Kamis, 11 Desember 2014

Bintang yang Tak Jatuh

Salah satu film yang aku nanti-nantikan tayangnya selain Hunger Games: Mockingjay Pt. 1, yaitu film Supernova KPBJ. Yap, film Indonesia, film dari tanah air. Jujur sekarang film Indonesia kualitasnya membaik, gak kayak dulu yang didominasi sama film horror berbumbu esek-esek you-know-what-i-mean yang hantunya gak ada serem-seremnya. Film Supernova ini kayak Cherrybelle, istimewa, karena diangkat dijilat dicelupin dari novel favoritku dengan judul yang sama, dan penulis favoritku dari jaman aku rajin minjem buku di Perpusda, Dewi Lestari. 

Sekitar bulan Juni, rumor novel itu bakal difilmkan merebak. Bikin aku yang bisanya cuman minjem aja dari Perpusda jadi pengen banget buat beli novelnya. Maka aku pun beli novelnya, rada kecewa sih kenapa gak dari dulu-dulu aja belinya, jadi covernya yang terbitan paling pertama huhu. Maklumnya kan keluarnya novel itu tahun 2001, udah lama banget cyinnn. Trus juga itu debut-nya Dewi Lestari. 

padahal mau beli yang covernya ini, tapi apa daya udah gak terbit



Aku belum berani nebak siapa yang bakalan meranin Rana, Ferre, Arwin, Dimas, dan Reuben. Gak ada satupun artis Indonesia yang kelintas di pikiranku. Kalau Diva, uuuuuh maunya sih aku aja yang meranin hahaha. Eh enggak ding, aku cuma berani berandai aja kalau yang meranin itu harus model juga, terus kulitnya kecoklatan, rambut hitam lurus kayak Anggun, tatapan matanya harus tajam, suaranya berat, yang pasti harus tinggi. Fahrani rambutnya dihitamin kek misalnya. 


Nah sekitar bulan September kah Oktober, aku lupa, para pemain film Supernova KPBJ pun pada bermunculan. Gak nyangka ternyata Arifin Putra meranin Reuben, si homoseksual macho. Pasangannya, Dimas, diperanin sama Hamish Daud. Nahhh para tokoh "cinta segitiga"  ada Raline Shah sebagai Rana, Herjunot Ali sebagai Ferre, dan Fedi Nuril. Dannnnnnn yang meranin Diva, bikin speechless sih, bukan karena dia jauh lebih terkenal daripada pemain-pemain lain, tapi karena dia persis sama kayak yang aku bayangkan. Perrrrrsisssssss! Suprise-nya lagi, dia itu emang beneran model, trus pendatang baru, belum pernah main film sebelumnya. Apalagi katanya niatan buat mem-filmkan novel itu emang udah lama, niat buat ngejadiin dia itu sebagai pemeran Diva juga udah lama, sampe si dia sempat 'kabur' ke Milan, eh pas kembali ke Indonesia sutradaranya belum juga nemuin orang yang pas buat meranin Diva selain dia itu. Arrrgggggghhhhhhhh semakin nafsu aja adek Bang nontonnya!

Oh iya, namanya Paula Verhoeven. Model umur 26 tahun itu berdarah Belanda-Tionghoa. Aku, yang dari ngefans banget sama karakter Diva di novel jadi ngefans sama si Paula ini. Hari-hari menjelang pemutaran filmnya yang entah aku belum tau persis tanggalnya berapa, aku bacain artikelnya di internet, save foto-fotonya, mimpiin dia tiap malam--- eh mimpiin kalau aku bisa secantik dia maksudnya.

Akhirnyaaaa aku dapat kepastian tanggal rilis filmnya, tanggal 11 Desember. Sumpah, nantiin tanggal tayangnya itu udah kayak nantiin kelahiran seorang anak. Aku pun bertekad pokoknya harus nonton hari pertama, gak mau tau. Aku kapok nelan ludah kekecewaan karena gak nonton Mockingjay hari pertama dan ujung-ujungnya jadi males nonton.



Malam kemaren, aku gak bisa tidur. Aku gak sabaran banget buat ngeliat Diva dkk. Sekaligus aku juga bingung gimana besok nontonnya. Bisa sih ijin kalau misalnya mau nontonnya siang, tapi hari Selasa kemaren aku udah ijin. Bisa sih malam, tapi gak tau pulangnya ntar jam berapa. Puzing banggggg.

Besoknya, yaitu hari ini, Hal pertama yang aku lakuin begitu bangun tidur yaitu edit fotonya Paula dan upload di Path dan Instagram.



Dan hal pertama yang aku lakuin begitu nyalain komputer yaitu liat jadwal tayang film Supernova. Dannnn sukses dibikin galau. Aku pengen banget rasanya nonton yang jam 11:30, tapi aku harus membelah diri. Jam yang memungkinkan cuman jam 19:30, tapiiiiii aku keingat terus sama petuah Mama,

"Kalau nontonnya mulainya jam delapan, gak usah nonton ya! Kalau masih tetep nonton gak usah pulang sekalian kamu!" 

Terimakasih atas peringatannya Mak.

Ada sih jam tayang yang sore, jam 16:50. Nanggung banget, kan aku pulang jam 17:00. Belum lagi ganti baju, otw ke SCP-nya, nyampe sana setengah jam kemudian deh.

Mana Kak Indra shift pulang jam 16:00. Aku kudu piye mas?

"Coba minta tolong teknisinya, kamu pulang jam setengah lima, nah mereka backup kamu sampe pulangan." saran Kak Ira.

Ide bagus, brilian malah. Tapi emang mereka mau? 

"Terserah aja aku. Coba tanya Uun." Jawab Kak Fajar singkat diakhiri dengan cengengesan begitu aku minta tolong. 

"Kamu tu mau nonton film apa sih? Film esek-esek kah?" Giliran Kak Fajar yang cengengesan.

"Sembarangan! Film Supernova tauk! Film dari novel, gak ada esek-eseknya!" 

Sumpah aku jadi sewot. Enak aja film dari novel kelas atas kayak gitu dibilang film esek-esek yang biasanya murahan! Yaaa walaupun ada adegan syur-nya sih kalau di novelnya pas Diva-nya lagi 'jualan', tapi kan itu gak syur-syur banget perasaan.

"Tuh foto yang di path-mu sensual betul!"

Astaga heh, gara-gara upload fotonya Paula Kak Fajar jadi ngira kalau film Supernova itu film--- hahaha terserah dia sih ngiranya apa, toh itu cuman gayanya Paula doang koks. Habis cuman foto itu aja perasaan yang sesuai sama tulisan itu haha.

Begitu Kak Uun datang, entah darimana dia tadi pergi, aku langsung pasang cengiran selebar-lebarnya. Pas mau ngomong, eh dia...

"Sudah tau aku! Pergi sudah." 

"Yeeeee tau dari mana?" 

"Tau lah! Iya gapapa, pergi aja. Mau nonton apa sih?" 

Langsung ay aku teriak sekenceng-kencengnya haha. Aku lupa aku jawab apa enggak itu pertanyaan, eh kayaknya aku jawab deh. 

Jam setengah lima teng, aku melesat pergi layaknya bintang jatuh, sampe lupa absen huhu. Kak Ira yang udah pulang dari jam empat tadi udah nyampe di XXI. Dia sms aku bertubi-tubi dengan isi yang ngasih tau kalau dia lagi di kafe XXI, trus di Stroberi, terakhir di lantai 5. Aku makin pengen cepat-cepat buat nyampe. Maka tu orang lagi puasa lagi. Kalau dia lagi gak puasa sih aku gak cemas, palingan dia nungguin aku sambil ngeborong makanan atau enggak dia godain mas mas McD. 

Pas nyampe di lantai 5, ada sosok gembul berselimutkan jaket tebal lagi meringkuk di pojokan depan Happy Puppy. Hahaha tau ay aku itu Kak Ira, pake sok-sok ngumpet aja lagi tuh anak.

Haha beneran Kak Ira ternyata, Trus kami langsung aja tuh lari ke teater, soalnya udah jam 16:50. Kesetanan kami berdua nyamperin pintu masuk teater 2. Pas masuk, ternyata filmnya udah mulai, bagian narasi sih, gatau suaranya siapa, yang jelas lagi bacain turbulensi dkk. Begitu kami dapat tempat kami buat naroh pantat, di depan mata ada scene Reuben dan Dimas pertama kali baru ketemu. Huaaaaa senengnya gak ketinggalan-ketinggalan banget! Kami gak ketinggalan scene-scene yang penting.

Di luar dugaan, Arifin Putra meranin Reuben dengan macho. Hamish Daud dengan klemak-klemek ala Dimas. Aku sama Kak Ira senyam-senyum pas ngeliat betapa miripnya mereka sama di novel, trus dialognya sama persis kayak di novel, bukan persis lagi tapi emang dialognya itu diambil dari novel. Penonton pada ketawaan, padahal menurutku mereka bukan pasangan homo yang vulgar yang kayak homo-homo menjijikkan biasanya. Mereka gak membara, tapi hangat.

Herjunot Ali pun memunculkan diri sebagai Ferre, Lucunya, dia datang ke kantor pake motor gede, padahal dalam bayanganku dia pake mobil mewah gitu. Raline Shah sebagai Rana muncul pertama kali dengan terusan warna putih, padahal dalam bayanganku dia bakal pake kemeja putih trus luaran warna biru malam dan celana kain. Dialog mereka juga sama kayak di novel. Raline Shah dominan pasang muka sendu, bisa dibilang berhasil lah buat bawain karakter Rana yang melankolis. Lucuuu ngeliat Ferre dalam wujud Herjunot Ali, dia charmingggggggggggg!! Tapi kata Kak Ira sih sebelas-duabelas aja kesan yang ditimbulkannya pas dulu main di Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck.

Raut muka Fedi Nuril dalam meranin Arwin, mengingatkan aku sama tokoh Fahri di Ayat-Ayat Cinta. Dulu aku suka banget sama Fedi Nuril gara-gara film dari novel itu. Dan aku kembali dibikin ngefans lagi sama dia. Dialog dari novel yang cenderung kaku dibawainnya dengan santai, luwes. Ketulusan cintanya ke istri, Rana, kesampaikan dengan sangat baik, ngena! Oh ya, ada tuh satu adegan di novelnya, bikin penonton satu teater ketawa pecah. Dialognya tuh, "Mau dibikin enak sama Mas?" Hahaha pas baca novelnya aja aku ngakak, lah ini divisualisasikan.

Nggg kejutan datang dari Ale. Bukan kejutan sih sebenarnya, tapi hal yang gak aku duga. Awalnya aku kira Ale, sahabat karib Ferre bakal banyak muncul. Soalnya dia aja satu-satunya, dan memang cuma dia orang yang temenan dekat sama orang sesibuk Ferre dan dia yang nyadar kalau Ferre itu sudah gila karena cinta sama istri orang. Di filmnya Ale yang diperanin sama Hany Pattikawa, pendatang baru juga kayak Paula Verhoeven, dapat porsi scene yang sedikit. Huhuhuhu rada kecewa sih.

Nahhhhhh, ini dia, sengaja aku taroh terakhir soalnya aku mau bahas lumayan panjang lebar.

DIVA! DIVA! DIVA! 

Pas Diva pertama muncul, kakiku gemetaran. Serius. Aku cubit-cubitin tangan Kak Ira sebagai pelarian. Huaaaaaaaaa Divaaaaa!!! Akhirnya Bintang Jatuh muncul! Paula yang lagi beradegan lagi jalan di catwalk bikin dadaku kebat-kebit. Wowwww inikah Diva kalau dalam kehidupan nyata? Sumpah aku memuja Diva banget.

Tinggi banget. Cantik banget. Rambutnya hitam lurus banget. Tatapan mata tajam banget.

Tapi kekagumanku sontak runtuh begitu dengar dialog pertama-nya,

"Show-nya? Sukses. Saya cantik? Ya, sudah tau. Ada untungnya? Kayaknya enggak. Saya capek ,terus terang saja. Bahkan lupa kalau kita ada janji. Tapi tenang, saya profesional."

Bukan salah dialognya yang setia banget sama bukunya. Bukannnnnn. Cara pengucapannya Paula kedengaran aneh, gimana ya, kayak bule-bule baru bisa ngomong bahasa Indonesia gitu. Trus juga kurang ketus. Eeeh enggak ding, Diva itu gak ketus, tapi dingin. Yak, Paulanya kurang dingin.

Refleks aku sama Kak Ira saling liat-liatan. Kak Ira ternyata ngeh juga kalau ada yang aneh sama cara bicaranya Paula.

Kami pikir cuman sampe situ aja lidah bule Paula berulah. Ternyata di dialog-dialog seterusnya makin jadi. Gak dingin, gak juga panas. Gimana ya, kayak kurang lantang aja gitu kalau kata Kak Ira.

Jadi kalau ada scene yang Diva-nya lagi ngomong, apalagi kalau bernarasi, ngomong sendiri gitu, aku gak bisa nahan ketawa trus mukul Kak Ira. Sumpah lucuuuuu. Doh maaf ya Mbak Paula :(

Tapi makin mau ke ending makin membaik sih lidahnya, udah gak belibet cadel lagi kedengarannya. Entah memang beneran kayak gitu atau kami yang udah terbiasa.

Chemistry yang dia bangun sama Ferre bagus sih, cuman kasian Ferre nya lebih pendek daripada Paula haha. Trus kalau dari segi menggoda, Paula udah cukup menggoda banget kok. Sayangnya, scene dia melacurkan diri kurang, trus adegan pas dia lagi ngejuriin acara fashion show anak-anak juga gak ada, padahal dinginnya Diva keliatan banget disitu. Huaaaa adek padahal pengen scene Diva dibanyakin bangggggggg.

Untuk masalah kurang dinginnya Paula, maklum aja sih kan Paula ibaratnya masih pemula, baru terjun ke dunia akting, ini film pertamanya. Bukan salah Paula sih sebenarnya, mungkin Diva memang kelewat sempurna buat diperanin siapapun.

*ngebelain*

*tetep ngefans Paula*

Adegan yang aku juga sayangkan banget gak ada di film, yaitu kemesraan Diva dan Gio. Gimana mau menjalin kemesraan, Gio-nya aja gak ada! Huaaaa padahal di rumah aku ngebayangin bakal ngeliat cowok bule jambangan gitu kulit kecoklatan pokoknya pendaki gunung sejati lah huhuhuhu.

Untuk endingnya, gak buruk lah, walaupun sempat keteteran. Tapi bagus! Puasssssssssss. Ngegantung ala film-film Hollywood. Oh iya, pemandangan-pemandangan di filmnya ini sayang banget kalau dilewatin, keren dah pokoknya. Kayaknya ini film makan banyak biaya buat produksinya.

Jam tujuh lewat aku dan Kak Ira keluar dari teater dengan sumringah. Kak Ira yang habis buka puasa tadi pake roti unyil (hebat kan mau aja gitu nyempetin diri buat nonton, buka puasanya di dalam teater lagi) gak sabaran buat neguk minuman. Kami pun beli di lantai dua. Dia beli milk tea, aku beli jajanan dochi. Eeeh dia kepengen juga ternyata. Konyolnya, dia mesannya pake nama Diva hahaha.

Sementara Kak Ira sibuk mesan dengan nama samarannya, aku fotoin ini,


Pulang ke rumah, aku langsung buka twitter buat ngeliat respon orang-orang yang habis nonton Supernova KPBJ. Banyak yang mention Dewi Lestari, Aku pun ikutan. Dann aaaaaaaa di-retweet! Di-retweet aja tuh padahal tapi senengnya bikin jejingkrakan sampe mau ngejebolin kasur di kamar.


Huaaaaaaaaa senang banget banget banget!!!! Dewi Lestari baik bangetttt!!!!!!!!!! Makin ngefans aja guehhhhhhhhhh!!!!!!!

Filmnya sukses bikin hati ini puas, walaupun masih ada koreksi sana-sini kalau aku punya hak buat ngoreksi. Biarpun gitu, ini film Indonesia yang bikin puas banget sih menurutku. Tapi buatku sih, kayaknya gak ada lagi yang bisa menvisualisasikan novel Supernova KPBJ dengan begitu apiknya kayak tadi kecuali Rizal Mantovani. Begitu patuhnya dia sama buku, sampe dialognya pun gak ada yang diotak-atik. Film adaptasi dari novel yang lain gak kayak gitu rasanya.

Aku rekomendasiin deh ke kalian buat nonton filmnya. Mungkin kalau yang pecinta sastra or sains bakalan ternganga-nganga kagum sama filmnya. Tapi kalau pecinta film action atau genre lain bisa aja ketiduran.

Yaaa kembali ke selera masing-masing sih. Yang jelas, ini film jadi film favoritku. Diva, tetap jadi tokoh favoritku. Arwin, jadi pencuri perhatianku di film ini, dan bikin aku pengen baca lagi novelnya pas adegan yang ada Arwinnya. Dan Paula, tetap jadi bintang jatuhku, walaupun dia tak jatuh sih sebenarnya. Oh, bukan tak jatuh, tapi belum. Belum saatnya mungkin si Paula jatuh.

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com