Minggu, 22 Januari 2012

Sayangnya Gak Boleh Jadi Wartawan

Sabtu jadi hari nyantai di kantor. 

Orang kantor pada sibuk ngerencanain mau ke rumah Bu Yuli dalam rangka imlekkan. Aku sama Kartini asik nonton tv.

Oh iya, aku ada pengalaman yang.. ya bisa dibilang nyeleneh. Aku disuruh Bu Yuli buat bikinin power point tentang Koperasi. Bu Yuli itu dosen di Colorado, ngajar Ekonomi, tepatnya tentang Koperasi. Pertamanya aku disuruh minjam buku di perpus, nah aku ke Perpus pas pulang dari kantor tuh, Perpustakaan Daerah. Sama Bapak hujan-hujan. Besoknya aku ke ruangan Bu Yuli, dan disuruh ngetik yang ada di buku di buku yang udah kupinjam itu, trus bikin power point nya juga. Besoknya lagi, aku ngetik sepuluh lembar bolak balik isinya undang-undang perkoperasian, sampai-sampai tugas Daily Register Sistem-ku kepaksa gak ku kerjain, dialihin ke Kartini. Aku sampe bawa laptop sendiri. Ada sekitar lima jam non stop aku duduk manis ngetik, tepos pantatku.

Hal itu ngebuat Mbak Sisil dan Bu Yani marah sama aku, mereka bilang gak usah dikerjain itu tugas Bu Yuli, kan gak nyambung dengan Sequis, itu kan buat kepentingan pribadinya sebagai dosen. Diam-diam, Bu Yani itu care sama kami. Padahal selama ini aku nyangkanya Bu Yani itu cuek, gak pernah ngasih kami tugas. Ternyata tugas-tugas yang selama ini Bu Sinta sama Mbak Sisil kasih itu amanat dari Bu Yani. 

Sejak aku dimarahin itu, mungkin lebih tepatnya ditegur aja kali ya, aku jadi males ketemu Bu Yuli. Bu Yuli baik sih, lucu juga, tingkahnya rada-rada mirip Bu Martini.Gak jaiman. Bu Yulis pernah naik-naik sofa di kantor gara-gara cuma pengen ngeliat apa yang ada di mading Sequis. Bu Yuli kalau ketawa nyaring, sambil ngomong bahasa banjar totok. Tapi ya itu, kalau udah menyangkut soal dia ngasih tugas yang nggak nyambung itu, aku sembunyi aja kalau udah ada Ibu nya. Kayak jumat kemarin pas mau jam pulang, Ibu nya datangin aku dan ngasih tugas baru, tetap berhubungan sama koperasi-koperasi. Tugasnya  disuruh ngetik lagi, gatau berapa lembar tuh aku males ngeliatin.

Mbak Sisil sama Kartini cekakak-cekikik ngeliat aku dikasih tugas sama Bu Yuli. Mana Mbak Wanti suka ngolokkin aku, kalau Bu Yuli nelpon, pasti dibilangnya "Cha tadi bos mu nelpon katanya gak bisa ke kantor."  Kadang kalau aku udah disuruh-suruh Bu Yuli, Mbak Wanti nyosor bilang langsung ke Bu Yuli kalau harusnya aku tuh dikasih uang makan, trus Ibu Yulinya ketawa-ketawa aja, sambil bilang aku ini sekeretaris yang baik. Iya loh, aku kayak jadi sekretarisnya aja sudah, tiga hari belakangan ini aku bolak balik ke ruangannya mulu ngerjain tugasnya itu. Ahaha, mendingan dibosin sama Bu Yuli deh daripada Mbak Wanti.

Maap udah salah sangka, Miss Yani :')

Nah, aku tuh diajakin buat ke tempat Bu Yuli hari Senin nanti. Mbak Wanti sih yang ngajak. Aku sih bilangnya insya allah, tapi kayaknya aku gak bakal kesana deh. Masa aku sendiri anak PSG lah yang disana, Kartini pasti ada acara sendiri, pasti dia gak datang. 

Ada yang aneh pas Mbak Wanti ngajak. Dia bilang jangan bilang Bu Sinta kalau mereka ada acara mau ke rumah Bu Yuli. Kalau Bu Sinta nanya, bilang aja gak tau atau gak kemana-mana. 

Aneh, ada apa sih? Kenapa seolah-olah Bu Sinta gak dibolehin ikut? 

Bukan cuma itu aja loh, ada waktu hari Kamis, kami pada makan gorengan bareng. Mbak Sisil makan banyak, terus Mbak Wanti nanya siapa yang belum makan gorengan? Mbak Sisil nunjuk ke depan dengan gerakan bibirnya, sambil bilang belum makan dia, pikirkan kah. Tempat depan itu tempat resepsionis, dan disitu ada Bu Sinta yang lagi ngetik. Aku pertamanya nyangkal kalau bukan Bu Sinta yang dimaksud sama Mbak Sisil. Kan mereka berdua rekan partner, sama-sama resepsionis masa saling musuhan gitu, gak mungkin kan?

Keanehan lainnya, aku gak pernah liat Mbak Wanti sama Bu Sisil itu saling teguran. Gak pernah, walaupun saling bertatap muka gitu. Kayak saling gak kenal gitu. Udah sering aku liat, Kartini juga liat kok.

Ada apa sih? Aku bingung, apa yang Mbak Wanti sama Mbak Sisil gak suka dari Bu Sinta?

Siapa yang bener siapa yang salah? Kalau mereka saling ada masalah, siapa yang salah? Siapa yang bener? Apa masalahnya?

Bu Sinta itu ramah, baik, sabar, walaupun aku salah-salah nginput kemarin Ibunya gak marah sama aku. Trus aku asik aja ngobrol tentang Bu Muryati, katanya dulu Bu Muryati gak berjilbab, rambutnya pendek kayak Megawati. Bu Sinta rajin shalat, teliti kalau kerja. Kenapa sih? Kenapa gak suka sama Bu Sinta? Iya sih, BU Sinta belum setahun kerja di Sequis, tapi.... masa itu dijadiin alasan sih? Apa ada unsur senioritas disini?

Bukan hakku sih nyampurin urusan orang, tapi gimana ya, aku penasaran banget. Di kantor tadi aku bersikeras mikir apa yang mereka gak suka dari Bu Sinta. Aku curhat ke Kartini, tapi dia gak ngerespek. Aku jadi kejebak sama pemikiranku sendiri kalau gitu caranya. Pengen banget nyalurin hobiku buat jadi wartawan (gosip) disini, tapi... nggak deh. Aku masih pengen ngedapatin sertifikat A+ sih. Padahal kalau boleh, dan bisa, banyak banget pertanyaan yang pengen kulayangkan ke Mbak Sisil dan Mbak Wanti. Banyak banget yang pengen kutau...

Sebenarnya tadi Bu Sinta ada nyuruh aku buat ke depan, buat bantuin nge-daily. Tapi gara-gara ngeliat Mbak Sisil nyantai banget gak ada kerjaan, trus omongan Mbak Wanti tadi, aku jadi males buat ke depan. Apa aku juga ikutan gak suka sama Bu Sinta? Ihhh jangan sampe!

Aku masih ingat waktu hari Rabu kemarin, aku kebingungan ngeliatin orang Sequis pada ngucap salam "Selamat pagi!" padahal hari udah sore. Bu Sinta dengan suara lembutnya ngejawab,

"Itu supaya semangat terus, makanya selamat pagi, walaupun udah sore tetepppp selamat pagi selamat pagi. Ibu juga pertamanya bingung Cha."

"Hehe iya Bu."

"Ibu ni bingung sama orang-orang Sequis, bingung aja, aneh perasaan."

"Bingung kenapa Bu? Aneh kenapa?"

Bu Sinta gak jawab, dia sibuk dengan ketikan Excelnya.

Waktu itu aku nganggap biasa aja omongan Bu Sinta itu. Pas Bu Sinta gak ngejawab pun aku juga ngerasa biasa aja. 

Tapi sekarang.... dengan kejadian tadi pagi di kantor...

Sama Bu, aku juga bingung sama orang-orang Sequis.

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com