Senin, 09 Januari 2012

Telat Deg-Deg'annya!!!!

Wah akhirnya aku PSG juga! 

Hari pertama PSG diwarnai dengan acara bercukung sendirian  di depan kantor nungguin kantornya buka. Aku datang jam setengah 8, padahal jam kerja kantornya jam 8. Sebenarnya bukan cuma aku sih yang nungguin, ada juga mbak-mbak bejilbab karyawan Sequislife udah datang duluan daripada aku, dia juga nungguin. Tapi aku malu buat ngajak ngobrol. Jadi aku berdiri di pinggir jalan sambil nunggu Kartini datang. Kurang lebih setengah jam aku berdiri, ngitung berapa banyak motor matic yang lewat biar gak bosan.

Icha… Icha… Kalau gak terlambat, kecepetan. Gak pernah tepat waktu.

Jam 8, kantor dibuka. Kami masih harus nunggu pembimbing kerja. Aku kira pembimbing kerja kami itu Ibu Paro Baya yang cantik baik hati ramah putih itu, ternyata bukan, pembimbing kerja kami adalah wanita yang nginstruksi kami buat turun hari ini waktu Selasa kemarin. Bu Yani namanya. Masih muda kok, kayaknya gak pantas dipanggil Ibu. Tapi karena jabatannya tinggi, hmm belum tau sih aku apa jabatannya, makanya dia dipanggil Ibu. Orangnya cantik, rambut kecoklatan, putih. Rata-rata orang Sequislife itu putih-putih eh.

Sambil nungguin Bu Yani datang, kami duduk di buffet tempat biasa klien nunggu. Serasa tamu aja lagi, sumpah aku jadi gak enak.

Ingatanku melayang ke memori tadi malam. Betapa susahnya tadi malam aku tidur. Aku sibuk kucak-kucik hape semalaman suntuk, mau smsan tapi rasanya malesssss banget. Jadi aku bediam aja, melamunin kalau aku jadi presiden kira-kira Indonesia bisa bebas korupsi gak yaa. Oh iya, udah tau kan kasus pencurian sandal polisi, pelakunya anak SMA 8 Palu namanya A-A-L? Kasian banget, padahal masalah kacang begitu doang sampe dibawa ke pengadilan. Mana pas sidang, sandal yang dicuri sama sandal yang ada waktu sidang beda merek. Itu bisa ngebuktiin kalau AAL gak bersalah. Sampe-sampe ada kayak unjuk rasa gitu, tapi gak rusuh, malah dermawan abis, yaitu banyaknya sandal yang dikirim buat si polisi buat ngegantiin sandal yang KATANYA dicuri sama AAL. Samdal-sandal berbagai merek dan bejibun itu hasil dari berbagai orang yang ikhlas lilahitaala plus prihatin sama sistem hukum peradilan Indonesia yang morat marit. Sedih banget jadi orang Indonesia.

Sudahnya tertidur lelap, gak lama jam 2 aku tebangun lagi. Aku kepikiran soal PSG ini gimana. Teman-teman udah pada ngerasain deg-deg’an ini udah dari Selasa kemarin. Lah aku, telat deg-deg’annya.

Akhirnya Bu Yani datang. Kami ditempatkan di ruangan yang ada lemari-lemari bearsipnya gitu, untuk sementara katanya. Soalnya administrasinya lagi belum beres. Di ruangan itu ada mesin fotocopy. Ihhhh, pertama liat mesin fotocopy, aku langsung ingat Reni. Reni pernah bilang kalau dia takut banget kalau disuruh motocopy dokumen. Bukan, Reni bukannya pernah ngalamin percabulan yang dilakuin sama mesin fotocopy kok. Reni cuma gak bisa ngoperasiin mesin fotocopy. Sekarang, aku ngalamin ketakutan Reni itu, sama persis. Tapi katanya Reni udah bisa. Dea sama Dina juga. Kata mereka gampang aja kok. Huh, tetap aja aku takut. Bikin malu aja kalau gak bisa motocopy. Prihatin memang, anak SMK kok gak ngerti gunain peralatan kantor yang satu ini. SMK 1 ni janji-janji aja eh, katanya mau ada praktek gunain mesin fotocopy, sekalinya gak ada juga. Pembekalan Santiaji aja mepet banget dengan jadwal PSG, coba anak UJP itu nah dia santiajinya udah dari bulan September. Alamak AP ni eh.

Untungnya ada Pak Satpam yang baik hati. Dia ngajarin kami gimana caranya ngoperasiin mesin fotocopy.

(kalimat pembuka ini harap dibaca dengan logat dikte ala Bu Neni. Hiks jadi kangen tidur di pelajaran kearsipannya Bu Neni naahh,)

Tahap-tahap mengoperasikan mesin fotocopy, yaitu sebagai berikut:

(kembali ke diri sendiri, tanpa bayang-bayang diktean Bu Neni, haha apasih gak jelas Chaaaa)
  • §  Tekan tombol Power Saver. Warna kuning lampu tombolnya. Eh tapi kalau udah nyala mesinnya. Kalau belum nyala, tekan tombol ON/OFF dulu.
  • §  Di layar touch screen-nya, tekan option Copy. Ada gambar buku tertawanya.
  • §  Atur kertas yang mau dicopy. Dempetin kertas di paling ujung kiri, Taroh di kaca mesin fotocopy. Kalau posisi tulisan pada kertasnya horizontal, pake tray 1, ada di option touch screen-nya. Kalau vertical, pake tray 2.
  • §  Tekan option Auto kalau mau sedang-sedang aja kontras kertasnya. Kalau mau hasilnya terang, tekan option Lighter. Kalau mau gelap, tekan option Darker. PERHATIAN, options tersebut tidak dipergunakan untuk mempermak kulit dan wajah anda.
  • §  Atur berapa banyak copy-an yang mau dilahirkan dari rahim mesin fotocopy. Tekan tombol-tombol angka, kalau mau 2, tekan 2.
  • §  Tekan tombol START.
  • §  Tunggu sampe kertas copy-an majrot keluar
  • §  Sajikan selagi hangat

Deg-deg’an eh pas disuruh motocopy. Padahal satu lembar aja tuh. Tapi alhamdullilah bisa. Ternyata….. gunain mesin fotocopy itu mudah, trus bikin kecanduan lagi.

Jam 11.00-12.30, kami nyusun nomor polis sama nyari-nyari file. File-nya berdasarkan abjad dan tahun. Susah dijelasinnya, aku juga sebenarnya gatau tadi udah ngapain aja. Pokoknya kalau udah tugas perintah disuruh apa gitu, diturutin aja.

Kelar dengan semua itu, aku sama Kartini ke sekolah cari makan. Pertamanya pengen makan di kampus terbuka samping sekolah, tapi pada banyak udah mahasiswa-mahasiswi. Kadung malu, langsung belok ke SMK 1 tercinta. Makan nasi campur. Trus dicegat Mira, buat ngambil LKS IPA yang sabtu kemarin udah kami bayar. Aku sekalian aja ngambil punya buannya. Berharap semoga mereka berbondong-bondong datang ke rumahku haha. Kangen mereka booo.

Habis itu kami pulang. Di depan gerbang dua, gerbang yang kecil sebelum gerbang pertama yang besar, banyak anak-anak SMK kebelet pengen pulang, tapi gak dibolehin Pak Satpam, Idris. Dengan berbagai cara mereka ngerayu Pak Idris supaya cepat ngebukain gerbangnya. Pas aku sama Kartini mau keluar, Pak Idris nanyain kami dengan tatapan sok tegas, mau kemana, gitu tanyanya. Tanpa banyak bacot banyak rayu aku nunjukkin tanda pengenal peserta prakerin yang kusematkan di baju seragamku. Eh ternyata kami langsung dipersilahkan buat keluar. Anak-anak pada cengo, bingung kenapa kami boleh pulang. Gak sampe disitu, pas kami udah nyampe di motor, ada dua anak kelas 3 berhasil keluar, mereka lewat TU, trus ketahuan sama Pak Idris pas mereka udah di gerbang besar. Gara-gara anak kelas satu ngelapor ke Pak Idris. Walhasil, anak kelas 3 itu misuh-misuh kesel begitu ditahan sama Pak Idris gak boleh pulang. Kami mah anteng aja. Mereka gak tau sih, dikiranya kami kelas satu gitu kah. Kartini ngegeber motor, dan aku lambai-lambain tangan ke Pak Idris sambil bilang “Dadah Pak Idrisssssss” nyaring biar jadi pusat perhatian mereka. Anak-anak itu nunjuk-nunjuk kami sambil ngomong sama Pak Idirs. Habis itu aku ga tau lagi dah. Hahahaa, senangnya bikin iri anak orang.

Kami pun kembali masuk kerja. Sempat mati bosan gak ngapa-ngapain, ketiduran sebentar. Trus dapat tugas dari Mbak Sisil, mbak baik hati yang suaranya lembut itu, tugas nyari file SK Debit di lantai 3.

Tugas selanjutnya yaitu ngarsipin surat ke dalam hanging folder. Eh, aku lagi kecanduan mesin fotocopy ni. Ada satu cowok, karyawan Sequis juga kayaknya, dia alumni SMK 1, nyruh aku motocopy. Aku semangat banget, sampe penutup kacanya lupa ku tutup,jadi hasil copy-nya sekeliling hitam gitu haha. Sampe kuulang dua kali. Sempet malu sih, diketawain soalnya. Untungnya gak dimarahin. Tapi bukan berarti habis itu aku langsung kagok gak mau motocopy lagi. Justru aku malah kesenangan, kuelus-elus deh tuh mesin. Gak nyangka aja gunainnya gak sedanger yang kukira. Kartini sampe bilang cinta pertamaku di Sequis itu mesin fotocopy. Gilak deh.

Tadi aku sempat liat ada cowok, entah karyawan entah klien, dia bolak-balik. Cakep eh, alisnya tebal. Manis juga senyumnya, cengar-cengir depan Mbak-Mbak Sequis. Pake rambutnya dimodelin lagi, agak alay sih. Poni naik gitu, bukan poni miring Andhika Kangen Band yaaa. Ya bisa dibilang jambul lah. Jambulnya itu loh..khatulistiwa banget. Karena aku gak tau namanya siapa, jadi aku nyebut dia itu LJK (Lelaki Jambul Khatulistiwa). Ah jayus ah.

Pas lagi bengong, tiba-tiba aku ada ngeliat ada anak seumuranku gitu pake baju lengan balon pendek sama celana selutut. Kupikir anak siapa itu, eh sekalinya pas dia datangin kami, ternyata IBU-IBU. Gila, bagus banget badannya. Kulitnya juga terawat, putih kinclong gitu. Sempet-sempetnya pas masuk pake cengo dulu ngeliatin kami. Baru dia nanya, “bisa fotocopy kah?”. Aku langsung berdiri excited dengan senyum-senyum berbinar mengiyakan.
Pulpen warna hijau, tempat pensil warna hijau, tempat pensil warna hijau, gagang cutter warna hijau, kalender warna hijau, papan mading warna hijau, stabilo, map, bola, toples seragam karyawan, hanging folder, tulisan Sequislife, sampe gagang raket nyamuk, semuanya warna hijau. Sequislife ni hijau semua. Reni betul :(

Kami pun pulang jam 5. Rudi ada sms aku, dia nanya aku lagi di SMK 1 kah.. Trus ku bilang aku lagi PSG. Dia ngajak aku pulang bareng. Katanya dia lagi berteduh depan halte SMK. Nah, hujan kah? Pas keluar kantor, iya bener hujan. Deras banget lagi hujannya. Kartini ngantarkan aku  ke sekolah. Hujan-hujanan eh kami di jalan. Aku melukin Kartini, eh dia ngomel-ngomel sepanjangan di motor. Aku turun di halte depan kampus terbuka, gak ada Rudi disana. Jadilah aku jalan kaki ke sekolah nyariin Rudi, gak ada juga. Ternyata dia di halte seberang jalan, tempat biasa kalau aku nunggu angkot pulang sekolah. Mana dia gak ngeliat aku lagi, padahal aku udah sengaja bolak balik mandi hujan biar dia nyadar ada aku. Terpaksa aku manggil dia sambil ngelambai-lambain tangan. Akhirnya nyadar juga. Gak lama dia nyusul aku. Kami pulang hujan-hujanan. Asli, rok segala bajuku basah semua. Lebih-lebih tasku, mungkin bonyok lok sudah didalamnya. Kasiannya eh LKS buannya. Alhamdullilah aku nyampe rumah dengan selamat. Gak nyangka pulang sama Rudi, kebetulan yang aneh. Pas nyampe rumah, Mama nanya-nanya gimana kok bisa pulang sama Rudi. Seperti biasa, aku jawabnya datar-datar aja.

Tapi pas Mama nanya gini…

Kalau kamu minta dia ngantarkan kamu pulang tiap hari, dia mau ah?”

“Hah, gila Mama. Emang dia siapa. Masih sekolah itu Mak, Mama kira tukang ojek kah.. enak betul.”

“Nah siapa tau, dia mau aja tuh kayaknya. Itu yang suka sama kamu lok? Ayok dah sama dia aja, boleh ha’ pacaran..”

“ANEH ANEH AJA MAMA NI. Manaada dia suka sama Icha! Teman Mak, Teman…”

“Gapapa lah teman minta antar.. Daripada kamu betaksi pulang. Eh pacaran aja sudah sama dia, lumayan Cha ojek. Ya?”

“Mama aja yang pacaran noh sama dia!!! Huh matrennya keluar…”

“Eh eh mulutnya, bilangi Mama materai lagi!!”

“Ya ya ya ya ya….Udah ah capek ah mau mandi.”

Gitu deh, giliran ada gunanya aja, disuruh pacaran!!! Coba dulu waktu aku cinta mati sama ituitu Nur (eh sampai sekarang sih cinta matinya, hiks), awal-awal pacaran, nah gak dibolehkan. Katanya ganggu waktu belajar lah, apa lah. Giliran anaknya gak pengen pacaran karena gak ada orang yang mau macarin, malah disuruh ngebet pacaran. Sama Rudi pula. Teman aja tuh, ya walaupun dulu sempet kejebak pacaran sama dia. Niat pacaran sama dia itu mau move on dari Nur, tapi malah makin keingatan Nur terus. Ya sutralah, lajang saja lebih baik.

Malamnya, tadi barusan, telpon-telponan sama Dina dari jam setengah 9 sampe jam 11. Seperti biasa, cerita tentang keseharianku gitu. Dina udah kayak jadi buku harian keduaku deh setelah blog. Ya meskipun gak semuanya aku ceritain, karena keterbatasan waktu juga sih. Trus rada gak enak aja kalau gak ketemu langsung.

Hari pertama PSG yang deg-deg’an nya telat seminggu daripada teman-teman ini, semoga aja bakal jadi awal yang baik.

Udahan ya, mau tidur nih hoaaaahmm. See you next post.

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com