Jumat, 19 Desember 2014

Auman Bikin Goyang

"Cha, kamu gak nonton DWP kah?" Di siang yang rintik-rintik, di rumah Dea hari Sabtu kemaren, Ikhsan nanyain aku itu.

"Hah? Di Jakarta lok itu?"

"Iya. Temenku nonton. Alah orang dekat aja tuh HAHAHAHAHA."

Djakarta Warehouse Project (DWP) itu adalah surga bagi para penikmat EDM, musik ajeb-ajeb pecinta parteh. Teman-teman waktu SMP pada nonton sih, di path mereka pada koar-koar betapa serunya nonton DWP. Bahkan kata Dea, temennya ada yang bela-belain pasang tato demi nonton itu. 

Gak perlu ikut nonton kesana, aku juga bisa tau keseruannya di artikel Nyunyu yang 

Jujur rada ngiri, coba aja bisa nonton huhu. Kalaupun misalnya ada di Samarinda pun kayaknya juga gak bisa, ya you know lah pasti aku kesandung ijin Nyonyah. Pulangnya pasti malam banget. Tau aja aku ini Cinderella yang kalau udah jam sepuluh jam dinding rumahnya langsung bunyi dan ngubah jadi Icha yang sekarang.
Makanya kalau ada yang bilang aku jelek kurang cantik, itu pengaruh sihir jam 10. Jadi kalau malam aja aku cantik bangetnya. Alaaaah apasih.

Apalagi ciwik-ciwik yang nonton pakaiannya serba terbuka. Bukannya takut dosa mau sok suci, tapi badan mirip permen mint ini gak ada cocok-cocoknya dipakein baju imut-imut kurang bahan kayak getoh :(

Tapi kalau dipikir-pikir lagi, seandainya kalau Samarinda-Jakarta bisa ditempuh pake ojek, aku juga gak bakalan kebelet-kebelet banget sih buat nonton. Saya bukan pecinta berat musik EDM, gak kayak Nanda tuh yang emang sukanya ajeb-ajeb sendiri di kamar, cinta banget sama EDM, apalagi sama Zedd. Aku sih ngucap syukur aja dia cinta sama Zedd yang ganteng itu daripada sama Taemin Shinee.

jujur, semua genre musik itu aku suka, kecuali heavy metal huhu. Yang paling disuka sih pop, kayak kebanyakan orang. Suka hip-hop gara-gara Zai. Aku lebih condong ke lagu-lagu yang sarat makna sama liriknya sih. Urusan genre musik itu nomor dua sebenarnya, yang jelas yang bikin aku jatuh cinta sama satu lagu itu rata-rata karena liriknya. Dan aku berpikiran kalau lagu-lagu EDM itu isinya pada senang-senang semua, kan aku sukanya yang galau-galau haha.

Gak cinta-cinta berat bukan berarti aku gak tau, apalagi gak suka sama lagu-lagu bergenre EDM. Banyak juga sih, cuman berikut ini yang ngebekas di otak:

Lagu EDM pertama yang aku suka datang dari Zedd feat. Hayley Williams, judulnya Stay The Night. Lagu yang gak bosen-bosen aku dengar di dua minggu pertama itu keren bangettttttt!!! Tau aja kan kalau suara Hayley itu bagus.



Lagu Rather Be-nya Clean Bandit, lagunya bagus, dia menyisipkan alunan biola yang indah banget dan ternyata bisa dipake buat ngedance.







Trus yang terakhir ini lagu dari Zedd lagi, cuman dia gak kolaborasi sama Hayley Williams lagi, tapi sama Foxes. Lagu ini mungkin jadi satu-satunya lagu EDM yang begitu aku dengar langsung kerasa jantung lagi dihunus. Pediiiihhhhh. Mirisssss. Entah kenapa, mungkin gara-gara liriknya kali ya, liriknya galau sih menurutku, apalagi pas bagian,

"Cause you are the piece of me, I wish I didn't need." 


Pas dengerin lagu ini, mata tuh bawaannya mau mandang nanarrrrrrr aja. Alis berkerut, muka melas. Pas mau ke bagian reff, pejamin mata, trus pas udah di bagian Zedd memainkan musik dengan senang hati trus ada suara orang rame-rame "Wooooooo woooooooo" " buka mata dan tatapan kembali nanar, keingat si dia yang bikin mewek selama ini huaaaaaaaa!!!!! Aneh, padahal kan lagunya kayak happy gitu, tapi pasti dah tiap aku dengerin lagunya bawaannya mau mewek aja. 

Aneh ya.

Keanehan ternyata gak cuman terjadi sama aku aja, tapi juga sama Hello Kitty (baca postingan Merangutnya Hello Kitty). Temanku itu share lagu Roar-nya Katy Perry di path dengan caption yang kira-kira isinya gini, 

"Bawaannya mau goyang mulu kalau dengar lagunya ni."

Sumpah, pas baca captionnya itu, satu pertanyaan sontak menclok di kepalaku,

"Bagian mananya Roar yang bisa dipake buat goyang?" 

Bukan cuman aku sih yang mikir gitu, bubuhan kantor juga. Menurut kami lagunya itu gak danceable. Diulang beberapa kalipun tetep aja gak kepengen goyang, malah kalau dengarin lagu itu bawaannya mau teriak-teriak nyanyiinnya. Trus kalau bikin goyang, goyangan apa yang dihasilin? Goyang pantat gitu goyang kepala goyang tangan gitu atau doyang dumang? Sumpahhhhh gak ada bayangan sama sekali.

Gak kebayang sama sekali bukan berarti aku gak kepikiran. Aku kepikiran brooooooo, kepikiran banget kenapa bisa si Hello Kity itu goyang kalau dengerin Roar. Selera musik dan persepsi orang tentang musik sih emang beda-beda, tapi yang ini kelewatan bedanya.

Dan kepikiranku itu ngebawa aku buat buka youtube, trus search Roar versi remix. Lumayan banyak dapetnya. Aku yang lagi sama Kak Indra dan Kak Ira waktu itu langsung ngakak begitu bukain videonya satu per-satu. Serasa lagi di angkot kalau dengerin Roar versi remix hahaha. Kami jadi beranggapan kalau Hello Kitty itu sebenarnya dengerin yang remic tapi karena gak ada di path jadinya dia share yang versi originalnya. Iya mungkin ya *postive thinking*





Eeeeeh tapi kalau misalnya emang yang versi originalnya bikin dia goyang, ya gapapa sih. Namanya juga selera orang beda-beda. Haha maaf ya Hello Kitty, lagi-lagi ngomongin kamoeh :'D

Udah ya, mau dengerin lagu remix-nya Roar dulu haha byeeeee!


2 komentar:

  1. asli yang Clarity itu emang asik banget didenger.. walaupun bikin goyang tetep liriknya bikin mellow. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya asik banget, kalau ada yang cover lagu clarity pake instrumen piano pasti lagunya bakal bikin mellow parah, ngalah ngalahin sakitnya tuh disini *lohhh

      Hapus

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com