Kamis, 22 Desember 2011

Nyiapin Remidi dan Nyiapin Kado

Hari kedua pasca exam gak kalah menegangkannya dengan pas exam-nya. Aku positif kena remidi PKN, dan Matematika. Hal yang sudah biasa terjadi, aku sendiri udah maklum dengan suratan takdir remidiku. 

Remidi PKN sefenomenal yang kuduga. Soal remidi bakal dipersulit. Pertama kami disuruh cari soal paket A sama paket B trus cari jawabannya, kemudian dihapalin. Berhubung aku waktu ulangan kemarin kena yang paket B, jadi aku nyari-nyari soal paket A. Kebetulan Reni punya. Eh pas ke ruang AK buat ngedatangin Bu Isna, Bu Isna-nya malah lagi ngeremidiin anak AK. Jadi jum'at besok kami remidi PKN nya. Kasak kusuknya sih, prosedur remidi PKN diganti, bisa-bisa nanti kami disuruh ngerjakan soal yang benar-benar beda sama soal ulangan kemarin. Dihhhhh.

Kalau remidi MTK, lain lagi. Bu Yayuk mengultimatum kami supaya ngerjakan soal ulangan MTK kemarin, trus dipahamin,trus nanti remidinya itu disuruh ngerjakan salah satu soal dari soal ulangan tersebut, live di depan Ibunya. Aku dan Dina yang udah siap dengan bahan terpean, langsung mengkeret. Gimana mau nyontek, mau nerpe, kalau nanti remidinya ngerjakan langsung di depan Ibu Yayuk, pake dijelasin segala lagi asal-usul jawabannnya. Aku aja pas nyalin jawaban punya Reni tadi pagi, asal nyalin gitu aja. Yang penting jadi deh tu terpeannya. 

Aku, bersama para korban Bu Yayuk lain, konsen penuh menekuni kertas jawaban Matematika. Tapi kami masih kalah sama ketekunan Chintya.
Chintya duduk di pojok depan, diam, tangannya sibuk corat-coret. Matanya sarat akan keteguhan. Aku sama Dina malah ketawa-ketawaan,nyoret-nyoret soal, ngebuat Reni sama Dea (mereka gak kena remidi), geleng-geleng kasian. Kasian betul dua orang ini, gara-gara kena remidi matematika otaknya jadi kegeser. Mungkin kayak gitu lok gumaman mereka berdua.

Ikhsan pun menyusul semangat Chintya. Dia belajar sama Wahyu. Semua nomor udah bisa dikuasainnya, termasuk soal nomor 1, soal yang jawabannya panjang, tentang model matematika. Pas udah ngerasa mantap, Ikhsan dan Wahyu pun meluncur ke ruang dewan guru. Hasilnya, dia gak jadi remidi hari ini, ditunda besok, karena Ibunya udah mau pulang. Otomatis, aku juga remidinya besok. Maka gosipnya kalau yang kena remisi besok, dapat soal yang nomor 1 lagi. Hiiii aku belum hapal nah, mau dipahamin gak paham-paham..

Mungkin saatnya buat karaokean di kamar mandi, ngadap ke kaca kamar mandi sambil ngeratapin suratan takdir remidi..
 Ku tak mau nilaiku dikocok kocok, aaah
Ku tak ingin remidi di hari esok
Seperti dikurban, nunggu pejagal,
Aduh aduh aduh aduh, nilai terpenggal

Ku tak mau tak mau mau dikocok kocok, aaah dikocok kocok...

TARIK MANGGGGG..


Bingung abis.

Ngomong-ngomong soal bingung, sampai sekarang aku masih bingung kado apa yang pantas (dan sanggup) aku kasih buat Mama di hari spesial ini. Bukan, hari ini bukan hari ulang tahun Mama. Tapi, hari Ibu sedunia. Jangan coba-coba cari di kalender, nihil pasti.

Baru kali ini Mama begitu nganggap Hari Ibu itu spesial. Dulu-dulu maka biasa aja, malah gak nyadar. Pake nanya hari ibu itu apa lagi. Sekarang, kelihatannya Mama pengen banget diperlakukan spesial di hari ini. Terbukti pas tadi pagi, Mama bilang kalau beliau  mau cuti masak plus cuti cucian dulu.Hari sebelumnya,  Mama nelfon Bapak, nanya-nanya kapan Bapak pulang. Trus Bapak bilang pulangnya pas habis Tahun Baru. Ada raut kekecewaan di wajah Mama. Ngeliat hal itu, aku sama Nanda kepancing buat..

"Cieee yang lagi kangen sama Papi.."

"Iya tuh, cie cie Mami lah, nanti Icha paksa Papi buat pulang deh,"

"Ah manaada, sudah kalian makan sana tu nah udang begoreng tepung, cepati makan"

Resiko punya suami rada-rada Bang Toyib.

Aku, Nanda, Kak Dayah, dan Kak Fitri, atau yang biasa ku panggil dengan sebutan Mami Ndese,karena dia paling keibuan dan kemamian serta aku sukanya curhat sama dia dengan gaya anak ngadu sama mamanya, bingung mau ngasih apa di hari spesial ini. Mama gak suka jalan-jalan ke mall, padahal kami pengen ntraktir Mama makan di Bakso Lapangan Tembak yang ada di Plaza Mulya itu. Mama ni rada-rada kolot, tipe-tipe orangtua pecinta masakan rumah gitu.Mau ngasih kalung emas? Ngeruk ATM depan workshop sekolah dulu.

Jadi malu sama Yoanda. Dia aja ngasih Mamanya, yaitu Kak Iin, uang seratus ribu  sebagai kado Hari Ibu. Itu tuh Kak Iin nya sekarang lagi pesta pora di supermarket.

Penasaran, aku tanya langsung ke Mama, apa sebenarnya yang beliau mau di Hari Ibu.

"Mau tau kah mau Mama apa?"

"Iya nah Ma. Eh Mama suka magnum lok? Belikan magnum aja gin ya"

"Alala, palingan nanti kamu mau minta magnum juga. Gak usah macam-macam. Kamu nurut sama Mama aja sudah senang Mama, Cha. Gak usah tunggu disuruh suruh dulu baru mau mandi, mau shalat, mau makan mau nyabutin uban Mama.. Kalau disuruh gak usah pacaran lagi ya gak usah."

Glek. Mulai deh terputar memori-memori betapa aku gamau nurutnya sama Mama di kepala. 

"Kalau Nanda pang, Ma? Maunya apa dari  Nanda?" Nanda ikutan nimbrung.

"Jangan mucil lagi, jangan bikin tekanan naik lagi. Kalau dibilangin ga usah ngejawab."

"Kakak Dayah pang Ma? Kakak Dayah?"
"Ah, gak ada dia tuh. Sudah baik dia. Kan anak Mama. Kamu sama Nanda kan anak Bapak."

"......."

Gak muluk-muluk sih, tapi kok susah juga ya buat ngelaksanainnya. Aku sering diperintah buat makan, buat shalat, buat mandi. Tunggu panggilan dulu. Kalau disuruh cabut uban, aku ogah-ogahannya minta ampun. Habis, kadang Mama gak tepat banget pas nyuruhnya. Orang lagi selonjoran di kasur, atau lagi ngeposting begini, malah disuruh mencabuti bulu-bulu putih itu. Aku suka bikin alasan kalau udah disuruh. Dan, Kak Dayah dengan senang hati  ngegantiin tugasku itu. Satu lagi alasan Mama bisa sayang sama Kak Dayah.

Dan kayaknya, keras kepalaku dan sikap manjaku masih dominan deh. Entah setan apa di dalam sini, yang jelas aku sering banget nyalahkan Mama kalau aku lagi ada masalah atau apa.
Ada rasa nyesek kalau ngingat kelakuanku. Ada janji-janji setelah itu, janji gak akan berkelakuan sama. Ada godaan, ada setan yang menggoyahkan. Ada perbuatan buruk itu lagi, keulang lagi. Gitu-gitu aja siklusnya. Aku sadar kok, aku belum bisa jadi bener di Hari Ibu ini. 

Trus, sampai kapan aku kayak gini?

Aku lebih memilih kalah tarung sama sifat jelekku, gitu?

Mungkin, di Hari Ibu tahun depan, aku bakal jadi kado spesial buat Mama. Jadi anak penurut yang selalu berpikir dua tiga kali sebelum bertindak. Jadi anak yang gak pacaran mikirin cowok melulu. Jadi anak yang mau nemenin Mama kemana pun Mama pergi. Jadi  anak yang terbuka dan bisa ngontrol emosinya. Jadi anak yang bisa lebih sayang Mama dibanding sayang sama Bapak. Jadi anak yang...

Beri aku waktu buat nyiapin kadonya ya, Ma.

1 komentar:

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com