Jumat, 27 Januari 2012

Bahasa P

Selamat atas kesembuhan kulit tanganku... Tenonenenott!!!!
Yap, tanganku udah gak kenapa-kenapa. Luka di kedua lututku kiri kanan akibat jatoh dari motor seminggu yang lalu juga udah sembuh. Bener kata Mami Ndese, kulitku ini kekeringan, kepanasan gitu. Lulur purbasari kembali jadi temanku lagi yeaaahh.

Well, lagi-lagi aku berangkat ke kantor jam 8-an. 
Bisa dibilang telat sih, tapi aku gak dimarahin sama Bu Yani karena nyampe di kantor jam setengah 9-an pagi. Ya mungkin karena itu aku jadi rada ngelunjak, udah tau rumah jauh dari kantor eh malah datang ditelat-telatkan. Habisnya aku ngerasa aku kerajinan banget jam 8 kurang udah nyampe di kantor, sementara yang lain pada belum datang, adanya si Wariyah yang lagi bebersih di dapur. Jadi tadi aku bangun jam 7, mumpung lagi dapet jatah berdarah bulanan makanya gak bangun pagi. Biasanya aku sih bangun jam setengah 6 gitu. Mungkin kalau udah gak halangan lagi aku bakal bangun kayak biasanya, dan berangkatnya gak telat-telat lagi. Kasian juga sama Kartini, dia terus yang datang duluan akhir-akhir ini nungguin aku datang. 

Ehm, mungkin lebih tepatnya kalau gak ada acara  Hati Ke Hati Bersama Mamah Dedeh di ANTV baru lok aku gak bakal berangkat kerja telat lagi! 
Sejak aku PSG gini aku jadi teikut Mama demam Mamah Dedeh. Mama saban hari nontonin acara-acara berbau religi ceramah tausiyah tanya jawab curhat gitu, mulai dari Mamah dan Aa' Curhat Dong di Indosiar, Islam Itu Indah yang Ustadz Nur Maulana di Trans Tv, sampe acara yang di ANTV itu. Udah jadi menu sarapan sehari-hari gitu deh. Tiap episodenya beda-beda pembahasan, aku paling suka yang tadi pagi itu, tentang Ibu yang bekerja jadi tukang ojek buat ngidupin suaminya sama anaknya. Suaminya kena stroke, sebelum kena stroke bahkan sampai sekarang dia sakit stroke, dia suka nyiksa Ibu itu, lupa aku namanya siapa. Pernah nendang, mukul, cuma gara-gara si istri pergi ke kondangan tanpa izin. Trus pernah cemburu buta sama mahasiswa yang bajunya dicucikan sama Ibu itu, oh iya Ibu itu buruh cuci buat anak-anak mahasiswa yang ngekos sekitar rumahnya. Ibu itu kan dikasih hape sama mahasiswa itu, sebagai ucapan terimakasih gitu lah, nah si Bapak gak terima terus dicemplungin hapenya. Kasian banget. Udah banyak luka jahitan yang diterima sama si Ibu. Si anak sampe benci banget sama Bapaknya. Bahkan sampe stroke begitupun tetap aja masih nyiksa, pernah nusuk si Ibu pake pisau cuma gara-gara masalah kecil. Udah dikasih azab kok masih aja gak nyadar-nyadar. Biarpun udah disiksa jasmani rohani gitu, si Ibu tetap sayang sama si Bapak dan mau ngerawat Bapak. Untung ada dokter baik hati yang mau ngobatin si Bapak, gak minta biaya sedikit pun. 
Asli, trenyuh aku nontonnya. Aku ngajakin Mama nonton bareng trus kami liat-liatan. Mama geleng-geleng kepala ngurut dada istigfar dua tiga kali. Aku reflek tenangis di depan tipi sampe akhirnya lupa berangkat kerja. Gak ngebayangin deh kalau misalnya itu kejadian di aku pas masa depan nanti. Menjadi manohara masa depan bakal dialamin oleh siapa aja tanpa pandang bulu. Jangan sampe!
Aku bersyukur dikarunai keluarga abnormal begini. Moga aja Ibu itu diberikan kemudahan ngejalanin hidupnya yah.

(Siapa bilang kalau anak abg kayak gue gak boleh nonton acara begitu? Masalah buat loe?!!)


Nyampe kantor, rasanya waktu berjalan lambattttttt banget.
Sebentar-bentar liat jam, masih jam 10 lah, padahal ngerasanya udah dua jam-an lebih ngerjakan tugas. Tambah lama lagi pas disuruh Wariyah nyari-nyari di bantex polis agen-nya Lianawaty Limong. Nelitiin isi bantex A-Z tahun 2011, siapa tau ada polis agen-nya Tony atau Anwar Tan atau F. Hendra yang teselip disitu. Pekerjaan yang gak penting dan nyapek-nyapekin aja sih menurutku. Nihil dapatnya, aku yakin Wariyah dan para sekretaris cukup teliti gak sembarangan masukin polis ke bantex. Aku dan Kartini ngebuka bantex malas-malasan. Cuma bolak-balik aja, gak dapat juga kan. Bantex yang paling berat tuh bantex S, R, U W X Y Z itu nah, kayak anak sapi glonggongan beratnya. Arrrggghh Wariyah nih orang lagi asik nonton tv itu nah --'

Untungnya aja gak bete-bete banget, soalnya ada kejadian lucu di kantor.
Bukan, bukan aku yang ngalamin kejadian lucu itu, tapi Bu Linda, salah satu agen asuransi di Sequis. Bu Linda kan lagi di toilet, trus Pak Anwar tuh gak tau kalau ada Bu Linda di dalam toilet, jadi dia buka aja pintunya. Mana pintunya gak dikunci dari dalam lagi. Otomatis, dengan posisi yang ehm, seronok, Bu Linda yang akrab dipanggil Cece Linda itu kepergok lagi kencing sama Pak Anwar. Cece Linda langsung histeris, terus ketawa nyaring. Pak Anwar langsung ngibrit ke depan. Sontak orang-orang kantor yang lagi di lantai 1 pada heboh ketawaan. Pak Tony puas banget ngolokkin. Mbak Sisil sama Wariyah sampe beruraian air mata ngakak.  Hahahaha macam-macam aja. Cece Linda habis dari toilet langsung keluar trus nuding-nuding Pak Anwar, kayak nyalahin tapi mainan aja gitu. Lucu lucu lucu haha gilak.

Oh iya, kantor lagi kedatangan penghuni baru. Kemarin dia diboyong sama Pak Tony buat dikenalin sama Pak Frans. Mahasiswa LP3I jar, namanya Novi. Hari ini hari pertama dia masuk kerja.

Aku awalnya ngerasa biasa-biasa aja sama Mbak Novi, mahasiswa semester satu kuliah malam itu, sampe akhirnya Kartini nanya ke aku gimana pendapatku mengenai Mbak Novi.

"Biasa-biasa aja sih, kenapa memang Kar?"


"Perasaanku sok akrab kam sama orang-orang disini, baru aja kerja sehari. Kamu dengar lah tadi dia ceritaan sama Wariyah kalau Bu Yani itu galak? Mana ada Bu Yani galak, baik begitu..."


"Iya aku dengar. Nggak ah nggak galak tuh, baik banget malah. Tegas mungkin, bukan galak. Eh iya juga sih dia keliatannya sok akrab, sohiban sama Wariyah ni sekarang. Itu aja tadi hampir semua orang disini ditanyain lewat Wariyah, sampe kita bedua juga kan? Cepet banget adaptasinya."


"Kita aja pertamanya diem-dieman dulu, tunggu ditanya baru jawab. Lah dia berani banget ya, udah terbiasa lok. Tapi aku ngerasa aneh kam Cha."


Aku juga ngerasa aneh sama sikap Mbak Novi yang kelewat cepat akrab itu, cenderung mau tauuuu aja. Ganjil juga sih, kayak udah kebiasa banget sama suasana di kantor. Tadi pas makan siang aku sama Kartini semeja sama Bu Sinta. Mbak Novi ke dapur, gabung sama kami, tapi dia gak makan. Karena makananku sama Kartini udah habis kami lahap, kami pun pamit buat hengkang dari tempat. Aku pamit sama Bu Sinta, sekalian sama Mbak Novi biar gak pilih kasih.

"Bu Sinta, Mbak, duluan ya."


Bu Sinta senyum. Mbak Novi dengan semangat noleh sambil bilang....

"Iya, hati-hati ya"


What? HATI-HATI?
Buset, dikiranya kami mau pergi kemana kah, orang ke ruangan arsip aja kok, gak jauh dari dapur. Kenapa gak sekalian aja bilang "Iya hati-hati ya, liat kiri kanan, truk disini suka gak bisa ngebedain yang mana polisi tidur yang mana yang manusia hidup."

Terus juga, dia manggil aku sama Kartini dengan sebutan 'Mbak'.
Hah? Setua itu kah kami, wahai Mbak yang memanggil Mbak? Tadi dia nyuruh kami nyarikan file polis, dia manggil Mbak bisa carikan ini kah gitu. Ya Madud.... Di sela-sela nyari ngebolak-balik bantex Y, dia ngewawancarain aku,

"PKL sampe kapan Mbak?"


"Sampe 5 april, masih lama hehe"


"Oh... ehm, tapi dikasih ini kan, anu, dikasih kan...?"


"Di-dikasih apa ya Mbak maksudnya?"


"Digaji gitu, iya ya?"

"Oh kalau itu saya kurang tau Mbak, hehehehe."



"Oh kurang tau ya. yaudah makasih ya  Mbak."


Aku mengakhiri cengar-cengir basiku seiring Mbak Novi pergi ninggalin ruangan arsip.




Nambah satu lagi deh objek begosipan kami bedua, Mbak Novi *ketawa devil dulu aah mhuahahahaa. Seperti biasa, kami ngasih nama samaran buat orang yang kami gosipin. Kebiasaan ini udah dari SMP kelas 2. Tujuannya ya apalagi kalau bukan supaya gak ketahuan. Tapi nyatanya, walaupun udah pake nama samaran gitu, Kartini tetap aja nyolok banget. Tadi kan aku sama Kartini ngomongin Wariyah. Kartini ini  rada nyolok aah kalau diajakin ngegosipin orang. Pas target gosip, si Wariyah, datang, dia langsung diem gitu gak ngelanjutin omongannya. Jleb. Nyolok banget Kar u,u

Kayak tadi siang tuh,

"Baik sih Wariyah tuh tapi kayak gak pengertian gitu, masa orang lagi kerja di depan dipanggil-panggil suruh ke belakang bantuin dia, Ah bet-----"


Wariyah masuk ruangan. Kartini diem.. Dia ngelirik aku penuh arti.


"Iya memang Bu Endang tuh kayak gitu, udah dari kelas satu! Sabar aja pang kita ini Kar!"


"Hah??? Bu Endang? Hmmpphh hahahahahahahahahahahahahahahahahhah"


"............"


Maksudku langsung ngomong gak nyambung itu dari ngomongin Wariyah ke Bu Endang ya supaya gak nyolok kalau kami lagi ngomongin Wariyah. Hhh Kartini -,-

Ngeliat fenomena tersebut, aku jadi pengen punya bahasa rahasia yang kupake buat ngegosipin Wariyah dan Mbak Novi. Kami punya nama baru buat Mbak Novi, nama samaran, yaitu Hannah. Gatau juga kenapa aku kok senang bentul (benar dan betul) ngasih nama yang berakhiran huruf H. Karena aku ini orang banjar kali ya.

Nah, aku pengennya pake bahasa Inggris tapi pasti loading dulu mikir, lagian nanti disangka songong dan sok-sok'an kalau orang kantor dengar.

Bahasa jerman?
Bahasa spanyol?
Bahasa banjar?
Bahasa bugis?

Bahasa... P?

Aha! Aku langsung aja semangat nyerocos pake bahasa P.

WHATISBAHASAP?


Bahasa P adalah bahasa yang menambahkan suku kata baru pada setiap suku kata dalam tiap kalimat. Bingung? Nih, ta' kasih contoh..



Aku seorang anak gembala

Apakupu sepeorapang apanapak gepembapalapa


Perhatikan kalimat pertama dan kalimat kedua di atas. Kalimat pertama adalah kalimat dengan bahasa indonesia, yang normalnya kita ngomong sehari-hari gitu. Sedangkan kalimat kedua, itu menggunakann bahasa P. Kalimat pertama diterjemahkan ke dalam bahasa P sehingga jadinya ya kalimat kedua itu. 

Untuk ngubah ke bahasa P, kita harus menambahkan suku kata baru berhuruf konsonan P. Pada kata AKU, ada dua suku kata. yaitu A dan KU. Nah, kita tambahin dibelakangnya. Harus merhatiin huruf vokal yang dipake. Ibaratnya, kita ngulangin kalimat itu lagi tapi diganti huruf konsonannya. AKU, jadi APAKUPU. Anggap kita lagi ngucapin AAKUKU, tapi pake huruf P. Liat, suku katanya jadi empat kan. 

Contoh lain,

Icha Cantik

Ipichapha Capantipik

Gak ngerti? 
Memang, aku gak bakat jadi guru....



Intinya, ikutin aja apa kata yang mau diubah itu. Bahasa P sama aja dengan memperpanjang suatu kata. Susah-susah gampang sih, sebenarnya enakkan langsung praktek daripada teorinya. Ada yang berminat mraktekin sama saya?



Aku gatau darimana asal mulanya bahasa P. 
Yang jelas, aku pertama kenal bahasa P pas masih SD. Teman-teman SD ku pada rame ngomong bahasa P kalau lagi ngomongin sesutu yang sifatnya privacy. Di rumah kadang juga suka gitu kok, kalau aku sama Kak Fitri lagi pengen kemana gitu tanpa Tasya ikut, ya pake bahasa P. Atau ngomongin cowok supaya Mama gak tau. Aku aja pertamanya nganggap bahasa ini aneh, kayak baca mantra gitu. Dibiasain, akhirnya malah pengen ngomong bahasa P mulu. Puas banget ngeliat muka melongo orang yang habis ngeliat aku dan Nanda bercas-cis-cus ria bahasa P.





Ada juga bahasa G, teorinya mirip sama bahasa G, dia pake huruf G bukan huruf P. Bahasa G kata Chintya jauh lebih gampang dibandingkan bahasa P. Gak sih menurutku, lidahku keseleo kalau disuruh pake bahasa G. Bahasa P enak, aku bisa cerocosan lancar ngomongin rahasia-rahasian tanpa takut banyak orang tau hihihi.


Sayangnya, Kartini ogah pake bahasa P.Padahal kan enak gak diem jleb lagi kalau ada Wariyah denger. Gak perlu capek lagi musti nyuri-nyuri kesempatan buat nyurahin kekesalan karena Wariyah dan sebagainya.

Ngomongin Wariyah, bikin aku sama Kartini jadi saling terbuka. Kami sama-sama punya pemikiran jelek tentang Wariyah. Kegiatan ngomongin orang, atau yang biasa disebut ngegosip kayaknya bisa diartikan ajang tukar pendapat. Kadang ngegosipin orang itu bikin kita jadi saling terbuka, siapa tau pendapat kita tentang obyek yang digosipin, salah dimata orang lain. Siapa tau orang yang selama ini kita gosipin ternyata gak seburuk yang kita kira, kita tau itu karena kita tukar pendapat sama partner begosip kita.  Dan siapa tau, orang yang selama ini kita anggap baik dan sangat gak pantas buat digosipin, ternyata malah harus digosipin karena tingkahnya yang menjijikkan macam belatung.

Ngegosip kayak udah jadi garam di sayurnya para cewek. Udah jadi rahasia umum kalau cewek erat kaitannya sama aktivitas ngegosip, ngegosip, dan ngegosip. Beda sama cowok yang kerjaanya ngegombal mulu.

Ngegosip bikin kita jadi pengen tau, pengen maju, pengen ngegerutu. Kita seakan jadi makhluk tuhan paling sempurna mulan jameelah kalau dibandingin sama obyek orang yang kita goispin. Ngegosipin orang bikin ngurut dada, bikin nangis, bikin marah, bikn...



Ngomongin orang itu ternyata bikin capek ya?
Tapi kayaknya... bakal lebih capek lagi disimpen sendiri. Walaupun sebenarnya lebih baik diam. Karena orang yang ngegosip atau ghibah, sama aja dengan makan daging saudaranya sendiri.
(Surah apa itu ya?)


Iya sih, ngegosip itu dosa,..


Ah, seandainya Tuhan juga gak tau bahasa P.

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com