Jumat, 13 Januari 2012

Pulangkan Sajah

Aku dan Kartini gak lebih dari asisten seorang Office Girl.

Tadi pagi kami disuruh bukain apa itu yang ijo-ijo yang diselipin di pinggir map. Banyak banget lagi sekresek penuh. Perasaan gak ada tuh di pelajaran produktif suruh bukain begituan. Tugas kedua, disuruh cari file tertanda Susy Gozaly, bantek dari A-Z dibukain satu-satu pokokny6a harus dapat. Ada 23 bantek yang kami bukain. Diteiti satu persatu buat ngedapatin file tertanda itu. Kedengarannya gampang sih, tapi capek banget. Beneran,! Satu bantek A misalnya, isinya tebal banget, berat lagi. Apalagi kalau semuanya dibukain. Untung ada Mbak sisil datang ngasih tugas ngarsipkan kartu anggota keagenan. Capek juga sih, tapi gak sebnayak dan semonoton tugas dari Mbak Wanti tadi. Kasian Kartini, dia sendiri ngerjakan tugas itu, sementara aku ngebukain bantek keagenan yang gak begitu tebal.

Habis makan siang dan shalat dzuhur (hiks, prihatin aku shalat sendirian. di sequis kebanyakan non muslim sih), aku dan Kartini ngelanjutin tugas dari Mbak Wanti lagi. Tugasku udah selesai yang dari Mbak Sisil itu. Udah seneng nih bentar lagi selesai, udah mencapai bantek Z, eh sekalinya Mbak Wanti nyuruh lagi cari file tertanda Ernawaty Limong, tahun 2010. Capek tenan.. encok  pundak!! Iya sih cuma duduk trus tangan bolak-balikin isi bantek tebal, tapi pegel booo. Apalagi kalau udah ngangkatin banteknya itu ke rak atas. 

"Bentar lagi kok Kar. MASIH DUA BELAS BANTEK lAGI... TINGGAL DIKIT ITU TINGGAL DIKIT.. Kampret eh tugasnya nih."

"Hahaha... Ih capek kam, dia ni kam apa-apa yang betumpuk pasti nyuruh kita. Tuh dia aja bolak-balik sok sibuk Cha. Coba sekalian kita disuruh cari file 100 tahun yang lalu!!"

"Pengkor pundak. Kamu aja yang nyari, aku mah kasian sama badanku."

Iya sih, aku ngerasa Mbak Wanti nih keenakan. Sekali nyuruh wew banyak bener. Tugas-tugas yang melenceng dari Adm Perkantoran  itu nah. Mending kayak kemarin, nginput nomor polis tagihan  pembayaran di Microsoft Excel. Nyambung aja. Lah ini!!! 

Mbak Wanti tuh kayaknya rada gak ikhlas seruangan sama kami. Trus setiap senyum dan sapaan yang dia kasih ke kami itu kesannya pura-pura, rada gak tulus. Lucu eh, masa yang ngasih tugas kami sama yang mantau-mantau kami itu seorang Office Girl, bukan yang seharusnya, yaitu Bu Yani. Bu Yani mah nge-slow aja, ngasih amanat ke Mbak Sisil trus Mbak Sisil yang nyampaikan. Liat aja ntar kalau ruangan lantai 3 udah selesai dibenah, nah ham puas kami kerja depan komputer. Tapi kapan TT

Aku jadi ingat waktu Selasa kemarin yang kami berdua disuruh ngurutin bantek berdasarkan abjad A-Z, juga dari tahun 2000-2010. Alamak... arsip/banteknya banyak banget. Bantek-bantek segede TV 19 inch itu diangkatin trus disusun di lemari besi tanpa pintu. Ada kah dua jam'an gitu aku naik-naik kursi nyusunin dari rak paling atas sampe paling bawah. Capek. Mbak Wanti nih semena-mena kalau nyuruh, gak nanggung-nanggung. Tugas yang seorang Office Girl lakukan malah dilimpahkan ke kami. 

Oh iya, tadi pas sore jam 3 an gitu, orang kantor pada sibuk ke lantai 3, trus ada juga yang keluar kantor sih. Suara mobil pemadam mondar mandir ribut banget. Katanya sih di daerah dekat jembatan yang mau ke Belibis ada kebakaran, ya lumayan dekat dari kantot. Aku ngayal Sequis kena kebakaran, trus aku sama Kartini mati hangus, trus kami dapat sertifikat PSG dengan nilai A+ karena telah mati syahid dalam menunaikan tugas suci PSG. Mhuahahahaha gilak. 

Aku kayaknya beneran jadi gilak deh. Aku mikirin cerita Dea kemarin. Dea cerita kalau aku bisa aja pindah tempat PSG. Setahun yang lalu ada kakak kelas namanya Kak Azizah, dia pindah tempat PSG karena kurang nyaman. Urus aja ke Dhani. Tapi katanya kalau mau pindah, ditambah harinya, digenapkan sampe 3 bulan. Jadi sementara yang lain udah masuk sekolah, lah yang pindah itu harus masih PSG. Nah, mumpung aku masih beberaahari belum sebulan nah belum lama, aku bisa aja ngurus pindahan. Mama mendukung aku 100% kalau aku mau pindah. Iya sih, kalau dipikir-pikir aku baiknya pindah aja ke PU. Lama-lama aku capek sendiri kalau tiap hari musti pulang jalan kaki, naik angkot dua kali. Mana Belibis itu jauh dari Cendana. Trus juga kerjaannya itu loh rada nyeleneh. Aku jadi rada kurang nyaman. Aku jadi malu kalau cerita pengalaman PSG ku ini. Dea enak, Dina enak, Reni enak, Eka enak, Chintya enak. Mereka punya cerita manis dan lucu masing-masing. Kalau ceritaku, pahit. Masa yang bertanggung jawab sama nilai kami itu Office Girl. Pembimbing kerjanya, Bu Yani malah biasa aja gak begitu ngekang. Mbak Wanti kayaknya gak senang kalau ngeliat kami duduk nyantai. Masa baru aja habis makan, udah disuruh-suruh. Hhhh sangkal.

Aku pengen pindah, ke haribaan PU. Aku ngerasa Mama dari awal gak ngerestuin aku di Sequis gara-gara kantornya pindah itu. Dea dengan senang hati mau bantuin aku. Aku terharu eh. Tapi, gimana ya... Males lagi dah ngurus surat lagi sama Kak Dhani yang kayaknya udah terlanjur enek ngeliat kehadiranku ngemis-ngemis surat. Sama aja aku ngerepotin Kak Kris lagi. Surat pengajuan ke PU yang kemarin itu kan udah dicancel. Nah gimana ini. Aaaarrgggghhh, lagian kayaknya aku udah mulai teracuni sama istilah-istilah finance disini. Proses adaptasi berjalan. Orang-orangnya juga baik, ramah, lucu. Kecuali Mbak Wanti. Males lagi dah (kalau misalnya) pas aku pindah ke PU, adaptasi lagi. Apalagi pake penambahan hari segala, iiih gak bisa ketemu teman-teman...

Sumpah aku bingung banget. Mau pindah, atau menetap?

Huh, pengennya sih gak usah PSG aja sekalian!!!

PULANGKAN SAJA AKU PADA IBUKU ATAU AYAHKUUUUUUU.......

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com