Jumat, 20 Januari 2012

Akibat Benci Matematika

Well, setelah kembalinya Bapak ke Bengalon untuk membanting tulang tadi malam, terpaksa aku harus naik angkot buat berangkat kerja pagi tadi. Nyusurin pasar segiri, karena angkot merah yang ku tunggu lama gak nongol-nongol juga. Sumpah, euforia berada di pasar di pagi hari itu kerasa banget... seremnya. Kuli-kuli pasar bau ketek ngesuit-suitin, mobil-mobil pick-up pengangkut sayur-mayur rame, kadang kalau aku lagi meleng bisa diklaksonin trus diteriakkin "Bego Kko!!"dengan logat Bugis, ibu-ibu setengah teriak menawar drastis harga. Aku nunduk aja sepanjangan jalan.

Ilmu naik motorku belum bisa dipake, mengingat bahwa kemarin aku sukses jatoh tersungkur dua kali. Lagian Mama mana mau ngijinin aku bawa motor. Kalau udah kuliah baru dikasih ijin katanya. Hoaaahmm satu dua tiga, tidur!

Ngomongin soal kerjaan hari ini kantor, cuma ada satu kata.. fatal!!!! Aku hampir aja ngelumpuhin data-data yang ada di komputer Sequis, tepatnya sih di komputer Bu Sinta. Rabu kemarin aku disuruh nginput bukti serah terima polis. Ada 29 polis hari itu, nah aku input di Microsoft Excel. Ngomong-ngomong Microsoft Excel, aku rada benci deh sama Microsoft yang satu ini. Habis.. dikit-dikit pake rumus, mana aku loading kalau soal rumus-rumusan. Mendingan Ms. Word deh daripada Ms. Excel. Tapi kata Kak Dayah, kata Reni, kata Dea, enakkan pake Excel daripada Word. Enak, ngerti aja sama rumus.. lah aku, udah terlanjur enek gini.

Lanjut,

Jadi aku input aja itu. Udah 29, udah ku teliti, pelotot bolak balik sheet, trus yang udah diinput itu satu-satu ditulis di kertas kecil buat dikasihkan ke sekretaris-sekretaris masing-masing nomor branch bertitel SAM yang ada di bukti serah itu. Misalnya nomor branch SAM 7, itu Mbak Cani sebagai sekretarisnya, SAM 6 lain lagi, dan SAM seterusnya. Gak ngerti? Sama, aku juga gak ngerti...
Nah MASALAHNYA, yang aku tulis di kertas kecil itu beda sama yang aku input di Ms Excel. Di kertas ada 27 polis, di Excel ada 29. Setelah diteliti sama Bu Sinta,  ternyata aku lupa nulis dua polis. Jelas kacau. Para sekretaris serta Bu Sinta sendiri kebingungan nyocokkin dua itu. Di SAM yang mana yang belum ku catat. Ampun Bu ampun....

Ternyata kecerobohanku gak sampe disitu. Sebelum makan siang, aku nginput polis yang baru datang hari ini. Udah kelar semuanya, udah ku periksa baik-baik, jangan sampe bikin aku malu. Senyum sumrigahku mengembang, aku makan siang dengan tenang.

Kelar makan siang, aku kembali ke komputer, ada Bu Sinta yang udah nunggu. 

"Icha, Kartini, udah selesai makan?"

"Udah Bu... udah kenyang hehe"

"Oh iya Cha, ini total payment, total premi sama STU nya belum kamu isi ya?"

"Hah? Be-belum Bu. Eh kirain ini gak perlu diisi."

"Aduh Icha, ini diisi, masa kamu lupa kemaren kan waktu disuruh gini ini diisiin semua..."

"Beneran Bu, ja-jadi gimana? Udah saya balikin SPAJ nya ke lemari."

"YA AMBIL LAGI TOH CHA.. Aduh..."

Langsung ngibrit ke ruang arsip, ngebongkar SPAJ yang udah dimasukkin tadi sebelum makan siang, terus duduk manis di depan komputer.

Gawat kalau gak diisi, berantakan semua sistem data-data yang ada di Sequis. Kalau total preminya gak diisi, nanti bisa dikira polis itu belum datang, kan padahal udah datang. Ditambah lagi pas disuruh nginput bukti serah terima polis untuk hari ini, ada 10 polis yang datang, kacaunya aku nulis di kertas cuma 8 polis.  Lagi-lagi...Bu Sinta sampe berdecak kagum sama sifat alzhemeirku yang ngejompo gini. Mau nangis rasanya. Untung Bu Sinta sabar aja ngadapin aku, coba kalau Bu Endang, mungkin aku udah digiling.  kacau!!!

Kefatalan terakhir, dan semoga jadi yang terakhir yang aku perbuat di Sequis, aku salah kasih tau nomor telepon ke Bu Sinta. Bu Sinta nyuruh aku buat carikan nomor telepon atas nama Sushan Gazali, carinya di buku gitu, tulisannya kecil-kecil banyak kolomnya. Pas udah ditelepon, ternyata.... salah sambung. Bapak-bapak galak yang ngangkat. Kasian Bu Sinta, mau nelpon Sushan Ghazali malah tetelpon Susana Gozilla gara-gara aku gak teliti ngeliat daftar nomor telepon itu. Pencarian kedua kalinya akhirnya ngehasilin nomor Sushan Gazali beneran. Huufhh.

Pokoknya kalau ada nasabah, klien, agen, bahkan staf-staf yang ada di kantor kadung kebingungan data-datanya berantakan, aku bakal jadi buronan.
Siap-siap pesan tiket berlibur ke Singapur, melarikan diri aaaaaah. Huhuhu u,u

Pulang dari kantor, aku mikir, betapa kontrasnya aku sama Kartini. Aku pelupa, gak teliti, ceroboh, slengean, pengantukkan. Sifat-sifat alamiahku di sekolah maupun di rumah masih kerap kebawa ke kantor. Tadi aja pas lagi berhadapan sama Pak Fransiskus Hendra, bos Sequis, aku nabrak lemari arsip di dekat meja resepsionis.  Aku suka duduk lesehan di lantai kalau punggung lagi encok, sampe-sampe diliatin sama agen-agen dan klien-klien asuransi disitu.Kadang juga masih gak bisa nahan pengen nguap lebar, dan meriga panjang. Dengan sifat pelupa nan cerobohku yang level 10 ini, kayaknya aku gak bakal bisa dapat sertifikat nilai A+.  

Kalau Kartini, dia cepat tanggap, pintar, teliti, tangkas. Dia jadi anak emasnya Bu Lilis. Aku ngerasa bego kalau udah disandingin sama dia dalam satu pekerjaan. Kadang kalau dia bantuin aku, kesannya kayak ngejatuhin aku. Dia suka ngomong dengan nada tinggi, contoh :

"Itu nah Cha!! Di bawah tuh!!"

"lima Cha, lima lima lima!!" 

"Di blok Cha, eeh jangan semuanya!!Aduh kayak gak pernah megang komputer aja!!" 

"Cha, jangan tidur!!" 

Mau nangis aku tiap diteriakkin gitu, kayak aku ni bego-bego banget kah. Emang bego sih, iiih tapi jangan bikin down dong. Aku malah kegugupan malah salah-salah. 


Dea pernah bilang, dia bosen banget jadi orang kantoran. Ngerjain pekerjaan rutin tiap harinya yang itu-itu aja, yang monoton. Lebih enak jadi anak sekolah. Waktu Dea ngomong gitu, aku sontak ngiyakan. Aku  mikir, iya bosen ngerjakan yang itu-itu aja. Tapi sekarang, pas aku ngerasakan sendiri di kantor, aku tarik ucapan setujuku sama statement Dea itu. Aku senang bisa ngerjain tugas rutin, mengingat bahwa orang pelupa kayak aku gini musti ngelakuin satu kegiatan dengan rutin biar gak lupa lagi. Tapi untuk soal jadi-orang-kantoran-itu-membosankan, aku setuju banget. Pantat teposku akan semakin tepos dibawa duduk berjam-jam di depan komputer ngerjakan laporan. Apalagi kalau laporannya yang berhubungan sama rupiah, rupiah, dan rupiah, yang kayak aku kerjakan di kantor selama PSG ini.

Aku gak habis pikir, kenapa aku bisa PSG di kantor yang notabene berhubungan dengan finance, dengan hitung-hitungan, dengan matematika?

Padahal niatan awal aku semangat PSG ya karena mau ngindarin pelajaran matematika Bu Yayuk yang bikin mumet itu. Bukan cuma pelajarannya sih, Bu Yayuknya juga ikutan bikin mumet. Habis, Bu Yayuk cantik banget, imut-imut, jadi mumet mikirin gimana supaya wajah imut dan pipi tembem kayak beliau. Gak kok, aku gak sirik gak sirik.. gak mau ngindarin Bu Yayuk kok, cuma ngindarin pelajaranya aja. Tapi malahan pas PSG gini aku mendadak akrab sama nominal rupiah, sama nomor-nomor polis yang banyak angka nol nya yang musti aku hitungin berapa banyak angka nol nya yang bikin bingung ini ribuan jutaan apa milyaran yang kayaknya ini kata yangnya banyak bener ya. Tiap hari boo.. bandingin sama waktu sekolah, ketemu matematika cuma dua kali seminggu. Hhhhh keselnya kalau udah liat jejeran total premi yang dihitung, nomor branch yang belibet, nomor polis yang musti diketik jangan sampe salah satu nomor pun, aarrrrggghhhh. Pengennya kerja yang berhubungan sama karang-mengarang tulis menulis gitu,  tapi jarang. Palingan tugas dari Bu Yuli beberapa hari kemarin yang nyuruh aku bikin Persyaratan Agen Kontrak dan Surat Pernyataan Agen Kontrak. Itu pun cuma ngonsep plus ngetik doang, gak lebih..

Mungkin, gara-gara aku benci sama matematika, makanya aku ceroboh kayak tadi ya?

Maybe yes, maybe no.

Yang jelas, bukan SURE jawabannya. Karena mulai besok insya allah aku bakal gak ceroboh lagi, gak lupa lagi, dan kayaknya.... bakal jatuh cinta sama matematika.

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com