Kamis, 05 Januari 2012

Diary Itu, Ambisius Itu, Cinta Itu

Hari ini berjalan dengan datar, gak ada istimewa-istimewanya. Aku bangun jam 9 pagi, ngelewatin shalat shubuh hiks dimarahin sama Mama.

Iya, aku masih libur PSG. Teman-teman mungkin pas jam 9 itu lagi sibuk-sibuknya kerja ngarsipkan surat bahkan ngetik, atau mungkin fotocopy dokumen. Sedangkan aku, ummm juga sibuk sih. Sibuk ngelapin iler habis bangun tidur.

Sumpah, lama-lama kalau liburan kayak gini terus aku bisa mati bosan. Ketemu tipiiiii mulu. Mau bantuin Mama di dapur, gak ada harapan. Adanya nanti aku bakal diomelin salah-salah cincang bumbu, malah tecincang tangan sendiri. Jadi tadi aku bongkar-bongkar lemari bukuku, mau mengcapekkan diri gitu, bongkar-bongkar sekitar dua lemariku.  Terus aku ketemu satu buku warna pink, pas kubuka ternyata isinya catatan harian waktu aku kelas 6 SD. Nama kerennya, BUKU DIARY.

Makin dibuka makin aneh. Banyak hal yang gak kuduga yang ternyata pernah aku alamin waktu SD. Sifatku waktu SD, sama sifatku sekarang, kerasa kontrasnya.

Aku baru nyadar ternyata dulu aku orangnya sirikkan banget dalam soal nilai pelajaran. Kayak gak senang gitu ngeliat orang nilainya lebih bagus daripada nilaiku. Aku nyadarin hal ini begitu buka halaman diaryku, yang isinya..

Rabu, 08 November 2006
17.25                  
Dear diaryku yang manis,
Arif yang sekarang duduk di sebelahku bikin aku kesel plus sedih. Dia suka neronin aku ama pelajaran appppaaaa aja. Kayak tadi pas IPA, aku ngebuka buku buat ngisi. Dia langsung berdiri dan ngintipin jawabanku. Untung aja sih gak ketahuan ama Pak Hadi. Beruntung banget sih doi! Aku sebel dan sedih gitu. Tadi waktu pulangan aku dah ngerencanain di luar kepala untuk ngaduin soal ini ke Bapak. Tapi aku lupa dy. Yah, gak pa-pa ya. Besok, pagi-pagi aku akan ngaduin ini segera dan minta pindah. Tuh kan! Semoga aku bisa pindah dari si tukang teron dan bisa duduk sendirian yah dear!

Kamis, 09 November 2006
15.30
Dear diary,
          Aku dapat ulangan MTK 60. Malu-maluin aza kan? Tapi banyak juga kok yang dapat 60. Yang mayoritasnya sih kayaknya 40, gak tahu juga ya. Aku cuma bisa ngerenungin kejelekan nilai ulanganku. Aku di tingkat 3 dari Dewi dan Dwi dalam 3 kali ulangan MTK. Dwi, 10-10-6. Dewi, 10-9-6. Aku 10-8-6. Aku kayaknya bakalan kalah ama saingan terbaruku. Ranking 1 Dwi… dan ranking 2 pasti Ikhsan kalau enggak Dewi. Aku bakalan terdepak jauh… dan mungkin aja aku diganti Dwi dalam Lomba Cerdas Matematika nanti. Pokoknya aku bakalan belajar yg rajin agar bisa mengalahkan Dwi dalam MTK ya. Memang sih, MTK yang jago Dwi. Tapi, dalam pelajaran lain (ehem-ehem) aku yang lebih unggul.

Selasa, 19 Desember 2006
18.55
Dear diary,
          Hari ini aku serasa menjadi kodok di kelas. Mulax dari temen2 yang main lempar-lemparan kapur dari gudang. Sariadi, Feri, Agung, n Ageng yang dicatat ma aku sebel deh dgn aku. Aku ngerasain bgt karna dia menatap sinis dan ejekanx bikin sakit hati. Ageng juga, jelas2 dia yang salah kok masih ngolok lagi. Dasar, buaya laut. Andalanx cuma olokan dan bodoh.
           


Kamis, 04 Januari 2007
19.41
Dear diary,
Hari ini ulangan IPA n Bahasa Indonesia. Aku IPAx betul 44, nilainya 88. Syukur. Kalo Ikhsan 45, nilainya 90! Bete iiiihh! Tapi aku bersyukur skali ma Allah karna nilai IPAku bagus. Padahal IPA tuh termasuk momokku stelah MTK dan IPS. Nah, kalo  Bahasa Indonesiax sih…. 68. Ikhsan 64. Aku senang bgt, Ikhsan kukalahkan.
Besok, hari Jumat, adalah ulangan yang pelajaranx momok di kelas. IPS dan MTK. Hiiiii.. denger namax aza udah ngeri. Mana belajarx g serius lagi. Aku hanya bisa berharap agar nilaiku besok baik.

Minggu, 07 Januari 2007
20.10
Dear diary,
          Maaf maaf maaf. Aku g nyeritain semua masalahku. Dan sekarang aku akan ngelakuin itu lagi. Ya, aku punya masalah. Kamu tau g, ternyata Bagus curang. Besok kan her PKN n IPS. Dia dan (kayakx sih) bubuhan Feri nyatat isianx di papan tulis! Curang ya?!
          Untuk menghentikan akal busuk mereka, aku mau mengambil catatan isian itu nanti pagi. Kalo menurutku sih, emang g bisa sih. Karena ada mereka. Bisa kalo pas istirahat.Mudahan aza IPS abis istirahat aja ya. Aku pengen menggagalkan rencana licik mereka.
          Ya Allah, sebenarnya dalam hatiku ada niat untuk berbuat seperti mereka. Tapi karna itu adalah dosa, aku urungkan niatku. Ampunilah aku ya Allah.
          Ya Allah, bantu aku menggagalkan rencana itu. Semoga pelajaran PKN dluan. Ya Allah, bantu aku. Niatku baik. Ya Allah hanya Engkau yang bisa menyelesaikan masalah ini. Ya Allah kabulkan pintaku ini.

Kamis, 15 Februari 2007
15.49
(HARI INI HARI YG MEMBUAT AKU NANGIS SEJADI-JADIX red-icha)
Dear diary,
          Hasil Try-Outku dari hari Senin-Kamis jelek bgt! Aku sedih pengen ngamuk n nyesel atas semua ini. Tangisku tak tertahankan. Aku kesal. Salahku sbenarx g banyak, dibawah 10. Tapi aku yang salah pas ngebulatkannya. Kurang hitam.
          Ya Allah, kenapa bisa begini? Bahkan nilaiku jelek. Teman-teman yg sering ditegur Bapak Hadi dpt nilai bagus. Dan Ade…. Nilaix paling tinggi. Air mata pun menetes selalu.
          Dear, aku g tw nasibku. Ini masih Try Out Paket 1. Semoga di Try Out Paket 2 dan seterusx nilaiku lebih baik.
          Nangis terus Cha. Menangis aja. Tumpahkan kekesalanmu, penyesalanmu. Airmata yang menetes, biarkanlah menetes. Curahkan segala perasaanmu. Biarkanlah semua berlalu. Dan mintalah pada-Nya agar perasaanmu tenang dan cobalah untuk menerima cobaan yang kamu terima sekarang ini. Yakinlah pada dirimu bahwa kamu bisa di suatu hari nanti.

Jum’at, 15 Juni 2007
18.31
Dear diary,
          Aku LULUS!!!! Alhamdulillahirabbilalamin. Aku cemas dan gelisah pas nunggu pengumuman. Ternyata, Meity juga lulus! Aku bahagia sekali. Meity dengan riangx memeluk aku. Aisyah dan Nurul nangis. Aku juga nangis. Terharu…. Banget.
          Hari ini pembagian SKHU. Berdasarkan nilai tertulis, Bagus peringkat pertama. Aku kesal juga sih, kenapa dia yang harus peringkat pertama! Yah sudahlah, mungkin Allah nyadarin aku agar g serakah. Aku akhirx senang karena  jumlah nilai tertulis dan praktik 95,00! Bagus Cuma 92,85. Aku bersyukur.
(Tulisan-tulisan diary di atas live langsung dari diary pink-ku, tanpa diedit. Gak semua kejadian yang ada di diary sih ku posting disini. Kalau mau lebih lengkapnya, bisa datang ke rumahku, ntar kuliatkan deh diarynya, hihihhi. Iya, aku tau kok diaryku rada norak,hiks)

Ada dua hal yang langsung terlintas dikepalaku begitu ngebaca tulisan diaryku itu. Hal pertama, aku dulu memang haus sama nilai banget. Tiada hari tanpa belajar, cari perhatian guru, sama nyirikkin temen yang nilainya bagus daripada aku. Aku pernah jadi ketua kelas (tolong jangan muntah…), dan sifat otoriterku kelihatan banget. Setiap keganjilan yang dilakuin temen-temen, aku aduin ke guru. Aku benci banget sama orang yang nyontek, yang minta jawaban tanpa usaha sendiri alias belajar. Tipikal anak rajin gitu deh, apalagi dulu setelanku berkacamata tebal minus 5. Yap, mataku udah divonis minus sejak kelas 5. Aku akuin dulu aku anaknya terlalu ambisius.  Hiiii, dibandingin sama sekarang, beda banget!! Sekarang aku jadi pemalas, tukang molor, rajin remidi. Kalau dulu aku kontra sama penyontek, sekarang aku malah jadi penyontek, haha. Kacamata juga aku udah jarang pake, palingan di rumah aja aku makenya. Kalau ke sekolah atau keluar rumah aku pake softlens bening. Udah dari kelas 3 SMP sampe sekarang. Soalnya kondisi kacamataku yang sekarang memprihatinkan banget. Frame sebelah kirinya patah setengah, jadi aku kalau makenya miring-miring gitu. Mau ganti frame juga males. Udah cinta mati sama softlens sih.

Hal kedua, aku dari dulu cengeng banget dan kekanak-kanakkan.

Gara-gara nilai jeblok, aku nangis. Gara-gara Pak Hadi gak  nunjuk aku buat jadi orang yang selalu ngerjakan soal di papan tulis, aku stress. Dulu ada pernah satu kejadian, Sariadi, teman sekelasku, mainan kelereng gitu. Dia adalah anggota dari kelompok yang diketuai Feri, teman sekelasku juga. Feri itu, sama bubuhannya, anak-anak badung gitu. Rusuh. Kerjaannya nyontek mulu, atau nggak pipisin pot bunga sekolah. Aku sering adu bentrok sama dia, aku sering ngaduin dia ke Pak Hadi. Dia ngolokin aku pengaduan. Trus aku nangis. Oh iya, kejadian sama Sariadi itu… pas mereka lagi main kelereng di lantai, nah aku sama teman-teman cewek lain duduk di bangku. Pas lagi duduk, tiba-tiba…

Putih, ih,putih.. Kikikikiikikik”

“Ap-apaan putih?”

“Itu… itu yang dibawah!! Hahahahahaha”

Huaaaaaaaaaaaaaa!!!! Secara gak terhormat Sariadi udah ngeliat celana dalamku. Kemaluanku, eh kerasamaluanku direnggut!! Aku langsung nangis jingkar, aku banting semua buku di atas meja. Aku tendangin meja-meja di samping. Bubuhan Feri kabur keluar kelas sambil nahan ketawa. Guru-guru di ruang dewan langsung berdatangan. Aku gatau nasib Sariadi, yang jelas habis itu dia digiring sama Pak Hadi. Dan aku, keesokan harinya, pake short dua lapis.

Sungguh kekanak-kanakkan. Kalau sekarang masih kejadian kayak gitu, palingan aku langsung minta dikawinin. Bukannya nangis jingkar kayak gitu.

Sekarang mah cengengnya tetap. Tapi kalau soal nilai, aku gak sampe nangis. Ketahuan nyontek pas PKN aja aku biasa aja, hmm awalnya shock sih tapi gak sampe nangis. Nilai MTK jeblok aja aku udah biasa. Remidi beruntun pun udah maklum. Kalau dulu maka, palingan bisa-bisa aku gantung diri. Yang bisa bikin aku nangis sekarang, yaitu kalau aku nonton Jika Aku Menjadi atau ditinggal berangkat sekolah sama Dea.

Mungkin pengaruh lingkungan yang ngebuat aku berubah. Dina juga dulu katanya rajin waktu SD. Jujur, rada shock dengernya. Dina kan anaknya mood-mood’an gila begitu, diperbudak mood banget. Kalau lagi unmood, tugas sepenting dari guru sesangar apapun gak bakal dikerjakan. Beda-beda kumis tipis lah sama aku. Cuman dia, kronis abis (kata Reni loh yaa)!! Waktu SD, kita gak mikirin macam-macam selain sekolah. Belum ngerti apa itu masalah persahabatan maupun percintaan. Kalau ditanya soal apakah aku mau kembali rajin kayak waktu SD, aku jawab…. Mungkin. Tapi gak sekolot dan seambisius itu, dan tentu aja gak serakus-nilai itu. Minimal, aku gak remidi-remidi terus lah kayak sekarang.

Buku diary pink-ku juga nyadarin aku kalau dulu aku pernah punya rival dalam soal nilai sekolah, namanya Ikhsausan Muthanaimulhakh. Dia pinter bahasa inggris. Kami berdua suka saing-saingan nilai, ngerebutin tahta ranking 1. Cowok berambut ikal itu pernah sih ranking 1 pas kelas 3 sampe ngebuat aku mencak-mencak kesal di kasur. Oh iya, aku punya pengalaman buruk sama dia pas kelas 2 SD. Jadi gini, Ikhsan suka gangguin aku di sekolah. Tiap hari ngolokin aku mulu. Waktu pelajaran olahraga, dia ngempasin badanku ke dinding, trus dia ngomong tepat di depan mukaku sambil ngolok. Badanku dicengkram pake tangannya yang udah meng-kuli sejak kecil. Wah, aku masih ingat banget, waktu itu teman-teman pada ngesuit-suitin kami berdua. Trus ada satu kejadian juga, kalau gak salah pas kelas 3. Dia minjem tip-x punya Ade, dilempar-lemparin gitu. Sekalinya kena kepalaku. Kudiamin aja sampe dia datangin bangkuku. Seperti biasa, dia ngolok tepat depan mukaku. Tapi kali ini, aku ngelawan, gak diam aja kayak biasanya. Aku gampar mukanya (iya, iya aku tau ini kelewat ekstrem buat anak seukuran kelas 3 SD). Eh,  badanku langsung ditarik, dilempar sampe nabrak pot-pot bunga samping pintu kelas. Aku terhempas nyungsep di antara serpihan pot. Habis itu epilepsinya Ikhsan langsung kumat. Dia memang punya penyakit epilepsi, makanya otaknya rada geser gitu. Besoknya, Bapakku datang bawa-bawa parang ke sekolah (ini beneran loh), gak terima kalau anaknya udah di-KDRT-in. Karena Mamanya Ikhsan itu guru di SD kami, Bu Guru Sutinem namanya, makanya kasus ini gak berlangsung lama. Padahal katanya dia sempat mau dikeluarkan dari sekolah loh. Ikhsan datangin aku, dia bilang maaf, trus dijewer sama Bapak.

Gak sampe situ, hari-hariku  seterusnya masih dilewatin dengan penyiksaaan verbal oleh Ikhsan. Tiap pulang sekolah aku harus hati-hati biar gak ketahuan, kalau ketahuan bisa-bisa aku dijepit lagi di pintu kelas. Oleh-oleh pulang dari sekolah cuma tangisan. Bapak bolak-balik ke sekolah buat ngawasin aku plus marahin Ikhsan. Aku gak ngerti kenapa Ikhsan segitu excited nyiksanya sama aku. Kalau dia ngajak main, aku sebisa mungkin nolak. Takut dijadiin samsak boo. Yaa walaupun kuakui kalau lagi datang baiknya, dia baik banget. Tapi justru penolakanku ke dia itu bikin dia garang sama aku trus nyiksa lagi. Kotak pensilku dihamburin, kepalaku dipentungin pake pemukul bola kasti. Habis itu epilepsinya kambuh. Aku pikir dulu dia punya gangguan jiwa apa gitu. Tapi begitu aku nyadar kalau dia pinter di segala pelajaran, aku ngeraguin statementku itu.

Temen-temen pada bilang,kalau Ikhsan itu suka sama aku, dia gangguin aku buat ngedapat perhatian dari aku. Aneh, suka kok kayak benci gitu. Gak bisa ku pungkiri, waktu itu aku bertanya-tanya, kira-kira gini kah kalau ada orang yang suka sama kita? Dan gak bisa kupungkiri, aku jadi suka sama Ikhsan waktu itu. Tepatnya di kelas 4 SD sampe kelas 6 SD. SMP sampe sekarang, aku udah nganggap dia biasa aja. Dari luar aku kelihatan mangkel banget sama dia, sok-sok ilfeel plus jijik kalau dekat-dekat dia, di depan teman-teman. Dari dalam, aku pengen deket-deket terus. Les malam di rumah Pak Hadi bareng dia, jadi semacam kencan. Melahap soal-soal matematika bareng sambil mandangin bintang-bintang di langit. Dia ngolokin aku, aku kesel, padahal senengnya minta ampun. Benci tapi cinta gitu deh.

Ah, cinta monyet.

Tapi perasaanku ke dia mendadak lenyap gara-gara satu kejadian.

Sabtu, 11 November 2006
14.25
Dear diary my best friend, 
          Diaryku yang bersampul pink, yang imut juga cantik. Jangan ngomel ya, aku mau curhat ama kamu. Dengarkan aza ceritaku ini
          Aku prihatin sama keadaan kacamataku. Di kelas kan aku ama temen-temen lagi mainan. Ikhsan datang dan bolak-balik, kita jadi sebel. Aku dan Nurul nutup pintu dengan keras. Trussss…… Ikhsan masuk dan gampar mukaku. Kacamataku terhempas jauh. Ternyata gagang kacamataku bengkok sebelah. Aku nangis dua puluh menit.
          Ikhsan memang gitu dear. Dia suka berbuat kasar ama aku dan teman-teman perempuan lainnya. Kadang-kadang sih bercanda, tapi dia tuh kelewatan banget. Aku gamau sahabatan lagi sama dia! Titik!

Nyatanya, habis peristiwa itu, aku malah jadi dekat sama dia. Mungkin bisa dibilang sampe sekarang. Dasar anak SD. Aku sekelas lagi sama dia waktu SMP. Di SMP dia gak seliar waktu SD, emosinya udah mulai bisa terkontrol, epilepsinya kayaknya udah sembuhan. Kelas 2 dan 3 aku gak suka sama dia lagi.  Terakhir aku ketemu sama dia waktu Sabtu malam (males banget nyebut malam minggu, eh baru aja nyebut, arrggghhh) entah tanggal berapa. Kalau gak salah pas pertengahan bulan Juli tahun kemarin gitu. Kami waktu itu ngadain reunian SD di Kafe Puncak. Dia jemputin aku di rumah. Dia nunggu di depan. Bapakku yang lagi nonton TV celingukan ke luar, trus nanya-nanya ke aku yang lagi sisiran.

“Cha, itu siapa di depan? Kayak kenal…”

“Anu Pak… Itu.. si Ikh-Ikhsan itu loh.. hehe”

“IKHSAN?? Anaknya Ibu Guru itu? Yang dulu suka gangguin kamu itu? Mau ngapain dia kesini? Parang, mana parang? PARANGGGGG!!!!!”

Aku langsung cepat-cepat ngibrit keluar. Naluri kebugisan Bapak ikutan keluar. Kayaknya dendam Bapak ke Ikhsan udah terlanjur kesumat. Mama nahan-nahanin langkah Bapak yang udah kayak mau ngejar aku, trus ngasih penjelasan kalau Ikhsan udah gak se-pshyco dulu. Kasian Ikhsan, ternyata daritadi dia dipelototin terus sama Bapak. Bukan lantaran Bapak kesal sama dia, tapi Bapak bingung ini tukang ojek darimana becukung di depan rumah.

Nyampe di kafe Puncak, tapi yang datang cuma Iin sama pacarnya, itu pun dia udah duluan pulang pas kami baru nyampe. Reuni apaan, malah couple-an begitu. Sekalinya aku sama dia berdua aja di Kafe Puncak. Temen-temen SD yang lain gak ada harapan mau datang. Bagus Kurniawan, sobatnya Ikhsan waktu SD, udah lama pindah ke Jawa. Berhubung aku sama Ikhsan dulu juga satu SMP, pas ketemu teman SMP di Kafe Puncak, kami disangka pacaran.  Aku sama Ikhsan ngebantah habis-habisan sambil cengengesan.

Aku masih ingat betapa canggungnya kami. Ngebahas kenangan-kenangan waktu SD dulu. Beneran aneh, Ikhsan beda banget sama yang dulu. Dia jadi pendengar yang baik ketika aku cerita panjang tentang kekesalanku sama dia gara-gara suka gangguin aku. Dia gak sewot, gak ngelempar badanku kayak waktu dulu, sekalipun aku nuding dia gila, pshyco, semacamnya. Puas banget deh aku ngehapakin dia. Sepanjangan malam itu, kami banyak ngebahas soal sekolah masing-masing, pelajaran favorit, sampai soal pacar. Aku curhat aja sama dia kalau aku habis putusan. Dia juga habis putusan, putus dari Kakaknya Ade, namanya Silvi kalau gak salah. Ade itu teman sekelas kami waktu SD, Silvi itu kakak kelas kami waktu SD. Ngebahas betapa kerasnya persaingan kami berdua dulu, yang ngerebutin nilai terbaik pelajaran Bahasa Inggris. Ngebahas gimana kabar Bagus, Arif, Feri, Sariadi, Ilham, dan teman-teman cowok lain. Aku dulu sebel banget sama mereka, tapi sekarang, aku kangen banget. Kalau waktu bisa diulang, aku pengen gabung jadi anak rusuh bareng mereka. Pasti seru. Arya, Ikhsan, Bagus, Agung, Ageng, Arif, pernah bentuk kelompok gitu, nama kelompoknya Kempot. Entah apa artinya, trus entah apa lucunya, aku ketawa ngakak pas mereka ngenalin diri pake nama belakang Kempot itu. Mungkin karena waktu SD itu, pas Arya ngomong Kempot, perutnya yang buncit goyang-goyang. Untuk seukuran anak SD, badan Arya melarrrrr sekali.

Hahahaha, masih ingat aja aku ya sama kenangan-kenangan gila itu.

Aku jadi kepikiran, betapa bedanya masa SD dulu sama masa sekarang. Dalam hal antusias belajar, udah pasti beda banget. BEDA BENER BENER DAH!! Udah aku jelasin berkali-kali kan di atas.

Perbedaan itu juga terlihat dari hal cinta. Walaupun masih SD, tapi aku udah bisa ngerasain gimana jatuh cinta itu, ya meskipun cinta monyet. Kalau misalnya Ikhsan dulu beneran suka sama aku, betapa lucunya cara dia ngungkapin rasa sukanya itu. Dia nyiksa orang yang sebenarnya gak pengen dia siksa. Dia bikin kesal orang itu, supaya orang itu jadi merhatiin dia. Minimal, malingin muka ke dia. Cinta yang malu-malu.

Dan aku, ikut malu-malu, ogah banget bilang suka, padahal beneran suka. Coba kayak sekarang, gombalan diobral murah. Nunjukkin perhatian terang-terangan. Sok romantis, saban hari kirim sms puisi sampe kirim buket mawar. Sms nanyanya sok perhatian, lagi ngapain, udah makan kah. Bosen. Udah enek gaya pacaran begitu. Jarang banget pacaran gak sayang-sayangan, gak pake nama panggilan Ayah-Bunda Mimi-Pipi gitu.. pasti pake nama panggilan. Maunya nempel… terus. Gak ada urat malunya meski di depan umum. Boleh sih romantis sekali-kali, tapi kalau keterusan kan bosen juga.

Jujur, dengan ngebaca buku diaryku, aku jadi pengen jatuh cinta ala anak SD. Ada rasa malu didalamnya, ada sifat kekanak-kanakkan dengan cara ngegangguin atau ngebikin kesel si orang yang kita sukain itu. Memendam rasa diam-diam. Saling olok-olokkan, padahal aslinya saling suka. Ngelakuin hal bodoh kayak ngejambak rambut bahkan ngelempar badan. Teriak, menangis, tertawa, main kelereng di tengah hujan, belajar bareng-bareng. Malu kalau kedua tangan saling bertumpuk, ujung-ujungnya wajah bersemu merah. Gak kayak sekarang, kedua tangan saling bertumpuk malah dilanjutin sama bibir dan ehem, organ vital yang ditumpukkin sama-sama.

Memang norak sih, tapi aku pengen aja kayak gitu. Seru kan? Kayaknya, lebih so sweet. Romantis yang terus-terusan bakalan dianggap biasa aja, tapi kalau dilakuin jarang-jarang sekali-kali gitu, pasti bakalan spesial.

Buku diaryku, secara gak langsung udah ngajarin dan nyadarin aku, bahwa ambisiusnya seorang anak kelas 6 SD dalam meraih prestasi serta cinta monyetnya tersebut, patut dicontoh. Terkadang cara yang kekanak-kanakkan justru lebih bisa ngebuat kita jadi dewasa. Bisa aja, aku bakal rajin serajin waktu SD biar nilaiku gak acak kadut lagi kalau udah turunan sekolah habis PSG. Liat aja ntar!! Eh, gak janji ya. Kayaknya aku masih nyaman-nyaman aja sama jiwa slengeanku ini, haha. Slengean tapi rajin… ehm kayaknya bisa aja. Bisa banget.

Tapi, apa bisa aku ngerasain cinta ala anak kelas 6 SD?

Karena sekarang pertanyaannya, kapan aku bisa jatuh cintanya???

1 komentar:

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com