Senin, 01 Desember 2014

Pesta Rakyat

Hollaaaaa Desember!!

Di awal bulan di awal minggu yang sebentar lagi bakal nginjak awal tahun, aku mau cerita soal event kemaren, yang aku dan bubuhan kantor ikutin. Event akbar itu bertajuk Samarinda City Run. Kak Fajar sama Kak Maya gak ikut. Nah Kak Maya tuh gak ikut gara-gara sakit, padahal udah beli tiketnya huhuhu sayang banget :"

Langsung aja ya, ngggg mulai dari hari-hari sebelum hari H.

Di hari-hari itu kami kesusahan buat nyari bajunya. Karena beli tiketnya pas udah mau deket-deket hari H (selang dua minggu aja kok sebenarnya), kami dapat tiket yang gak ada bajunya, tapi dengan harga yang sama dengan yang dapat baju, 85k. Sempat bingung mau pake baju apa, masa mau pake baju rumah? Gak kompakan gitu beda-beda? Aaarrrgggghhh!!

Konyolnya kami yang terdiri dari aku, Kak Ira, Kak Yuls, dan Kak Maya ke Citra buat beli kaos polos, tapi gak dapet juga. Ada sih satu tempat yang jualan kaos polos, tapi penjualnya lagi bobo, bobo cantik. Pules banget kami panggil-panggil gak denger-denger. Biar sampe lebaran kumbang juga gak bangun bangun kayaknya.

Sempat punya pikiran mau pake baju adat Kalimantan aja sih huhuhuhu.

Habis ngantar Kak Maya pulang, kami melanjutkan perjalanan mencari baju ke tempat sablon kaos di daerah Cendana. Eeeh gatot juga, karena harganya mahal beuds bagi kami yang waktu itu lagi kering-keringnya. Satu kaos dibrandol 110k. Bagus sih bahannya adem, bisa desain sendiri juga, tapi untuk motifnya gak bisa lebih dari satu warna. Bisa sih, cuman kena biaya lagi satu warna 10k. Pusing kepala kaum dhuafa mz...

Untungnya sebelum kami punya pikiran buat pake baju partai, ada yang jualan baju Samarinda City Run di daerah Gang Wiratama. Kami kesananya hari Sabtu. Harga bajunya 100k, lumayan bisa dijangkau kantong lah soalnya hari itu pas gajian. Walaupun cuman beda 10k tapi yang ini emang original dari Samarinda City Run, gak kalah bagus juga bahannya. 

Tapi gara gara nunggu gajian, kami kehabisan bajunya yang ukuran M, sisa L sama XL. Yang XL bujug dah gede amat udah kayak pake karung beras aja, atau kardus tipi. Maka yang L sisa satu. Udah pasang ancang ancang aja tuh kami buat cakar cakaran ngerebutin itu baju. Tapi akhirnya kami beli yang XL juga, gak cuman beli yang L, terus dikecilin. Alhamdulillah selesai hari itu juga. 

Puja mas mas penjahit!!!! Sembah!!!!

Lanjut, besoknya, yaitu hari Minggu, yaitu kemaren, kami siap buat ikut RUN RUN RUN!!! Awal rencana sih mau ngumpul di rumah Kak Indra. Tapi rencana berubah, langsung ngumpul di GOR Sempaja aja. gara-gara aku disuruh sarapan dulu. Kak Ira yang jemput aku malah disuruh sarapan juga sama Mama, pas Kak Yuls datang dia disuruh sarapan juga, tiba-tiba dikasih piring isinya nasi aarrrrggghhh Mama!!! Malu sumpah, cukup anaknya aja yang dipaksa sarapan Makkkkkk, mereka berdua mah udah makmur udah biasa gak sarapan haha.

Dita yang awalnya gak ikut SCR (Samarinda City Run) tiba-tiba jadi ikut, tiketnya dibelikan sama teman SMP-nya. Dia sms-in aku mulu sepanjangan dari aku masih di rumah sampe nyampe di GOR Sempaja. Dia udah disana dari jam enam, sedangkan kami berempat yaitu aku, Kak Ira, Kak Yuls, sama Kak Indra disana jam tujuh. Masih nunggu Kak Uun segala yang ternyata daritadi nunggu di gang rumahnya Kak Indra.

Lama amat Kak Uun, semakin banyak aja yang datang pake kaos putih. Ada yang pake kaos pembagiannnya yang tipisnya udah kayak baju partai, ada yang pake baju bukan baju SCR baju rumah baju jalan gitu tapi warna putih, ada juga yang pake baju pembagian yang couple, cewek cowok yang pake, yang cewek pake tulisannya Run To Him, yang cowok pake Run To Her. Spontan kami ketawaan ngeliatnya. Aku gak bisa ngebayangin kalau kemaren-kemaren aku jadi beli tiket couple sama Dita, trus kami pake baju itu gitu? Yang pake Run To Him siapa?????

Ini ada penampakan kami pas nunggu Kak Uun, sempet aja gitu pota poto.


Sempet juga gitu aku mau datangin Dita. Dia bilang dia di depan asrama atlit, pas aku kesana ternyata itu start line SCR. Membludak banget manusianya! Boro-boro bisa ketemu Dita, halaman depan asrama atlitnya aja udah gak keliatan lagi. Aku pun kembali ke bubuhannya. Eeeh ketemu si Sari sama Kiki. Tiba-tiba aja gitu ada orang dari arah berlawanan ngejegal aku buat jalan, aku kaget, eh sekalinya,

"On The Floor! Sama siapa kamu?" 

Kiki masih aja manggil gitu, masih inget aja dia. Dulu setiap latihan teater aku seneng dengerin lagu On The Floor-nya Jennifer Lopez. Sampe diperagakan juga videoklipnya, joget-joget nempel di dinding kibas rambut kanan kiri. Makanya aku dipanggil On The Floor. Bahkan sampe sekarang. Entah mau sumrigah atau meringis.

"Eeeeh Sari! Kiki!"

Terus ngobrol-ngobrol bentar deh. Aaaak senangnya bisa ketemu mereka lagi, teman waktu teater dulu.

Seolah masih belum cukup dengan mereka, Allah mempertemukan aku dengan Kak Anita, kakak kelasku waktu SMK, kakak waktu teater dulu, sekaligus teman curhat berkeluh kesah dulu. Sayangnya gak sempat ngobrol cuman tegur sapa doang, aku gak enak sama bubuhannya.

Akhirnyaaaaa Kak Uun dateng, dengan baju Samsung-nya. Dasar pengkhianat Nokia Care Center! *timpuk pake lumia* Kami pun ke start line, makin penuh aja manusianya tapi kami paksain buat masuk ke kerumunan. Eeeeeeh sekalinya gak lama para panitia ngehitung aba-aba dannnnnnnn run run run run!!!! Otomatis kami jadi di barisan depan, dan kayaknya Dita di barisan belakang.

Para peserta pada unjuk hape, kamera, sama tongsis. Kami juga gak mau kalah dong huahahaha. Trus ini mah bukan run namanya tapi walk, orang-orang pada anteng jalan santai gak ada lari-larinya.


Rutenya dari depan ke belakang GOR. Udah kayak car free day aja sepinya, motor mobil seolah enggan lewat. Eeeh atau emang gak boleh lewat ya? Tauk deh.


Kami dicipratin air dulu sama panitianya huhu. Nah pas mau balik ke GOR lagi tuh mulai dah pasukan pengotor peserta itu bemunculan. Warna pertama yang mereka tebarkan ke kami yaitu warna biru Aaaaaakkkkk i feel free man!




Eeeh ternyata gak langsung balik ke GOR kok, kami jalan terus sampe belokan. Disitu disambut lagi dengan warna pink, yang sukses bikin kami jadi cemong gembel kotor banget. Senang banget waktu mas-mas panitianya ngelemparin kami dengan serbuk warna itu. Muka udah kayak pake pupur dingin aja, tapi warnanya pink bukan putih.


Pas disini aku ngerasain momen celana-mau-tepelorot. Celana yang dikasih Dita itu kegedean, gak aku kecilin trus aku pakein peniti aja. Asik-asiknya lari sambil ngakak eeeehh celananya mau turun. Resiko punya badan kurus pinggul kecil. Terpaksa nepi dulu buat baikin celananya, demi menghindari adegan celana terpelorot di antara keramaian SCR.

fokus ngeliatin celana
Warna selanjutnya yaitu kuning. Kegirangan anak orang dilemparin warna huuuuuuu!!!!



Ketemu sama pasangannya warna kuning, yaitu warna hijau. Makin girang aja kami!



Nah ini nih yang bikin tambah gembel, warna ungu, bujur bujur mengotori jiwa raga. Tapi keren, seru, sensasi lari-larian sok-sok ngindar mas-mas panitianya ituloh bikin seru. Lebih seru dari sok-sok ngindarin kejaran kamtib.








Seru banget! Karena kami gila poto jadi betuyuk tuh fotonya. Gak peduli mah muka cemong kayakmana, pake ada kumisnya segala, gak peduliiiiiiiiiiiiiiiii.





Kami mau memasuki GOR Sempajanya. Di tempat orang biasa mau nyebrang ada para polisi, yang selain bertugas juga lagi ngeladenin permintaan peserta SCR yang mau foto bareng. Entah apa maksud, manfaat, mudharat, dan kegunaan foto bareng polisi, yang jelas banyak banget yang mau foto, sampe ngantri segala. Udah kayak seleb aja bapak polisi. Kami pun ikut ketularan juga.


Semangat makin terpacu pas mendekati finish line. Di depan gapura (?) finish line ada pembagian colour pack. Masing-masing dapat satu colour pack. Aku, Kak Yuls, sama Kak Indra sempet kepisah sama Kak Ira dan Kak Uun. Jalan terusssssss dan ada panggung besar. Sisa aku sama Kak Indra, kami terlalu semangat banget, jadi kepisah lagi. 

mencari Kak Ira, yang ternyata gak jauh dari kami
Untungnya ketemu. Kak Ira dengan riangnya cerita kalau dia dapat dua colour pack gara-gara masuk dua kali. Seneng banget kayaknya mbak sama yang gratisan *colek Kak Iraks*

Biar kerasa euforianya kebangetan, kami mutusin buat stay paling depan. Dan ternyata seru! Bisa buat foto-foto, disorot kamera, ngeliat performance band yang seru abis, lompat-lompat kegirangan. Band-nya tuh apa ya namanya, lupa aku, pokoknya dia pecah abis deh penampilannya. Waktu dia nyanyiin Rude-nya Magic, serempak pada nyanyi semua sambil lompat-lompat. Aku gak pikir panjang buat teriak-teriak sepenuh hati nyanyiin tiap liriknya. Ada untungnya juga sering nyanyi nyaring-nyaring suara sember di kantor.









Setelah dibikin pecah sama Band Jamming. kalau gak salah itu namanya, ada penampilan shuffle dance sama sexy dance, dan dancer ala JKT 48 aaah lupa lagi aku namanya. Pokoknya aku udah dua kali sebelumnya pernah liat mereka, satu di SCP satunya lagi di kafe daerah Juanda. 

Habis ada DJ gitu, musiiiikkkkk melulu. Diselingi sama beatbox juga, aaaaaakkk keren!!!!

Suasana semakin rame aja, orang-orang juga pada maju ke depan. Cowok-cowok pada naik ke atas pagar pembatas antara peserta sama panggung. Jadi ngerasa sesak coy. Maka matahari makin naik, makin terik, bau badan orang-orang sama diri sendiri makin tengik. Kak Ira sama Kak Yuls mutusin buat beli minum, keluar dari barisan depan. Sementara aku, Kak Indra, dan Kak Uun memilih buat tetap di tempat. Kami nungguin Colour Party yeayyyyyy!!!! Jaid di Colour Party itu bakal ngemusik lagi sambil main serbuk warna, semakin binal warnanya. 

Tapi gak langsung CP (Colour Party) sih, MC-nya sibuk cang-cing-cong. Ngomong sebentar lagi sebentar lagi bakal CP tapi gak dimulai-mulai juga. Mana nih? Mana? Yang ada musik melulu, aba-aba buat ngelempar colour pack masing-masing gak kedengeran. Kezel adek lama-lama dengernya bangggggggggg.

Kepalaku jadi pusing, perutku begejolak. Pandanganku rada kabur, pas lepas kacamata sama pake kacamata kerasa sama aja kaburnya. Rasanya pengen duduk aja aaaaaaaa mau pingsan. Kak Indra spontan ngerangkul pinggangku, hahaha udah kayak pacaran aja. Sumpah heh efek terlalu bersemangat kayaknya, atau fisikku yang terlalu lemah. Cacian deh lu Cha.

Akhirnyooooooooooo CP dimulai! Mas-mas panitia ngelemparin colour packnya, ada warna oranye, ungu, dan pink. Kak Indra dapat banyak. Pusingku langsung hilang begitu ngeliat keriuhan para peserta SCR yang membara hohoho. Yang cowok-cowok pada buka baju. Makin banyak aja yang naik ke atas pagar. Yang naik di pundak juga ada. Makin sesak juga, makin semangat lompat-lompatnya. Gak peduli deh keringetan ingusan yang penting seru-seruan wuoooooo!!!!! Kami mandi warna!!!!!!

Gak aku fotoin sih, soalnya takut hapenyo mandi warna juga huhu.

Padahal masih ada satu acara lagi, yaitu Doorprize, taoi udah gak kuat lagi adek bang jingkrak-jingkrak. Hausssssssssssss bang hausssssss kasih sayangmu eeh hausss minta minum. Lagian banyak yang bubaran kok. Entah langsung pulang lah, cari minum lah, foto-foto di photobooth SCR lah, mandi di tempat lah. 

Kami istirahat di stand-nya Kak Ira. Duuuuh udah lemes aja tuh, Kak Uun kami perintah sana-sini cari minum cari tissue haha. Sekali lagi, hahaha. 

Lebih keras, HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA.

Sekitar jam sepuluh lewat kami pulang. Eeh di parkiran ketemu Kak Anita lagi. Refleks aku langsung meluk, ngelepasin kangenku, udah lama gitu gak ketemu intens. Dia ngajakin foto bareng. Sok atuh! 



Hikmah lain ikut SCR, bisa ketemu sama orang yang padahal satu kota tapi beda purnama hohohohoho. 

Huaaaaaaaa seneng banget pokoknya dah. Ngelepasin stress banget! Pesta lari-lari pesta warna pesta reggae pesta EDM pesta keringat pesta bau ketek. Semuanya nyatu bergembira walaupun gak saling kenal. Lebih dari enam ribu rakyat Samarinda tumpah ruah memeriahkan SCR. Aku bersyukur banget bisa ikut serta dalam acara ini. Sempat sedih sih soalnya gak ketemu Dita tadi, tapi gapapa deh ntar minggu depan juga ketemu lagi. 

Oh iya, minggu depan ntar ada lagi acara serupa, namanya Samarinda Sun Colour. Konsepnya mirip sih sama SCR, tapi katanya lebih bagus. Ya gatau deh mudahan aja bener. 

Ya memang harus bener sih, soalnya ntar aku beduaan aja sama Dita. Harus ada yang ngeramein. Minimal acaranya lah lebih seru dari SCR.

2 komentar:

  1. ceritanya panjang hahaha.. terus foto-fotonya juga banyak. seru banget kayaknya :)
    itu kocak amat deh foto sama polisi.. polisinya bisa narsis juga :D
    eh iya salam kenal. kamu juga keren :)

    BalasHapus
  2. iya haha kemakan kebiasaan orang jaman sekarang, ngapa ngapain dipoto..
    polisi sekarang mah bukan cuman bisa nyanyi kayak briptu norman tapi bisa narsis juga :D
    salam kenal juga bang, makasih udah mampir ke blog abal abal ini ;)

    BalasHapus

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com