Sabtu, 10 Desember 2011

Duet Maut Pembuatan Steak Tempeh Part 2

Serasa sinetron Cinta Fitri aja lagi, berseason-season segala. Gapapa yah? Postingan ini lanjutan dari postingan sebelumnya, di cek deh  yang 9/11.(:

Demi menunaikan tugas sebagai pembawa saus dan puding biskuit marie, aku rela bangun pagi. Kelar dengan semua rutinitas dandan (baca: nyisir rambut kajung), aku segera ke dapur buat manasin sausnya. Tambahin air dan kecap sesuai titah dari mahaguru Reni. 

Semua udah siap. Tinggal berangkattttttt.

Pas nyampe ke sekolah, Reni udah ada di tempat duduknya. Kami semua di dalam kelas sibuk nyiapin buat nyajiin makanan.Ada yang nyajiin nasi goreng, dadar isi sosis (kalau gak salah). Kelompok nya Nina aku gatau mereka nyajiin apa. 

Teng teng it's time to the first lesson. 

Bu Muryati masuk kelas. Sesi doa aman-aman aja. Pas selesai doa kami mulai bersibuk ria lagi. Tapi ibunya marah,minta perhatiannnya ya semuanya minta perhatiannya sebentar katanya, ayatnya lagi-lagi itu yang keluar. Kami cuek, lebih merhatiin masakan kami ketimbang merhatiin Ibunya. Persetan dengan omelan Bu Mur. Sudah biasa.

"Ibu tingga dulu, Ibu jadi panitia disitu, kalian urus aja makanannya nanti antar ke ruang rapat, Ibu tunggu!"

Oke, jadi tukang pesan antar makanan hari ini. Good job. Enak banget ya dia tinggal nunggu makanan datang. Apa kan kataku!!!! 

Ya sutralah, ga ada pil KB, kamasutra pun jadi (nyambung kok Cha, nyambung,...). Jadi pas Bu Mur pergi, kami ngumpat macam-macam gitu deh. Tau sendiri kan mulut anak SMA, eh SMK deh itu gimana. Gak cewek, gak cowok, sama aja. Tapi gak termasuk aku ya, aku mah kalem aja. Ehm,sebenarnya dalam hati debar-debur sih.

Aku...
Reni...
TAKUT STEAK TEMPE KAMI GAGAL MANING

Lihat aja masakan bubuhannya, enak-enak banget kayaknya. Apalagi masakannya Dea. Tadi dia ke kelas, dia bilang kalau kelompoknya masakannya ayam bakar. Wuidih, ngeces.

"Aku sama sekali gak minder kok Cha. Gatau ya, aku bangga kok sama steak tempe kita. Meski TEMPE. Tempe gitu loh. Bu Tuti bilang enak kok."

Pada kenyataannya, aku gak seoptimis Reni. Bukan, bukannya aku ngeremehin masakan kami. Ehm, gimana ya. Rada bingung juga ngejelasinnya. Mungkin bisa dibilang kami gak pedean. Aku, reni mah pede-pede aja dia. Dia terobsesi banget ngebuktiin ke Tata kalau dia bisa masak. Iya Ren, kamu bisa, lah aku. Makanya aku cenat-cenut daritadi.

Reni ternyata dibantu sama suaminya Bu Tuti, seorang koki di sebuah hotel ternama di Samarinda.Ngasih saus, saus khusus steak. Suaminya Bu Tuti itu ngebantuin Reni bentukin adonannya, sama nambah-nambahin kentang dan sayurnya. . Kebayang gimana steak tanpa kentang dan sayur? Hampa terasa.....

Wahyu ngina-ngina steak tempe kami. Tapi Ikhsan ngebelain. Terus pas mau nata pudingnya, aku Reni Tata kesusahan. Ikhsan datang, goyang-goyangin tempat cetakan pudingnya, dan pudingnya dengan sukses turun dari cetakan ke piring. Tanpa cacat! Wah, hebat hebat. Calon bapak rumah tangga sekali.

"Diajarin Mamaku ini.."

"Oh, jadi kamu jarang turun sekolah gara-gara bantuin Mamamu masak kah San? Haha"

Puji nanya-nanya apa ini apa itu tentang makanan kami. Sekalian, aku suruh dia buat nyobain steak kami. Dan dia bilang... ENAK!!!

Cobain pake saus steak, trus saus-sausan buatan kami, buatanku tentunya (miris). Suci dan Puji bilang sausku (ceilah pede sekali) rasa manisnya nyekek. Ngomennya pake muka-muka ngenes gitu lagi.

Sontak, aku gak tahan. Aku  langsung nge-down disitu. Saus buatanku gagal maning.. Puji dan yang lainnya langsung datangin aku yang lagi jongkok sambil ngelap ingus.

"Icha kenapa?"

"Ih Ji, gak enak ya sausnya.. Huaa gagal Ji gagal.. Issss gabisa masak dah aku"

"Ih Icha jangan nangis, enak kok enak.."

"Gak nangis kok Ji, gak nangis. Iihh (crotttt) cengeng betul aku ya ih Ji gak nangis kok aku gpp.."

Nia Febriana nanya-nanya makanan kami. Dengan senang hati aku nyodorin steak tempe nya. Dan apa yang Nia bilang? Nia bilang kalau steaknya enak. Dia semangat bawa-bawa tempat yang isinya sausku. Dia bilang sausnya enak. Nuri juga bilang steaknya enak, Dewi, Nabila, Ikhsan, Wahyu (akhirnya), Eri, Nurul, Puji, Suci, bahkan.. LULU. 

Iyaaap, Lulu. Lulu biasanya jarang banget muji orang. Tapi tadi dia muji steak tempe kami. Makannya banyak, dia juga bilang sausnya enak. Sampe promosi kemana mana lagi dianya. Makannya membabi buta. Suatu kehormatan deh dipuji sama Lulu. Seneng banget :') Persetan deh Bu Mur nya bisa makan steak apa kaga, enak apa kaga di lidahnya, yang penting kalau Lulu udah bilang enak, berarti beneran enak. Paling Bu Mur habis juga makannya, biar enak atau kagak.

Walhasil. steak tempe kami ludes gak bersisa. Eh, masih ada buat Nanda. Kasian tuh bocah, dari kemarin mupeng nungguin steak nya jadi. Sausnya jadi acak kadut eh.

Reni dan aku senaaaaaaaaaaaaaaaaaaannng banget. Gak sia-sia Reni belanja sayur jam 12 siang tengah bolong, gak sia-sia Reni malu di depan Sidiq (who's Sidiq? selamat penasaran...), gak sia-sia masak seharian, gak sia-sia aku  cuci piring di malam-malam sunyi.   Kami akhirnya bisa buktiin,  kami bisa melakukan yang seharusnya wanita lakukan.

Yaitu, menghibur orang dengan masakan.

Karena suatu saat nanti, kami bakal jadi ibu rumah tangga. Pasti.

P.S : Ngeliat kesuksesan ini, rencananya kami mau jualan steak tempe di pinggir folder tiap malam minggu, siapa tau bisa bawa pulang nomor hape anak amor. Ada yang berminat jadi tempenya? 

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com