Mengubah Bubur Seenak Nasi

Tadi habis Santiaji komputer, aku, Reni, sama Dewi ngeliatin papan pengumuman tentang lokalisasi tempat praktek kerja industri beserta guru pembimbingnya. Dea guru pembimbingnya Bu Camel, Dina sama Pak Asmau, Eka dan Reni sama Bu Tutik. Sisanya, Chintya, Kartini, dan aku, sama Pak Haris.

Kabar baik buat aku, yang ngefans banget sama Pak Haris Ruminto sejak MOS. Pak Harris itu guru olahraga, gatau umurnya berapa, pokoknya masih kelihatan muda deh, dan ehm, handsome. Suaranya yang nge-khas, nge-bass campur medok jawa tegal itu gak mempengaruhi pesona yang ada di dalam diri Pak Haris. Asli, Pak Haris bikin kelepek-kelepek. Udah ganteng, ramah, gahol lagi. Banyak sih yang ngefans sama Bapaknya. Anak kelas 3, terutama anak AP, mendadak mepet-mepet duduknya sama Pak Haris, bahkan sok-sok manja minta diajarin cara megang raket tenis sama beliau. Dih, envy gue.

Ada waktu itu Pak Haris ke kelasku, dia nanyain tentang absen teater. Aku yang lagi asik ngobrol (lebih tepatnya sih curhat) sama Reni, kaget pas tiba-tiba Pak Haris masuk ke kelas panggil-panggil namaku. Icha…. Icha… Give it to me… eh, gak ding. Bapaknya manggil-manggil Icha, ada Icha disini? Serius deh. Tanpa nama Hairunnisa gitu, seperti yang lazimnya guru-guru lakukan kalau lagi manggil aku. Kaget campur bangga deh aku. Puji sama bubuhannya sempet-sempetnya ngegodain Bapaknya. Pas Bapaknya nanyain aku, aku gak konsen jawab pertanyaan., Yang ada malah terpaku natap mata elang sama hidung bangir beliau.

Ah, seleraku ternyata mentok di Bapak-Bapak.

Kabar buruknya, namaku HAIRUNNISA terdaftar berlokasi prakerin di Sequislife Cabang Samarinda, bukan di Dinas Pekerjaan Umum. Aku lemes ngeliat papan pengumuman. Gimana ya, aku juga bingung ngejelasin lemesnya aku itu gimana. Yang jelas, aku pengen cepat-cepat pulang trus garuk-garuk tanah halaman belakang rumah, dan berharap hujan turun biar suasana jadi dramatis.

Padahal aku udah optimis di PU. Jadi iri deh sama Mira yang namanya terdaftar di PU. Aku ngelus-ngelus tulisan Dinas Pekerjaan Umum, tempat PSG yang aku dan (apalagi) Mamaku inginkan.

Di perjalanan pulang, aku mikir. Gimana cara yang tepat ngomong ke Mama kalau aku udah terlanjur terdata PSG di Sequis Life. Mama orangnya temperamen, ujung-ujungnya marah trus nyalahin aku. Dan bener,

“Kamu juga pang kenapa pas didata itu gak bilang kalau kamu di PU??”

“Mana Icha tau Mak, itu didatanya gak di depan Icha. Diambil dari surat yang udah masuk. Surat dari Sequis kan udah, surat dari PU belum. Mau ngomong kayak mana?”

“Ya kenapa kamu gak di depannya orang datanya itu supaya kamu bisa di PU. Nah kamu sih di belakang terus,”

“Aduhain Mak, bukan i….”

“Yasudah, yasudah. Kalau kamu tahan disitu, situ hak. Padahal enaknya di PU Cha, ada Kak Kris, siapa tau kamu bisa ditarik kerja setengah hari disitu kalau udah selesai PSG.. Kamu tuh Cha, Cha.. Yang enak ditolak”

“Iya, iya tau. Mau gimana lagi ai Mak.”

“Kamu sih lambat ngantar surat ke PU!! Jadi gini kan. ”

“Itu memang prosedurnya gitu Mak, masa langsung keterima. Tunggu surat balasan dari PU dulu. Eh sekarang belum dibalas kan. Nah itu sudah prosedurnya. Aneh Mama ini.”

“Eh eh, ku lomboki mulutmu ni bilangi Mama aneh!”

“Hhhhh maksudnya itu… Arrgggghhhh kebelet!!”

Aku langsung ngacir ke kamar mandi. Kasian telingaku, mending dipipisin deh daripada harus diperdengerin omelan Mama.

Mama ni gak ngerti loh.
Ngurus surat PSG itu prosedurnya panjang. Data yang udah diterima pihak sekolah itu yaitu aku PSG di Sequislife. Surat pengajuan PSG ke PU aja baru diantarkan hari ini sama temannya Kak Kris. Belum lagi surat balasan dari PU nya, surat konfirmasi dari pihak sekolah buat diantarkan lagi ke PU nya, jadi masih ada satu surat lagi yang belum kelar, eh dua surat deh. Itu ngebutuhin waktu yang gak sebentar. Kemarin aja waktu ngurus  yang di Sequislife, makan waktu sampe sebulan lebih. Gimana sama yang ini? Mama rada sok tau ih, bilangnya masih ada waktu kok buat ngurus, ngotot gitu. Besok udah bagi rapor, udah upacara pelepasan anak kelas XI, gak sempat lagi. Gak bakal.

Aku sakit hati banget nah. Aku pengen banget di PU, pengen banget… Aku nyesel kenapa dulu aku  nolak bantuan Kak Kris, yang mau bantuin aku PSG di PU. Cuma gara-gara gak ada teman, aku nolak. PU sekarang tinggal impian….

Lama-lama penyesalanku merembet ke arah nyesel-udah-milih-sekolah-kejuruan. Kenapa aku gak sekolah di SMA 3 aja, seperti yang Mama saranin, Mama impikan dari aku. Kalau di SMA 3 pasti aku bakal berusaha buat masuk kelas IPA kayak kedua kakakku, aku gak bakal ngalamin PSG beginian. Huh.

Pengen nangis!!!! Eh, udah nangis daritadi sih.
Mungkin kalau Mama ngijinin aku bawa motor sendiri, gak bakal sesusah ini keadaannya. Arrrggghhhhhhh Mama ni paranoid betul, gak nya pang aku nyungsep di bak sampah untuk kedua kalinya.

Tapi, kalau dipikir-pikir, aku masih beruntung. Tadi aku liat di papan pengumuman itu, ada sekitar 14 orang berapakah gitu aku gak begitu ngitung juga, namanya terpampang tapi tanpa tempat PSG sama guru pembimbing. Jangan-jangan… mereka gak dapat tempat PSG. Padahal Deby,salah satu dari orang-orang itu, anaknya pintar loh. Anak OSIS, dulu dia satu SMP sama aku. Kok bisa ya anak pintar dan aktif itu gak dapat tempat PSG? Gimana dengan UAN-nya nanti? Kalau gak PSG, gak bisa ikut UAN, gitu kata Bu Tutik.

Iya, aku sadar aku beruntung. Aku masih bisa PSG di tempat yang layak. Terkadang hal yang diinginkan gak selalu lebih baik dari hal yang dibutuhkan.

Mungkin Tuhan punya rencana lain di balik semua ini. Aku ngerasa aku anak kecil banget nangis gara-gara masalah tempat PSG. Katanya mau mandiri, kok cengeng gini Cha?
Aku ditakdirin bareng-bareng Kartini, dan dibimbing sama Pak Haris. Ihiy… siapa tau aku direkrut buat jadi istri kedua, ketiga, keempat,ummm kelimanya Pak Haris. Eh, ini beneran Pak Haris apa Ahmad Dhani?

Bodohnya, aku ngapain nyesal udah masuk SMK, itu kan kemauanku sendiri. Jalani aja deh, iya kan Bu Martini?

Aku mengkahirii paragraf ini dengan perasaan lega, beda dengan ketika aku mulai nulis di paragraf awal, yang paling awal. Aku udah mulai bisa nerima kenyataan. Nasi udah menjadi bubur. Satu-satunya yang harus dipikirin, gimana caranya ngebuat bubur itu jadi enak rasanya. Jauh lebih enak daripada nasi.

Titik fokusku sekarang bukan PU, PU dan PU lagi, tapi….

Besok bagi rapor, dan oh NO!!!! Apa jadinya raporku dengan nilai PKN kosong melompong, sesuai yang diancam Bu Isna waktu itu???

AAAAAAAAAAAARRRRGGGGHHHHHHHHHHHHHHHHH!!!!!!!!!!!!

You Might Also Like

3 komentar