Jumat, 06 Januari 2012

Amit Amit Jabang Alay -___-

Tadi malam aku telponan sama Dina sekitar dua jam-an lebih. Pertamanya ada nomor 0821 gitu miscall-miscall nomorku. Setiap itu nomor telfon, aku angkat, trus aku gak ngomong sepatah kata pun. Si empunya itu nomor juga gak ngomong, trus ditutup. Nomor itu sms aku, sms “Icha” gitu doang. Gak ku bales smsnya, takutnya itu nomor orang iseng atau apakah. Nomor itu nelfon lagi untuk ketiga kalinya, dan langsung aja ku angkat.

“Halo?”

“Halo? Ini siapa?”

“Loh, ini siapa?”


“Loh, INI YANG SIAPA? YANG NELFON DULUAN SIAPA??? GAK USAH NGERJAIN ORANG DEH!!!!”

“Hahaha…Gak kenal suaraku kah?”

“Duh, ini siapa nah? Eh.. tunggu, ini…. Ini Dina?”

“Bukan, ini bukan Dina… hahahaha”

“Ya allah Din, maaf ya, aku memang suka gitu kalau nerima telfon nomor gak dikenal, habisnya aku sering dikerjain gitu sih. Jadi aku kalau ada nomor baru, kudiemin dulu sampai dia ngomong duluan. Ihhh maaf ya Din aku gatau, maaf nah tadi aku jutek ngejawabnya pake marah-marah lagi. Maaf yaaa iih malu banget nah Din.”

Untung aja, Dina gak keburu sakit hati sama bentakanku tadi.

Ternyata nomor Dina yang 0853 itu terblokir. Gatau deh gimana ceritanya bisa terblokir, dia orangnya memang rada males kalau disuruh nyeritain reka ulang kejadian naas yang dia alamin. Jadi dia sementara pake nomor 0821 ini,. Aku senang banget bisa ngobrol-ngobrol banyak sama dia. Tumbenan banget dia nelfon, biasanya kalau bales smsku aja jarang. Enak banget kalau ngobrol sama Dina, dia selalu siap jadi pendengar yang baik, sekaligus jadi tukang olok yang handal, yang bisa bikin aku ketawa sampe meringis. Dia cerita tentang hari-hari sibuknya di Trakindo.  Aku cerita tentang betapa bosennya aku di rumah gak ada kegiatan. Kami sama-sama pengen sekolah lagi, pengen cepat-cepat masa PSG ini berakhir, sama-sama kangen sama Reni Dea Chintya Eka, dan terutama, sama-sama ngerasa apes di pelajarannya Bu Isna.

Dari jam 9 sampe jam 11 kami telfonan. Ada sekitar dua kali telfon terputus, pertama gara-gara smsnya Fera, gatau tuh dia nyalahin smsnya Fera, Fera sms “I always love you” artinya apa Din, gak penting banget ya, gitu kata Dina. Sumpah, gak nyambung banget Din. Trus keduanya dia bilang pengen tidur gitu kah, yo wess ditutup telfonnya. Trus dia sms masih pengen ngomong, baru aja aku mau balas, eh gak lama dia nelfon lagi. Pas di menit-menit terakhir, dia nyuruh aku ngomong apa aja, dia bakal dengerin sambil mejemin mata. Aku bingung, trus aku bacakan aja diary kelas 6 SD ku. Ada sekitar 10 menitan aku bacain. Habis itu, karena udah malam juga, Dina nya juga udah ngantuk banget, ummm aku juga ngantuk sih, kami pun mengakhiri telpon. Gak lama dia sms…

Makasih udah bacakan dongeng untukku. Good night.
Sender:
Dina Baru
+6282151******
\
Yaaa, seengaknya malam itu aku sukses menidurkan seorang anak remaja tanggung bernama Syaiba Meidina.

Hari ini aku ngabisin waktu dengan banyak nonton TV.  Tadi pagi aku puas nonton film You Don’t Know Jack, seru banget filmnya eh. Yang main Al Pacino. Siangnya nonton FTV di Trans Tv, agak nurun sedikit derajatnya. Sorenya nonton Raja Gombal, habis itu nonton Reportase Sore. Asal bukan acara musik alay aja. Eh, kadang aku suka iseng juga sih nonton acara musik alay kayak gitu. Tujuannya apalagi kalau bukan buat ngurut-ngurut dada sambil bilang.. KEMBALIKAN MTV KU, KEMBALIKAN…

Waktu itu aku ada nonton MNC Music gitu lok, trus gak sengaja aku liat vidklip dari grup band Dirboy, nyanyiin lagu judulnya Rock n Roll Melayu. Yang bikin kaget, vokalis dengan suara serak kemelayu-melayuan yang lagi nyanyi lagu itu ternyata Dirly Idol!!! Eh tunggu, kalian pasti tau Dirly kan? Itu loh.. runner up Indonesian Idol tahun… tahun berapa ya? Hehe, aku juga lupa. Pokoknya dia seangkatan sama Ikhsan Idol dan Gea Idol deh. Cowok yang selama ini ber-image cool, jaim, calm, cakep, ternyata sekarang lagi make pake baju you can see gitu, tulisannya Proshop gitu kah kalau gak salah, pokoknya sok-sok ngedistro gitu, trus pake celana sepinggul, pake pendeng yang tengahnya besar… Sambil joget-joget, mulut monyong-monyong. Dih, gak percaya kalau itu Dirly. Bagi yang gatau lagunya itu kayak gimana, ini nih aku udah hapalin sedikit,

Andaikan engkau mengerti perasaan hati
Aku tak ingin nyanyi lagu Melayu
Walau jiwa di dadaku
Rock n Roll selaluuuuu
♫Haruskah aku begini hilang jati diri
Malu, itu juga belum tentu laku
Baiknya ambil jalan tengahku
Rock n Roll Melayuuuuuuuuuuu
Yeaah yeaaah uwowowowo yeah yeahahaha♫

Gila nih orang, udah nyesat di jalan yang salah, pake curhat segala lagi!!! Asal tau aja ya, aku dulu sama Kak Dayah ngefans banget sama Dirly. Begitu tau Dirly jadi mendadak ngondek begitu, kami langsung ilfeel. Gak malu apa ya Dirly sama Judika, yang sekarang malah direkrut sama Republik Cinta Manajemen, dan jadi makin terkenal? Atau sama Citra gitu, dia sekarang terkenal,lagunya yang Everybody Knew itu ngehits. Sama Gisel juga, sama alumni Idol lain. Kenapa dia harus pilih jalur melayu, coba? Dulu lagunya yang judunya Sampai Ke Ujung Dunia, wuidih aku suka banget. Model vidklipnya Indah Kalalo. Lagunya ngemellow gitu, ya nge-match aja sama suara serak seksinya. Lah sekarang, kok malah kedangdut-dangdutan gitu. Mana para personil Dirboy gak ada yang beres. Dirly gak manfaatin kelebihan di dalam dirinya yang mumpuni. Bisa aja kalau dia gak laku jadi penyanyi, dia jadi pemain sinetron kek, atau model kek. Tujuannya sebenarnya apa sih? Dirly mau cai sensasi, gitu? Kalau mau cari sensasi ya gak gini-gini juga kale caranya. Hamilin anak pejabat gitu kek, kan beres langsung melejit karir masuk tipi tiap hari. 

Huaaaa.. Dirly jadi alay. Nangis darah.

Trus smsan juga sama Bece, sama Wilda, sama Kak Zai, sama Pak Dio, hahaha. Itu nah, ngomongin soal PSG.  Gak ada rencana mau jalan-jalan tamasya kemana gitu sih. Mau jalan kemana juga? Enakkan posting sambil dengerin lagu-lagu Mak Beyonce, plus narikin selimut. Cuacanya lagi menggigit dinginnya boo.

Oh iya, ngomong-ngomong soal Dirly-jadi-alay, kayaknya aku juga jadi alay deh. Bukan, aku bukan jadi penganut musik melayu sekarang. Bukan juga sekarang aku jadi demen foto monyong dari atas. Bukan banget kalau aku sms dengan huruf irit gede kecil. Ini nah, aku rasa nyesal udah nge-smoothing rambutku. Sekarang rambutku jadi lepek tipis gitu. Poniku juga alamak kajungnya. Nyesel deh. Aku jadi ingat, aku sering ngolok-ngolok rambut orang yang dibonding atau dismoothing. Aku bilang anak-anak yang bersmoothing atau apa itu anak alay. Sering kan liat anak-anak cewek pake kaos ketat celana lepis sepinggul helm *tiiiiiiittt trus mereka naik motor, rambutnya belah pinggir poninya kajung trus pirang-pirang kering gitu. Hiiiiii. Sekarang, aku malah ngelakuin kayak mereka lakuin, rambut smoothing-nya aja sih itupun gak pirang kok, titik gak pake spasi.

Entah apa yang merasukiku yang bikin aku kebelet buat nge-smoothing rambut. Oh iya, mungkin gara-gara aku harus ikatin rambutku tiap hari biar gak keliatan ngembang Kan repot, aku juga mau dong rambutku diurai panjang gitu. Setelah makarizo berbotol-botol masih belum bisa meluruskan akar rambutku, akhirnya aku memilih cara instan, yaitu smoothing. Sekarang, begitu udah di-smoothing, mau diurai keliatan banget tipisnya, mau diikat keliatan aneh.

Jadi kangen sama rambut ngembangku. Eh nggak, aku kangennya sama rambut sebawah dadaku. Rambut panjang lurus itu, trus dipotong sebahu, trus dismoothing jadi kayak tikus kecebur got geneeeh. 

Padahal awalnya aku bangga banget sama ini rambut. Lurus-lurus gimana gitu, pokoknya beda lah sama rambut ngembang dulu. Tapi gara-gara ada waktu itu aku jalan sama Indra nonton Breaking Dawn, dia gak berhenti-berhentinya ngeliatin aku. Aku yang udah terlanjur kepedean, langsung nanya ke dia, pura-pura gak nyaman sama tatapan bertubi-tubinya, padahal dalam hati mah seneng banget.

Ke-kenapa In? Jelek ya?”
*berharap dijawab "Gak kok Cha, bagus aja. Kamu cantik hari ini. Gubrak*

“Hmmph hmmph Hahahahahahahaha.,. iya jelek Cha. Aduh, kenapa di-smoothing sih rambut anda. Tau nggak tadi pas di jalan saya berusaha nahan ketawa ngeliat rambut baru anda ini! Apalagi poninya ini nih! Saran saya sih, coba anda belah tengah aja. Hahahahahahha.”

Rasanya pengen ku lindesin pake eskalator tuh anak.

Rudi juga bilang kalau rambutku jelek. Dia lebih suka rambutku yang dulu jah, beda-beda tipis aja sama Indra pendapatnya.

Aku ngeliat kaca, dan…. bener. Rambutku sekarang jelek, gak ada volumenya. Tipis banget. Pipiku yang semi tembem jadi terekspos sempurna. Udah dipakein conditioner apa segala macem tetep aja lepek. Padahal katanya kan rambut ber-volume jadi trend 2012. Huaaaaaaaaaaaa.

Tapi bukan berarti gak ada yang muji rambut baruku  ini,rambut yang udah dari tanggal 02 Oktober kemaren. Eh, gak baru ya berarti. Banyak juga kok yang bilang kalau rambutku agak rapihan daripada  sebelumnya. Shela bilang kalau aku mirip Ayu Ting Ting, whahaha gilak ya, mirip jempolnya Ayu Ting-Ting kaleee. Ah tapi… Eh ada juga kok artis pendatang baru, Aelke Mariska kah kalau gak salah namanya, bintang iklan Pocari Sweat. Rambutnya kayaknya juga hasil smoothing-an, poninya juga kayak aku gini, trus tipis rambutnya. Dia bagus-bagus aja tuh dengan rambut smoothing-annya. Soalnya dia cantik, lah aku mah apaaaaa.

Jadi sekarang, aku rajin-rajin kuncir satu tinggi-tinggi rambutku ini. Berharap semoga besok, besoknya lagi, kapan aja deh, rambutku bakal kembali bervolume lagi.

Kayaknya….kayaknya aku kena karma anak alay deh.

Iihh, amit-amit jabang alay deh aku jangan sampe alay beneran T_T

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com