Ada Aurel??!!

Seperti yang udah aku bilang di postingan Pesta rakyat, hari Minggu ini aku ikut event serupa cuman beda penyelenggara. Kemaren Lekko Management nah yang ini Red Production. Beda nama juga, ini namanya Samarinda Sun Colour (SSC). Tempatmya juga beda, ini di GOR Segiri. Sensasinya juga.... beda.

Kali ini bubuhan kantor gak ikut. Aku bareng Dita, plus Ikhsan dan teman-teman kampusnya. Alhamdulillah ada Ikhsan dkk, jadi gak krik-krik-krik deh ntar. Lucu aja sih kalau emang beneran berdua, yah walaupun kami udah seringgggggg banget jalan berdua tapi rasanya untuk event macam begini bagusnya rame-rame.

Paginya aku bangun jam lima, lebih pagi daripada pas ikut SCR. Gak mau ketinggalan barisan kayak kemaren tjoy. Udah siap udah cucok tinggal nunggu si Dita jemput, eeeeh si Ikhsan nelpon pake line nanyain aku dimana. Aku bilang di rumah, sepuluh menit kemudian dia udah di depan rumah. Itu anak yang aku salutkan dari dia dari dulu, anaknya jarang ngaret, kalau bilang OTW yaa OTW beneran. Gak kayak Ani yang bilang OTW padahal masih gelinjangan di kasur. Eh sama aja sih kayak aku, eh tapi aku masih melamun di kamar mandi sih.

Sepanjangan nungguin si  Dita gendut itu aku sama Ikhsan ceritaan panjang. Mulai dari ngomongin Owi yang sekarang naik motornya udah laju kayak amor pro sampe ngomongin hubunganku sama Zai. Setengah jam kemudian Dita datang senyum-senyum sambil bilang,



"Tadi aku nungguin Bapakku huhuhuhu maap yaaaaa."

Kami cussss ke daerah Swadaya, tempat kos-annya salah satu temannya Ikhsan. Nyampe disana temennya banyak juga, iiiiih jadi malu. Ikhsan nawarin buat helmnya ditaroh tempat temennya. Habis itu kami jalan deh ke GOR Segiri. Lumayan jauh sih, eh apa karena ngelewatin gunung demi gunung kali ya makanya jauh. Maka ada adegan Dita mau kepeleset karena sepatunya licin. Walhasil aku, Dita, dan Ikhsan ketinggalan jauh. Teman-teman Ikhsan sibuk manggilin dia.

Duuuuh, jadi gak enak....

Mau masuk ke GOR Segiri, udah rame banget, sampe gak bisa. Aba-aba mau mulai udah kedengaran. Sumpah heh lebih telat daripada SCR, ya kalau SCR mulainya ja,m 8 lah ini jam 7. Kami berdua jadi makin gak enak sama teman-temannya Ikhsan.

Pas udah mulai, kami nyempil aja tuh masuk ke barisan orang-orang. Mata jelalatan nyariin Denada sama pacarnya yang katanya juga ikut SSC. Aku sama Dita nempel mulu sama Ikhsan, sumpah kami maluuuu banget plus ngerasa gak enak sama bubuhan kampusnya Ikhsan itu. Pas mereka asik pota poto kami diem kalem, padahal sekuat tenaga nahan nafsu buat ikut poto bareng.

Kami nepi bentar di seberangan Perpustakaan Umum. Bubuhan kampusnya Ikhsan yang terdiri dari empat cowok dan empat cewek itu pada sibuk ngeluarin tongsis dan fish-eye masing-masing. Sedangkan aku sama Dita? Sibuk ileran ngeliatin mereka. Gak-modal-cyinnn.

Eeeeeh untungnya Ikhsan nyodorin satu tongsis buat kami. Aaaaaakkkk baiknya kepala suku!

Awalnya sih pota poto bareng Dita, sama Ikhsan juga.



Trus kami kenalan deh sama teman-temannya itu. Ada yang namanya Jia, Aya, Abi, Antung, Mail, Dini.




Pas Ikhsan poto sama Antung, aku ngikut nyempil juga haha.


Tapi belum berani buat ajak ngobrol. Beraninya cuman cengengesan aja kalau mereka negur, atau ketawa ketiwi anggun kalau mereka ngapakkin Ikhsan.

Sering ada momen tiba-tiba Ikhsan udah gak ada di samping kami dan dia ternyata jauh di depan sama teman-temannya. Kalau udah kayak gitu aku sama Dita lari cepat-cepat nyusulin Ikhsan. Gara-gara kami asik beceritaan tuh, atau enggak asik bikin video pake tongsis pinjeman. Kalau kami udah saling kepisah gitu dan kami gak lari nyusul dia, dia suka ngadap belakang nyariin kami, trus manggil-manggil,

Sampe-sampe Dita bilang, "Gak usah lari Cha, pasti Ikhsan nyariin kita kok." 

Uuuuuuhhh bapak yang perhatian sekali sama anak-anaknya~

nempel sama kepala suku
Kami jalan dari GOR Segiri, Bhayangkara, trus belok. Belum ada ketemu mas-mas panitia yang ngotorin kami dengan warna, atau enggak mas-mas yang ngasih air biar warnanya lengket. Aku sama Dita berkali-kali ngedumel merindukan mas-mas panitia yang daritadi gak keliatan batang hidungnya.

Boro-boro ketemu mas-mas panitia, eeeh malah ketemu polisi di dekat rumah sakit Bhakti Nugraha. Teman-teman Ikhsan langsung kegirangan dan nyerbu polisinya yang lagi duduk di atas motor itu., trus mereka foto deh. Huahahaha ternyata trend foto sama pakpol itu bukan cuman di SCR tapi di SSC jugak haha.

polisinya punya istri dua
Sampe belokan lampu merah pun mas-mas panitia yang dirindukan itu gak nongol-nongol. Rutenya juga panjang, lebih panjang dari SCR.

Jangan-jangan ini bukan acaranya?

Jangan-jangan ini cuman Reality Show "Kena Deehh!!!"?

Jangan-jangan ini masih hari Sabtu dan sekarang kami cuman mimpi?

Eeeeh pas mau deket-deket GOR baru deh nongol, seberataan lagi berbaris di sisi kanan sisi kiri jalan menebarkan warna buat peserta.







Jarak antara satu warna sama warna lain itu deketan, gak kayak SCR yang jauhan. Maka gak dikasih air dulu awalnya, jadi warnanya gak bikin kami ngegembel.

Kami lagi-lagi kepisah sama Ikhsan dkk, tapi gak menyurutkan kami buat selfie hahaha. Ini blog kayaknya banyakan potonya deh daripada tulisannya, gapapah ya?




Gak lama bubuhan Ikhsan nongol. Mereka asik selfie juga. Ikhsan ngajakin kami berdua buat ikutan.


Habis itu kami ngantri pengambilan colour pack. Antriannya panjang bingit kakaaaaaaa. Sistem pengambilannya beda sama SCR, kalau SCR pas pertama kita masuk area finish, kita dikasih colour packnya. Nah kalau ini musti antri. Sepanjangan antrian di samping kanan ada stand-stand menarik, mulai dari stand jual baju, makanan, sampe foto bareng sama hewan. Dita si penyuka hewan, terutama kucing, jelas jejingkrakan ngeliat stand itu. Ada iguana sama ada hewan apa deh lumayan gede, kami gak tau namanya. Di situ lagi ada anak kecil yang siap difoto sama mas-mas stand-nya. Dita dengan muka mupengnya ngeliatin hewan itu sambil nari-narik bajuku. Matanya  berbinar kayak anak TK disogok permen sama om-om pedofil.


Kalo aku mah ngeri ngeliatnya. Jujur aku gak suka hewan. Berbanding terbalik sama Dita. Juga sama Raditya Dika, yang suka banget sama kucing. Dulu aku sempat punya pikiran, kayaknya aku gak berjodoh sama bang Dika kalau gitu (emang gak jodoh Cha, ngarep deh amuuu)

"Iya Dit lucu Dit lucu banget." kataku sambil cubit-cubit gemes ke Dita. Emang lucu sih, tapi sumpahhh aku gak bisa ngebayangin kalau hewan itu naik ke pundakku. Kalau yang sering baca blog ku dulu pasti tau kalau aku phobia sama kucing, lah ini lebih gede dari kucing errr.

Dita gak henti-hentinya ngoceh pengen foto sama hewan itu. Aku iya-iyain aja, aku bilang ntar fotonya kalau udah selesai battle colour. Lagian kalau mau foto sekarang mana bisa, masa kami mau titip antrian sama teman-temannya Ikhsan. Gak enak atuh kang.

Matahari semakin garang memancarkan panasnya. Antrian makin panjang. Capek bingit, pengaruh haus juga sih. Untung si Abi dengan baik hatinya nyuruh kami berdua ikutin si Aya neduh di stand yang kosong, jadi dia sama Jia aja yang ngantri. Baik banget! Kalau pacar sendiri udah aku cium sampe basah tuh.

tiga cewek takut panas
Kelar ngantri, kami langsung ke depan panggung. Nyempal-nyempil dan akhirnya dapat tempat paling depan. Huahahahaha seneng adek bang paling depan lageee. Udah ada Ikhsan, Mail, Antung, dan Dini disitu. Oh iya, colour packnya dapatnya lebih banyak daripada SCR. Kalau SCR, kita dapatnya dua colour pack seukuran bumbu indomie, eeh rada gedean deh. Nah kalau SSC itu plastik gula gitu, empat sampe lima biji. Parahhh mandi warna!

Tapi anehnya warnanya gak seawet SCR, cepet ngilangnya.

Trus kayak SCR tuh, dagub-dagub suara EDM menggema. Para peserta mulai gila-gilaan. Teman-temannya Ikhsan yang cowok, termasuk Ikhsan sampe naik ke atas pagar pembatas panggung. Tapi jujur, euforia-nya lebih ngena di SCR. Orang-orang SCR pada lebih gila, jejingkrakannya sepenuh hati, nyanyinya nyaring-nyaring. Lah kalau SSC jarang yang jejingkrakan, kebanyakan malah goyang-goyangin kepala, kibas rambut, atau enggak acungin dua jari telunjuk masing-masing secara bergantian, ngg itu apa sih namanya, ya pokoknya gak sampe jejingkrakan lah. Di bagian depan tuh kayaknya cuman aku sama Jia aja yang jejingkrakan, eeh lama-lama Jia stop trus malah aku sendirian. Belum lagi pas ada lagu Booty-nya J-Lo sama Iggy Azalea, aku aja yang teriak-teriak nyanyiin. Kalau di SCR mah semuanya teriak-teriak huhuhuhu.

Noh ada penampakan gueh sama Dita,


Trus gak ada aba-abanya juga kalau mulai Battle Colour. Oh iya namanya Battle Colour, kalau di SCR namanya Colour Party. Atau kami berdua yang gak denger ya? Entahlah.

Tapi biar gitu tetap ay gejolak mau pingsan itu ada. Dasar letoy kamu Chaaa. Aku pun ngegamit lengan Dita, ngajakkin dia keluar beli minum. Udah beli minum terus ada mas-mas panitia yang pake baju tulisan 'Volunteer' ngebawa kardus air mineral gelas isinya colour pack. Orang-orang pada ngejar dan ngerubungi Volunteer itu. Kami berdua juga ikut ngerubungi, ngerampok dia haha. Dapat tuh tiga kantong colour pack. Langsung kami pake!




Bosan mainin colour pack, kami jalan-jalan ngelilingin area SSC. Aku baru sadar acarnya ternyata udah selesai, dan Ikhsan dkk udah gak ada di tempat.  Mana tongsisnya masih sama aku lagi. Terakhir aku liat Ikhsan sama teman-teman cowoknya ngelompatin pagar masuk ke area panggung, gilak eh mereka.

Mau nyariin Ikhsan dkk tapi kakiku gemetaran. Gejolak mau pingsan timbul lagi, JENG JENG JENG JENG JENGGGGG!!!!! Aku langsung ambil posisi selonjoran di tanah, perut kerasa diudak udak kepala pening udah gak bisa ditolerir lagi. Dan ternyata aku selonjorannnya depan stand yang ada hewannya itu.

Mata Dita langsung berbinal, eeh berbinar lageeee. Aksi ngajakin aku supaya mau foto sama hewan itu dimulai kembali. Aku, yang lagi mau pingsan itu nyuruh Dita buat dia aja yang foto aku kagak usah. Trus aku duduk di kursi stand itu. Ada tiga anak kecil yang ngerubungin aku sambil mupeng ngeliatin kantong colour pack ku.

Iseng aku tanyain,

"Mau kah?"

Eeeh mereka langsung nyamber, berebutan. Aku juga baru nyadar kalau colour pack-ku masih nyisa banyak, padahal udah dimainin tadi.

Pas ngeliat Dita lagi nungguin antrian foto, aku ngegumam,

"Wah asik juga kayaknya foto sama binatang itu." 

Akhirnya aku mau, jadi kami fotonya ntar tiga kali. Hewan itu ternyata musang, tapi ada yang bilang juga luwak, eh tapi mas-mas stand-nya bilang musang sih. Lucunya, nama musangnya itu Aurel. Hahahahaha Aurel Hermansyah? Eeeh gak ding. Aku jadi inget video instagramnya Kak Iqsan, salah satu comic Stand Up Comedy Samarinda, video yang aku dan bubuhan kantor ketawain semingguan.


Yang pertama foto itu Dita. Dengan antengnya mas-mas stand itu naroh si Aurel di pundak sahabatku itu. Lagu Roar-nya Katy Perry langsung kengiang-ngiang begitu ngeliat pemandangan Dita manggul seekor musang sambil ketawa lebar. Dia minta diulang lagi fotonya, gara-gara di foto pertama mukanya menurutnya keliatan jelek. Dasar, kebiasaan selfie dibawa-bawa.

girang banget foto sama aurel
Giliran aku yang foto. Jujur, pas ngeliat Aurel menggeliat, aku ngerasa ngeri. Seumur-umur megang kucing aja gak pernah berani, lah ini bakal poto sama hewan yang ukurannya rada gede dibanding kucing, dannnn berbulu juga.

Detik-detik mas-nya naikin Aurel di pundakku, tenggorokkanku kayak tercekat. Aaaakkkkkk ngeriiiii!!




Sumpahhhh geli banget,badanku gerak-gerak binal kengerian dan kegelian. Otomatis Aurel juga gerak-gerak, dengan binalnya dia menari-nari di pundakku, trus jari-jarinya nyakar mukaaaaaaa!!!!! Aku gak ingat aku ngapain disitu yang jelas cengkeraman Aurel kerasa banget. Untung kukunya gak panjang, udah di-manicure pedicure kali ya.

Mas-mas stand pun ngerasa Aurel dalam bahaya udah jadi model foto bareng aku. Maka dia menawarkan aku buat fotonya sambil Aurel duduk aja. Tapi aku gak mau, aneh aja gitu masa Dita berdiri dengan anggun fotonya sementara aku duduk? Ketahuan banget cemennya.

Aurel dinaikin lagi ke pundakku. Kali ini aku disuruh pejam aja. Aku nurut demi kebaikan bersama. Pas udah naik, aku disuruh buat buka mata trus ngadap ke kamera. Eeh pas buka mata...

MUKANYA AUREL NAMPANG BANGET DI DEPAN MUKAKUUUUUUU!!!!!!

Aaaakkk aku kaget lah, badanku makin rusuh aja gerak-geraknya. Dasar emang Aurel gak mau kalah tabiatnya, dia juga gak kalah rusuh. Tangannya sampe ngejamah bajuku dan dituruninnya. Doooohhh Rel, jangan Rel jangan! Kita ini sama-sama cewek! Aku normal!



Aurel kayaknya hampir mau jatoh deh.

Sumpaahhh, bikin malu banget, perasaan orang-orang yang foto tadi gak ada yang senorak aku. Dita yang lagi duduk pasti sibuk beristighfar ngeliat kelakuanku.

"Mau foto sama yang kecil aja? Atau sama iguana?" tawar masnya begitu nurunin Aurel dari pundakku.

"Enggak, Mas. Mau sama Aurel aja." Sekali lagi aku nolak tawaran mas-mas nya. Aku sayang Aurel kok Mas, aku pengen betul foto sama dia huhu.

Pengambilan gambar yang kali ini alhamdulillah aku jadi tegar. Aku berusaha gak gerak-gerak lagi, gak kaget lagi. Walaupun tetep aja ngerasa ngeri.



Akhirnyoooo, perjuanganku (?) berbuah hasil. Foto bareng Aurel Hermansyah pun jadi huahahahahahahahahahahahahahahahahahahaha. Sumpahhh gak nyangka aja orang kayak aku yang bisa dibilang anti (?!) hewan bisa foto sama hewan. Lagu Guts Over Fear-nya Eminem langsung ngalun, hahaha nyambung gak sih sama momen ini lagunya.

senyum kami sama-sama manis kan?
Nah ini foto bertiga, kami gak bisa nolak tawaran mas-mas nya lagi buat Aurelnya duduk aja. Lagian kalau gak duduk Aurel nya bakal di pundak siapa? Di pundak Dita gitu? Trus aku ngapain? -___-


Kelar pota-poto sama Aurel, aku sempat aja gitu ngelus-ngelus dia. Bedanya Aurel sama kucing, kalau kucing belum tentu diem kalau dielus, kalau Aurel mah diem anteng makanya aku berani. Trus kami bayar, dan melenggang pergi ke kosan temannya Ikhsan.Ternyata mereka udah lama tiba di kosannya. Sekitar jam setengah dua belas siang kami pun pulang.

Kalau ditanya bagusan SCR atau SSC sih, jujur aku bingung jawabnya. Soalnya walaupun event-nya sama tentang warna-warnaan, tapi ada bedanya, ada lebih dan kurangnya masing-masing. Yang pasti, di SSC aku ketemu Aurel, satu hal yang gak ada di bayanganku sama sekali.

You Might Also Like

1 komentar

  1. This article is very nice and Helpful .. Update continued and success is always yes Gan

    Poker
    Agen Poker
    Agen Poker Online
    Agen Poker Terpercaya

    BalasHapus