Selasa, 17 Januari 2012

Gak Ngebos Kok

Aku ngerasanya si Mbak Wanti itu suka ikut campur sama apa-apa aja kegiatan yang aku dan Kartini lakuin. Statement ini cukup beralasan kok, sangat beralasan! Ada waktu itu kami nyantai-nyantai karena lagi gak ada kerjaan, trus Mbak Wanti ngomong ke kami...

"Kalian udah nanya-nanya kah sama Mbak Lilis Mbak Venny?"

"Na-nanya apa?"

"Ya nanya gimana cara pengisian SPAJ, ngurus surat apa segala macam. Kalian harus tau itu, mereka kalau gak didatangin gak bakal mau ngasih tau. Kalian kan yang belajar..."

Aku manggut-manggut denger tuturan Mbak Wanti itu. Dalam hati aku mikir, masa kami harus kucuk-kucuk ke ruangan mereka dengan tujuan nanya-nanya doang? Kan segan, apa gak ganggu tuh? Bukannya sombong pengennya kita yang didatangin terus, tapi coba bayangin, pas mereka lagi sibuk di depan komputer, aku sama Kartini datang nanya-nanya hal yang sebenarnya kami bingung apa sih yang kami mau tanyakan. Kecuali kalau kesana buat minta tugas gitu, tapi kayaknya gak mungkin kami dikasih tugas dari bagian mereka, kan private banget tuh, gak mungkin kami sebagai anak PSG dipercayakan buat ngerjain tugas mereka. Mbak Wanti ni kayak gak senang liat kami duduk diem tenang gitu. Apa kami harus ngedeketin petinggi-petinggi di Sequis buat dapat ilmu, seperti yang dibilang Mbak Wanti? Aku mau tanya Dea ah, dia kayak gitu juga gak ya. 

Gak sampai disitu hal ngebetein dari Mbak Wanti. Tadi kan aku sama Kartini ngebantuin Bu Sinta, si ibu baik hati itu ngerjakan total payment pemegang polis asuransi. Walaupun lama di depan komputer, tapi gak berasa loh capeknya. Pas lagi ngasih kopian dokumen apa gitu nah aku lupa namanya ke Bu Sinta, si Mbak Wanti teriak manggil-manggil aku dari ruang arsip. Nyaring banget suaranya. Disuruhnya motokopi soal ujian peserta AAJI, soal ujian sebelum jadi agen asuransi Sequis gitu deh. Iiiiihhhhh aneh banget sih, orang lagi ada kerjaan, ditambah kerjaan lagi! Padahal aku pengen kerja bantuin Bu Sinta ketimbang Mbak Wanti. Kalau bantuin Mbak Wanti tuh gak nyambung dengan materi, pake tenaga lagi. Kayak gak ada tata kramanya gitu. Kalau yang lain biasanya nanya dulu atau liat dulu sebelum nyuruh. Misalnya kayak Mbak Sisil, dia nanya dulu ada kerjaan kah masih, gitu nanyanya, Kalau udah gak ada baru dia ngasih tugas, kalau masih ada dia tunda ngasih tugasnya. Lah ini, asal nyomot aja. Mana lembaran yang dikopi itu banyak banget. Bete aku!!!!

Mbak Wanti juga terkesan ngeremehin tugas-tugas yang kami kerjakan di tempat resepsionis. Waktu itu dia nanya-nanya kami, habis ngapain aja kami, nah terus kami jawab habis ngiput polis di depan disuruh Bu Sinta sama Mbak Sisil, dia langsung senyum trus ketawa terkekeh gitu. Bukan aku aja sih yang ngerasanya gitu, Kartini juga. Gimana ya, tau kan senyum kayak gak seneng gitu sama apa yang kita omongin, tapi dia gak ngungkapin rasa gak sukanya itu jadi dia pura-pura senang. Nah kayak gitu deh senyum Mbak Wanti. Setiap kegiatan yang kami lakuin selain yang disuruh sama dia, pasti dia tanya-tanyain. Mau tau banget ya, padahal siapa dia sih?? Bu Yani pembimbing kami aja gak segitunya memberondong kami. Perhatian?? Gak ah, itu bukan bentuk perhatian!!!

Aku nyadar aku cuma anak PSG, mestinya gak berhak buat marah-marah begini. Syukur-syukur dikasih tugas, daripada bengong. Tapi... iih aku ngerasanya kasian betul sama nasibku dan nasib Kartini yang jadi asisten seorang Office Girl. Masa yang ngasih kerja kami banyak-banyak itu Office Girl nya sih? Ya walaupun dia gak sepenuhnya nyapu-nyapu lantai ngebersihin kaca jendela kayak yang OG-OG pada umumnya, trus dia gak pake seragam OG itu, tapi tetap aja jabatannya disitu OG. Sirik banget dari tatapannya kalau ngeliat kami kerja di depan komputer atau bolak balik lantai ngelaksanain tugas Mbak Sisil. Nah, yang paling bikin aku kesel, dia sok-sok ngaku ke Cece Ernawaty, kalau arsip tertanda Ernawaty udah dia susun rapi. Padahal itu kan kami berdua yang ngerjakan sampe encok pundak. Bukannya aku pengen diakuin sih, tapi coba bilang kalau kami ada bantu sedikit gitu nah. Misalnya bilang, "Iya Ce ini saya yang ngerjain, dibantu anak-anak ini.." Gitu kek. Issssh cari muka banget dia.

Gak ngebos kok, gak ngebos.... Kerjaannya cuma nyuruh-nyuruh yang bikin capek... Gak berlagak jadi bos kok gak berlagak..!!!!!!

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com