Rabu, 25 Januari 2012

Icha Si Manusia Ikan

Aktivitas pertama pagi hari ini dilewatin dengan menunggu toilet yang (ternyata) kosong. 

Ceritanya gini, aku kebelet pengen buang hajat pas habis mandi tuh. Udah mantap mau melenggang masuk, pint toiletnya tertutup. Wah ada orang yang lagi make ini toilet, pikirku. Aku pun jongkok manis nunggu yang ada di dalam toilet keluar. 

Dua menit, lima menit, sepuluh menit...
Belum keluar juga!!! Jangan-jangan tidur ini orang di dalam! Aku mikir pasti ini Kak Dayah yang di dalam toilet. Trus aku panggil-panggil aja, tapi gak ada jawaban. Pikiranku beralih ke Kak Kris. Aku ketok-ketok sopan pintu toilet. Tetap gak ada jawaban. Ah, Kak Kris nih bahkan di dalam  toilet pun sempet-sempetnya pemalu juga. 

Kondisi perutku udah gak bisa tertolong lagi. Ngocok banget mulesnya. Kayaknya udah hampir di ujung... uupps jorok! Beneran loh, udah bener-bener pengen dijeblosin semua isi perut ini. Aku ngabisin waktu menunggu dengan bolak balik dapur-ruang tamu-teras rumah, itung-itung jogging pagi. Habis itu jongkok lagi, muka sama perut sama-sama mules. Kalau aja di dalam itu bukan Kak Kris, palingan aku udah jebolin itu pintu trus buang hajat dengan binal. Emoseh oh emoseh...

Sampe akhirnya..

"Cha, ngapain disitu? Berangkat  sudah, jam berapa sudah ini.."

"Lagi nungguin Kak Kris Mak. Lama banget nah orang lagi mules banget!"

"Mules? Kak Kris?"

"Icha yang mules, bukan Kak Kris!!"

"Trus kenapa nunggu Kak Kris?"

"Ini nunggu Kak Kris keluar dari WC Makkkk! Eh tunggu, yang di dalam ini Kak Kris kan?"

"Hah? HAHAHAHAHAHAHA.... Orang Kak Kris lagi di kamarnya. WC kosong kamu tungguin!"

Langsung ku buka pintu toilet. Bener, gak ada orang, kosong melompong. 
Percuma aja daritadi aku nahanin sampe hampir kepecirit. Ini juga sih kenapa pake ditutup rapat segala, biasanya maka renggangan gitu!!!!

Suara ngakak Mama masih kedengar jelas di balik pintu toilet.


Oh iya, hari ini aku ngerasain jadi anak PSG sendirian tanpa Kartini. 
Jam 12 Kartini izin pulang, ada acara Imlek Season 2 jar. Merasa terasing gitu pertamanya, campur bete karena gak ada teman ngobrol. 
Apalagi pas lagi nginput polis yang baru datang, eeeehh mati lampu!!! Kesel.. dari 34 polis aku baru nginput 14. Udah pewe-pewenya duduk di kursi beputar berhadapan sama komputer, malah mati mendadak. Walhasil Pak Kosem langsung cepet-cepet pasang genset sana-sini. Tapi ku tinggal gitu aja sih kerjaanku, aku mikirnya ntar Bu Sinta yang ngelanjutin yeaaah haha. Kadung ngambek udah.

Sorenya, aku ngerjakan banyak tugas. Motokopi polis yang baru datang, ngarsipkan ke bantex yang beratnya   kayak anak sapi itu, nulisin tanggal issued. Jatah kerjaanku sama kerjaan Kartini digabung jadi satu. Capeknya, gak usah ditanya. Tapi aku senang kok kerja sendiri, rasanya lebih plong bebas. Dibanding sama Kartini yang pengomelannya minta ampun itu, yang kadang suka ngeremehin hasil kerjaku. 

Eh, aku udah gak begitu sangkal lagi sama Wariyah loh. Wariyah itu nama aliasnya Mbak Wanti, nama yang sering aku sama  Kartini  pake buat ngomongin Mbak Wanti kalau lagi di kantor  Nah, sekarang kebencian kami ke Wariyah sedikit demi sedikit mudar. Itu sih aku, gak tau kalau Kartini. Aku sama Wariyah tadi malah beolokkan-olokkan. Dia seperti biasa, ngolokkin aku tentang Bu Yuli. 
Cuplikannya,

"Itu nah bosmu Cha bolak balik nyariin kamu Cha"

"Haha.. Cieee Mbak Wanti tas baru tas paloma ni yeee"

"Ah kamu ini Cha iya dong tas baru dipake, haha"

Aneh memang, padahal kemaren-kemaren lidahku suka mendadak keseleo kalau harus ngomong sepatah dua patah kata aja ke Wariyah. Lah sekarang. Benci jadi cinta ni kayaknya *loh?

Ngomong-ngomong soal Wariyah, aku rada bingung pas ditanyain Bu Sinta tentang apa-yang-aku-omongin-sama-Wariyah-pas-hari-sabtu-kemaren. Tadi pas pulang aku barengan jalan kami sama Bu Sinta, kami sama-sama mau nyari angkot di depan Segiri. Di sepanjang jalan kami berdua ngobrol. Lancar-lancar aja aku jawab dan nanya sesuka hati, sampe akhirnya aku kebingungan mau jawab apa pas Bu Sinta nanya...

"Cha, Wariyah (anggap aja dia manggilnya gitu-red) ada ngomong apa sama kamu pas sabtu?"

"Ngomong apa ya? Pas kapan Bu, saya lupa."

"Itu loh pas Ibu masuk trus Mbak Wanti setop ngomongnya sama kamu,masa lupa?"

"Nggg.. anu Bu, aduh Bu saya lupa! Ntar deh kalau udah nyampe rumah pasti langsung inget tuh, hehe"

"Haha Icha, Icha... Tapi kamu waktu itu gak dimarahin Wariyah kan?"

"Gak-gak kok Bu, gak dimarahin, cuma ngobrol biasa aja, hehe"
Gak mungkin kan aku bilang jujur telak ke Bu Sinta kalau Sabtu itu kami ngomongin dia? Ehm, lebih tepatnya Wariyah yang ngomongin Bu Sinta, aku cuma jadi pendengar yang gak tau apa-apa. (baca postingan Sayangnya Gak Boleh Jadi Wartawan, Yaudah Bingung-red). Itu jelas nyakitin kalau didengar Bu Sinta. Sampe sekarang aku masih bingung, kenapa orang Sequis kayak ngemusuhin Bu Sinta? Salah Bu Sinta apa? Aku rasa Bu Sinta orangnya biasa-biasa aja, baik ramah gitu. Pak Rusmin, collector Sequis ternyata juga suka ngomongin Bu Sinta. Pak Kosem juga. Kenapa sih? Iya sih Bu Sinta belum setahun kerja di Sequis, tapi masa itu dijadiin alasan sih. Pasti ada sifat Bu Sinta yang mereka gak suka. Aku penasaran banget, orang yang menurutku baik ternyata jelek dimata banyak orang. 

Berita duka lagi menimpa kulit tangan kananku. Pas lagi asik-asiknya bengong tadi di kantor sambil nggrepe-grepe tanganku sendiri, aku nemuin satu bagian kulit tangan yang rada kasar. Refleks aku liatin, di bagian itu kayak dibungkus plastik-plastik itu, kalau dipegang dia bekerut mengkilat. Pertamanya kucuci pake air, udah gak ada plastik-plastiknya. Eeeh sekalinya muncul lagi. Trus aku cuci pake sabun, sama aja kayak tadi muncul lagi plastik-plastikya. Makin digaruk makin mengelupas gitu. Gak gatal sih, cuma rada ngeri aja ngeliatnya.

AKU KENAPA YA?

Aku mau ganti kulit baru, atau aku kena alergi gitu?

Alergi apa tapi? Perasaan, aku gak ada tuh makan yang aneh-aneh yang kemungkinan besar bisa nimbulin alergi.

Kulit tangan kananku sepanjangan sampe siku mengkilat gitu, masa kata Kartini jadi  mirip sama badannya Edward pas di film Twilight, pas adegan Edwardnya berdiri di bawah sinar matahari dengan maksud nunjukkin ke Bella kalau Edward itu vampir. 

Jadi aku vampir lah? Haha ngaco. Aku sih mikirnya ini azab dari Yang Maha Kuasa karena aku udah telak ngolokkin Chintya. Aku bilang kalau Chintya bakal beputih habis PSG soalnya dia kerja di ruangan ber-AC. Tapi aku ngomongnya ke Dina sama Dea aja sih, sama Chintya nya langsung sih belum.Puas banget aku ketawa ngakak pas bilang gitu. Dina sama Dea ngakak juga sih, sambil ngancam-ngancam bakal madahkan itu ke Chintya. Azab beneran kah ini? u,u

Diliat lama kelamaan kok mirip sisik ya? Apa aku sebentar lagi bakal menjelma jadi putri duyung? Minimal... jadi manusia ikan gitu? Aaarrggghhh kulitku kenapa???!!! Aku sontak keingat berita-berita di tv tentang penyakit-peyakit kulit gitu, kayak manusia akar, trus kulitnya yang bersisik sebadanan, etc. Aku ngelus-ngelusin kulit tanganku itu dengan sayang. 

Sampe malam pun kulitku tetep aja beplastik gini. Aku konsultasi ke Mama, tapi Mama nanggepin biasa aja. Kak Fitri bilang kalau itu palingan kena panas matahari aja. 

Sekarang sih aku ngantisipasinya dengan banyak-banyak minum air putih trus pake pelembab juga sebelum tidur ni. Mudahan besok agak mendingan.

Muka kayak aspal, badan bersisik...

Mudahan gak jadi Icha Si Manusia Ikan.

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com