Jumat, 12 Desember 2014

Korban Pelupa

Waktu lagi boker di kamar mandi tadi pagi, aku melamunin soal beruntung-yang-ditembak-hari-ini-sama-gebetannya. Udah ditembak, dijadiin pacar, sama gebetan sendiri lagi. Huaaa beruntung!

Hari ini tanggal 12, bulan 12, dan tahun 2014. Pasti jadi tanggal jadian yang memorable. Habisnya, cantik kayak akoeh tanggalnya. *diprotes massal* *ditimpuk massa*

Nah, lamunanku pun berlanjut lagi, jadi ngelamunin tanggal 13 Desember yaitu besok. Aku langsung keingatan si cantik Taylor Swift yang sekarang berubah jadi si ngezelin Taylor Swift karena udah gak jadi ratu country lagi malah ngikutin trend musik sekarang sok sekseh ninggalin identitasnya yang dulu hhhhhhhh *banting headset* Taylor Swift berulang tahun besok, dannnnn tiba-tiba lamunanku dari badan Taylor yang tinggi langsing berubah jadi sosok gembul gemesin. Aku kebayang Dea. 

Dan aku baru inget ternyata ulang tahun Taylor sama kayak ulang tahunnya Dea. Aku langsung tengakak sendiri, ngakak yang bener-bener ngakak sampe mukulin dinding kamar mandi mukulin air. Bukannya karena tiba-tiba kebayang badan gembul Dea, tapi karena-------


Jadi gini, aku kira ulang tahun Dea itu tanggal 9 Desember kemaren. Jadi dengan antengnya aku kasih ucapan selamat ulang tahun di path dan di bbm. Di path, aku upload foto editan ala kadarku, maklum editnya cuman dari hape,



Disitu Dea gak ada ninggalin komentar, yang ada malah komennya Audya atau yang biasa aku panggil Abang. Kami malah bekangen-kangenan disitu haha. 

Karena gak ada respon dari Dea, aku bbm dia deh, ngucapin selamat ulang tahun. Trus dia bilang gak bisa bales yang di path soalnya jaringannya lagi jelek. Yaudah deh habis itu. Tugas sebagai teman pun tertuntaskan hohoho.

Tapi aku ngerasa aneh sih. Dea gak ada bikin personal message berbau ulang-tahun ulang-tahun gitu di bbm. Temen-temannya juga yang jadi temanku juga di path gak heboh ngucapin selamat ulang tahun. Waktu aku bbm-an sama Dina, dia gak ada ngebahas soal ulang tahun Dea. Cuman waktu pas Ikhsan ke rumahku aja dalam rangka ngirim video waktu ikut Samarinda Sun Colour. Itupun dia kaget Dea ulang tahun tanggal 9. Aku mikirnya sih "Ih dasar Ikhsan pelupa!", gitu aja sih.

Eeeh sekalinya aku kecepatan ngucapinnya! Pengingat di hape juga gak membantu, udah keformat semua daftar ulang tahun bubuhannya. Aaaaarkkkkk sumpah pasti Dea disana bingung kezel atau ketawa, bisanya aku lupa tanggal dia ulang tahun padahal tiap tahun ngerayain bareng-bareng. Dia aja gak pernah lupa sama tanggal lahirku. Huuhuhuhu sorry ya Mbul, kayaknya emang harus secara langsung deh  ke rumahnya gitu ngucapinnya, sekalian pake kado juga  mungkin ya? *ngerogoh kantong* *nemu recehan* :(

Bakat pelupaku kayaknya makin keasah aja dari tahun ke tahun....

Belum puas sama Dea, giliran Nanda yang jadi korban dari sifat pelupaku. 

Setiap pagi kan aku nganterin dia kuliah, trus helmnya aku yang bawa. Aku taroh di kantor. Nah udah dari hari Sabtu, helmnya ketinggalan mulu di kantor, gak aku bawa pulang. Sempat juga aku gak turun hari Selasa gara-gara badan sakit semua, efek kehimungan ikut SCR sama SSC kayaknya. Pas kemaren ituuuu, hari Kamis, aku nyariin helmnya di kantor gak ada. Aku tanyain bubuhannya juga pada gak tau. Aku telpon Nanda katanya helmnya gak ada di rumah. Trus dimanaaaaa???? 

Kak Maya sih bilang kalau terakhir liat helm itu pas hari Senin. Kalau ditanya balik liat helm itu terakhir itu kapan, aku lupa. Serius lupaaaaa!!! Perasaan ada momen dimana aku ambil helm itu di atas lemari lalu aku taroh di atas meja Kak Fajar, entah hari apa itu. Udaaaaaaah habis itu aye kagak inget lagi. 

Jumplaitan dah nyariin helm Nandong. Itu anak pasti betanduk deh kalau tau helmnya itu hilang. 

Helmnya jelek sih, udah bontok, gak ada kacanya lagi. Tapi itu helm jadi helm kesayangannya dia, karena ada tempelan stiker yang lumayan banyak nangkring di helmnya itu. Warna helmnya hitam, warna kesukaannya dia. 

Tapi kalaupun hilang siapa yang mau ambil? Orang udah jelek gitu koks. 

Nah aku tuh penasaran banget, dimana helm itu berada. Aku juga gak ada mampir kemana-mana selama tiga hari itu. 

Sampe akhirnya aku dapat pencerahan tadi pagi. 

Baru nyampe parkiran kantor, mataku langsung tertuju sama bak sampah di samping tempat les bahasa Inggris di sebelah kantorku. Entah, kayaknya ada sesuatuuuu aja sama itu bak sampah. Rasanya kayak ketemu kembaran, eeeh enggak ding, pokoknya kayak ada yang greget aja sama itu benda. Aku pun masuk ke dalam kantor sambil mikirin bak sampah itu. Sekelebat bayanganku lagi naroh helm Nanda di atas bak sampah, aku matiin sekring, aku melenggok jalan ke motorku, ninggalin itu helm sebatang kara, pun mengganggu penglihatan. Kayaknya itu momen-momen pas hari Senin, pas aku pulang sendirian. Waktu itu aku lagi sibuk nutup gerbang yang alamak kerasnya minta ampun.

AAAAAAAAAKKKKKKKKKKK TERNYATA AKU TAROH DISITU ITU HELM SIALANNN!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

Trus bodohnya aku tinggalin gitu aja lagi. Diambil orang deh itu pasti. Mungkin dikiranya itu sampah trus dimasukkin deh ke tempat sampah, trus tukang sampah naroh sampah-sampah itu ke gerobak sampah. Tamat.

Huhuhu yaudahlah ntar ngaku aja sama Nandong kalau helmnya gilang, eh hilang. Kalaupun dia marah, ntar sumpel aja pake es krim hula-hula rasa kacang ijo. Kalau masih marah ntar sumpel pake helm bogo. Tunggu gajian tapi huhuhuhu. 

Huhuhuhuhuhuhu pelupaaa aaaarrrgggghhh. Coba aja ya ekstrak kulit manggis itu bisa jadi obat pelupa. Aku gak mau makan korban lagi.

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com