Minggu, 29 Januari 2012

Lebih Dari yang Dibayangkan

Tadi malam aku nonton konser Slank di Gor Segiri. 

Tumben Cha? Pasti mau ketemu Nur..

Gak kok. Aku tau aja kalau Nur sekarang lagi di Yogyakarta, ngelaksanain program PSG nya, jadi dia gak mungkin ada disini. Sengefans gimanapun dia sama Slank, gila aja kan kalau dia sampe bela-belain terbang dari Yogya ke Samarinda demi semalam nonton konser. Dan aku tau aku gak bakal ketemu dia lagi setelah enam bulan kami.... ah lupakan.


Aku nonton Slank karena diajak sama Zai, atau yang biasa aku panggil dengan sebutan Mie Sakura, ketua perkumpulan komunitas hip-hop, penggemar 8ball dan Eminem.

Awal aku kenal sama Zai itu lumayan panjang, dari bulan Juli tahun kemaren sampe sekarang. 

Aku pertamanya diajak sama Rahman, temanku yang anak SMK 20, buat ikut ngumpul sama bubuhan Kneight, bubuhan pecinta hp-hop sama beatbox gitu. Sebagai anak polos yang gak tau apa-apa aku mah ngikut-ngikut aja. Malam minggu pas pertama aku ikut ngumpul, aku gagu banget. Mana saltum lagi waktu itu, aku pake baju lengan balon warna biru, celana bohemian, trus pake higheels. Sedangkan yang lain setelannya rata-rata celana van atau celana lepis panjang juga jaket gombrong atau kaos large size, sepatu gede, gak cewek gak cowok sama aja. Untung mereka gak nyadar (atau pura-pura gak nyadar kali) sama gaya berpakaianku malam itu.

Ngumpul kedua, aku alhamdulillah gak saltum lagi. Aku pake jaket hoodie ungu ku yang large size, plus celana lepis biru butek. Waktu itu pas bulan puasaan, kami galang dana buat kebakaran di Soetomo. Seru loh, kami mencar gitu di berbagai penjuru jalan. Dibagi jadi beberapa tim. Aku satu tim sama Rahman, Aswin, (kalau gak salah) Ady, sama Zai. Memajangkan diri di muka lampu merah, bawa-bawa satu kardus. Disitu aku gak ada ngomong, Rahman aja yang cerocos basa-basi sebelum minta sumbangan ke setiap pengendara yang lewat. Aku mati kutu kalau udah ngumpul sama mereka-mereka. Gatau kenapa kah. Aku jadi orang jaiman, ketawa sekedarnya, ditanya baru mau ngomong, kayak aku ini orang sombong pembualan gitu deh aku ngerasanya. Padahal aku gak maksud kayak gitu. 

Seterusnya, aku gak ada ikut ngumpul lagi, karena keterbatasan izin dari siapa lagi kalau bukan Mama. Mama mah gak ngebolehin aku jalan malam, sedangkan bubuhan kneight kalau ngumpul pasti sabtu malam.Setiap sabtu malam (males banget nyebut MALAM MINGGU... eh itu tadi baru nyebut! hiks), aku diteror sama berondongan sms dari Rahman, sampe-sampe sang ketua, Zai, sms aku juga. Aku bilang aja gak bisa gak bisa gak dibolehin. Gak kayak Rahman, Zaingerti aja kalau aku memang ditakdirin buat jadi ratu pingit. Tapi tetep aja sih dia rajin sms aku ngajak kumpulan. Lama kelamaan kami malah jadi smsan ngebahas soal lain yang lebih personal gitu, bukan tentang kumpulan aja. Kami jadi akrab, suka beolokkan nama plus tingkah. Dia tau aku pernah pacaran sama Nur, kebetulan Nur itu dulu sempat ikut kumpulan dua kali. Nah otomatis Zai ngolok-ngolokin aku terus. Aku ngolokin dia balik dong, aku bilang aja dia pacaran sama Rahman haha.

Pas aku diajak nonton konser sama Zai, ada rasa gak enak buat nolak. Udah puluhan bahkan mungkin ratusan kali (lebay deh) aku nolak dengan alasan yang sama. Lagian aku lagi bete pas malam itu, separo manusia di rumah pada jalan semuaan. Jadi aku langsung ngiyakan aja ajakan Zai. Aku mati-matian ijin sama Mama, sampe-sampe janji bakal pulang jam 10 teng. Zaini pun datang ke rumah, Mama udah gak bisa ngapa-ngapain lagi selain diam natapin aku dengan tatapan ngancam mau ngutuk aku jadi batu bata. Aku sama Zaini habis ijin langsung melesat secepatnya.

Nonton konser bikin aku mati kutu. Dimana disitu aku berdua sama Zai menyusuri keramaian, sementara teman-teman yang lain ada di belakang. Anak-anak alay betebaran. Padat banget. Aku ngerasain deg-deg an pas tiba-tiba Zai gandeng tanganku, nuntun aku ngelewati orang-orang ynag lagi bergerombol menghadap panggung. Apa itu.. cintah? Ah enggak ah. Memang sih, waktu itu kami kayak orang pacaran sumpah. Bubuhannya pada nyangka kayak gitu, ngolok-ngolokin cie-cie. Bagiku sih biasa aja, bagi dia mungkin juga biasa aja. Orang cuma pegangan tangan aja kok tu nah. Tapi kenapa pas nyampe rumah aku jadi kepikiran ya? Dia udah punya cewek, aku masih belum bisa pacaran karena masalah perasaan. Yang jelas malam itu aku ngerasa dia ngejagain aku banget. Dia juga lucu, cuman agak nyablak. Contoh:

"Hhh si Joni mau kencing"

"Joni siapa?"

"Ini nah, burung."

Dia ngomong dengan muka datar, habis itu cengengesan. Asli, aku malu dengernya. Dia gak malu apa ya pas ngomong gitu? Dia suka manggil aku dengan sebutan jandanya Nur lah, pil kb lah, kijil lah, apa-apa kah. Kadang bikin kesel, kadang bikin kangen.

Ih, aku kenapa ya?~~~

Lanjut ke topik lain deh.

Hari ini Nina ulang tahun!!!!! ^^

Aku, Shela, Wilda, dan Lely ngerencanain suprise buat Nina dari jauh-jauh hari. 
Jam 1 rencananya kami ngumpul di rumah Wilda dulu, trus beli kue, dan akhirnya ke rumah ngejutin dia. Nyatanya, malah ngumpul di rumahku. Jam 2 pula, molor sejam. Mana Shela sama Wilda pake acara becukung depan rumahku kurang lebih setengah jam-an, soalnya rumahku tutupan. Aku juga gak nyadar kalau mereka datang, aku asik di kamar telponan sama Dina. Jahat banget aku ya ngebiarin mereka telantar u,u

Kami gak langsung go, musti harus nunggu Lely lagi. Shela mencak-mencak di tempat, mikir kalau Lely ngindar dari tugas jadi tukang ojeknya aku. Wilda bersikeras mikir gimana caranya nanya ke Nina apa dia ada di rumah apa nggak. Wilda, atau yang biasa kami panggil Mamak, nge-bbm Nina.  Takutnya pas kami kesana, ternyata dia lagi jalan atau apa kah.. Mau nanya telak, pasti ketahuan kalau kami bakal ke rumahnya.  Pokoknya kami harus dapat jawaban yang pasti. Gak ada cara lain, pertanyaan yang ngepas ditanyakan adalah..

"Nin kamu ada di rumah kah? Kampung Jawa katanya kebakaran."

Kami serentak ketawa pas Mamak ngetik pertanyaan itu.

Anehnya, gak lama Shela dapat sms katanya daerah terminal lagi kebakaran. Wah kebetulan yang aneh. Nina juga gak ada balas bm, mungkin dia ngira Mamak lagi mabuk sabu makanya ngomongnya ngelantur gitu.

Jam setengah 4, Lely baru nyampe di rumahku. Kurang  molor kok kurang molor.... Kami langsung go ke toko roti, terus ke rumah Nina deh.

Voila.. disini semuanya bermula...!!!

Kami markir motor agak jauh dari rumah Nina. Gak lama pas kami langsung berbenah diri nyiapin lilin kue, ada suara-suara heboh dari balik rumah Nina. Suara yang gak asing lagi. Aku yakin kalau itu pasti bubuhan Ei Monol, yang terdiri dari Lita, Ivonny, Oryza, Mira, sama Euis alias Teteh, dan Nina sendiri. 

Kami reflek niupin lilin-lilin di kuenya itu,  baru kami lari. duduk di depan rumah orang, di rumah sebelah rumah Nina, cuman agak jauh lah.

Asli eh kami malu betul kalau ada teman-temannya. Walaupun aku kenal, tapi gimana ya, gak mungkin kan pas mereka lagi asik-asiknya ngumpul bareng trus kami datang bawa-bawa kue nyanyi lagu Happy Birthday?

Kami jadi ngerasa jadi pengganggu. Kami ngerasa kami bukan orang pertama yang ada buat ngebahagiain Nina di hari spesialnya ini. Padahal Shela udah senang jadi orang pertama yang ngucapin selamat ulang tahun ke Nina.Nina terlalu asik sama teman-temannya, ngebuat kami makin sedih karena ngerasa telat ngerasain keasikan itu. 

"Nina lupa sama kita.. Nina gak sayang lagi dah.. Aku sayang sama dia, sama kalian, yang paling ku sayang tuh Icha dah, tapi Icha pang gak sayang sama aku."

Ngedengar Shela ngomong gitu, aku refleks meluk Shela. Kami nangis bareng-bareng. Gak nyangka aja Shela bisa ngomong gitu, kami yang sering beolokkan bekacang gorengan sms.. Suasana trenyuh saat itu. Wilda nyegah aku supaya gak ikut nangis kayak Shela, sementara Lely berlagak jaid intel ngawasin rumah Nina.

Gerak-gerak kami ternyata dari tadi diawasin sama cowok berkemeja kotak-kotak biru, Dia dari tadi anteng berdiri depan rumah yang seberangan sama kami ngeliat ke arah kami mulu. Spekulasi mulai bermunculan. Kami nebak-nebak kenapa cowok itu ngeliatin kami terus.
Kalau kata Shela sih..

"Mungkin cowok itu suka sama kita lok, kita kan cantik-cantik, hahaha"

Kataku...

"Mungkin cowok iu naksir sama kue ini Shel, ayok selamatkan cepat!!!"

Kata Lely...

"Mungkin rumah ini rumahnya lok, trus dia mau pulang ke rumah ini tapi ada kita pang, dia malu mau lewat."

Kata Mamak..

"Eh kemejanya bagus ya, unyu-unyu."

Gak ada yang bener. 

Biarlah alasan kenapa cowok itu ngeliatin kami terus kayak security mall menjadi rahasia ilahi.

Kami nekat nungguin Ei Monol sampe pulang. Mamak Wilda sama Shela saking kesalnya sampe beli tepung sama telor buat nyeplokkin Nina, padahal itu gak ada di rencana awal kami. Banyak orang yang bingung ngeliat kami kayak main petak umpet, termasuk bapaknya Nina si Om Bank alias Om Bambang dan para adek-adeknya Nina. Adek kandungnya Nina cuma satu aja sih, si Ebi, tapi adek sepupunya bejibun. Lelakian semua pula. Mereka (adek-adeknya Nina) udah mau ngasih tau kalau ada kami, tapi kami cegah. Kami gak mau ganggu acara mereka. Untung mereka nurut, plus bisa diajak jaga rahasia. Beberapa kali mereka bolak-balik ngasih tau kegiatan terbaru yang Nina dkk lakuin. 

"Itu teman SMA nya Mbak Nin."

"Mereka mau makan bakso"

"Kayaknya pulangnya lama."

"Aman aja, Mbak Nin nya nda tau."

"Belum belum... belum belum..." ini kata si Adi, adek sepupuku Nina yang unyu banget, dia ngomong sama kami pas bubuhan Ei Monol dudukkan di teras.  Pake acara gerakkin tangan segala seolah-olah meyakinkan betul kalau Ei Monol belum hengkang.

Kami serasa mau ngerampok rumah orang kalau kayak gini caranya.

Harapan mulai muncul pas Ebi datang dan bilang kalau bubuhan Ei Monol pada manggul tas. Wah, bentar lagi mereka mau pulang. Buruknya, Nina katanya ngambil motor di belakang. Dan itu artinya, dia mau jalan sama teman-temannya. Ternyata mereka mau beli bakso di depan gang rumahnya Nina. Kami ngerasa dikacangin asli. Ebi dan Adi serta temannya yang mirip sama Morgan SM*SH, untungnya bisa diajak joinan. Pas mereka lewat naik motor, kami langsung sembunyian. Habis itu kami ke rumah Nina. Rencananya sih pengen dititipin tok gitu aja kue nya lalu kami pulang, biar Nina nya trenyuh dan nyesal karena gak nyadarin kehadiran kami. Tapi Mamak keliatannya gak setuju, jadi kami tetap titipin kuenya sama calon adonan ceplokan ke rumah sebelah rumah Mbah nya Nina, nanti malam kami ke rumah Nina lagi. 

Menuju jalan pulang, kami berusaha nyari jalan supaya gak ketahuan mereka. Kami lewat belakang jalan, gak lewat depan, takutnya nanti mereka yang lagi makan-makan di rumah makan bakso lamongan depan gang ngeliat kami, kan malu.

Kami pun ke SCP, ngehibur diri. Foto-foto di M Studio begilaan satu box penuh berempat. Seru sih, tapi lebih seru kalau ada Nina. Padahal dari rumah kami udah ada rencana mau nyulik Nina jalan., ternyata.. Hiks kecewa.

Bener, malamnya kami ke rumah Nina lagi. Dengan langkah mengendap-ngendap kami ke rumah sebelah, buat ngambil kue sama adonan ceplokan. Sempat gak pengen nyeplok sih, soalnya takut bikin rusuh malam-malam gini. Eh sekalinya malah Mbah-nya Nina yang nyuruh supaya diceplok sekarang juga. Kami ketawaan, asli gaul bener Mbah-nya Nina nih.

Di depan kami disambut Ebi dan Adi. Ebi ngebantuin kami ngejebak Nina. Pelan-pelan kami masuk ke rumah sama Ebi.  Pas Nina turun dari kamarnya yang di lantai dua, kami...

"HAPPY BIRTHDAY NINA, HAPPY BIRTHDAY NINA, HAPPY BIRTHDAY HAPPY BIRTHDAY HAPPY BIRTHDAY NINAAAAA..."

*tiup lilin*

"Ih kalian makasih ya, olala eh. Adekku nah tadi bilang katanya Ibu manggil-manggil di bawah tu nah Mbak cepat, eh sekalinya kalian-kalian. Makasih yaa"


"Hahahaha namanya juga suprise Nin. Eh kamu ngapain bawa-bawa handuk, mau mandi ya?"


"Iya ehehe.. eh aku ambilin piring dulu ya, bentar-bentar."


Nina masuk. Kami keluar, terus siap-siap mau nyeplok di pekarangan rumahnya. Pas Nina keluar nyariin kami, aku narikin tangan Nina.

"Nin make a wish lagi, di luar biar so sweet malam-malam gini."


"Cha jangan Cha, curiga sudah aku nih."



"Curiga kenapa lagi, ayok nah ayok nin.."


"CHA JANGAN CHA JANG--------"


Plok! Plok! Brot!

(anggap aja itu bunyi telor sama tepung ditumpahin ke kepala nina, eh yang terakhir itu cuplikan sedikit pas Mamak buang angin)

Telor campur tepung putih merata di kepala rambut sama badannya Nina. Sayang banget gak ada kopi, air paret, batu kerikil, pasir, semen.. (emangnya mau bangun rumah?). Tapi itu udah cukup buat Nina jadi kayak nenek lampir di sinetron-sinetron laga Indosiar. Rambutnya putih semua, lengket, apalagi dia pake baju hitam polos, makin nampak aja tepung-tepungnya. Mamak sama Wilda yang nyeplokin telornya, Lely yang numpahin tepungnya. Aku cuma kebagian narikin Nina keluar rumah, tapi aku ikut kecipratan telor sama tepung. Walhasil, muka rambut sama celanaku kena tepung sama telor. Lely juga kena sih, tapi di bajunya aja, lah aku sampe ke muka-muka sama rambut. Lagi lagi, kalau ngerjain orang yang lagi ulang tahun pasti aku ikut kena juga. Tahun kemaren juga gitu, waktu ngerjain Nina. Dia melukin aku sih waktu tahun kemarin tuh, makanya aku kena banyak.

Penampilan Nina yang cantik itu kami abadikan bareng-bareng. Kami rata-rata memang narsis sejak SMP, jadi foto-foto itu ritual wajib tiap kami ngumpul. Foto-fotonya bisa diliat di album facebook-ku http://www.facebook.com/ichaa.justcha atau twitterku https://twitter.com/#!/ichahrnssa. Mau ngeshare disini tapi sinyalnya kebriben, lola abis. Kasian ya?

Jam setengah 9 kami mutusin buat pulang, padahal masih pengen foto-fotoan makan makan kalau perlu jalan-jalan sama Nina, tapi apa daya Shela udah ditelfon-telfon sama Mamanya disuruh cepat pulang. Rumah Shela jauh, di Sambutan. Nina nyesal karena gatau pas sore itu ada kami. Berkali-kali dia minta maaf dan bilang makasih. Mama sama Bapaknya semuanya ikut ngasih suprise sama kedatangan kami itu.  Kami sih rencananya mau jalan ke PM sama ke SCP, mau foto-foto lagi di M Studio minggu depan tuh, ngebayar kekecewaan kami karena gak jalan sama Nina hari ini. Mudahan aja jadi ya, bisa-bisa ini gak jadi, buannya kadang sok sibuk pang kalau diajak jalan.Ini aja jarang-jarang kami bisa ngumpul lengkap begini.

Ternyata, ngasih suprise malam-malam gitu so sweet, berasa ngasih suprise jam 12 malam teng.

Ternyata, gak sia-sia kami ngalah sama teman-teman Nina yang lebih duluan datang.

Ternyata. Nina segitu bahagianya sama suprise yang kami kasih.

Ternyata... ini lebih indah, lebih dari yang kami bayangkan. Masa-masa kami waktu SMP, pas pertama kali kami ngebentuk Shecom. dikembalikan lagi oleh waktu.

Selamat ulang tahun Nina. Selamat datang kembali Shecom.

3 komentar:

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com