Rabu, 04 Januari 2012

Ternyata Bukan Hari Pertama

Maaf baru posting sekarang, soalnya kemarin aku lagi malas banget . Ada Tasya datang ke rumah, jadi aku keasikan mainan sama Tasya.

Sekarang aku lagi mau posting  tentang pengalaman PSG ku kemarin, tanggal 3 Januari. Anggap aja kalau aku posting ini pas tanggal 3 itu. Deal.

Aku bangun lebih pagi dari biasanya, bukan lantaran hari ini hari pertama PSG,tapi gara-gara aku mimpi yang rada absurd. Di mimpi itu aku hidup di alam twilight, hutan belantara rimbun-rimbun gitu. Trus teman-temanku pada kesurupan werewolf, anehnya mereka mangsa teman-teman mereka, kalau bukan temannya, gak bakalan mau dimangsa. Aku sama yang lain sembunyi di toilet sekolah. Temanku ketangkap, trus dimakan, aku langsung lari ke hutan belakang. Hapeku jatoh, aku tetap aja lari. Bodohnya, aku lari ke hutan perkampungan werewolf gitu. Gak lama, lagu original soundtrack True Blood ngalun. Aku bangun tidur gelagapan. Gilak, bener-bener mimpi yang aneh.

Jam 7 pagi aku berangkat sekolah. Di sekolah, pada rame anak-anak lagi nungguin guru pembimbing. Aku ketemu Owi, Yuni, Putri, Anis, Pia, Lulu, Puji, Anggi, bubuhan Remabiyu, Widya, masih banyak lagi sih. Yang jelas, Dina ataupun Dea gak ada. Agak nyesek. Jam setengah 8 lewat, Pak Dio datang. Pak Dio mau ke kantor gubernur, baru habis itu ke Sequislife.  Apa daya, jadi aku sama Kartini duluan ke Sequislife, tanpa Pak Dio. Ntar Bapaknya nyusul.

Pas nyampe kesana, ternyata masih pada beberesan. Kami disambut sama Mbak-Mbak hitam manis, gak tau namanya siapa aku gak sempat nanya. Berhubung kantornya baru pindahan tanggal 2 kemarin, jadi masih berantakan gitu. Mati kutu kami disitu. Kami sebisa mungkin ngebantuin ngangkat-ngangkat kardus, nggeserin meja kursi. Mental pembantu rumah tanggaku diuji kali ini. Aku bener-bener ngerasain, anak PSG itu kadang bisa merepotkan, kadang bisa menguntungkan, bagi suatu instansi. Kalau kita diam aja, ya bakalan ngerepotin. Jadi aku sebisa mungkin nanya-nanya apa yang bisa dibantu. Tapi lebih banyak diemnya sih. Takut nanti kalau bantu-bantu ngangkat, salah-salah barang orang bisa pecah gak berbentuk. Untung orang-orang disana baik, negurin kami terus tadi sempat ngobrol-ngobrol juga. Ada salah satu Ibu disitu, dia alumni  SMK 1. Ibunya cantik, putih, baik. Mudahan gak galak ya. Kan biasanya orang cantik itu galak. Bodo amat dah teori dari mana itu. Untung aja aku gak cantik, ups.
Akhirnya, jam 9 kami disuruh pulang. Mereka lagi sibuk, dan kami disuruh turun kerja mulai tanggal 7 nanti, kalau mau tanggal 9 juga boleh, genapin hari Senin. Antaa kecewa (karena merasa keusir) dan senang (karena kerja gak sampe sore), aku dan Kartini pulang, di jalan nelfon Pak Dio kalau Pak Dio gak perlu ke kantor, hari Sabtu aja ke kantornya.

Ternyata, hari pertama PSG gak lebih dari jadi orang pergudangan aja. Bongkar-bongkar plus ngangkut-ngangkut barang.

Pulangnya lewat GOR Segiri. Aku kayaknya ngeliat sekumpulan anak cowok pake baju olahraga, kepalanya pada pentul korek seberataan, pas aku lihat baik-baik tulisan di belakang bajunya, tulisannya…. SMK 13 Penerbangan. Mataku langsung gencar nyariin sosok yang kukenal, termasuk Nur. Tapi gak keliatan,dari jauh mukanya sama semua. Aku putus asa. Kalau udah putus, hubungan maupun asa, gak mungkin bakal saling ketemu lagi dengan cara yang indah. Sekalipun dengan sengaja gak ketemu kayak gini.

Duh, jadi mellow.

Ngomong-ngomong mellow, aku kayaknya bakalan mellow kalau gak dibolehkan naik motor. Berhubung kantor Sequislife cukup jauh dari rumah, dan aku gak mau ngerepotin Kak Kris, aku pengen bawa motor sendiri. Aku udah coba omongin ini sama Kak Fitri, reaksinya kaget gitu, kayak ngedenger berita buruk bencana alam apa kah aja lagi. Kan normal-normal aja toh kalau aku coba bawa motor sendiri, daripada aku ngerepotin minta antar jemput. Lagian aku pengen lah kayak teman-temanku, ke sekolah naik motor. Kan nanti aku sama adekku gak perlu naik angkot lagi. Pina bari maras betul ya. Yang pada cebol aja bisa naik motor, masa aku tinggi semampai gini gak bisa??? Lagian, aku udah cukup mumpuni kalau mau dapat SIM. Umurku udah 17 tahun, yaaa meskipun belum sempet bikin KTP sih sampe sekarang. Gak sombong kok gak sombong...

Aku pelan-pelan minta izin sama Mama. Mama pertamanya, kontra abis. Aku dibantu sama Kak Fitri a.k.a Mami Ndese, dan akhirnya Mama luluh. Kata Mama, tunggu Bapak datang, ntar bakal diajarin sama Bapak. Bapak tanggal 15 nanti mau pulang ke Samarinda. Mudahan dengan tenggang waktu yang cukup lama ini, gak ada hal yang bisa buat Mama berubah pikiran ngasih aku izin. Amin.

Aku ngerasa pengalaman hari pertama PSG kemarin rada nyeleneh. Di saat teman-teman lain pada udah sibuk dan capek di hari pertama gini, kami malah ongkang-ongkang kaki di rumah. Chintya sih katanya gak kerja pas hari pertama, belum dapat tempat katanya, jadi hari Rabu baru bisa kerja. Kalau Dina, oh iya tadi dia ada sms numpang nyampah gitu,

Halangan dan tembus di hari pertama dan kedua di kantor.
Keren kan aku :<
Sender :
DinaGeng XI AP 1
+6285390******
Dasar mens deras. Anak itu kalau halangannya gak tembus, belum bisa dibilang lagi halangan. Sering di sekolah dia tembus gitu, mirip banget sama Nina. Seumur-umur aku gak pernah tembus halangan sebanyak Dina. Kalau lagi halangan, pasti Dina duduknya gelisah, cacing kepanasan mode on gitu. Ujung-ujungnya minjem jaket Chintya. Tadi sempet sih smsan sama Dina, katanya dia capek banget di hari kedua ini.  Kira-kira, aku bakalan kayak gitu juga gak ya pas tanggal 7 nanti?

Ehm, udahan ya. Aku mau main Typing Master dulu. Dadaaaaaaah

1 komentar:

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com