Jumat, 27 Januari 2012

Jangan Kasihanin Ane

Tadi pagi aku seangkot sama Ira, sepupu yang tinggal di Cendana Gg 5.

Dia baru aja lulus dari SMK Negeri 1, dulu dia kakak kelasku pas aku masih kelas satu. Biarpun gitu, dia cuma beda setahun sama aku. Yap, aku harusnya  sekarang udah kelas tiga sih, bukannya kelas dua. Di saat teman temanku rata-ata kelahiran '95, aku malah kelahiran '94. Dibilangin Dina aku tua bangka lagi, 17 tahun masih kelas dua. Itu karena  aku telat masuk SD, aku masuk SD pas aku udah umur tujuh tahun. TK aja enggak, kasian betul yah. Eh, lebih kasian lagi kalau kalian nyangka aku telat setahun karena pernah gak naik kelas. Salah banget itu!!!!! Gini-gini aku lumayan pintar tauk, huhuhu emangnya aku Nur, dia pernah gak naik kelas pas SD makanya dia yang harusnya udah kelas tiga malah masih kelas dua. Eh kok jadi nyambung ke Nur? -___-

Lanjut,

Jadi tadi aku canggung banget sama Kak Ira. 

Pertama, aku bingung musti manggil apa. Waktu kecil aku manggilnya nama aja sih, Ira Ira gitu. Lah sekarang kan udah tau umur, lebih tua dia daripada aku. Tapi gimana ya, mau manggil kakak rasanya ganjil. 

Kedua, aku ngerasa gak enak karena selama aku satu sekolah sama dia dulu, aku gak pernah tegur sapa sama dia meski sebelahan tempat duduk pas di kantin. Beneran, kayak saling gak kenal gitu. Waktu upacara, jalan santai, masuk gerbang, di ruang dewan, gak pernah sama sekali. Padahal kami saling liat-liatan kalau tiap ketemu. Nyadar masing-masing kalau sebenarnya kita saling kenal. Tukaran senyum aja nggak, aku keburu ngeliat ke arah lain. Aku ngerasa aku ini sombong ya, tapi... nggak juga deh. Aku cuma malas ngebuka obrolan basa-basi sama orang. Intinya, aku pengen jadi orang yang diajak ngobrol. Bisa dibilang aku orangnya pemalu. Terakhir ketemu Ira pas masih SD, jadi aku bingung mau ngomong apa kalau ketemu dia. Aneh ya? Aku mikirnya apa salahnya senyum gitu kalau ketemu.. Tapi gimana ya,ngelakuinnya rasanya berat. Di kantor aja aku malu buat ngajak ngobrol Mbak Cani, Mbak Tiwi, Mbak Ririn, Mbak Sinta, Mbak Dwi, padahal sumpah mereka baik banget. Apalagi Mbak Cani, yang lucu trus suka ngajak aku ngobrol.

Ternyata Kak Ira nyapa aku dan dia ngajak ngobrol. Kaget, aku langsung noleh ke dia. 

"Icha PSG dimana?"

"Eh, itu di kantor asuransi. Di Belibis.."


"Oh Belibis? Masih kerusuhan kah disitu?"


"Kurang tau juga sih, soalnya jauh juga kok dari kantor."

"Oh iya iya."

"Oh iya dulu PSG dimana?"

"Di Dinas Kehutanan, yang di  Kusuma Bangsa Cha."

"Oh deket aja ya dari sekolah, hehe"

Kira-kira Kak Ira sempat sakit hati nggak ya sama sikapku selama di sekolah waktu dulu? Aku berusaha nerka-nerka, sambil ngeliat ke arah dia dengan seksama. Kayaknya untuk cewek manis berjilbab kayak Kak Ira, gak mungkin dendam kesumat sama sepupunya sendiri deh. Amin.

Kak Ira turun di depan Lembus. Dia ngebayarin aku angkot lagi.... Makin ngerasa berdosa aja aku. Makasih banget sepupu. Aku pengen bisa ngumpul bareng lagi jadinya.

Ulah terbarunya Wariyah, tadi pagi dia nyuruh aku sama Kartini bantuin dia ngangkatin AC ke gudang di lantai 3. Asli capek tenan! Berat lagi, ada kah dua kali bolak-balik ngangkatin AC yang udah rusak itu, naik tangga lagi. Masih mending kalau ada eskalator atau lift sekalian kek. Kayak gak ada cowok aja lagi yang bisa disuruh. Padahal ada aja tuh Pak Kosem, Pak Rusmin. Tadi aja pas Pak Kosem liat kami ngangkat-ngangkatin, dia bilang gausah de nanti aja saya yang ngangkat. Tapi Wariyah pengennya saat itu juga. Hhhh gregetannnnnnnnn. Sempat kepikiran pengen isi aja di jurnal kegiatannya NGANGKAT AC, biar Pak Haris baca trus Wariyah ditegur hahaha,

Jam setengah sepuluh ada Bioskop Indonesia judulnya Seleb Masuk Desa, yang main Raditya Dika loh. Huaaa semangat banget aku nonton tipi yang dipajang di waiting room kantor. Ruangan arsip sama waiting room deketan, jaraknya sedikit, jadi aku bisa nonton lewat kaca depan ruangan arsip tanpa harus keluar ruangan. Tapi percuma aja ah aku gak konsen juga nontonnya, suaranya gak kedengaran juga dari dalam, kecuali kalau aku keluar baru kedengaran. Lagian aku juga lagi nyusunin kopian form wawancara seleksi sama formulir keagenan yan jumlahnya sampe 40 rangkap waktu itu. Manabisa konsen penuh nonton. Ngarepnya sih moga ada siaran ulangnya, aku pengen nonton konsen nah Bang Dika akting. Ya walaupun disitu dia cuma jadi pemeran pembantu, trus disitu dia keliatan pendek banget kalau disandingin sama Ibnu Jamil, si pemeran utama. 

Pas makan siang, aku smsan sama Dina. Dia cerita kalau dia dibeliin bakso sama pembimbing kerjanya. Aku cerita kalau aku lagi makan dan sebentar lagi bakal ditinggal Kartini buat ngehadirin jam agama tambahan di sekolah. Pertanyaan-pertanyaan Dina selanjutnya bikin aku ngegalauin diriku sendiri.



"Istirahatnya sampe jam berapa Cha?"


"Kamu udah dikasih uang jajan (gaji) kah?"


Aku jawab aja belum dikasih, dan kayaknya nggak bakal dikasih deh. Dina langsung mengakhiri smsan kami.

Aku ngerasain perbedaan yang kontras antara nasib PSG ku sama nasib PSG bubuhannya. Udah ada banyak di postingan-postinganku sebelumnya. Aku ngerasanya minder tiap kali Dina atau Dea nanya tentang gimana PSG ku. Aku gak mau dengar reaksi kasian dari mereka. Aku malu, aku suram sendiri ceritanya u,u

Aku juga pengen kayak mereka. pulang pergi kantor PSG nyaman. Gak ada istilah jalan kaki nyusurin pasar, sabtu libur, PSG digaji. Wajar gak sih aku ngerasa kayak gini? Aku takut kalau aku sampe iri sama mereka. Jangan sampe! Iri itu penyakit hati, Cha.....

Aku pengen curhat sama Dina, sama Dea, curhat kalau aku sebenarnya capek juga PSG dengan kondisi begini. Tau aja kan aku ini, bisa pingsan tengah jalan baru kapok. Manja banget ya kedengarannya? Aku pengen nyurahin unek-unekku ke Dina, ke Dea, tapi... aku takut mereka nganggap aku ini sok susah, pengen diperhatiin, ngeraa paling malang sendiri. Iya sih, nasibku jauh lebih mendingan daripada nasib Abang yang katanya pembimbing kerjanya berbuat semena-mena sama dia. Nah tuh kan, aku seolah kayak sok nyusah-nyusahkan diriku sendiri di depan orang lain.

Aku jadi ingat sama Rudi, yang saban hari sms, update stat fb sampe twitter tentang kegalauannya karena gak punya kekasih. Dikit-dikit sms tentang hidup lajang itu kehampaan, hidup lajang itu pilihan, apa-apa kah. Intinya tuh dia kayak kesiksa banget selama lajang, dan dia kayak nyemangatin dirinya sendiri pake kata-kata sok puitis yang (menurutnya) bisa bikin orang berdecak kagum.

Berikut stat facebook galau Rudi,


"Hidup melajang itu seperti cangkang telur tanpa isinya.. Hanya kekosongan, hampa"


@ayamimport


"hidup tanpa cinta bagai taman tak berbunga, hey begitu lah kata para pujangga"


~yang mau jadi cewek gue please datang lah



*tonighwish @ayamimport


"that should be me feeling your kiss, that shoul be me buying you gift, that shoul be me THIS IS SO WRONG"


@ayamimport

"bila engkau menerima cintaku, aku akan setia kepadamu, karena dirimu yang selama ini ku cari.. dan bila engkau menerima cintaku, aku akan selalu jujur untukmu, karena dirimu yang selama ini ku cari"


@LaguGalauBuatAyam


Di sms juga gitu, sering status di fb nya itu dikirmnya lewat sms, sms numpang-numpang gitu. Ya ampun.. CEWEK BANGET. Galau mulu kerjaannya, aku jadi kasian sama dia yang kayaknya gak ngenal bahagia kalau lagi ngelajang.  Kadang aku kesel juga sama anak ini, kayak minta belas kasian betul. Lembek, lemah.. Cowok mah jarang banget kayak gitu. Baru kali ini aku nemuin cowok hobi kirim sms numpang, update stat cinta-cintaaan galau plus upload foto pose monyong muka kaget dari miring. Beneran, kata Nanda aja pas liat gambar sampul facebook Rudi. dia langsung ngejerit spontan bilang "Kirain itu Audya teman Kak Icha yang tomboy itu" 

Nah, aku gak mau kalau sampe Dina sama Dea ngasihani aku kayak aku ngasihani Rudi, Kayak aku nganggap Rudi kalau Rudi itu lebay banget galaunya. Aku gak mau aku dianggap manja sama mereka, dianggap lemah, dianggap minta belas kasian. Aku masih ingat waktu Dea sama Dina mau ngebantuin aku pindah dari Sequis, aku ngerasanya aku ini ngerepotin mereka, aku ngerasanya aku ini kok lemah banget ya gak bisa nyelesain masalahku sendiri, dan lagian itu sebenarnya kan bukan masalah kalau dibiasain. Mereka udah baik banget sampe-sampe bikin aku malu sama diriku sendiri. Mereka gak salah kalau niat mau bantu aku, aku senang banget malah. Gimana ya, aku gak bisa ngegambarin perasaanku gimana. Aku rasa mereka udah dengerin dengan seksama aja itu udah senang aku.  Aku jadi kayak keliatan sombong gak mau dibantu, tapi sebenarnya gak kayak gitu kok. Aku gak mau ngerepotin mereka, aku gak mau aku dianggap drama queen, sama kayak aku nganggap Rudi itu galauress. Aku takut ngeliat reaksi mereka begitu aku ceriata kalau tadi aku ngangakat-ngangakt AC, kemaren ngantar makanan ke ruang meeting, mereka pasti pasang raut muka aneh yang menurutku wajar banget mereka kayak gitu, Ya iyalah, siapa juga yang gak bingung kalau anak PSG disuruh-suruh pekerjaan menyimpang gitu.  Yang jelas, aku gak mau kelihatan menyedihkan di depan mereka. Aku harus baik-baik aja dengan PSG ku yang beda sama mereka. Ibaratnya, mereka pasti kan punya masalah,ditambah kalau aku cerita tentang unek-unekku, apa mereka gak pusing? Masalah mereka aja belum selesai, tambah lagi masalahku. Kalau perlu aku gak usah cerita aja kali ya?


Kalaupun aku cerita, aku pengen ceritaku didengerin, bukan dikasihanin. Aneh ya. Thx.

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com