Sabtu, 06 Desember 2014

Alasan Gak Suka Sejenis

Tadi pagi sebelum Nanda berangkat kuliah, Nanda cerita banyak soal teman-teman kuliahnya yang datang ke rumah buat kerja kelompok. Sebagai kakak yang baik, aku dengerin setiap kalimat yang ngalir dai bibir monyongnya yang dari dulu udah disebut-sebut mirip Suneo. 

"Trus Ndes (dia manggil aku Ndese, kata pengganti Kakak), ada teman saya yang tiba-tiba nanya saya, dick itu apa, blowjob itu apa, shemale itu apaaa. Saya bingung lah jawabnya, untung ada Rohmat yang jawabin. Mukanya tuh datar lagi pas jawabnya hahahahaha."

Aku sih gak heran Nanda tau istilah begituan. Referensinya banyak, gara-gara dia juga aku jadi tenonton film Thailand judulnya Jan Dara, filmnya Mario Maurer. Ya emang gak baik sih udah tau dan ngerti di umur yang belum layak nikah, apalagi dia itu cewek, berjilbab pulak astaga heh. Tapi asalkan dia gak mraktekkin aja sih ke dalam ke kehidupan sehari-hari, dihhhh naudzubillah deh jangan sampe. 


Aku dengar blowjob itu aja pertama kali dari dia, trus Zai dengan santainya ngejelasin pengertiannya itu -_____-  Tapi kalau shemale sih....

"Eh eh emang shemale itu apaan? Saya gak tau juga tuh."

"Ituloh Ndes, ah masa kau gak tau? She itu apa? Dia cewek kan. Male itu pria kan? Jadi, cewek cantik tapi punya alatnya cowok, biasanya para lesbian sih." 

Nanda pun dengan sepenuh hati nyeritain kalau di situs porno itu ada banyakkkkkk shemale. Belum lagi di Thailand, tambah banyak. Aku makin ngerasa kasian aja sama adikku yang semakin hari semakin binal aja.

Rasanya aku pernah dengar ada kasus cewek yang dilahirkan dengan dua kelamin, tapi itupun dia harus pilih salah satu dia mau kelamin apa. Itu kan karena memang Tuhan yang kasih dua kelamin, lah kalau shemale? Itu bisa berarti cewek yang punya anu cowok, bisa juga transgender cowok jadi cewek Aku jadi gak habis pikir, buat apa sih jadi shemale? Gak bersyukur banget.

Dan buat apa jadi lesbi? Dulu aku pernah posting tentang lesba-lesbi kayak gini, dan bikin aku dapat insiden (baca di postingan Gak Seslebor Diary), tapi gak bikin aku kapok berpikir aneh soal lesbi. 

Tunggu, aku bukannya mau rasis (?) atau agamis sih, tapi gimana ya, aku gelisah aja. Mungkin karena udah terlalu dekat sampe gak mau pisah dan akhirnya pacaran bahkan nikah. Mungkin orang bisa suka sejenis karena berpikir "semua cowok tuh sama aja, brengsel!" atau "gak ada cowok yang peka dan pengertian!" Mungkin karena sama-sama cewek, mereka jadi bisa saling mengerti, saling memahami, udah saling tau aja gitu gak kayak kalau sama cowok harus nebak-nebak, kalau sama cowok kita bilang gapapa eh dikira gapapa beneran padahal ada apa-apa. Nah kalau sesama cewek kan udah tau tuh begitu, jadi gak ada istilah kamu-gak-peka.  Rumah tangga jadi adem ayem deh.

Mungkin kayak gitu kali ya. 

Tapi masa sih? Kalaupun seandainya pacaran sesama jenis itu dihalalkan, aku juga pikar pikir berkali kali buat kayak gitu. Menurutku yaa pacaran sesami jenis itu malah lebih nyiksa batin. Rata-rata mah cewek pada sensitif, apalagi kalau lagi PMS, nah kalau sama-sama sensitif piyeee? Trus cewek juga biasanya sama-sama gengsi buat minta maaf duluan. Cewek juga terlalu peka perasaan, suka neg-think juga, apa-apa yang sebenarnya gak jadi masalah malah jadi masalah. Trus kalau cowok kan cuek, datar, gak kayak cewek yang drama abis. Mau cewek model kayak apapun yang tomboy pasti ada unsur dramanya, cuman beda-beda kadarnya. Belum lagi kalau misalnya berantem, masa jambak-jambakan rambut? Iya kalau cewek yang jadi cowok itu rambutnya pendek, lah kalau misalnya sama-sama panjang? Belum lagi kalau sama-sama nangis kejer, saingan gitu. Kan gak lucu. 

Menurutku sih, memahami orang yang sifatnya sama kayak kita itu jauh lebih susah daripada memahami orang dengan sifat yang bertolak belakang sama kita. 

Kalau sama cowok, pas kita ngambek mungkin memang dicuekkin, tapi kita belajar dari situ kalau gak semua hal-hal nyebelin itu bisa jadi masalah, dan kita jadi orang yang merugi kalau ngambek melulu. Beda kalau pacaran sama cewek, kita jadi sensitifan, gedek sendiri, mau ngambek juga, kelahi mulu deh. Nyakitin batin sama urat aja. 

Inti dari postingan ini apa ya, nggg aku cuman mau kasih tau aja sih, kalau sifat kita yang beda jauh sama pacar itu gak usah terlalu dipermasalahin, selama dia sayang sama kita, pasti dia gak jahatin kita. Dan jangan anggap semua cowok itu sama aja, sama brengselnya. Ada kok cowok yang baik hati, yang rupawan hatinya. Emang kita mau gitu dibilangin semua cewek sama aja? Gak mau kan.

Udah ah, mau operazi zebra nih, mau operasi Nanda maksudnya, pasti dia lagi baca FF ni. Daaaahhh

0 komentar:

Poskan Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com