ke Mamaku, gamau dilombokin aku huhu. Sebenarnya gak boleh sih kesal sama orangtua, yeaaah i know, tapi gimana ya emang kesel sih...

Sama aja kayak user-user yang gak sabaran. Aku yang niatnya mau kerja rajin ramah tamah sama user jadi males kerja gara-gara user yang asal masuk aja padahal gerbang masih ditutup, belum jam buka. Niat baikku (?) yang mau beramah tamah sama mereka mendadak jadi niat jahat karena ketidaksabaran mereka huhu, Sama juga kayak siapa aja gitu di kantor yang pas aku mau berdiri nyambut user trus ada yang di kantor, siapapun, ngomong, "Cha. ada user." seolah-olah kayak aku gak tau, hhh betenya. Lagi-lagi, sebenarnya salah sih kayak gitu, salah kalau aku kesel aku bete. Tapi mood yang udah terlanjur jelek karena itu bisa bikin sikap kita juga jadi jelek. 

Aku jadi ingat Kak Uun pernah ngomong sama aku, di siang bolong pas Kak Fajar lagi makan siang di dalam dan Kak Indra gak turun kerja. Semenjak teknisi gak di ruang atas lagi dan ditempatkan satu ruangan sama CS, jadi di ruang depan, aku sama Kak Indra ngerasa terbantu dengan kehadiran mereka. Kami jadi lebih enak kalau mau nanya-nanya, servis juga jadi bisa ditunggu, trus teknisi kadang suka bantuin CS ngelayani user. Nah Kak Fajar itu yang paling sering bantuin CS, tanpa disuruh, sementara Kak Uun jarang, kalaupun disuruh pun juga suka nolak. 

Aku kaget waktu siang-siang itu dia mendadak curcol,

"Sebenarnya aku tu mau bantu kalian, tapi jangan banding-bandingkan aku sama Fajar. Niatku yang dari mau bantu jadi gak mau bantu, karena kalian suka banding-bandingin aku sama dia.  Kasih tau temanmu tu." Begitu kata Kak Uun, sambil nunjuk kursi Kak Indra. 

Waktu itu aku cuman bisa gasped aja. Ohhhh jadi gitu kenapa dia gak bantuin kami. Niat baik Kak Uun mendadak berubah pas ngeliat ketidaksabaran kami, dan sifat kami yang selalu ngebandingin dia sama Kak Fajar. Iya sih, dibanding-bandingkan itu gak enak, gak enak banget. Aku jadi ngerasa gak enak sama Kak Uun. Ternyata kita sama Kak, niat kita sama-sama bisa berubah kalau dirusak. Oh, mungkin niat semua orang kali ya. Iya kali. 

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com