Sabtu, 27 Desember 2014

Mabuk Game

Pehape itu pelakunya bukan cuma manusia, apalagi cowok, tapi juga handphone. 

Eh, pesan atau chat yang masuk ke hape maksudnya. Kirain si dia sms eh ternyata operator. Kalau isinya tentang ngingatin kita supaya jangan lupa makan entar bisa mati sih gapapa, lah ini nawarin promo atau paket harian. Kita udah gak mau kok masih aja ditawarin, mangkel hati adek bang operatorrrrrr. 

Trus BBM, bukannya BBM dari si dia (lagi) eh ternyata broadcast. Maka isinya pada nyebar pin, invite pinnya anu, anaknya baik deh ganteng lagi, invite pinnya ini, anaknya udah lama jomblo mau dapet pacar biar gak dijodohin sama orangtua, invite pinnya ini ya last, invitenya pinnya------ 

Nah ini nih yang pehape yang ngeselin, dari Line. Berharap ada yang chat gitu atau ninggalin komentar di postingan, bunyi notif malah jadi penanda kalau kita dapat undangan buat main Line Let's Get Rich. Tiap hari tuh pasti ada aja yang invite. Awalnya sih biasa aja, tapi lama-lama gedek juga. Aku gak main Get Rich woyyyyyyyyy!!!!!!

Mungkin kalau undangan main Get Rich itu kayak undangan kawinan, pasti udah tekumpul undangan yang kalau ditumpuk tingginya bisa mencapai tinggi sekulkas tiga pintu. 


Game online satu itu emang lagi nge-hits banget sih. Bubuhan kantor pada main itu, Nanda juga. Dita katanya udah bosen. Kalau aku mah udah bosen dengerin musik Get Rich yang teng teneng teng teneng trus teriakkan, 

"Kartu Kesempatan!", 

Landmark telah dibangun!" 

"Huaaa, aku kehilangan kota aku..." 

"Dua belas!"

Gak di kantor, gak di rumah, yang didengerin itu-ituuuu aja. Nanda tuh pake sengaja nempelin hapenya ke telingaku, buat perdengarin lagu musik Get Rich itu grrrrr.

Tiap hari mereka pada megang gadget masing-masing, ngajakin buat duel (maafkan ya kalau salah, gak ngerti istilahnya apa kalau di Get Rich) Mereka cekikikan sendiri, ngedumel sendiri, kegirangan sendiri, nyumpah-nyumpah sendiri, banting hape sendiri. Mereka juga suka ngajak (atau lebih tepatnya maksa haha) aku buat download Get Rich trus main bareng mereka. Jawabanku selalu sama, 

"Gak suka main game."


Aku tipe orang yang gak doyan-doyan banget main game, waktu kecil aja aku gak suka mainan di Timezone atau Amazon, tempat bermain gitu, mendingan ke Gramedia borong komik atau godain mas-mas kasir (yang ini bohong). Malah baru sekarang aku suka ke Amazon atau Timezone-nya buat jadi atlet basket, eeh main basket disitu maksudnya.

Pas COC juga lagi booming, dan mungkin masih sampe sekarang, aku juga dipaksa buat main. Flappy Bird juga, mainnya gak sesering orang-orang yang penasaran banget sama itu game. Rata-rata semua game yang heboh dimainin orang gak ikut bikin aku heboh. Aku suka mudah nyerah sih, kalau sekali udah kalah yaudah kalah. Kalau ditanya suka main game apa, mungkin aku cuman bisa jawab,

"Sama yang kayak bapak-bapak ibu-ibu di kantor Kecamatan. Main Zuma."

Kalau menurutku sendiri sih aku aneh aku gak suka main game. Apalagi di jaman sekarang yang game online-nya banyak, game offline juga gak kalah banyak. Rata-rata orang pada suka ngabisin waktunya buat main game. Saking sukanya sampe lupa makan, lupa minum, lupa tidur, lupa tugas, lupa punya rumah kalau main game online nya di warnet.

Bahkan sebuah game bisa bikin kita lupa kalau kita punya temen, atau pacar. Yang gak punya pacar mah enak bisa lupa kalau dia itu jomblo haha ngenesnyaaAA.

Ehhh lanjut, nah aku tuh kadang ngerasa bego banget kalau ngajakin ngobrol orang yang lagi main game. Antara bego kok-kamu-ngajak-dia-ngobrol-sih-padahal-matanya-ke-hapenya-gitu-chaaa sama bego kenapa-kamu-kesel-cha-padahal-dia-gak-salah-cuman-main-game-doang. Obrolan jadi gak asik. Ucapan yang kita kira itu buat tanggapan dari apa yang kita omongkan eeeh ternyata wujud dari kepuasan atau kejengkelan pas main game. Belum lagi dia nanggapinnya seadanya. Dia juga gak natap mata kita, suatu hal yang jika kita lakukan di Skandivania dan Jerman akan membuat warganya sangat marah. Seenggaknya itu yang aku baca dari Travel Detik

Kalian, kita, mungkin pernah ngalamin momen yang bisa dibilang ngezelin itu. Saat lawan bicara kita bukanlah lawan bicara lagi, tapi gak lebih dari sekedar tembok. Tembok berjalan. Mau bilang kezel tapi sebenarnya itu bukan hal yang patut dikeselin. Mau bilang biasa aja tapi sebenarnya gak biasa aja....

Atau kita sendiri yang yang pernah ngelakuin kayak gitu?

Aku posting blog ini bukan karena aku benci main game, bukan juga mengutuk orang yang main game. Bukannn. Tapi gimana ya, ini tuh ngegelisahin akoeh. Dan segala sesuatu yang ngegelisahin itu enak buat dijadiin bahan tulisan. Boleh main game, boleh bangettt. Tapi jangan sampe mabuk.

Teruntuk buat Zai, ada hikmahnya juga hapenya hilang. Jadi gak mabuk game lagi. Haha apaan sih aku, udahan ya.

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com