Sabtu, 17 Desember 2011

Satu Untuk Semua

Well, aku bakal posting tentang ulanganku hari ini.
Mata pelajaran yang diujikan yaitu Bahasa Inggris dan Seni Budaya. Mmmm dua-duanya pelajaran kesukaanku. Oh, enggak deh. Seni budaya di kelas 2 ini melajarin tentang seni rupa, menggambar gitu. Bukan seni teater kayak waktu kelas 1 dulu.Euforianya beda. Aku, dan menggambar, bagaikan air sama minyak tanah. Gak bakal nyatu.

Ngomong-ngomong soal gak-bakal-nyatu, antara aku sama matematika, gak ada kesatuan juga. Kemarin aku ulangan matematika. Dan bisa ditebak, lembar jawabanku GERSANG.

Dari 4 soal (mmm ya mungkin kalian berpikiran betapa pelitnya Bu Yayuk ngasih soal. oh, salah, betapa baik hatinya Bu Yayuk nagsih soal, kurang baik apalagi coba), aku cuma bisa ngejawab 1 soal. Soal-soal yang mengecoh itu, pendek di pertanyaan panjang di jawaban!!! Awalnya aku anteng-anteng aja, gelayyutan di kasur, pasang tampang sok mikir gitu. Berharap penuh sama Reni, Dea, atau siapa kek yang pintar matematika. Pokoknya gak ada rasa cemas kalut gitu. 

Tenang Cha, ada Reni. Tenang Cha, Dea pintar matematika. Tenang Cha, Dina aja gak belajar kok. Tenang aja Cha, Tasya gak binal lagi.

Pemikiran (sok) positif itu memenuhi kepalaku.

Rasanya males banget belajar matematika. MATEMATIKA GITU LOH. Raditya Dika aja setengah mati malesnya sama matematika. Memang jodoh kok kami ni.
Ehm, padahal udah dikasih tau materi-materi apa yang bakal keluar. Pertidaksamaan linear, luas segitiga yang ada sudut-sudutnya, bubuhan sin-cos-tan, aturan cosinus dan sinus, trus lupa deh gatau lagi apa. Aku udah coba ngerjain latihan soal yang aku download dari blognya Bu Yayuk. Habis ngerjakan, langsung koma setahun.

Walaupun udah liat rumus, udah matching-matchingin sama soalnya, tetep aja aku ga tau jawabannya apa. Apalagi kalau udah ulangan nanti, malah tambahnya tanpa buku catatan. Aku nyerah, dan ngerencanain bakal belajar matematika lagi pada malam harinya.

Pas malamnya...

Di kamar sendirian...

Angin berhembus kencang di sekeliling leherku. Bulu kudukku merinding serempak. Momennya lagi pas banget. Malam jum'at, dan aku... aku lagi.. lagi ngehadapin satu hal yang nyeremin, lebih nyeremin dari penampakan pocong di kelas VIII-5 waktu aku masih jadi murid SMP Negeri 4 dulu (beneran loh itu!), yaitu.. Buku matematika.

Entah karena beneran takut atau lagi kelaperan, tanganku gemetar pas megangin buku matematika yang skaral itu. Buka lembar demi lembar, trus berusaha mokusin pikiran. Lalu diakhiri dengan kalimat, 
"Sadakallahul adzhim.."

(eh, bener gak begitu tulisannya?)

Aku gak ngerti! Huruf macan, eh macam apa itu. Kayak huruf arab. Bener-bener buta rumus deh. Jadi aku langsung tinggalin tuh buku, trus tidur dengan lelap, dan ehm, iler berlebih.

Besoknya, pas hari Jum'at, niatan belajar masih belum muncul. Lingkungan yang kondusif buat belajar, yaitu sejuk, semangat teman-teman di samping dalam belajar, dan banyak motor (soalnya kami lagi di parkiran nih, markir pantat) , sama sekali gak ngaruh. Yang ku pikirin cuma cara-cara cepat ngusir para kakak kelas yang daritadi becukug di dalam ruang ulangan, padahal mereka udah selesai ulangan dari tadi. Pegel juga musti terhimpit di tengah-tengah hamparan motor (gak seekstrem itu sih sebenarnya). Pengen duduk di ruang ujian, ketimbang disini ngedengerin teman-teman pada berceloteh sinus cosinus meletus.

Apalagi pas Emi bilang kalau pengawas ujian kami nanti Miss Yani, guru PPL Bahasa Inggris. Aku tambah nyantai, tambah ngegampangin ulangan matematika ini.

Eh ternyata eh ternyata kau duda beranak tigaaa.. 
Eh gak ding. Ternyata, pas aku ngelongokin kepala yang daritadi fokus ke bawah nyiapin terpean, di depan pintu terlihat Ibu Guru bersahaja nan galak. Pake jubah hitam, matanya kemerah-merahan, dagunya lancip, kepalanya botak, berjenis kelamin laki-laki. Bukan, dia bukan Voldemort. Tak lain tak bukan guru itu guru SMK Negeri 1, gatau deh namanya siapa, soalnya aku baru pertama kali liat. KIta sebut aja dengan Ibu Pengawas (IP), karena dia pake baju merah (nyambung kok, nyambung.. petok ah Icha)

"Mi, ini mah Miss Yani versi renta.."

"Iya nah, iissh padahal Miss Yani bilang kalau dia kok yang ngawas kita hari ini. Kok malah Ibu ini sih"

Aku dan Emi, samasama gondok.

Pas ngeliat soalnya, rasanya pengen makan. Makan orang bo. Habis kesel sih!!!! Si IP pelatat-pelotot, ngawasin habis pokoknya. Nyaris gak bisa bergerak. Nyontek ga bisa, nerpe pun juga ga bisa.Yang ku terpein malah ga ada yang keluar di soalnya.  Mikir? Ah, ga usah ditanya. 

Soal nomor 1, ku lewatin. Nomor 2, ku kerjakan. Soalnya gampang, tentang ngubah bentuk cosinus sinus gitu deh. Aku bisa ngerjakannya, cuma itu aja sih yang aku ngerti. Wah kasihan sekali. Tapi tepuk tangan dong. 

Nomor 3, nasibnya sama kayak nomor 1. Soalnya tentang nyari panjang sisi a dari bangun segitiga. Aku lupa persis soalnya gimana. Susah deh (emang apa sih soal matematik yang gak susah buat kamu Chaaa).
Lanjut ke nomor 4, keblenger. Rambutku seketika rontok, wajahku memucat. Aku mengidap penyakit leukimia. Hiks lebay.

Waktu  yang tersisa aku habisin buat corat-coret kertas soal. Bersumpah serapah, berkeluh kesah, berkhayal, berharap. Bukannya angka-angka dan rumus-rumus, malah sebait dua bait kalimat ala diary anak SMP sekali. Si IP ngeliatin aku yang keliatannya tekun banget nyari jawaban. Padahal.

Time is over. Si IP kembali pelatat-pelotot, negur sana-sini, keliling patroli kelas, ngejar maling. Sayang sekali dia bukan hansip. Padahal kelihatannya sangat berbakat.

Aku mandangin sekeliling. Rata-rata mereka pada ngisi yang nomor 2 aja. Tapi, kertas jawaban mereka gak segersang punyaku. Nomor-nomor lainnya tetap mereka isi, cuman serempat bahkan setengah gitu. Lah aku, di atas sama di bawah kosong. Di tengah-tengah kertas baru ada tulisan dan angka-angkanya. Cuek, kau langsung ngumpul tuh lembar jawabannya. 

Remidi maning, remidi maning.

Loh, katainya mau cerita hari ini, kok malah cerita yang tentang hari Jumat? Eh gapapa deh, soalnya yang hari ini kesannya biasa aja. Ngerjain soal Bahasa Inggris yang asli ngejebak, ada satu nomor yang belum kuisi padahal aku udah tau jawabannya. Arrrggghh. Trus soal Seni Budaya yang ada di salah satu soalnya disuruh ngegambar secara spontan, temanya bebas Jadi aku ngegambar muka orang, yang asli mirip banget sama muka-muka orang di komik lecek.

Satu jawaban yang ada di kertas jawaban soal matematikaku, adalah perwakilan dari semua jawabanku yang sebenarnya pengen ku tulis. 
Maaf Bu Yayuk yang rada-rada mirip Selena Gomez, gak sempat, makanya saya gak ngisi yang nomor 1, 3, dan 4. Ibu tau sendiri kan kalau saya pintar dan rendah hati. Saking pintar dan rendah hatinya, saya rela remidi dengan ngisi satu jawaban aja supaya Nia bisa ranking satu. 
Ya, satu untuk semua. Satu untuk membawaku ke remidi, yang bikin semua organ tubuhku sementara cuti berfungsi. Lemes.

1 komentar:

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com