Kamis, 12 Januari 2012

Mati Bosan Hoahmmmm

Datang kepagian, kantor masih sepi. Kayaknya aku bakal sakit deh. Pilekku mulai kumat, mata juga udah mulai sayu-sayu. Kerasa dingin banget nih badan kayak ada kumis nusuk-nusuk. Lama-kelamaan aku bisa mati kengantukkan.

Hari ketiga PSG ini diawali dengan kegiatan nanya gimana cara mengagendakan surat masuk dan surat keluar Sequis Life sama Ibu Baik. Ibunya lagi makan, tapi Ibunya tetap mau ngeladenin kami, gak ngerasa keganggu gitu. Baik kan. Semuanya gak ada yang pake tulis tangan, serba diketik. Trus gak ada pencatatan surat masuk, surat keluar aja yang diagendakan. Untuk surat masuk, dibagikan aja ke siapa-siapa yang dapat surat. Untuk surat masuk, di-input ke komputer. Lalu diagendakan.

Mau minta tugas sama Bu Yani, tapi takut eh. Soalnya harus ngelewatin ruangan yang lain dulu sebelum nyampe ke ruangan Bu Yani nya. Jadi ingat sama ruangan kelas XI AP 1 sama XI AP 2. Anggap aja ruangan Bu Yani itu kelas AP 1, terus gak ada pintu  depannya. Jadi biasanya kan kalau mau ke AP 1, harus masuk ke AP 2 dulu ngelewatin pintu warung. Nah kayak gitu dah kira-kira letak ruangan Bu Yani. Kata Kartini tunggu aja Bu Yani nya keluar ruangan. Aku sama Kartini masih malu kalau langsung ke ruangannya Bu Yani gitu. Iya, iya, akhirnya aku tau malu juga.

Ngomong-ngomong soal malu, tadi aku sempat bikin malu diriku sendiri. Disuruh motokopi dokumen, mau ngopi 3 lembar malah tekopi 33 lembar. Asli eh semua tombol kupencetin dengan paniknya. Sampe Mbak Wanti bilang kalau mau motokopi tunggu dia aja. Untung orang yang nyuruh motokopi itu gak marah, cuma ketawa aja. Huhuhuhuhuhuhu sempat ngerasa dianggap bego sih gitu. Mana Kartini ngarahin aku pake urat lagi. Ya ya wajar aja sih, kadang emosi bisa naik kalau udah ngadapin anak oon macam aku yang daya pikirnya loading mulu.. Tapi gimana ya, rada nyesek pas udah denger bentakan Kartini. Kayaknya aku gak bakal dipercayain lagi buat megang mesin fotocopy. 

Pas lagi bengong ngeliat Mbak Wanti motokopi, perutku rada gak enak. Keroncongan bukan, drum band-an bukan. Aku refleks.... MERIGA (gatau ini tulisannya betul apa kaga). Buang angin melalui mulut, kalau kita lagi masuk angin atau kekenyangan, biasanya sih kalau kita kekenyangan. Eh ada cowok cina di sebelahku yang lagi nungguin kopiannya itu, langsung noleh ke aku. Ekspresinya kaget gitu. Iiiihhh kenapa juga aku pas meriga gitu pake ngeliat ke dia juga, otomatis kami tatap-tatapan. Aku langsung nutup mulutku, trus datangin Kartini yang lagi ngisi form Surat Permintaan Asuransi (SPA). Hiiiih malunya.

Menjelang siang, aku dan Kartini bantuin Mbak Sisil nginput nomor polis di tagihan pembayaran. Aku baru tau namanya Ibu Baik yang aku idolain itu namanya Bu Sinta. Tadi kami beceritaan. Seru loh, ibunya ramah dan lucu. Aku senang dapat tugas beginian. Ya agak salah-salah gitu pertamanya, tapi lama-lama udah mahir sih. Tugas nginput nomor ini ngelatih kecermatan dan ketelitian, salah-salah data orang lain bisa hancur. Mudahan besok dapat tugas nginput lagi.

Kalau Kartini, disuruh ngisi form SPA.  Ribet eh. Pas aku yang disuruh, kebingungan aku. Kartini juga kalau disuruh ngelajarin aku, dia bilang ganpang Cha, gampang. Yaudaha ku suruh dia aja yang ngerjakan form SPA itu. Kayaknya dia udah mulai akrab sama Bu Lilis, orang yang tadi ngasih tugas ngisi form SPA. Kartini bilang dia hari ini dia gak tau kenapa. 

Aku sempat kecewa sih. Kemarin kan aku janjian sama Mbak Tiwi buat pulang bareng. Ku tungguin tadi Mbak Tiwinya belum turun juga dari lantai 2, ruangannya. Aku tungguin di depan jual bakso. Lama eh sekitar setengah jam, sampe sempatnya ngobrol-ngobrol sama abang baksonya. Aku berbinar-binar begitu liat Mbak Tiwi akhirnya keluar dari kantor. Udah siap-siap berdiri, sekalinya dia pulang bareng Bu Yani. Hiks bukan rezekiku kali ya. Aku pun jalan kaki nyusurin jalan Perniagaan sampe Pasar Segiri buat dapat angkot pulang. Kayaknya tiap hari aku bakal jalan kaki terus kalau pulang PSG begini.

Pulangnya, ternyata ada Dea di rumah mau ngambil LKS IPA. Kesempatan yang bagus buat ngelepas kangen. Dia cerita banyak soal PSG nya. Tempat PSG nya nyaman, pembimbing kerjanya pada baik-baik dan ganteng. Tiap hari ada aja cemilan yang datang ke mejanya. Dia seruang sama Suci. Dia bilang dia capek banget, ya wajar aja sih dia ngomong gitu, soalnya dia orangnya fokusan. Kalau Audya di ruang TC, semacam ruang dewan guru kalau diibaratin sama sekolah. Pembimbing kerjanya galak, kasian banget katanya nasibnya. Beda banget sama nasib Dea dan Suci yang ber-world-disney-ria di ruang Adm Staff. 

Chintya gatau spesifikasi di bagian mana. Ivonny kerja pake mesin tik. Mereka berdua PSG di kantor Gubernur. Seru tuh kayaknya, tapi kalau aku yang disuruh ngetik pake mesin tik, keburu ngelambaikan tangan ke kamera deh, nyerah. Tata juga PSG disitu. Dia katanya jadi kurir, ngantar-ngantar surat bolak-balik lantai. Oh iya, turut berduka cita eh atas wafatnya Ayahanda Tata akibat penyakit stroke kronis senin kemarin. Sedih banget gak bisa ngelayat ke sana :( Tabah ya Ta, Bapakmu pasti rest in peace kok =)

Aku mikir, nasib bubuhannya bagus-bagus ya. Apalagi nasibnya Dina, kayaknya dia yang paling bagus. Kerjaanya enak batul. Nge-faks, depan komputer. Bandingin sama aku dan Kartini yang musti nyusunin bantek segitu banyaknya (lihat postingan Kuli Susun-red). Kemarin Dina pake sandal ke kantor, gak dimarahin. Trus makan siang ditraktir di rumah makan padang. Aku mah bawa bekal ke kantor, boro-boro ditraktir. Bawa novel gak masalah, alasannya supaya gak bosan, disuruh bukan kemauan Dina sendiri. Kalau aku bawa banyak-banyak novel ke kantor gak dibaca juga, gak berani. Pembimbing kerja udah Dina anggap Kakak sendiri saking baiknya.  Bagus banget kan nasibnya ?

Mengingat kalau kemarin-kemarin Dina apes mulu, mulai dari dompetnya hilang, hapenya hilang, nomor hapenya yang di hape hilang itu dipake sama cowok iseng cabul kurang kerjaan trus neror-neror kami, nomor baru terblokir lagi, harga diri hilang... Wajar aja sekarang dia beruntung. Rodanya lagi di atas sekarang. Ah, Tuhan memang adil. 

PSG ku memang beda jauh sama PSG nya teman-teman.Mati bosan, mati capek, mati gaya deh. 
Hoahhhmmm

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com