Kamis, 26 Januari 2012

Adaptasi Sukses Horeeee

Baru buka mata habis tidur singkatku tadi malam, dari jam 1 dini hari sampe jam 7 boo, aku disambut dengan tiga panggilan tak terjawab dan satu sms dari nomor yang sama, nomor IM3. Ternyata itu nomor Suci. Mau ngomong apa Suci pagi-pagi gini? Mana dia bilang mau ngomong penting lagi. Sontak langsung ku telpon dia, masih dengan bekas-bekas iler menempel di sisi-sisi bibir.

"Halo? Eh kenapa Ci kamu tadi nelpon? Maap aku baru bangun ni Ci."

"Anu Cha, kamu jadi kah pindah? Aku juga mau pindah nah."

"Gatau ini Ci. Repot pang ngurusnya males lagi dah aku bolak-balik ke sekolah. Eh kamu mau pindah kenapa?"

"Gak enak di UTI Cha, gak digaji tau lah."

"Loh jar nya digaji? "

"Iya sih, tapi seratus haja. Mun kada ku hakun Cha ae. Jauh pulak."

"Sabar ae Ci. Enaknya padahal di UTI orangnya baik2. Kamu mau pindah kemana emang?"

"Di perusahaan batubara Cha, di antasari. Dekat aja lok dengan rumahku. Nah kalau kamu jadi pindah ayok sama-sama kita ngurusnya. Ya Cha ya."

"Oh oke-oke, ntar tunggu aja kabar."

"Iya Cha. Makasih ya. Assalamualaikum."

"Wa'alaikumsallam."

Aku gak habis pikir sama Suci. Harusnya dia gak perlu pindah, dia udah beruntung banget bisa PSG di UTI, salah satu perusahaan batubara terkemuka di Kalimantan Timur. Dari cerita-cerita Dea, orang-orang disana baik-baik dan ganteng-ganteng. Suci juga gak ngalamin penyiksaan non verbal kayak yang Abang alamin sama pembimbing kerjanya. Syukur masih digaji walaupun jumlahnya gak sesuai sama yang diharapkan. Aku aja ini belum tentu digaji, padahal sebenarnya ngarep sih hehe. Ah enggak ah, aku cuma ngarepnya dapat sertifikat A+ kok.  Jangan jadi Jannah deh Cha. 

Sebenarnya aku tambah gak habis pikir sama diriku sendiri. Disaat ada kemudahan, ada teman buat pindah kayak gini, aku malah gak pengen pindah. Dulu maka waktu aku sebatang kara mau pindah gak ada teman gak ada yang peduli, aku ngebet banget. 
Aku sampe nazar sendiri gitu, kalau Dea sama Dina mau nemenin aku ke sekolah hari Sabtu kemarin, berarti aku memang ditakdirin buat pindah. Ternyata, Dina ada acara nikahan kakaknya, sementara Dea kayaknya udah lupa sama rencana kepindahanku. Yowes, berarti aku disuruh Tuhan buat stuck di Sequis. 

Kegiatan di kantor gak begitu banyak. Orang-orang kantor pada meeting di lantai 2, otomatis kerjaan yang biasanya numpuk hari ini ditiadakan. Palingan tadi disuruh sama Mbak Sisil nandain polis yang udah dibayar sama motokopi soal ujian peserta AAJI.

Wariyah kumat lagi penyakit nyuruh-nyuruhnya.
Dia nyuruh aku sama Kartini ngebantuin dia bawain makanan buat orang-orang meeting. Serasa babu aja lagi sudah. Manyun-manyun aku ngangkat tempat minum besar isinya es sirsak. Kartini ngangkat piring kue. Menjadi asisten Wariyah kami lakoni hari ini T.T

Kesal sih, tapi gak lama. Karena habis ngangkat-ngangkat makanan itu, kami dikasih makan. Cake sama nasi bungkus, haha lumayan (dasar mudah disogok kamu ni Cha). Asli nasinya banyak banget, mblendung perutku kekenyangan. Kasian aja pang baru kali ini dikasih makan sama orang kantor, udiknya keluar kan...

Pulangnya, aku nebeng sama Mbak Tiwi. Kemarin padahal aku diajak juga pulang bareng, tapi aku gak bawa helm. Jadi hari ini deh pulang barengnya. Kasian Mbak Tiwi musti nganterin aku pulang ke Cendana, padahal rumahnya di Nusa Indah. Mana tadi sore itu macet, ngantarnya juga pas depan rumah lagi. Baik banget Mbak Tiwi ih. Besok kalau aku diajak lagi aku minta anter sampe Nusa Indah aja dah, biar aja aku pulang ke Cendana naik angkot, atau nggak jalan kaki aja. Mudahan besok Mbak Tiwi-nya mau ditebengin lagi ya. Kalau  misalnya dia keberatan atau apa, ya gapapa sih. Aku juga gak begitu mengharap penuh, nanti dikira ngemanfaatin gitu. Rasa malu harus diterapkan mulai dari sekarang Cha.

Kesimpulannya, hari ini nyenengin di kantor. Aku mulai ngerasa betah di Sequis. Orang-orangnya baik, suasana kantornya nyaman walaupun kadang sepiiiii banget. Mama juga udah asese aja, mulai senang kalau aku bawa cerita-cerita lucu pulang dari kantor. Mama gak seambisius dulu, ambisius nyuruh aku cepat pindah dari Sequis. Tapi aneh eh, tadi sore masa Mama nanya "Cha dikantormu tuh ada cowoknya kah?" "Trus aku jawab, "Iya ada lah, bos nya aja cowok. Kenapa memang Mak?" Mamaku diam aja ditanya balik. Aneh ih.

Ngomong-ngomong soal bos, bos Sequis nya ganteng eh Pak Fransiskus Hendra namanya. Tinggi menjulang gitu, putih, berkacamata, murah senyum. Jauh dari tipikal bos-bos besar kayak di FTV-FTV gitu, yang bertubuh gempal, berkumis gepal, plus galak. Beda banget! Pak Frans baik orangnya, ganteng rupanya :*

Adaptasi yang sukses hari ini, dan semoga besok-besok juga.

Maaf ya Ci, gak bisa nemenin kamu ngurus pindahan.

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com