Selasa, 24 Januari 2012

Tukang Cuci, Mama Norak, Belibis Rusuh~~

Pertama-tama aku mau ngucapin Selamat Tahun Baru Imlek bagi yang merayakannya. Semoga di tahun naga air ini makin jaya, makin memerah... 
Kartini, bagi angpao nah!!! ^^

Aku beneran gak ke tempat Bu Yuli. Kadung malu ah masa aku anak PSG sendiri kucuk-kucuk kesana, mana aku gak ada tau nomor-nomor hape bubuhan Sequis selain Bu Yuli itu. Jadi aku ngabisin waktu di rumah Dea. Niatnya sih mau ngerjakan LKS IPA.

Lima menit pertama, tekun nyari jawaban...

Dua menit kemudian, gelisah bolak balik halaman...

Mulai garuk-garuk kepala..

Terus gerutuan mulai keluar nyumpahin bukunya...

Adegan ngelempar buku ngelempar badan...

Diakhiri dengan makan rambutan sebaskom.

THE END.

Gak ada harapan memang aku dan Dea bisa nyelesain LKS IPA itu berdua. Aku ini penghasut, kalau udah malas aku bakal ngasut orang supaya malas juga. Tapi liat-liat dulu orangnya sih. Dan itu yang aku lakuin ke Dea. Biasanya orang yang aku hasut itu Dina, atau nggak Chintya. Kalau Dea aku masih rada gaer, dia anaknya pekerja keras sekali. Anehnya, pas aku ngasut dia supaya gak usah ngerjakan LKS IPA, Dea nurut. Keajaiban dunia Ya Maddud... Seperti kerbau dikocok hidungnya.

Malamnya, aku, Mama, Kak Dayah, dan Yoanda rame-rame ke Gor Segiri buat nontonin perform Nanda dkk dalam rangka mentas teater. Teater Melati didapuk buat tampil di acara HUT Kota Samarinda ke-344 dan HUT Pemerintahan Kota Samarinda yang ke-52. Berangkat jam setengah 8, tapi Nandanya belum tampil juga sampe jam 10. Tadi udah ada anak SMK 2 mainin alat musik tradisional khas kalimantan apakah gitu namanya, pokoknya dipetik gitu deh cara maininnya.  Ada tari lamin, tari pesisir, tari perang (gak tau namanya apah), tari samrah. Trus ada juga ajang award-award an gitu, guru kepala sekolah pengawas terbaik dari berbagai tingkatan. Ada yang berhadiah 12,5 juta, 5 juta. Enak banget jadi guru.

Bagus sih, keren-keren, tapi lama-kelamaan bosan juga. Penampilan teater yang udah kutinggalkan itu ku tunggu-tunggu banget. Aku ngabisin waktu dengan smsan sama Chintya, sementara Mama yang duduk di sampingku masih anteng melototin panggung nungguin Nanda nongol.

Hampir seluruh sekolah baik SD,SMP/MTS, maupun SMA/SMK nampil di acara yang rata-rata dipenuhin sama ibu-ibu berkebaya berbatik. Paling yang seumuran sama aku ini ada sih, dua anak cewek ber-mini dress warna hitam, satunya warna hijau lumut, trus ada juga yang pake kemeja. Sopan dan glamour.

Aku? Haha, jauh dari kedua kata itu. Setelanku

Baju gobor renda pink + Celana lepis biru muda butut + flat shoes grey pink = SALTUM!!!!!


Asli aku nyesel banget salah kostum begini. Rencananya di rumah tadi aku udah pengen pake mini dress, mengingat kalau acara yang bakal aku hadirin itu indoor, acara HUT kota madya, malam lagi. Tapi... kami kan naik angkot ke GOR nya..

Yap, naik angkot. Kak Dayah hamil jadi gak bisa bawa motor lagi dalam beberapa waktu ini. Kak Kris lembur kerja. Kak Iin lagi meriangan. Ojek-ojek pribadi lagi gak bisa digunain. Maka Mamaberinisiatif buat naik angkot aja ke GOR nya. Huhuhuhu andaikan aku bisa naik motor, rela deh rela aku bolak balik ngantar Kak Dayah Mama sama Yoanda buat nonton Nanda u,u

Jam setengah 11an gitu, akhirnya Teater Melati nampil juga. Mereka mainin cerita tentang Sungai Karang Mumus gitu. Ternyata disitu Nanda dan yang lainnya cuma jadi tukang cuci. Gak ada dialog-dialog nya, cuma nyikat baju gitu doang sambil ngelap-ngelap muka sok berkeringat. Palingan cuma Kris aja yang diaog, itu pun dia akting perut mules disitu. Olalalala segitunya Nanda promosi sampe-sampe kami rela naik angkot malem-malem, ternyata cuma nontonin dia jadi tukang cuci doang.Yang jadi pemeran utamanya anak SMP 16, anak emasnya Kak Ian, namanya Riski. Unyu anaknya, dia main jadi anak kurang mampu yang gak punya biaya buat sekolah gitu.

"Capek-capek latihan sekalinya cuma nyuci baju aja kah di panggung Nda.. Nanda, Nanda.. Kakak gin juga bisa"


Aku cuma bisa mesem-mesem denger komen Kak Dayah itu. Sementara Mama gak berhenti-hentinya neriakkin nama Nanda, trus berkali kali nyuruh Yoanda maju ke depan buat motoin Nanda yang kebagian panggung seimprit itu. sampe-sampe dua cewek glamour, seumuran aku kayaknya, noleh ke arah kami. Asli bikin malu. Aku refleks nutup muka, pura pura sibuk sama ingus. Durhaka aku durhaka....

Mama... mama.. Masih bagusan waktu aku jadi Yuni Sharap itu kali ya, sayangnya Mama gak nonton sih. Haha acara perpisahan kelas 3 aja tuh padahal sombongnya pang Cha.

Nanda ngejanjiin bakal nampil lagi di segmen terakhir, launching buku gitu, katanya dia sama teman-temannya bakal nari-nari di panggung.

Ternyata, lagi lagi kata ternyata, Nanda dan teman-temannya cuma jadi pembawa arak-arak buku baru yang judulnya Ngomong, gatau pengarangnya siapa. Nanda mutar-mutar bawa kain hijau, teman-temannya juga gitu. Ipeh, Kris, Devita, sama Agil yang bertugas bawa simbolis buku itu, yang ukurannya lumayan gede. Trus mereka statis berdiri sambil diiringi sambutan-sambitan dari sang pengarang. Capek banget itu kayaknya, musti nyunggingin senyum plus berdiri tegap megangi kain atau simbolis buku.

Kak Ian curang ih, teater melati dijadiin pemeran pembantu aja. Aku ikut senang mereka bisa tampil di acara besar kayak gitu, cuma ya.... ah semoga penampilan mereka berikut-berikutnya bakal lebih baik dari ini. Sekedar nyampaikan rasa prihatinku, aku rada prihatin sama imej teater melati yang sekarang, yang kayaknya udah jadi konsumsi orang-orang tuha, petinggi-petinggi pemerintahan gitu. Pamor boleh naik, cuman cita rasa Teater Melati yang anak muda banget itu, yang terkenal suka mentasin parodinya artis-artis, malah berubah jadi FTV TPI.

Ambil sisi positifnya aja dah, dengan ganti imej gitu, Teater Melati mungkin bakal lebih dikenal luas. Meskipun  aku udah positif hengkang dari Melati, aku tetap dukung dan bantu mereka sebisaku.

Acaranya selesai jam 11 lewatan. Aku sempat ketemu Risda, dia cantik banget pake dress. Terus juga sempat ngobrol-ngobrol sama Lisda, sama Mila juga walaupun sebentar. Gak sempat ngobrol sama Kris, Agil, Devita, dan yang lainnya. Padahal aku kangen mereka, kangen banget. Udah ku anggap kayak adekku sendiri deh. Sama Ipeh juga gak sempat, cuma dia nyapa aja pas jalan mau pulang, dia teriak manggil aku, heboh banget dia. Anak-anak polos unyu itu...

Pas ngeliat wajah capek Mama pulang dari Gor Segiri, aku jadi narik kesimpulan...

Mama rela naik angkot di waktu yang seharusnya dipakenya buat istirahat, ngelepas penat dari kerjaan rumah. Mama gak malu neriakkin nama Nanda sampe orang-orang denger dan noleh ke arah Mama. Mama pede dengan bajunya yang sangat sederhana, gak pake kebaya atau pakaian mewah semacamnya, Mama kuat-kuatin nahan kantuk nungguin sampe Nanda selesai mentas. Itu... itu norak kan sebenarnya?

Well, Mamaku memang norak. Mama memang beda dengan ibu-ibu glamour istri pejabat yang hobi berpakaian trendy di luar sana. Mama memang mustu harus bertanya sana sini tentang teknologi masa kini, tentang gadget baru, tentang masakan asing, tentang..

Terkadang, bahkan mungkin selalu, orang tua bertindak norak demi bisa ngeliat anaknya sukses.

Oh iya, pas aku smsan sama Chintya tadi, Chintya ada bilang kalau di Belibis terjadi perkelahian antar suku gitu, Dayak vs Madura. Sampe bakar-bakar rumah segala. Rame banget katanya pas malam itu orang bekumpul. Mirip-mirip tragedi Sampit gitu. Chintya ngingatin aku supaya pulang gak lewat Belibis. Huhuhuhu jadi terharu aku dicemasin.

Gak lama, Dina sms. Dia nyuruh aku supaya besok hati-hati berangkat PSG. Ternyata berita perkelahian antar suku itu udah  nyebar kemana-mana. Sempet takut sih besok aku kenapa-napa, tapi aku serahin aja lah ke Yang Maha Kuasa Yeaaaaaahh. Jujur, rasanya pengen banget terlibat di kerusuhan-kerusuhan kayak gitu. Pengen ngewawancarain orang-orang yang lagi rusuh, syukur-syukur gak kena bacok. Tapi beneran loh, aku malah ngarepnya besok pas aku jalan kaki dari Segiri ke Belibis, bubuhan Dayak sama Madura lagi tegang-tegangnya bekelahi, trus aku nontonin deh. Mhuahahaha sok berani kamu ni Cha.

Ehm, kira-kira... kalau Mama tau soal kerusuhan di Belibis itu, Mama bakal norak lagi gak ya?

2 komentar:

  1. makasih. baca terus ya postingan2 berikutnya (sekalian promosi hihihi)

    BalasHapus

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com