Selasa, 27 Desember 2011

Dicintai Atau Mencintai?

Malam ini,kayaknya gak jauh beda sama malam-malam sebelumnya.

Malam dimana aku ngelakuin ritunitas bolak balik kamar, makan, nonton HBO sambil selonjoran, baca apa aja yang bisa dibaca, hmm tapi malam ini ada yang berbeda, malam ini aku sukses ditemenin sama novel Manusia Setengah Salmon-nya Raditya Dika. Akhirnya… akhirnya bisa ku bawa pulang juga ini novel, setelah tiga hari ngelakuin mogok makan dan aksi bakar diri di depan gedung Gramedia…

Begitu mau nulis di paperline, trus nyadar pulpenku gak ada di tempat pensil unguku, aku langsung panik. Pulpen kayak udah jadi bagian dari hidupku deh, jadi garamnya aku kalau misalnya aku ini sayur. Aku bongkar-bongkar aja itu tempat pensil ungu, banyak sih pulpen yang keluar, tapi gak ada tintanya. Ada tiga pulpen, warna biru, hitam, sama merah. Gak ada yang berguna semuanya, orang itu tintanya gak ada, palingan nongol dikit. Ya, mulung pulpen bekas memang udah jadi hobiku sekarang, selain gangguin Chintya.

Perasaan baru seminggu yang lalu aku nyolong pulpen dari tempat pensilnya Nanda. Sekarang malah hilang. Terakhir kali aku pegang tuh pulpen, pas tadi siang. Aku mijit-mijitin punggungku yang masih aja sakit dari tadi malam pake pulpenku itu. Habis itu santiaji, tidur didongengin etika kerja sama Bu Neni, ga tau lagi dah pulpenku ku taroh dimana.
Aku harus ke warung, beli pulpen!

Jalanan becek abis, tadi habis hujan. Dua warung udah kujabanin, tapi udah tutupan. Masih sore gini???? Helooooo, mentang-mentang hujan jadi malas jualan ya orang-orang ini, gerutuku dalam hati.

 Eh, jam 21.32 booo. Masih sore kalau buat kelelawar mungkin.

Nyari pulpen jam segini memang bikin naik pitam. Ke warung berikutnya malah lebih aneh. Udah dipanggilnya lama, sekalinya yang nongol anak kecil. Tetanggaku sih, tapi aku gatau siapa namanya. Cewek deh pokoknya. Aku memang anaknya jarang bersosialisasi sama tetangga, jarang ke luar rumah. Ke warung aja sesekali kayak gini,kalau udah ga ada orang yang bisa kusuruh buat ke warung ya kepaksa deh aku yang turun. Takut terkenal sih.

“Ada pulpen?”

“Ada, warna apa?””

“Hitam, hitam aja deh. Umm yang Faster aja.”
*obok-obok rak pulpen*
“Ga ada,”

“Yang ada aja deh, hitam pokoknya”

“Ini ada Snowman,”

“Oh iya udah itu aja”

“Eh, macet. Eh macet semuaan,”

“Hah? Gak ada yang lain? Biru, biru? “

“Gak..gak ada. Snowman macet.”

“…….. yaudah makasih ya”


Sebenarnya ikhlas jualan gak sih ini warung??!!

Aku ninggalin warung itu, yang gak begitu jauh dari rumahku, sambil senyam senyum kecut.

Lagi lagi, ngemis-ngemis pulpen sama Kak Dayah. Untung stok pulpennya banyak.


Well, sekelumit perjuangan (?) mendapatkan sebatang pulpen yang udah aku ceritain di atas kayaknya belum seberapa dengan perjuanganku ngedapatin surat PSG.
Yap, seperti yang udah pernah aku bilang, aku udah mutusin buat pindah tempat PSG, dari Sequis Life ke PU. Keputusan yang udah bulat, dan dibutuhkan tekad yang bulat juga buat mewujudkannya.

Tadi pagi, aku udah datangin Kak Dhani, buat minta surat pengajuan diri ke PU. Kak Dhani susah banget buat ditemuin, Kerjaanya bolak balik bawa-bawa kertas-kertas berstampel. Aku disuruh buat ngisi blangko (blangko kah namanya, Ren?) pengisian tujuan PSG gitu, trus disuruh minta tanda tangan Pak Falah. Oh NO!!!! Bakal keulang lagi kejadian aku ngejar-ngejar Pak Falah cuma buat dapetin tanda tangannya yang bentuknya lope-lope itu. Pak Falah ni orangnya suka ngaret, sibuk, jiwa artis deh pokoknya. Coba gak usah pake tanda tangan Pak Falah nah, langsung jadiin aja nah suratnya…

Sampe pulangan sekolah tadi,aku gak ada liat Pak Falah. Itu artinya, kepaksa besok aja aku minta tanda tangannya, dan waktuku buat ngurus tetek bengek PSG ini semakin mepet.
Aku mendadak paranoid nih, gimana ya kalau misalnya aku gak sempat keterima di PU? Kartini tadi siang ada sms aku, dia nanya aku udah bikin surat pengunduran diri kah. Trus aku bilang belum sempat Kar,kenapa? Dia sms panjang lebar…

“Gini nah, kamu betulan mw pindah kah?
Td aq blg mamaku lok kalo kmu mw pndah gara-gara susah ksnax .
Nah, jd kta mamaku maulah kmu ikut aq aja, aq yg nganterin, tp aq kan gtw daerah dirumahmu, jd kmu naik angkot keskolahan, nti aq jmput disana, maulah?”

Sungguh sebuah pilihan yang sulit.

Di satu sisi, aku pengen PSG bareng Kartini di Sequis Life, karena disana udah ada Kartini, aku pengen PSG bareng Kartini berdua. Bebas dari rasa keterasingan. Udah dapat kepastian juga, udah gak perlu repot ngurusin surat-surat PSG itu lagi. Mudah, nyaman, terjamin. Andai aja kantor Sequis gak pindah ke Belibis.

Di sisi lain, aku juga pengen PSG di PU. Ngerasain gimana jadi orang yang mandiri, serius, mengembangkan nalar sendiri, gak bergantung sama orang lain. Aku suka hal-hal yang berbau tantangan, dan menurutku kerja di kantor besar kayak PU gitu, instansi pemerintah, sendirian tanpa teman akrab, jadi tantangan tersendiri. Dina aja bilang dia pengen serius di PSG ini, gak mau slengean lagi. Tapi kalau udah balik sekolah lagi, ya balik lagi slengeannnya. Dina, Dina….
Aku pengen kayak gitu juga. Jadi ‘orang lain’ dalam 3 bulan.

Alasan lain aku pengen di PU, karena Mama udah ngedukung penuh aku di PU PSG-nya. Kak Kris juga udah ngubungin orang PU-nya. Katanya, aku tinggal kasih surat pengajuan, trus nanti bakal ditindaklanjuti. Kemungkinan besar sih aku bakal keterima. Tapi  kalau udah ingat tinggal beberapa hari lagi aku bakal PSG,aku jadi ragu…

Tadi Pas Santiaji, pembekalan menuju PSG gitu, pas ngisi jurnal, guru pembimbingnya Bu Tutik. Aku rada bingung pas mau ngisi kolom “Praktek Kerja Pada…..” Bingung mau nulis antara Sequis Life, sama DPU Cipta Karya. Disaat semua teman-temanku udah nemuin sarang PSG-nya, aku malah masih keseret arus gak pasti.

Ngalamin seret tempat PSG kayak gini, seolah kayak ngalamin cinta antara dua pilihan. Kayak dilamar sama dua orang. Orang pertama, orang yang mencintai kita, yang udah pasti bisa ngebahagiain kita, tapi kita gak bisa ngebahagiain dia balik karena satu alasan, kita cuma mau temanan aja sama dia. Intinya, kita gak mencintai dia.

Orang kedua, orang yang susah banget buat kita deketin, tapi yakin banget kita bisa ngedapatin dia kalau kita berusaha lebih keras lagi. Dia berharga banget buat kita, sampai-sampai kita takut cinta kita jadi  bertepuk sebelah tangan.

Aku mandang PSG di Sequis Life sebagai orang pertama, dan PSG di PU sebagai orang kedua. Dua-duanya sama-sama bisa bikin nyaman, tapi….

Aku pernah ngerasain dua pengalaman tentang cinta sekaligus, mencintai sama dicintai. Waktu itu aku kelas 3 SMP, waktu aku masih pacaran sama Arighi, teman sekelasku. Ah, gak perlu dijelasin deh gimana masa-masa pacarannya. Dulu aku sempat posting tentang kisah kasih kisuh ku sama Arighi, tapi keburu ku hapus. Tulisan tentang dia disitu rada mendiskriminasi, Intinya, aku nerima dia karena paksaan dari teman-temanku sih. Dia orangnya baik, baik banget, trus udah tau seluk beluknya aku, jadi aku gak perlu pake rumus jaim mulu kalau lagi sama dia. Aku ngerasa nyaman sama dia, sebagai sahabat aja. Akhirnya, setelah tiga bulan, pas lagi kelulusan, aku mutusin dia dengan alasan sekolah lanjutan. Dia awalnya gak terima sih sama alasanku yang cenderung klise itu, tapi lambat laun dia tau sendiri alasan sebenarnya aku pengen udahan sama dia, dan kami sahabatan, curhat-curhatan, cubit-cubitan. Waktu itu, mungkin sampai sekarang,,aku berpikiran kalau aku dicintai oleh orang yang salah.

Kelar putus sama Arighi, aku dekat sama mantanku waktu aku masih kelas 2 SMP, namanya Indra. Udah tau kan, aku lumayan sering posting tentang dia. Umm pas aku masih pacaran sama Arighi, aku udah dekat kok. Jadi pas putusan, aku ngarepnya bisa balikan sama Indra. Aku jahat ya? Menghasilkan satu mantan baru buat balik ke mantan lain, mantan lama. Mengakhiri satu hubungan untuk satu hubungan baru.

Ternyata, gak sesuai yang aku harapkan. Aku sering sih ngabisin waktu sama Indra, tapi dia gak ada tuh nyinggung-nyinggung tentang kejelasan hubungan kami. Mungkin dia masih sakit hati karena dulu pernah aku putusin, tapi kan alasannya jelas,karena dia pasang status berhubungan di Facebook, trus kegep selingkuh juga.  Aku kesel sama dia, jalan sama aku tapi sepanjang jalan ngomongin cewek ini cewek itu. Tiap ditanya tentang perasaannya ke aku, dia jawabnya main-main becanda-becandaan gitu. Oh iya, tanggal 23 Desember tahun kemarin aku balikan kok sama dia, tapi putus gara-gara.. ya itu, dia membingungkan. Kayak punya dua kepribadian, kadang romantis, kadang emosian. Kayak pacaran sama psikopat. Sama aja kayak tiga tahun lalu. Aku pikir, dia udah berubah. Aku, mencintai orang yang salah.

Dua posisi yang sama-sama salah. Rada-rada mirip sama peristiwa bimbangnya PSG ini.

Aku harap, PSG di Sequis Life dan  PSG di PU bukan dua posisi yang salah.

Dicintai Sequis Life atau mencintai PU?

Aku bingung. Mau shalat istikarah dulu deh.

1 komentar:

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com