Selasa, 10 Januari 2012

Kuli Susun

Pagi-pagi aku udah mulai durhaka (lagi?!) sama Mama.

Jadi gini, tadi malam aku udah buat janji sama Mama minta dibikinin nasi goreng buat bekal besok. Repot juga sih Mama hooh-hooh, berarti deal kan.

Nah, pas aku selesai mandi tadi pagi, aku nanyain Mama tentang nasi gorengnya itu, udah jam 7 gini kok belum ada Mama bikin. Padahal aku berangkatnya kan setengah 8.

Mama bilang nanti aja, nanti dingin kalau bikin sekarang. 
Aku iya-iya aja, sempet bingung juga sih, emangnya kenapa kalau dingin, kan nanti siang juga dimakannya, ya dingin juga kan sama aja? Cuek, aku anteng aja pake baju. Pas jam tujuh lewat dua puluh menitan gitu Mama belum juga bikinin nasi gorengnya. Aku tagih, trus Mama malah nyalahin aku.

“Kamu gak ada tuh ngingatkan Mama. Makanya, ingatkan pagi-pagi…”

“Helloooooooooo.. tadi kan udah Mak. Barusan aja.”

“Ah masa? Manaada.”

“Adaaaaaa. Icha bilang lok tadi minta bikinkan nasi goreng. Tadi nah pas selesai mandi. Mak sudah bikin nasi goreng kah? Itu tadi Icha nanya gitu, iya lok?”

“Ohhhhh.. itu kira Mama kamu minta bikinkan mie goreng kayak Nanda..”

“NASI GORENG Mak… Bisanya mie, jauh betul.”

“Makanya kamu kalau ngomong yang jelas! Sudah jam berapa ini mana sempat.”

“Ahhhhh Mama jelas-jelasnya sudah tadi ngomong nasi goreng, tadi malam kan udah janji lok. Ahhh Mamaaaaaa!!!!”

Aku ngambek total. Gak terima aku, udah disalahin padahal aku gak salah tuh. Mana udah mau berangkat sekolah. Mama ngomong seterusnya gak aku dengerin, terlanjur keselnya membatu nah. Pokoknya kalau aku telat masuk PSG hari kedua ini, Mama yang salah deh gak mau tau. Aku ngedumel sepuasnya, tumben Mama gak marahin aku. Mama diam aja, kayak ngerasa bersalah gitu eh. Akhirnya Mama bikinin aku nasi goreng dalam waktu 10 menit. Aku pertamanya cuek bebek aja pas nasi gorengnya udah jadi. Tapi begitu ngeliat Mama diam gak marahin aku kayak biasanya dan tetap ngusahain nasi gorengku ada, aku pelan-pelan bantuin Mama prepare-in bekalku sambil bilang makasih. Ya meskipun dengan suara pelan nyaris gak kedengaran.

Mana Kartini sms katanya dia gak bisa jemput aku di sekolah kayak biasa, aarrrgghh frustasi aku. 
Harus naik angkot dua kali ini. Aku langsung ngadu ke Mama, pokoknya minta belajar naik motor sama Bapak. Mama marah-marah. Isssh aku kesal banget, masa untuk selamanya aku gak boleh naik motor? Aku pun jalan ke depan gang nyari angkot. Refleks airmataku netes (gak cengeng kok, gak cengeng….) Aku bingung sama Mama tuh, segitu penakutnya. Aku diremehkan gitu naik motor. Mau sampe kapan aku harus ngandalkan angkot buat transportasi sana sini? Teman-teman yang lain aja naik motor. Naik angkot itu capek. Mau minta jemput, dibilang ngerepotin.  Ah Mama ni, padahal ada aja tuh motor Beat Pink di rumah nganggur. Kak Dayah gak make juga tuh. Mau dijadiin pajangan aja kah gitu? Aaaaahhh terkekang banget aku. Kadang aku mikir loh, coba aja aku lagi angkot trus angkotnya kecelakaan, biar Mama nyadar kalau naik angkot juga bisa sama bahayanya kayak naik motor. Huhuhuhuhuhuh.

Turun di Segiri pertamanya. Sumpah, aku bingung lagi harus nyari angkot dimana lagi buat nyampe ke Belibis. Udah dua angkot merah nyuekkin aku. Ada bapak-bapak  dekat pasar ngeliatin aku mulu. Trus dia datangin gerobak roti, pas di sampingku. Olalala, dia ngira aku mau nyuri rotinya kali ya. Soalnya mukanya udah nunjukkin kecemasan mendalam gitu deh. Matanya mendelik ke arahku, gak lam ahabis itu dia ngelus-ngelus gerobak rotinya. Akunya juga sih celingak-celinguk, jadi dikiranya aku mau ngutil roti, padahal mah mau nyari angkot merah. Aku nyingkir sedikit demi sedikit, trus ngasih senyum lebar ke Bapak itu. Puas bersenyum-senyuman lebar, aku akhirnya dapat angkot, itupun mesti lari-lari dulu ngejar angkotnya.

Nyampe di Sequis, kantornya masih sepi. Di ruangan arsip, yaitu ruangan yang kemarin aku sama Kartini tempati, ada mbak-mbak gitu. Mbak Wanti namanya. Ternyata, itu ruangan pribadi Mbak Wanti. Dia kemarin gak turun, makanya kami gak tau.

Kehadiran Mbak Wanti awalnya biasa-biasa aja, sampai akhirnya….
Kami disuruh nyusunin nomor polis. Bediri dua jam booo. Pengkor banget. Mana arsipnya banyak banget lagi. Dari A-Z, berdasarkan abjad. Kelar istirahat, belum aja teturun ini nasi ke lambung, kami disuruh lagi bawa arsip super tebal ke lantai, bolak balik. Naik tangga boo, apa gak manggah.

Gak sampe disitu, kami disuruh lagi nyusun file-file yang ada di lantai 3 itu, diurutkan berdasarkan tahun. Dari tahun 2000 sampe 2009. Berhubung itu gak berurutan sesuai abjad, kami disuruh buat ngurutkan sesuai abjad. Lemari arsipnya tinggi eh. Lemari besi gitu. Jadi aku harus beradegan naik-naik kursi nyusunin arsip, Kartini di bawah yang milihin arsipnya buat ditaroh di lemari. Banyak banget ya allah… tebal-tebal pula. Berat boo. Pergelangan tanganku jadi korban. Pas mau masukin ke lemarinya itu lok. Tanganku kegesek di sisi-sisi besinya, bedarah deh. Aku nyadarnya pas mandi, kecil sih lukanya tapi alamak pedihnya tolong.

Kira-kira ada dua jam-an kami nyusunin arsip. Mau kembali ke ruangan, tapi males. Takutnya disuruh-suruh lagi sama Mbak Wanti, yang baru ku tau ternyata dia itu Office Girl di kantor Sequis Life ini. Nyuruhnya tu nah gak nanggung-nanggung. Pak Kosem aja bilang istirahat aja dulu gak usah turun, ntar disuruh-suruh lagi. Aku sama Kartini ngerasa kalau kami anak PSG yang merangkap jadi asisten seorang Office Girl. Hiks.

Jam 4, kami turun kembali ke ruangan. Ada tugas disuruh motokopi. Aku dengan semangat ngerjainnya. Tapi berhubung kertas yang mau di-kopi itu banyak terus bermacam-macam ukuran, lemotku langsung kambuh. Kartini sampe marah-marah sama aku gara-gara aku ceroboh plus lelet. Ya ya ya aku akuin alzhemeirku udah cukup akut. Ya, karena lelet itu. Aku suka tulalit gitu kalau disuruh kerja yang tahapnya banyak, macam-macam gitu cara kerjanya. Padahal disuruh motokopi aja tuh ya, apalagi disuruh ngetik nanti. Huaaaaaa. Aku yakin kalau di masa depan aku ga bakal betah jadi orang kantoran. Bukan, mungkin lebih tepatnya kantornya yang gak betah ada orang kayak aku. Damn sure~~

Pulang kantor, keluar dari kantor, langit mendung. Kartini gak bisa ngantar sampe sekolah, paksa aku jalan kaki ke Segiri buat dapat angkot. Pas lagi muram-muramnya bejalan kaki, aku ketemu Mbak Tiwi, salah satu karyawan Sequis Life. Dia nawarin tumpangan. Katanya, rumahnya di Nusa Indah. Kalau mau aku bisa ikut dia pulang tiap hari berhubung rumah kami lumayan dekat. Wah asiiiiikkkkk. Baik banget ini Mbak Tiwi, padahal mukanya dingin gitu. Berhubung aku gak bawa helm hari ini, dia gak bisa ngantarkan sampe ke Cendana. Aku pun minta antarkan ke SMK 1, sekalian aku mau ngambil chargeran laptop yang ketinggalan di laci meja Nanda. Nanda tuh pang yang bikin ulah.

Oh iya, tadi pas aku lagi di jalan mau pulang, Dina nelpon aku katanya dia mau ke rumah mau ngambil LKS IPA. Dia udah nyampe depan gang-ku , aku masih di Soetomo. Kasian dia harus nunggu. Dia bareng sama Daus, kakaknya. Dia gak mau langsung ke rumahku, malu katanya. Padahal gak papa aja tuh langsung ke rumahku, enak lagi daripada nunggu depan gang. Dasar Syaiba. Mana jalanannya macet, angkotnya pake acara ke POM segala. Tambah kasian sama Dina nah.

Untungnya Dina orangnya penyabar. Jadi pas aku baru nyampe sekitar jam 6-an, dia gak nyumpah nyerapah. Langsung cepat-cepat ambil LKS tiga biji.  Padahal aku masih pengen ngobrol-ngobrol lagi sama Dina, tapi apa daya dia harus pulang saat itu juga.
Siap-siap mau mandi, eh Dina nelpon.

“Halo, Icha?  Cha, ini sama LKS KWH juga kah?”

“Hah, nggak kok. LKS IPA aja Din. Kan yang KWH udah..”

“Anu ini nah kenapa ini ada LKS KWH, warna biru kan? LKS IPA nya cuma ada dua.”

“Nggg…. Eh oh iya! Aduh Din maaf ya, iya itu punyaku yang KWH tuh., Aduh ku kira itu LKS IPA! Aku gak merhatikan pang asal ambil aja.. Maaf ya Din. Ntar deh aku antar ke rumahmu.”

“Gak, gak usah. Ntar besok lagi ku ambil ya. Ini buat Chintya sama Reni. Jadi besok kita tukaran, aku ngasihkan yang KWH, kamu yang IPA. Oke. Wassalamualaikum.”

“Wa-walaikumsallam Din.”

Satu lagi kecerobohanku. Arrrrgggghhh ngerepotin Dina kan jadinya.


Kesimpulannya, hari ini capek banget. Gini ya rasanya PSG itu. Doakan aku ya moga kuat jadi kuli susun lagi

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com