Senin, 02 Januari 2012

Kena Kutuk Lalu Aku Tak Biasa

Nilai PKN yang beneran kosong di rapor dan memaksaku untuk segera mengisinya membuat aku harus turun sekolah hari ini. Yap, di saat semua anak sekolah hari ini menikmati liburnya, aku dan Dina malah kucuk-kucuk ke sekolah guna minta remidi sama Bu Isna.
Jam 10 pagi aku ke sekolah. Dina katanya udah nyampe di sekolah, tapi yang aku lihat cuma ada Mira sama Debby di pintu gerbang.

“Mira, Dina mana?”

“Eh, kamu mau ngapain disini?”

“Kok malah balik nanya, eh ini lagi mau nemuin Bu Isna.”

“Hah? Gak boleh kamu pake baju biasa gini, disuruh pulang kamu…”

“Beneran kah??”

“Eh tapi coba aja dulu, hmm tapi kayaknya gak bisa deh. Tadi si Riza sama temannya kah disuruh ganti baju buat ngadap ibunya.”

“Ya allah ae, eh kamu udah lah remidinya Mir?”

“Remidi? Ulangan aja aku nuntasin yang kemarin, hah remidi apanya!”

“Sombong-banget-ini-anak-ya-maddud” (dalam hati aja sih)

Satu kesalahan fatal yang aku lakuin: Aku dengan pedenya pake baju bebas ke sekolah. Ku liat sekeliling, kebanyakan pada pake baju seragam sekolah gitu. Ada juga sih yang pake baju biasa, tapi sedikit aja. Aku gak kepikiran sih, pikirku ngapain liburan pake baju sekolah.Tadi pas mau berangkat aku ada liat sih orang pake baju sekolah, aku malah ngolokin.  Eh sekalinya. Aku harap Dina ngelakuin kesalahan yang sama, biar aku ada teman malunya.

Cuek, aku masuk ke ruang Tata Usaha buat nyariin Bu Isna. Terlihat Yuni Is sama  Raisa lagi remidi Bahasa Inggris. Aku disapa sama Pak Dio. Bapaknya ni walaupun udah tua tapi asik bener, gahol, becandaan mulu bawaannya. Pak Dio sering manggil aku Icha, bukannya Hairunnisa gitu. Jadi aku ngobrol-ngobrol sama Bapaknya. Katanya, besok Bapaknya ngegantiin Pak Haris, soalnya Pak Haris lagi ke Balikpapan. Yah gapapa deh, malah senang lagi aku. 

Eh sekalinya Dina nya udah dari tadi duduk disampingku, aku lagi berdiri, trus ketutupan Raisa juga, jadi gak keliatan. Dia ikut nyesat,pake baju bebas juga.

“Din, Bu Isna nya mana?”

“Ga tau ini, katanya udah pulang Ibunya”

“Aduh gimana ini..?!! Eh kata Mira gak boleh pake baju biasa loh Din, bolehnya pake seragam.”

“Yaudah,ntar pulang aja lagi.. Ih perutku sakit nah.”

Dina pun kejang-kejang. Aku mengerang, gak percaya kalau ketemu Bu Isna lebih susah dibanding minta tanda tangan Rihanna.

Bener, Bu Isna ga mau nerima anak yang pake remidi. Logikanya, Bu Isna aja pake baju dinas, masa muridnya gak pake baju dinasnya (baca: seragam) juga. Gak etis kan. Gitu kira-kira kata Pak Dio, nenangin aku sekaligus ngolokin aku yang mencak-mencak di tempat saking kesalnya sama Bu Isna.

Dina mah enak, dia dijemput sama kakaknya, Kak Daus. Lah aku, ojek-ojekku pada terbang ngawang ke luar Samarinda. Kak Krisman Hermanto Tut Wuri Handayani itu lagi dinas ke Malang, Kak Iin lagi ke Banjarmasin. Kak Eddy, aaah dia kerja. Kak Dayah? Terbang nyungsep ke kasur. Sedang-hamil-muda adalah alibi sempurna dalam penolakan menjadi ojekku.

Aku pengen naik motor sendiri kalau kayak gini caranya. Tapi mamaku ini nah gak ngebolehin,  padahal gara-gara aku nyungsep di bak sampah waktu dulu kelas dua esempe itu tuh, arrrrggghhhhhhhhhh!!!!!!

Dina udah dijemput, dan itu artinya, dia sebentar lagi bakal balik ke sekolah. Terpaksa, aku harus naik angkot. Sedih banget hiks.

Pas nyampe rumah langsung cepat-cepat  ganti baju. Serasa superhero aja lagi, yang harus ganti baju segera trus nyelamatin orang dalam bahaya. Disini aku malah superzero, yang harus ganti baju demi nyelamatin nilai rapor supaya gak kosong melompong nol lagi.

Di tengah-tengah perjalanan menuju ke sekolah, dan tentu aja, di dalam angkot lagi, Dina nelpon-nelpon aku suruh cepat datang. Dan lebih parahnya,..

Cha, kata Pak Idris…”

“Apa Din? Apa katanya?”

“Anu… Bu Isna nya udah pulang kata Pak Idris. Ini aja sepi nah gak ada lagi dah orang-orang.”

“HAH? HAPAH? Ya allah ae… Jadi gimana?”

“Masalah lagi Cha, aku gak bisa ke rumah Dea pulangan ini sesuai janji kita tadi, aku harus ke Trakindo.”

“Yaahh.. gapapa dah. Eh kamu pulang aja dah Din, ke kantornya dah.”

“Aku nungguin kamu aja Cha. Pokoknya, suruh sopirnya ngebut.”

“Tap-tapi Din..”

Tut Tut Tut Tut.

Aaaarrrghh, mumet buah nangka buah jambu deh aku di dalam angkot.

Ternyata bener, Bu Isna udah pulang.

Udah pulang.

UDAH PULANGGGGGG!!!!!!!!!!!

Bu Isna nih ratu tega bener dah, kebangetan dah. Udah capek-capek bolak-balik Cendana-Pahlawan naik angkot hak pulak, diliatin orang-orang pake seragam sekolah liburan begini…
Aku dan Dina, kena kutuk Bu Isna.

Jadi Dina pulang, dia mohon doa restu sama aku moga gak dimarahin sama orang Trakindo nya, soalnya udah dari jam 9 pagi dia disuruh kesana, sedangkan ini udah jam 12.

Aku, ngelepas kepergian Dina, dengan diam dan senyum. Dina orangnya rada gak suka sama sifatku yang katanya lebay, yang hobi melukin orang trus nangis-nangis becek. Jadi aku cuma ngulas senyum tipis sambil ngedadahin dia.

Pulangnya, aku ke rumah Dea buat ngebalikin catatan. Dea agak kecewa karena aku gak berhasil ngebawa Dina ikut. Aku minta nomornya Bu Isna sama Fera, trus aku smsin, itu pun tunggu dipaksa Dea dulu baru aku punya nyali buat sms. Aku nanya gimana ini remidinya, aku jelasin tadi pulang ganti baju dulu pas balik lagi ke sekolah sekalinya Ibu Isna udah pulang. Ibunya balas, nanti tunggu masuk sekolah aja baru remidi. Ya Maddud… tiga bulan lagi? Keburu hangus hapalan PKN di kepala.

Persetan dengan Bu Isna. Yang penting aku masih ada kesempatan buat nyulap nilai kosong di raporku jadi nilai 90. Amiiiinnnn. Aku rada gaer juga eh, soalnya kata Denada dulu bubuhan Faisal itu gak naik kelas gara-gara kesendat di nilai PKN, dan waktu itu guru PKN mereka Bu Isna. Hiiiii amit-amit deh sampe kejadian ke aku.

Kutukan Bu Isna selanjutnya gak bakal nyampe ke aku dan Dina deh. Cukup ini aja, cukuppppppppp.

Sekarang, mari kita ber-mellow ria.

Malam ini, ketika aku nulis tentang ini, aku nebak-nebak apa yang terjadi besok di tempat PSG. PSG itu gimana ya? Capek gak ya? Orang-orang kantornya baik apa galak? Dikasih makan nggak ya? Selain pertanyaan-pertanyaan yang kayaknya gak penting itu,  aku juga kepikiran banyak hal yang udah aku sama Dina, sama Dea juga, sama Reni apalagi, sama Chintya pun, lewatin bareng-bareng. Tiga bulan ke depan tanpa mereka, gimana rasanya? Banyak deh yang udah kami lewatin. Kalau aku ulas satu-satu, bakalan basah lagi mataku.

Mungkin, hari-hari PSG ku besok dan seterusnya bakalan hambar. Karena Dina, yang kayak udah jadi garam di sayurku, sambal di ayam bakarku, telor setengah mateng di nasi gorengku, mentega di kue tart-ku, lagi gak sama-sama sekarang dan seterusnya.

Di balik kutukan Bu Isna ini, aku rada nyelip syukur sedikit. Aku jadi punya kenangan konyol sebelum PSG, yang kulewatin bareng-bareng Dina. Huehehe aku lebay yak, rasanya orang lain kalau sahabatan gak gini-gini bangetnya closernya. Cukup aku aja yang ngerasain gini. Melankolis sempurna, kata Bu Lis, hati-hati dalam mencari teman apalagi sahabat. Bisa dibilang pilih-pilih. Tapi kalau udah dapat satu sahabat yang bener-bener cocok sama si melankolis, melankolis bakalan sayang banget sama orang itu.

Sumpah, aku kangen nah Dina nah, kangen semuanya… Tiap hari ketemu , di tiga bulan ini malah gak ketemu sama sekali. Pasti PSG ini capek, jadi gak ada waktu buat ngumpul-ngumpul. Reni jauh lagi, dia pulang ke Tenggarong Seberang. Meski rumahku sama Dea deketan, tapi pasti sibuk, capek karena pulang sore. Gimana mau ketemu?

Tiga bulan itu gak lama kok Cha, gak lama…. Biasain tanpa mereka, tanpa Dina, mulai besok….

Kayaknya lagu Syahrini yang Aku Tak Biasa bakal ngalun semalaman ini deh.

1 komentar:

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com