Minggu, 01 Januari 2012

Happy New Year!!!!!


Pertama-pertama aku ucapin Selamat Tahun Baru 2012, semoga di tahun naga air ini lebih baik dari tahun sebelumnya, Indonesia pada gak korup lagi pejabat-pejabatnya, sekolah pada digratisin,  dan yang paling penting, PDAM gak mati-mati air lagi trus cepet nyelesain proyek penggalian pipanya itu biar lalu lintas Cendana gak sendat lagi. Amin.

Langsung ya.
Jadi gini, pagi kemarin SMK 1 ngadain upacara pelepasan siswa-siswi prakerin/PSG. Upacaranya gak seriusan eh, masa pake baju olahraga. Mentang-mentang habis upacara nanti mau jalan santai, habis itu doorprize, dalam rangka HUT SMK 1. Reni didapuk buat jadi wakil Administrasi Perkantoran, buat maju ke depan simbolis penyematan gitu. Bareng-bareng sama lima jurusan lain, yang masing-masing punya wakil juga.

Habis upacara, jalan santai. Lewatin Belibis, mataku jelatatan nyariin kantor Sequislife yang baru, cikal bakal kantor PSG ku. Gak ada eh, yang ada aku malah ketinggalan barisan.
Pulang dari jalan santai, diadain doorprize berbagai hadiah gitu. Trus bagi rapor.

Kartini ranking 1, Reni ranking 9, Nina ranking 4, dan aku, gak dapat ranking, gak masuk 10 besar. Ha, sudah kuduga.

Rapor Dina nilai PKN nya kosong, dan itu artinya dia harus nyari Bu Isna buat ngisi kekosongan itu. Hal yang sama juga terjadi ke aku. Tapi anehnya, nilai PKN ku ditulisin pake pensil, 70. Ah sama aja bohong, nilai KKM nya kan 75, berarti gak lulus. Sama aja kan itu kosong. Dipaksain.
Ternyata, yang ku takutkan bener-bener terjadi.

Di tengah ramainya anak-anak SMK 1 yang lagi bejubel di lapangan, aku sama Dina nekat nyari-nyari Bu Isna. Nyampe di ruang Tata Usaha, ada Ibunya. Nyaliku diuji banget. Dina ngotot pengen ngomong sendiri tanpa aku. Aku, sebagai orang yang ‘berhak’ salah dalam kasus kegep kemarin, berkewajiban buat ngomong duluan. Toh, yang nyimpan buku-buku jahanam di laci itu  aku, Dina cuma nyalin jawabanku aja.

Sempat-sempatnya aku curhat sama Pak Dio, guru bahasa inggris. Malu banget pas aku cerita tentang kasus kegep itu, takutnya Bapaknya gak sayang lagi sama aku hiks. Bapaknya cuma ketawa-ketawa, trus nyaranin supaya aku sama Dina cepat minta maaf.

Aku pun ngedatangin Bu Isna, Dina sama Chintya ngekorin dari belakang.

“Bu, ini saya Hairunnisa, yang waktu itu, ehm.. yang, ummm nyontek itu Bu. Saya mau minta maaf, Bu. Min..minta nilai juga sih. ”

Liat ini Bu, ini udah anaknya yang kemarin itu. Masa tukeran jawaban sama temannya,. Apa saya gak sakit hati!”

“Bagus!!!!!!!!!”

Bukannya ngeranin aku, Bu Isna malah ngobrol sama temannya, ngobrolin tentang aku. Bu Tata Usaha, yang di samping Bu Isna, ngacungin dua jempolnya tepat di depan mukaku. Perfecto malunya.

Bu, jadi.. jadi gimana?”

“Hari Senin temui Ibu jam 10 ,”

“Re-remidi lagi Bu?”

“YAIYALAH!! Kemarin kan batal, kertasmu sama kertas temanmu ini udah Ibu robek. Kamu gak ingat? ”

“Yaudah. Makasih. Ya. Bu. Isna.”

Seengaknya, aku dan Dina masih ada kesempatan untuk menebus nilai, kembali ke rapor yang benar.

Malamnya, ke rumah Chintya buat ngerayain tahun baru. Prosesnya lama banget, butuh perjuangan gitu deh. Hanya aku sama Dina aja yang bisa ke rumah Chintya. Dea gak ada yang ngantar, Reni gak dibolehin jalan jauh-jauh. Aku aja pertamanya udah pesimis gak bakal bisa ke rumah Chintya. Aku kebingungan gak ada yang ngantar. Kak Kris bakalan jalan sama Kak Dayah. Tapi gara-gara sms dari Rudi, yang ngajakin aku ke Antasari ke tempat sepupunya, aku langsung berinisiatif jadiin Rudi sebagai ojek. Aku pura-pura aja mau ikut ke Antasari, tapi begitu pas dia nyampe ke rumah, aku bakal mohon-mohon minta antar ke Kampung Jawa, ke rumah Chintya. Gak ada cara dan orang lain lagi sih yang bisa dijadiin ojek. Lucifer abis.

Tapiiiiiiii, gak semudah yang aku kira. Sampe jam setengah 9 pun, Rudi belum juga keliatan batang hidungnnya. Aku sms gak dibalas. Mana Dina katanya udah nyampe di rumah Chintya lagi. Keburu macet kalau dia nyampenya jam 10 ke rumah!!!! Gelisah, aku langsung telpon Chintya. Asli aku jejeritan di sepanjangan telponan tuh. Dengerin suara Chintya sama Dina, sayang banget gak bisa kesana. Aku ngerasa malam tahun baru ini mungkin jadi malam satu-satunya sama-sama mereka sebelum PSG tiga bulan melelahkan itu.

“Maaf mbak, bentar ya, lagi bakar ayam ini, hehe”
Sender :
Rudi Smk Al-Khairyah
+6289814*****
Received:
20:36:42
31-12-2011

Kampretttttttt!!!!!!! Udah nungguin setengah jam, dikirain dia udah di jalan mau kesini, sekalinya masih di rumah sepupunya itu. Padahal tadi sebelumnya dia sms nanya-nanya Jalan Cendana masih ditutup kah, gitu. Ngegambarin kalau dia udah di depan Cendana menghadang kemacetan. Aku ngomel-ngomel sama Chintya di telpon, Dina ngolokin. Kata Chintya, mereka belum makan. Mereka mau nungguin aku dulu mau makan bareng-bareng. Huaaa terharu. Aku makin nafsu mau kesana.

Aku smsin Rudi bertubi-tubi, dan tetap telponan sama Chintya. Tepat di dua puluh sembilan menit telponku sama Chintya, Rudi datang ke rumahku. Huaaa akhirnya aku bisa ke rumah Chintya juga. Aku nyuruh Chintya buat bujukkin Rudi. Rudinya malah bengong-bengong dia bingung Chintya ngomong apo. Langsung aku naik ke motornya, bilang minta anterin ke Kampung Jawa. Titik.

Di jalan, aku berkali-kali dibilang aneh sama Rudi. Dibilangnya rambutku jelek lah habis di-smoothing, aku dibilangnya labil lah tiba-tiba minta antar ngebatalin mau ikut sama dia ke Antasari. Aku cuek aja, ngiyakan-ngiyakan apa yang dia omongin. Pokoknya aku harus merendah biar diantarin sampe tujuan. Begitu sampe di depan rumah Chintya, aku langsung cepat-cepat turun dari motor trus ngusir dia. Hahaha

Senang banget rasanya bisa ngabisin malam tahun baru sama Chintya dan Dina. Kami nonton film Salt, Cinta Cenat-Cenut, sampe Transfomers 2. Makan ayam bakar sama-sama. Gak sempat makan jagung bakar, wah sayang sekali. Dari jam 10 sampe jam 12 kami selonjoran di kamar Chintya. Jam 12 nya, kami keluar buat ngeliatin kembang api. Kembang apinya keren, ada yang warna ungu sama merah. Pas ngeliatin kembang api, kami make a wish. Dina pengen di tahun 2012 ini lebih serius lagi gak slengean lagi. Chintya pengen persahabatan kami gak bakal hancur dan kejalin selamanya. Aku sama Dina sontak ngolokin dia pas dia ngomong gitu, habisnya jadi kayak mengsinetrokan diri abis. Tapi, dalam hati yang paling dangkal, aku berkeinginan sama kayak Chintya. Bahkan lebih, lebih pengen.

Habis melototin kembang api, kami kembali ke kamar Chintya. Aku tidur nyenyak disitu, di antara Chintya dan Dina. Pas udah jam 2, aku sadar mau pulang. Aku dibangunin sama Chintya, sampe-sampe disuruh nginap aja gara-gara aku susah bangun. Pulangnya aku dijemput sama Kak Eddy. Sebenarnya, gak pengen pulang, pengen sama-sama mereka terus :’(

Kalau dibandingin sama tahun baru 2011, tahun baru 2012 jauh lebih ngena asiknya. Tahun kemarin aku ngabisin sama dua orang, Indra Alamsyah sama Arighi. Dua-duanya mantan pacar, tapi waktu itu aku masih pacaran kedua kalinya sama Indra. Indra datang ke rumahku, kupikir kami mau jalan, jadi aku dandan dan pake baju necis gitu. Eh pas dia nyampe, dia nanya sama aku mau kemana, dia bilang dia pengen di rumahku aja, karena dia lagi sakit. Sistem kekebalan tubuh Indra memang lemah waktu itu, mungkin sampe sekarang. Dia sering keluar masuk rumah sakit, kadang rawat inap sih. Rasa kecewaku terbayarkan sama rasa ibaku ke dia. Jadi sepanjangan dari jam 7 sampe jam  9, kami ngobrol banyak ngelepas kangen.

Jam 11 nya, aku sms Arighi ngajak jalan. Dia jemput aku, dan kami ngeluncur ke Sempaja, dekat rumahnya. Ehm, aku gamau bahas ini kelewat jauh. Yang jelas, aku gak nyangka aku bisa ngabisin malam tahun baru disamping dia, mantan pacar yang kucampakkan. Aku ngerasa, malam itu, aku jauh lebih dekat sama dia dibanding waktu kami pacaran dulu. Iuhhh.

Di jalan sepulang dari rumah Chintya, aku mikir betapa bahagianya ibu-ibu yang dibonceng suaminya, menggendong anaknya. Betapa bahagianya anak remaja, yang mungkin seumuran sama aku, asik ngobrol sama cowok yang lagi membonceng dia, yang aku yakin banget kalau itu pacarnya. Betapa bahagianya, ngerayain malam tahun baru bareng pasangan…

Gak, aku gak iri! Aku bahagia kok, sebahagia mereka. Malah lebih bahagia, mungkin. Ngerayain malam tahun baru 2012 bareng Chintya dan Dina, sahabat yang ngerti dan maklum di saat aku tidur nyenyak dengan produksi iler berlebih, dengan tingkat kelabilanku yang cukup tinggi, dengan kemanjaanku. Mereka berdua pasanganku. Berarti aku sama bahagianya dengan ibu dan bapak beserta anaknya itu, dengan anak remaja yang lagi sama cowoknya itu.

Tunggu dulu, ‘pasangan’ itu gak harus bermakna pacar kan?

Happy New Year.



1 komentar:

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com