Senin, 29 September 2014

Ngebontang

Kabar gembira untuk kita semuaaaaaa, eeh gak ding kabar gembira cuman untuk aku, ngggg dan empat orang lain sih, yaitu Kak Ira, Kak Yulita, Kak Uun, dan Pak Eko, assistant manager kami dai Yogyakarta yang udah di Samarinda semingguan dalam rangka kunjungan rutin.

Dua hari kemaren kami berlima ke Bontang buat gathering, sekaligus buat kunjungan ke dealer-dealer handphone. Dua hari yang memorable banget, gak kelupain.

Yang harusnya berdelapan pada ikut eeeh yang ikut cuma empat orang, lima sama Pak Eko. Itu karena dadakan gitu, sebenarnya Kak Ira udah tau dari hari Kamis, trus dia ngasih tau aku sama Kak Yulita.

"Tapi masih rencana Cha, soalnya orang pusat belum approve. Ntar kalau sudah di-approve, baru aku mau bilang ke kalian. Tapi mulutku ni gatal Chaaaaaaaaaaa tau aja kan kamu." kata Kak Ira.

Aku seneng banget waktu dikasih tau itu, maka dia bilang dua hari pake nginap, aaaaaaaa senangnya!!!!! Pulangnya aku langsung minta ijin ke Nyonyah alias Mamaku, untungnya dibolehin, ya karena ada Kak Ira tupang, cobanya kalau gak ada kakak sepupuku itu pasti gak boleh deh hiks. Resiko jadi anak pingit.



Tapi aku gak mau ngebayang-bayangin apa-apa sih, takutnya ntar gak jadi trus kecewa deh ekes. Aku juga bilangnya ke Mama itu belum pasti sih. Akhirya kami dapat kepastiannya hari Jumat, lebih tepatnya malam Sabtu. Gila kan, di-approve-nya pas malam besoknya harus udah berangkat. Untung aku udah bilang duluan sama Mama, kalau yang lain kasian bilangnya mendadak gitu. Kak Indra gak bisa ikut karena gak dibolehin Bapaknya, Kak Maya sama Kak Muti gak bisa karena gak dibolehin suaminya, Kak Fajar gak ikut karena katanya ada acara hari Minggu.

Yaudinnnnnnnnn jadi cuma empat anak NCC yang ikut. Sedih sih, tapi gak bisa dipungkirin kalau aku senang banget. Kapan lagi bisa liburan ke Bontang, yaaaaaaa walaupun l;iburan gak sampe keluar pulau tapi seneng aja gitu, ke Beras Basah boooooo aaaaaaaaa!!!!!!!

Malam itu aku siap-siap packing sama nungguin Kak Ira dan Kak Yulita yang lagi keliling Samarinda nyari rental mobil. Zai kusuruh datang buat nganterin ke rumah Kak Ira, aku rencananya nginap di rumah Kak Ira jadinya gak rempong pagi-pagi. Sekalian aku juga mau pamer secara live sih sama dia hahahahaha. Jadilah aku lompat-lompat kegirangan pas dia pertama datang, trus menggelinjang di lantai pas nyeritain betapa mudahnya Mamaku ngasih ijin karena ada embel-embel Kak Ira.

"Kasiannya pang yang gak pernah liburan..." katanya sambil geleng-geleng kepala.

Setelah capek kegirangan dan gelinjangan, aku ngambilin tas-tas plastik yang isinya barang-barang kelengkapanku buat ke Bontang. Ada tiga sampe empat plastik yang aku muatin baju-baju sama peralatan kecantikan macam hand and body lotion, sikat gigi, deodorant, sabun cuci muka, softlens plus air softlens. Aku bawa tas ransel juga sih tapi gak cukup jadinya aku pake plastik-plastik itu.

"Bawaanmu tu gak kebanyakan kah? Sini nah kuseleksi!" Zai langsung ngerampas tas ransel dari peganganku.

Kalau diliat-liat aku juga kehimungan sih, ngapain tu nah sampe bebawa-bawa novel komik baju sampe lima setel. Akhirnya dikurang-kurangin deh. Mama yang ngeliat aku lagi bongkar muat barang-barang ke tas sama ke plastik langsung nyamber,

"Cha, Cha... kamu tu masa beplastikan gitu! Maka ada tas Bapak yang umroh tunah bisa dimuati itu!"

"Gak ah Mak pake ini aja." kataku sambil ngelirik Zai. Seperti biasa, dia senyum-senyum aja kalau aku udah dibilangin gitu sama Nyonyah.

Jam sembilanan Kak Ira nelpon, nanyain aku dijemput aja atau diantar Zai. Aku bingung, aku tanya ke Zai dia bilang terserah aja, aku ni aneh ya hahaa padahal niatnya kan emang mau diantar sama Zai. Pas aku tanya Mamaku, beliau langsung bilang dijemput Kak Ira aja. Isss sumpah disitu aku gak enak sama Zai, kayak Mama tu gak percaya gitunah kalau aku bener-bener nginap di rumah Kak Ira. Yasudah ay dijemput Kak Ira, Zai juga langsung pulang habis itu.

Jadi fix malam itu aku nginap di rumah Kak Ira. Kami menyayangkan banget bubuhannya yang gak bisa ikut huhuhuhu tapi kami gak mau sedih-sedihan terus sih. 

Besoknya, aku sama Kak Ira bangun jam setengah enam. jam setengah tujuh lewat Pak Eko nelpon nyuruh ke kantor buat jemput dia terus nganterin dia buat ambil mobil di rental. Nyampe disana aku ditinggal, beenyem di kantor. Aku pikir mereka bakalan bentar aja jadi aku cuman duduk kalem aja selama nungguin dia. Eeeeh sekalinya lumayan lama sih, aku sempet aja gitu berapa kali gonta ganti gaya rambut padahal rambut jelek aja tuh, sama dari yang awalnya gak mau pake eyeliner jadi tepake.

Sekitar jam tujuh aku sama Kak Ira cusssss balik ke rumah  Kak Ira karena Kak Yulita sama Kak Uun nungguin kami disana. 

tukang ojek siap beraksi di jalan
Di jalan aku terima telpon Mama yang nanyain aku udah berangkat apa enggak, trus nanyain---

"Antimu. Sudah kah antimu?"

"Hapemu? Hapeku? Iya-iya ntar diaktifin terus kok Mak."

"Antimu bukan hape! Sudah kah?"

Sumpahhhh mama ini ngomong apa sih, rasa pengen kujawabin 'Hatimu kah maksud Mama? Hati Icha lagi sdih Mak soalnya si Zai gak ada nanyain aku atau ngasih ucapan safe trip gitu'-----

"Apa Mak?

"ANTIMU!!!!! Sudah kamu minum lah? Hhhhh ai!"

"Ooooh Antimo! Iya udah diminum tadi, Kak Ira juga."


Astaga ay orang Banjar pang lah, ngomong O jadi U hahahaha. Maaf lah Mak. Lagian Mama juga ngapain pake nanya udah diminum apa enggak, ya pasti kuminum lah. Pake bawain buat Kak Ira juga disuruhnya Kak Ira minum juga -___-

Akhirnyaaaaaaa jam delapan kami berangkat. Fix berlima, Pak Eko yang bawa mobilnya. Kami nyusurin jalan sambil ketawa-ketawa. Suasana jadi cair eh, dari yang sok-sok jaim gitu gara-gara ada Pak Bos Eko, akhirnya jadi the way we are, begilaan begosipan becekikikan benyanyian nyaring-nyaring, dannnnnnn tentu aja, selfie!




Di jalan aku sempet tidur sih. Tapi tebangun gara-gara mobil ngerem mendadak. Lama-kelamaan Pak Eko semakin nyeremin bawa mobilnya, Waktu di Gunung Menangis, ada insinden truk tebalik gitu, maka Pak Eko semakin sering ngerem mendadak, kalau mau ngejalankan mobilnya tuh kami sampe mau tejungkang ke belakang dan berakhir dengan kepala tehantup ke depan. Pernah juga mobil mendadak temundur dan ngantam mobil di belakangSeremmmmmmm, mulai deh pada paranoid bubuhan cewe-cewe. Aku serasa lagi di film Fast and Furios rasanya huhu. Kak Yulita mulai pasang tampang takut nyawa melayang, tampang takut banget gitu hahaha bikin ngakak. 

"Sorry, saya biasanya bawa yang matic sih yang manual udah lama gak bawa." Pak Eko ngeles.

Dengen menempuh perjalanan sekitar tiga jam setengah, akhirnya kami sampe juga di Bontang. Aaaaaaaaaaaa Kak Upiin im comingggggggggggggg!!!!!!!!!!]

(Tau Kak Upiin kan? Ituloh, comic asal Bontang, pernah aku ceritain di postingan Pafahal Udah Jadi Ipin haha baca aja deh.)

Agenda pertama yaitu ke dealer-dealer. Kak Uun yang pernah tinggal di Bontang berfungsi banget kali ini. Dia ibarat GPS atau Here Drive yang ngasih tau arah-arah jalan di Bontang. Ada untungnya juga Kak Uun ikut. Selain buat jadi peta, dia juga bisa jadi tukang foto kami cewe-cewe.

Di dealer terakhir kami foto-foto. Fungsi Kak Uun yang kedua dijalankannya dengan baik hahaha.



Jam setengah satu kami ke Grand Raodah Hotel buat chek-in. Mama nelpon aku nanyain aku udah nyampe apa belum, trus nanya aku tadi muntah apa kagak. Trus dengan sengaknya Mama nanyain aku lagi,

"Cha kamu gak diketawain sama temanmu kah kamu bekresek?" 

"Enggak sih emangnya kenapa Mak?"

"Kamu tu gak malu kah bebawaan pake plastik, padahal maka kalau kada mau pake tas Bapak bisa pake tas lain. Tas selempangmu yang coklat tu gin bisa, baju-baju biaraja taroh di ransil."

Spontan aku keingatan kresek alias tas plastik besar yang isinya tiga tas plastik. Iya juga ya, aku gak malu kah? Yang lain pada bawa tas, sementara aku? Kayak orang yang jualan sandal keliling huhuhuhu. 

Bungulnya kamu Chaaaaaaaa. Bisanya tunah aku kepikiran buat pake tas kresek aja.

Aku langsung minta bawain sama Kak Yuls (panggilan akrabnya Kak Yulita), biar aku yang bawa tasnya dia bawa kresekku huhuhu jahat ya. Kak Yuls ngakak ngetawain aku tapi untungnya dia mau aja bawain kresek itu huhuhu.

Gak gede-gede banget soh hotelnya tapi cukup nyaman kok. Yaaaa bagi kami yang gak pernah tidur di hotel, bukan nyaman lagi tapi udah himung. KEGIRANGAN.

Kegirangan liat satu bed yang sebenarnya bisa muat buat kami bertiga, kegirangan liat wastafel, kegirangan liat sandal hotel, kegirangan liat AC, kegirangan liat toilet duduk, kegirangan liat shower. Kegirangan (atau lebih tepatnya keudikan) kami terabadikan di video berikut ini:



video


Belum puas dengan video, kami pun selfie, menunjukkan betapa senangnya kami satu ranjang hahahaha.




Jam dua-an gitu Kak Yuls tebantai ketiduran, lalu Kak Ira nyusul tidur juga. Sementara aku masih fokus buat nonton Hormones Series 2 Episode 11. Episode yang terlalu sayang untuk dilewatin. Apalagi pas bagian Dao sama Mamanya berantem, trus malamnya mereka baikan secara gak langsung, aku refleks tenangis, teingat over perhatiannya Mama. Dao itu aku banget, Mamanya Dao itu Mama banget.

Kelar dengan Hormones, aku udak-udak bungkusan gorengan yang tadi pagi dibeli sama Kak Ira waktu sebelum berangkat. Sumpeeehhh kelaparan bingit, maka cemilan yang dibeli udah pada habisan, sisa gorengan aja. Mau makan tapi makannya ntar jam 4 lewat aja kata Pak Eko.

Mendekati jam setengah empat, Kak Yuls sama Kak Ira masih betah aja ngebo. Ngeliat muka lelap mereka, jiwa jahilku timbul hahaha.


Padahal aku motoin Kak Ira juga loh tapi udah dihapus sama dia huhu dasar gak mau ketahuan kalau kebo juga hahahaha.

Eeeeh sekalinya rencana makan molor sampe jam setengah lima gara-gara bubuhannya keenakan tidur.

Trus kami cusss ke Bontang Kuala, salah satu wisata unggulan di Bontang. Waktu pertama masuk, kami disuguhin sama gapura yang bertuliskan,"Selamat Datang Di Bontang Kuala." Woowwwww emejing! Aku kelinjangan di mobil.

keliatan gak sih tulisan di gapuranya?  keliatan aja gin
Bontang Kuala bisa disebut juga sebagai kampung air, kampung nelayan, karena tempatnya didominasi oleh lautan yang menghampar luas dan rumah-rumah penduduknya dibangun di atas laut itu, dari kayu ulin.

Kami parkir mobil di depan warung-warung yang jualan ikan-ikan, dodol-dodol, sama terasi-terasi khas Bontang. Terus masuk ke dalamnya lumayan jauh sih, tapi seru! Ngeliat rumah-rumah ulin, kayu ulin sebagai pengganti tanah, ngedengar suara gedebuk gedebuk suara motor yang lewat diatas ulin itu dengan lajunya. Nah untuk yang terakhir itu bisa dibilang ngebetein juga sih. Kak Yuls sampe nutup telinga kalau ada motor lewat kalau laju-laju haha.

Menyadari perut yang belum ada diisi dari jam satu tadi, kami pun mutusin buat makan disitu. Sambil nikmatin angin semilir yang berhembus, deru speedboat, cabe-cabean pake baju dimasukkan yang teriak-teriak kegirangan, dan alunan lagu dangdut yang gatau penyanyinya siapa tapi lirik lagunya memorable banget, haruskah haruskah gitu liriknya.

Ada penampakan kami di Bontang Kuala mhuehehehe





Entah karena telat makan atau emang saatnya perut bergejolak karena pengen buang yang besar-besar, Kak Ira kebelet nyari obat pencahar, Dulcolax. Yaudah ay keluar dari tempat makan menuju parkiran kami nyari-nyari si Dulcolax itu. Akhirnya ada warung, Kak Ira pun langsung masuk.

"Gak ada eh. masa tadi dia nanya Dulcolax itu apa." kata Kak Ira begitu keluar dari warung itu.

Warung kedua, lebih parah. Begitu Kak Ira masuk, si ibu-ibu warung itu juga gak tau Dulcolax itu apa, trus begitu dijelasin Dulcolax itu apa eeeh ibunya malah nyaranin buat beli Kiranti. Hahaha sumpah ngakak.

"Dulcolax itu barang langka di Bontang Kuala. Wah kayaknya bagus tuh dijadiin materi stand-up." Kami tambah ngakak begitu denger omongan Kak Ira dan mukanya yang makin bete itu.

Next kami ke Cafe Singapore, mau foto-foto sama Patung Merlion, Singapore ala Bontang. Kami binal banget fotonya disana, lebih binal lagi aku sama Kak Ira berharap bisa ketemu sama Upiin disana.

anak ilang

di belakang ada merlion aaaaaaaaaaa
Saking binalnya kami sampe kami bikin insiden. Kami itu terdiri dari aku sama Kak Yulita sih. Awalnya kami berdua tuh sibuk ngeliatin foto-foto, trus ketemu foto yang posenya tu pada hancur semua, pada gak siap. Gara-gara mas-mas yang fotoin kami tunah dia tu asal jepret aja, gak pasang aba-aba gitu, nyuruh lagi terus terus terus gitu huhu. Nah di foto itu Pak Eko posenya lagi ngeliatin Kak Ira sambil senyam-senyum. Hahaha kami tu gak kuasa ay buat ketawa, trus ngelakuin apa yang biasa kami lakuin kalau liat foto lucu, yaitu di-capture. Pak Eko yang lagi di sebelah kami ternyata ngikik geli juga sambil ngeliatin hapenya. Kami bingung, tu orang kenapa ketawa-ketiwi juga, apa yang dia ketawain itu sama?

"Kenapa Pak Eko, jangan-jangan ngetawain foto kita Kak---" kataku ke Kak Yuls. Pak Eko masih ngikik geli, gak lama dia mampangin hapeku ke kami berdua, dannnnn nunjukkin satu foto. Ternyata memang sama, apa yang aku sama Kak Yuls ketawakan sama apa yang diketawakan Pak Eko. Kami makin gak kuat buat nahan ketawa.

Tapi jeng-jeng-jeng!!!!! Kak Ira disebelahku gak ikut ketawa, malah nunjukkin muka marahnya. Dia-marah-banget-kayaknya. Aku ajak ngobrol juga dia jutekkin. Aku lupa dia ngomong apa waktu itu, yang jelas dia jadi gak suka sama kebiasaan kami yang suka capture foto orang terus dijadiin lelucon. Aku sama Kak Yuls saling liat-liatan sambil pasang muka gaer. Atuttttttt.

Suasana jadi dingin habis itu. Pada bediam beranai, gak roha haha hihi kayak tadi. Kak Yuls pasang muka cool, Kak Uun melototin Merlion, Pak Eko autis sama hape, sementara aku sok sibuk nelpon Zai, sok-sok pamer kalau udah nyampe di Bontang, dan ujung-ujungnya malah nuduh dia lagi malam mingguan sama Dian teman satu kampusnya.

Selang beberapa menit kemudian, emang dasar orang baik ya, dia buka obrolan sama kami berdua., juteknya disudahin. Yaudin kami to the point minta maaf huhuhu.

"Habisnya kalian sih, kesal akuuuu! Kalau fotoku sama Uun gapapa, inii fotoku sama Pak Eko! Kalau diliat istrinya mati aku." Kak Ira cemberut lagi. Kami cepet-cepet baikin dia, duuuh maaf ya Kak~

Untungnya keadaan udah mulai normal kembali. Ketawaan lagi, ngobrol-ngobrol lagi, pukul-pukulan lagi. Aku behimat mukulin Kak Yuls yang kegirangan karena pacarnya, Kak Nico, mau datangin dia ke hotel. Kak Nico yang hobi travelling itu juga gak lagi di Samarinda. Dia nelponin Kak Yuls, nanya Kak Yuls dimana. Terus Kak Nico mau datangin dia.

"Lima belas menit aja jar nyampe ke Raodah jarnya." Kak Yuls tersipu-sipu pas ngomong gitu. Aku sama Kak Ira langsung envy. Enaknya panggggg malam mingguan sama pacalllllllllllll.

Tapi biarpun gak sama pacar, sebenarnya malam mingguan ini enak kok. Aku seneng banget bisa malam mingguan di kota orang, sama bubuhannya, tanpa perlu khawatir ditelpon Mama disuruh jam sepuluh harus udah pulang.  Aku senanggggg banget ngeliatin pemandangan kota dari jendela mobil, ditemani sama lagu-lagu, salah satunya lagu Taylor Swift yang judulnya Shake It Off. Gara-gara keseringan mutar lagu itu, aku jadi suka, padahal awal lagunya keluar aku gak suka karena Taylor Swift-nya kayak bukan jadi dirinya sendiri gitu, kemana jiwa country-nya kemanaaaaaaaa?

Sampe-sampe lagu Taylor Swift jadi original soundtrack adegan Pak Eko ngejutin pas bawa mobil, kayak tiba-tiba ngerem atau tiba-tiba maju. Kalau udah kayak gitu kami spontan teriak, "Eeeehhh!!" dan selang beberapa saat kemudian Pak Eko bilang, "Sorry." dengan antengnya haha.

Pulangnya aku sama Kak Ira ke apotik di seberangannya hotel Raodah. Alhamdulillah Dulcolax-nya dapet hahaha. Tapi gak alhamdulillah banget buat Kak Yuls. Ternyata Kak Nico gak jadi datang, dia ngerjain Kak Yuls aja orang dia aja lagi di Melak gitu, delapan jam dari Samarinda trus kalau mau ke Bontang mau berapa jam lagi. Hahahahahaha eh huhuhuhuhu deh Kak kami berdua buat engkau. Tapi lucu sih sebenarnya ngeliat muka Kak Yuls yang bete hahah mirip aku kalau dikerjain Zai. Ternyata kita sama ya Kak suka dikibulin lelakian.

Lanjutttttt ke hari kedua, sekaligus hari terakhir di Bontang. Tujuan yang udah ditunggu-tunggu dari kemaren-kemaren yaituuuuuuuuuuuuuuuuuuuu Pulau Beras Basah!!!!!!!!!!!!!!!!! Aku excited banget, soalnya belum pernah kesana. Dan kesananya pun harus nyebrang pulau pake kapal. Wuuuuuuuhhhhh udah terbayangkan betapa serunya ntar otw kesana maupun udah disana.

we are ready for Beras Basah!!!!!
Sampe di Pelabuhan Tanjung Laut, kami nyari kapal buat nyeberang kesana. Dapat sih, cuman bisa dibilang perahu bukan kapal. Cuman gapapa sih yang penting bisa nyeberang dan menikmati keindahan si cantik dari Bontang itu.


Yang jadi masalahnya itu, jarak antara daratan sama perahu yang mau dinaikin itu cukup tinggi. Kami ciwik-ciwik sempat takut buat turun. Tapi ternyata Kak Ira sama Kak Yuls berhasil turun, sampe di perahu, menyusul Pak Eko dan Kak Uun. Sedangkan aku, masih di atas, ketakutan buat turun. Sumpah aku gemeteran banget.

"Issss aku gak ikut dah takuttttttt. Have fun ya kalian semua!" kataku mau ninggalin mereka.

"Yaudah hati-hati ya," kata Pak Eko datar. Duh dianggap serius ternyata huhuhu.

Aku emang paranoid sama yang namanya ketinggian yang berhubungan sama air. Waktu berenang sama bubuhan SMK di Hotel Victoria, aku takut sama perosotannya yang landai banget dan licin.  Lutut adek lemes bangggggggg lemes. ngeliat yang begituannnnnnnnnnn.

Bubuhannya gemes sama aku yang gak turun-turun. Pak Eko ngebantuin aku biar bisa turun ke perahu, sementara Kak Uun ngerekam momen itu. Asemmmm!!!!



Berkat kesabaran dan keteguhan mereka dalam menuntun aku turun, akhirnya aku bisa menjejakkan kakiku di perahu.


Sumpahhhhh malu banget sama bapak-bapak perahunya, penakut ekes gueeehhhhhh. tapi gapapa sih emang aku beneran takut. Maaf ya semuaaaaaa xixixixixixi

Kami menempuh perjalanan sekitar empat puluh lima menitan. Di perahu seru banget, walaupun adrenalin terpacu karena ombaknya waktu itu lumayan besar. Mataku pedes kepercik air asin mulu. Trus telinga juga jadi sunging karena ngedengar suara mesin perahunya. Aku juga sebenarnya bingung sih itu perahu atau kapal, setauku perahu gak ada mesinnya, didayung gitu. Aaaa whatever lah yang penting nyampe ke Beras Basah.

Tadaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa akhirnya nyampe!!!!!!!!!!!! Tapi lagi-lagi aku ketakutan karena harus naik ke jembatannya. Benci deh benci banget, pengen rasanya nyewa Superman buat nyebrangkan aku.

Alhamdulillah ketakutan, eh lebih tepatnya keparanoidanku terbayarkan sama indahnya Pulau Beras Basah. Airnya yang jernih udah keliatan waktu kami di jembatan. Pantainya cantik !!!!!!! Jadi makin nafsu mau nyebur.





Kelihatan cantiknya gak sih? Itu Kak Uun yang motoin pas airnya lagi surut huhu.

Tapi sebelum nyebur kami nyantai dulu sama silver queen, yang kami beli sebelum otw ke Beras Basah. Santai belum lengkap tanpa silver queen~




Habis itu kami main banana boat. Awalnya tuh aku gak mau main sih, soalnya aku takut ntar dijatohin terus kepalaku nimpa apa gitu kah sampe bedarah. Tapi bubuhannya pada maksa, ditambah lagi bubuhannya pada roha koar-koar betapa serunya naik banana boat. Okelah lajui ayok kita naik!

Tapi sayangnya gak foto dulu sih pas mau naiknya huhuhu. Pak Eko kesian gak ikut, dia jagain tas-tas kami haha dia juga sih yang bilang kalau dia ke Beras Basah cuman mau bobo ciang aja huuuuu.

Pak Eko si penjaga pantai dan tassssss
Sebelum naik kami yang terdiri dari aku, Kak Yuls, sama Kak Ira mohon-mohon sama Om yang punya banana boatnya supaya kami gak dijatohin. Eh kayaknya aku sih yang behimat mohon-mohonnya haha. Kak Uun sama anak cowok yang ikut naik banana boat malah pengen banget dijatohin.

Dannnnn aaaaaa ternyata asik banget!  Teriak-teriak di tengah lautan luas, kesimbur air asin, seru binggooooooo!!!!!!!!!!! Ku kira aku gak bakal bisa berkutik di atas banana boat tapi ternyata masih bisa gelinjangin kaki di air, trus Kak Ira sempat aja ngaitin pengait pelampungku yang belum kukaitin haha. Kak Uun juga sempat-sempatnya ngajak kenalan anak yang ikut naik banana boat.

Om nya ternyata gak ingkar janji, dia gak jatohin kami. Kak Uun sama anak cowok yang dia ajak kenalan protes, sementara aku cuman cekikikan aja hihihihi.

Belum puas dengan banana boat, kami mutusin buat main rama-rama, kayak banana boat gitu perahu karet cuman bentuknya kayak kupu-kupu. Awalnya kami kira itu namanya butterfly, perahu karet yang bisa terbang trus kita dijatohin di air eeeh ternyata namanya rama-rama. Aku juga baru searching di google apa itu rama-rama, dan rama-rama itu sejenis serangga yang bentuknya kayak kupu-kupu, biasa disebut ngengat. Oooohhh pantesan mirip.

"Om, ntar dijatohin gak ini?" tanya Kak Ira ke orang yang punya rama-rama, orang yang sama pas di banana boat,

"Naik aja duluuuuu." katanya sambil cengengesan. Memberikan jawaban yang gak memuaskan. Ditambah lagi pengait pelampung ada empat, kelebihan satu dari pengait pelampungnya banana boat. Aku jadi curiga, kayaknya rama-rama ini berbahaya deh....

Perahu karet rama-rama itu bisa dinaikin enam orang sampe delapan orang. Kali ini giliran Pak Eko yang ikut main bareng kami. Dan ibu dari anak cowok yang main sama banana boat sama kami itu juga ikut naik rama-rama. Btw, ibu itu lucu. Waktu kami manggilin Pak Eko dan nyuruh dia buat duduk di atas  aja gak usah di bawah, si ibu itu ikut manggilin juga.

"Iya Pak Eko di atas aja Pak Eko!" katanya heboh.

Aku spontan ngakak sengakak-ngangaknya trus nolah noleh ke Kak Ira dan Kak Yuls.  Bisanya tunah dia manggilin nama Pak Eko, kayak kenal aja lagi.

Gak lama ibu itu nyambung lagi, "Iya laki-laki harus di atas, perempuan di bawah." Diiiihhhh girang banget kayaknya ibu itu.

Aku, Kak Ira, sama Kak Yuls ngobrol-ngobrol sama ibu itu. Asalnya dari Surabaya, liburan kesini buat refreshing habis suaminya meninggal. Ajigileeeee nyari obat galau gitu kah Buuuuu. Nah terus Ibunya nanyain kami juga, yaudah ay kami jawab. Pas dia tanyain Pak Eko.

"Enggak Bu saya sopirnya aja." jawab Pak Eko kalem. Aku makin gak kuat buat gak ngakak.

Formasi di rama-rama itu aku di depan sebelah kiri, Kak Ira di belakangku, si Ibu di depan kanan, Kak Yuls di belakangnya, Pak Eko di tengah alias di atas, dia nunggangin bagian tengahnya rama-rama.

Rama-rama mulai bergerak ditarik speedboat menuju tengah laut. Awalnya biasa aja, sama kayak naik banana boat. Ciwik-ciwik teriak wajar, teriak karena keasikan, tapi lama-lamaaaaaaaa aaaaaaaaaaaaa om yang di speedboat nakal, dia narik rama-ramanya kenceng banget, sampe ngapsul. Udah kayak amor aja lagi. Deg-deg an banget kampretttttttt!!!!!!!!! Teriakan yang wajar tiba-tiba jadi teriakan yang sangar, pokoknya teriak sekencang-kencangnya karena ketakutan. Rasanya badanku disitu teguncang-guncang, Air lautan nimbrung di kaki-kaki kami. Aaaaaa rasanya kayak mau terjun aja ke laut, terombang-ambing gitu rama-ramanya bergoyang dahsyat. Tanganku sekuat tenaga megangin pegangan di sisi kiri sama dibawahnya. Sumpah aku takut banget, teriak minta pulang pokoknya huhuhuhu gila eh laju banget dia nariknya maka dihantam aja lagi ombak. Gak dijatohin ke airnya sih cuman yaaa itu sensasi ngebutnya speedboat yang bikin rama-ramanya bergoyang dahsyat dan bisa bikin kita jatoh sendiri. Memacu adrenalin banget! Rasanya kayak meregang nyawa huhuhuhu. Abis bingung antara mau tetap aja di atas rama-rama atau lepas pegangan dan memasrahkan diri jatoh ke air.

Pas kelar dan kembali ke tepi, badan kami udah lemes banget tuh. Apalagi aku. Soalnya cuman aku yang tertunduk lemas gak bisa berkata apa-apa lagi, sementara yang lain masih bisa ketawaan bahkan nyebur ke air. Si Ibu itu masih eksis dengan kegirangannya, dia teriak-teriak kesenangan puas gitu sama rama-rama terus dia teriak,

"Woiiiiiii ada yang pingsan!!!! Panggilkan dokter cintaaa, dokter asmara juga bolehhhh!!!! Hahahahaha!!!" sambil nunjuk aku.

Astaga Ibu itu hiperaktif banget. Masih belum siap dengan aksi minta tolongnya, dia ngomong ke Pak Eko yang udah turun ke air bareng Kak Ira, dia ngomong, 

"Pak Eko tarik saya donggg Pak Eko, saya putri duyung Pak Eko tarik saya donggggggggggg." dengan riangnya plus kaki-kakinya ngipik-ngipik di air persis kayak putri duyung.

Pak Eko lagi-lagi cuman senyum menyeringai, speechless tuh kayaknya dia gak bisa berkata apa-apa lagi. Hahaha Pak, Pak, coba ketawa ngakak kayak aku Kak Ira Kak Yuls. Sumpah heh Ibunya itu jadi hiburan banget. Ibunya ikut ngakak juga sama kami, entah dia mau tertawa sama kami atau ngetawain dirinya sendiri juga hahaha.

Tapi makasih loh Bu, gatau nama Ibunya siapa, makasih udah ngolokin atasan kami HAHAHAHAHA.

Capekkkkkkkkkkkkk diguncang perahu karet. Kami langsung cuss beli es kelapa, balik ke markas.




Terus kami main-main pasir, nikmatin Pantai Beras Basah, pasirnya ada yang halus kayak pantai-pantai pada umumnya ada juga yang pasir yang rada kasar, mirip beras gitu pasirnya. Makanya disebut Beras Basah kali ya.


Seru bangetttt walaupun airnya lagi surut tapi it's okay to be fine. Kelilang keliling, main pasir, nyanyi lagu Broken-Hearted nyaring-nyaring, beketawaan. Aaaaaaaaaa pantai!!!!!!!!!









Puas mainan, kami kembali ke markas buat membersihkan diri, Pas di bilik kamar mandi kami bertigaan mandinya haha susah banget mandi dengan fasilitas air dari jerigen minyak. Uyuh cyinnn numpahin airnya ke ember. Jadi kangen si Odah, ituuuuu si Hotel Raodah, kamar mandinya enak pake shower jadi bersih mandinya gak kayak gini. Aaaaaaaaaa miss you Odah!!!!!!! rasnya pengen meluk Odah erat-erat.

Udah siang banget juga saatnya balik ke Samarinda huhuhuhuhuhuhuhuhu, Sedih banget ninggalin Beras Basah. Aku ntar datang lagi insya allah honeymoon sama suami hahahahahaha tunggu aku Berbas!

Kami nunggu perahu kami datang sambil puas-puasin diri foto di jembatan.









Dari atas jembatan aku liat Om banana boat, spontan kuteriakin,

"Good job Om, kerennnn!!!!!"

Om-nya bales teriak, 

"Iya nanti kesini lagi ya!!!!" 

Kak Yuls bales lagi, "Iya Om doakan moga rejekinya lancar yaaaaa!!!!!!!" 

Kak Ira yang ngeliatin kami saling balas-balasan sama Om banana boat pun ngomong,

"Katanya sangkal sama Om-nya, kok sekarang malah dibilang good job hahahaha."

Di jembatan banyak yang nungguin kapal dan perahu untuk nyeberang ke pulau. Termasuk sekumpulan pemuuda scuba diving, mereka sampe ngajakin kami buat naik kapal mereka pas kapalnya dateng hahaha.

Akhirnya kami nyeberang pulauuuuuuuu!!!!!! Sumpah turun dari jembatan ke perahunya ekstrim juga huhu, Lagi-lagi menjerit dalam hati manggilin Superman.

Alhamdulillah di perjalanan pulang naik perahu gak ada adegan mata kelilipan air asin laut. Mungkin karena jarang ada ombak terus posisi dudukku di depan bukan di belakang kayak waktu pertama nyeberang pulau tadi. Angin bersemilir enak banget, sampe bikin aku kelelep pules dengan posisi duduk haha.

Nyampe di dermaga kami turun dari perahu. Melintasi semacam pemukiman penduduk gitu. Rumahnya sambung menyambung bedepanan, kayak bangsalan. Ada satu rumah yang ber-plang, "Dugem 21 Karaoke." Aku langsung mukul Kak Yuls dan nyuruh dia buat liat tulisan itu.

"Itu tempat karaoke ya? Wah hebat!" kata Kak Yuls riang.

Eeeeh makin kesini makin banyak aja rumah ber-plang. berembel-embel karaoke. Ada Diamond Karaoke,  Hasrat Karaoke, Naf Karaoke, ada apa lagi ya aku lupa saking banyaknya. Sumpahhhhhhh banyak, berjejer rumah-rumah ber-plang karaoke tanpa helat, dari yang sebelah-sebelahan sampe ada yang bedepanan. Setiap kami nemukan rumah berplang kami jadi heboh sendiri. Ribut banget, gimana gak ribut orang hampir semuanya beroperasi. Maka gak ada peredam suaranya lagi. Rata-rata lagu dangdut semuaan yang terdengar. Trus yang bikin gaspednya lagi di setiap rumah berplang itu di terasnya ada cewek-cewek berpakaian seksoy nangkring duduk disitu, ada yang sampe merokok. Gasped adek bangggggggggggggg.

Kami sebut itu daerah sebagai kampung karaoke. Bontang emang super, tempat karaoke dengan mudahnya ditemui disana, sementara Dulcolax------

Keluar dari pemukiman itu, kami pun naik ke mobil. Siap ketemu Samarinda. Muka-muka lemas kangen bantal di rumah menghiasi isi mobil.  Bukan cuma lemas tapi merah, sumpah yaaaaaaaaaaaaa terpana banget ekes liat muka ekes sendiri, merah-merah gitu pipi kayak kepiting direbus, kayak habis ditonjok. Muka Kak Yuls jadi latat menghitam. Muka Kak Ira juga merah kayak kebakar. Kalau Kak Uun sama Pak Eko mah perasaan gak ada perubahan.
muka-muka minta pulang
Di mobil kami mutusin buat tidur aja. Capek tenan. Tapi sempet aja kebangun gara-gara Pak Eko beradegan gedebak gedebuk lagi. Tapi kali ini kami biasa aja, udah maklum haha.

Jam lim akami mampir di RM Tahu Sumedang. Pak Eko mutusin buat shalat sementara ciwik-ciwik ke toilet buat buang yang kecil/ Sampe di toilet kami ngeliat air banyakkkkkkk baget (yaiyalah namanya juga toilet!) dan jadi keingat perisitiwa mandi gak puas di Beras Basah tadi. Huhuhuhuhuhu rasanya pengen mandi lagi saking ngerasa gak puasnya, mandi di toilet itu. Kak Yuls masang tampang mupeng terus-terusan selama di toilet. Ngekek cyinnn gue liatnya.

Sekitar jam tujuhan lewat kami sampe di Samarinda. Aaaaaaaa senang banget, pulang-pulang mandi lagi deh trus bobo cantik.

Kehimungan dua hari kemaren masih ngebekas sampe sekarang. Muka merah-merah kayak bendera upacara, tangan merah-merah kayak habis dikerok, cerita-cerita lucu mengalir mewarnai hari Senin yang  roman-romannya biasanya ngebetein ini.

Termasuk cerita Pak Eko. Dia chat Kak Ira di yahoo messenger, dia bilang kalau dia bersyukur banget kemaren bisa nyampe ke Bontang dengan selamat. Dia sebelumnya gak pernah menempuh medan sejauh itu, dannnnnnnnnn baru kali itu juga bawa mobil manual, jadi masih dalam tahap belajar.

Aaaaaaaaa pantesan Pak gedebak-gedebuk gitu, sekalinya emang gak bisa bawa mobil manual huhuhu. Gilingan deh Pak Eko, kalau dia ngaku dari awal mungkin kami ogah deh ke Bontang. Good job Pak huhu,

Huuuuuufffffhhhh itu deh rasanya liburan. Dalam satu provinsi aja udah seru apalagi sampe di luar provinsi luar pulau atau bahkan luar negeri ya? Pengen cyinnnnnn.

0 komentar:

Poskan Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com