Jumat, 13 Januari 2012

Dea, Dina.....Aku Bingung

Yeaaaaaahhhh Bapak akhirnya pulang juga! Tadi pagi sekitar jam setengah 4 nyampe di Samarinda. Aku gak perlu naik angkot deh berangkat kerja :)

Berhubung hujan rintik-rintik, pas nyampe kantor, masih sunyi senyap. Mbak Venny udah datang, tepat waktu banget dia tiap hari kayak gitu. 

Aktivitas pertamaku di kantor bersama Kartini yaitu mengarsipkan nomor polis terbaru. Dilanjutkann dengan duduk bengong. Asik-asiknya bengong, Kartini dipanggil sama Bu Lilis, disuruh ngisi lembar SPA. Tulisannya Kartini kan rapi, beda banget sama tulisanku yang nyama-nyamain halilintar. 

Kalau aku, tadi disuruh buat lembar Persyaratan Untuk Agen Kantor sama Bu Yuli.  Bu Yuli itu kalau dilihat-lihat mirip Bu Martini loh. Gerak-geriknya itu nah, enerjik. Banjar abis cara ngomongnya, padahal dari mukanya galak gitu. Baik, trus lucu. Pas ke ruangannya yang ada  di lantai 3, buka pintu, dingin banget ruangannya. AC-nya itu nah. Kami keliling mondar-mandir nyariin remote AC. Nah sekalinnya remote-nya itu nempel di dinding. Olalaaaaa padahal udah keliling obrak abrik meja! 

Kelar bikin PUAK dengan sedikit kesalahan pada awalnya, aku disuruh buat Surat Pernyataan Agen Kantor. Sempet ngerepotin Kartini sedikit, mhuahahaa.

Udah itu aja sih kegiatanku di kantor hari ini. Sisi baiknya, hari ini aku gak perlu jadi kuli susun lagi. Aku jadi lumayan akrab sama Bu Yuli. Yaaa siapa tau ntar aku direkrut jadi sekretaris masa depannya. Eh Cha jangan cepat puas dulu!

Ke topik yang lain yok,

Dina ni aneh kam. Kan katanya dia mau ke rumahku hari ini, setelah kemarin dia gak jadi kerumahku gara-gara aku  pulang telat. Tapi lagi-lagi dia gak jadi, katanya lagi sibuk. Padahal aku jam setengah 5 udah nyampe rumah. Yaudah pas pulang dari kantor tuh aku langsung jalan sama Bapak belajar naik motor. Huh, Bapak pemarahan. Aku dibentak pake bahasa bugis mulu gara-gara miring-miring gak bisa jaga keseimbangan. Lanjut, pas aku pulang dari sama Bapak itu, Kak Fitri a.k.a ngangsurin satu LKS warna biri, LKS Kewirausahaan, sambil ngomong...

"Cha ada temanmu tadi ngantar LKS ini nih!"

"Hah? LKS KWH? Perasaan saya udah beli duluan deh, udah lama... Ngapain lagi diantar? Eh, siapa teman saya tadi Mi?"
Mama pun nyamber omonganku,

"Temanmu tadi cantik ya, berjilbab lagi, putih orangnya"

"Hah? Berjilbab? Cantik?"

"PSG di Trakindo ya temanmu tuh? Tuh pintar dia nyari  tempat, nah kamu astagfirullah ai. "
"Cantik, berjilbab, Trakindo? Siapa ya? Ummm... hmm.. OH DINA!!!! OH IYA DINA!! Ya ampun LKS nya ini yang IPA lagi-lagi gak dia dapatin! Arrggghhhhh!!!!"

"Oh...Cantik ya Cha."

"Ma-makasih..."

"EH BUKAN KAMU! Itu temanmu yang cantik. Sudah lakasi mandi sana sudah sore."

"Ya ya ya ya.."

Mama berpaling dari kecantikan anaknya sendiri. Gak terima gua!!!!
Eh, tapi memang bener sih Dina itu cantik, dia putih banget sih. Kayak barbie. Din aku gak ngolok loh yaa.

Percuma aja dong dia ke rumahku tapi gak ngedapatin LKS IPA-nya. Ngerepotin Dina terus aku ni eh. 
Pantas aja tadi dia sms "...... udah ku kembalikan Lksnya". Maksudnya apa? Aku sempat loading. Eh ternyata LKS KWH ku yang sama dia itu udah dia balikkin. Huhuhuhu maaf ya Din.

Tadi Dina nelpon pas habis maghrib. Tiba-tiba dengan nada serius dia ngomong, "Cha, kamu mau pindah ya?" Aku kaget, tau dari mana dia. Itu kan baru  rencana. Ternyata dia taunya dari Dea. Dia ngerasa aku nutup-nutupin hal ini ke dia, padahal aku gak bermaksud gitu. Kebetulan pas aku lagi ngerasain capek itu pas aku lagi sama Dea, jadi langsung aja aku curhat ke Dea. Seandainya kalau disitu ada Dina, aku bakal curhat kok sama Dina. Lagian, aku gak begitu anggap ini masalah. Aku bakal cerita sama orang kalau itu udah jadi masalah, masalah yang harus ku bagi sama orang karena aku gak kuat nyimpan sendiri. Aku jelasin semua ke Dina, aku ceritain semua uneg-unegku selama di Sequis. Dan dia ngedukung aku buat pindah, dia mau bantuin aku ngurusin tetek bengek kepindahan. Setelah denger ceritaku, dia bersikeras ngusahain supaya aku pindah. Padahal aku udah pesimis, gak begitu semangat.Dina, aku bingung :( 

Hal yang kayaknya bisa ngehambat aku buat ngurus kepindahan adalah, besok aku pulang jam12, sekolah juga pulangan jam 12. Rencananya besok aku mau ngurusnya bareng Dina dan Dea. Tapi  gimana, aku gak ada hari libur lagi selain hari Minggu. Bubuhannya rata-rata hari Sabtu pada libur. Peluang buat ketemu Kak Dhani sama Pak Asrori kecil. Lagian, aku agak gak enak sama Kartini. Aku gak tau musti ngomong gimana sama dia. Aku gak mau dia kecewa. Tapi Dina bilang, rasa kecewa Kartini gak bakal lama. Kartini orangnya rada cuek, gak sensitif juga. Dan kayaknya dia udah nyaman sama Sequis. Aku juga sih, udah mulai nyaman, tapi begitu ingat Mbak Wanti plus ingat jalan capeknya aku di perjalanan pulang, keinginan buat pindah itu muncul.

Yang jelas, aku gak mau seoptimis kayak duku waktu ngurus kepindahan itu yang sebelum PSG itu. Gak mau,aku mau ngeslow aja. Ngeslow sambil bingung mau pilih pindah atau  tetap. 

Dina, Dea....... Pilihin buat aku :(

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com